Rebirth of the Thief – Chapter 751 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 751 | Baca Novel Online

Objek Suci – Paternoster Warhammer!

Mata Nie Yan bergetar ketika dia menatap properti Paternoster Warhammer. Dia segera mengambil Edge God of Death. Dua item ini berada di level yang sama, tetapi dia tidak bisa menggunakan keduanya untuk saat ini. Sebuah desahan keluar dari bibirnya ketika dia melihat statistik menakjubkan mereka dalam kekaguman.

Ada sedikit perbedaan antara Paternoster Warhammer dan Death God’s Edge. Sementara Nie Yan tidak bisa mengambil keuntungan dari sifat-sifat Edge God Kematian, itu tidak terjadi untuk Warhammer Paternoster. Dengan hanya memilikinya di tasnya, dia akan menerima efek dari All Stats 30 persen dan mendapatkan keterampilan Benteng Beku.

Benteng Beku adalah keterampilan defensif. Efeknya cukup kuat. Itu bisa membela Nie Yan terhadap semua kerusakan hingga 30 menit. Ini akan memberinya banyak waktu untuk mendapatkan kembali kedudukannya dan untuk keterampilan melarikan diri untuk kembali dari cooldown.

“Semua Statistik 30 persen,” gumam Nie Yan. Dia memeriksa pembelaannya. Itu sudah mencapai 28.700 yang menakjubkan. Kesehatannya telah mencapai lebih dari 37.000. Ketika semua bonus ditambahkan ke kekuatan serangan pangkalannya sebesar 12.000, itu bahkan mencapai setinggi 32.000!

Statistik seperti ini akan membuat banyak Warriors benar-benar kehabisan kata-kata. Bahkan seorang Juara seperti Bladelight hanya memiliki 20.000 pertahanan.

28.700 pertahanan dengan baju besi kulit kira-kira setara dengan 15.000 pertahanan dengan baju besi pelat tebal melawan serangan fisik. Adapun serangan magis, itu setara dengan 26.000 pertahanan dengan baju besi pelat berat.

Dengan kata lain, Nie Yan jauh melampaui Bladelight dalam hal pertahanan murni terhadap serangan sihir. Adapun serangan fisik, dia hanya sedikit lebih buruk daripada Bladelight. Tentu saja, Bladelight jauh lebih tahan lama dengan kolam kesehatan sebesar 130.000.

Ketika Nie Yan mengeluarkan Warhammer Paternoster, sebuah notifikasi muncul.

Lost City of Barthe? Nie Yan merajut alisnya. Dia ingat Barthe pernah menjadi kota yang berkembang. Sampai suatu hari Iblis Georgiona yang legendaris mengutuknya untuk tenggelam ke dalam dunia bawah, seperti kota Atlantis yang sedang tenggelam. Catatan mengatakan kota itu dulu terletak di suatu tempat di utara Kekaisaran Satreen.

Melihat peta, itu berarti Barthe harus berada di suatu tempat di perbatasan Suku Iblis di dunia bawah.

“Sepertinya aku harus melakukan perjalanan ke dunia bawah lagi,” gumam Nie Yan. Setelah memperoleh Warhammer Paternoster, pencarian Song of the Bramble Bird akhirnya berjalan lancar.

Warhammer Paternoster memancarkan aura dingin, menyebabkan suhu di sekitarnya turun dan kabut terbentuk di udara. Di sisi lain, Edge God of Death memancarkan aura kegelapan yang tumbuh lebih kuat dan lebih kuat dari waktu ke waktu. Dua Objek Suci yang unik tampaknya memiliki semangat mereka sendiri dan mulai bersaing.

Bentrokan energi magis di udara tumbuh semakin kuat, menyebar lebih jauh ke sekeliling. Jika ini dibiarkan berlanjut lebih lama lagi, Nie Yan harus mulai mengkhawatirkan keselamatannya sendiri.

Nie Yan buru-buru menjejalkan dua item ke dalam tasnya. Baru saat itulah mereka tenang.

Seperti apa rahasia yang terkandung oleh kedua Objek Suci ini? Dan berapa banyak lagi barang-barang seperti itu yang ada di dalam Hukuman? Nie Yan tidak bisa tidak bertanya-tanya.

Orang-orang di timeline sebelumnya kemungkinan juga akan menemukan Objek Suci. Mereka berbeda dari barang biasa. Mereka tidak bisa disimpan ke dalam penyimpanan dan akan jatuh pada saat kematian. Dia memperkirakan pemain mana pun yang memperolehnya tidak akan berani untuk memamerkannya dengan mencolok.

Setelah tinggal di Orc King City untuk sementara waktu, Nie Yan menerima kabar dari Swift Maple bahwa Level 130 Demonified Lord telah muncul di perbatasan wilayah kota. Itu telah membantai enam desa, dan sepertinya mencari sesuatu. Namun, itu tidak berani mendekati kota.

Nie Yan mengangkat alis karena terkejut. Dia tidak berpikir Demon Slaughterer akan terlalu takut untuk memasuki Kota Raja Orc, mengeluarkan kemarahannya pada penduduk desa sekitarnya sebagai gantinya.

Mengingat kekuatan dari Demon Slaughterer, asalkan NPC legendaris tidak mengambil tindakan, tidak ada yang bisa menghentikannya.

Nie Yan bertanya-tanya kapan Demon Slaughterer akan menyerah.

Nie Yan tiba-tiba punya ide. Bibirnya melengkung ke senyum licik. Dia mengirim pesan ke Swift Maple. Swift Maple, apakah Anda punya cara untuk menyelinap ke salah satu benteng Angel Corps?

Menyelinap Anda ke salah satu benteng mereka? Berapa lama Anda berencana untuk tinggal di sana? 

Sekitar satu atau dua hari. 

Itu akan sulit. Meskipun benteng Angel Corps terbuka untuk umum, mereka membatasi masuknya pemain manusia yang tidak berafiliasi untuk masuk. 

Nie Yan mengerutkan alisnya. Angel Corps secara ketat mengendalikan mereka yang bisa memasuki benteng mereka. Akan sulit baginya untuk masuk melalui pintu depan. Tampaknya dia harus mengandalkan metode lama dan teruji untuk menyelinap masuk!

Aku berencana untuk menyusup ke Benteng Clemenci. Bantu saya mendapatkan peta dengan tata letak pertahanannya. 

A-apa? Tidak, sama sekali tidak! Itu terlalu berbahaya. Guo Huai membuat saya bertanggung jawab atas keselamatan Anda. Saya tidak bisa membiarkan Anda mengambil risiko yang sangat besar, “kata Swift Maple. Sekarat adalah kejadian umum bagi pemain biasa. Mereka bisa hidup kembali, dan semuanya akan baik-baik saja. Namun, Nie Yan adalah legenda hidup di antara para pemain, karena tidak pernah menderita kekalahan sekali pun. Jika dia meninggal, itu akan menjadi pukulan besar bagi Asskickers United.

Jangan khawatir. Saya tidak akan mengepung benteng, hanya menyelinap masuk. Tidak akan ada bahaya sedikit pun. Berikan saja data yang saya minta, dan saya akan menangani Guo Huai. 

Saya mengerti … Baik. Swift Mapled mengangguk setelah ragu-ragu untuk waktu yang lama.

Angel Korps telah memindahkan markas guild utama mereka ke Benteng Clemenci di utara Kota Raja Orc.

Ini hanya Benteng Dasar. Namun, itu memiliki lokasi geografis yang kuat sehingga tidak masalah. Lapisan pertahanan pertamanya adalah beberapa Angel Corps yang mengendalikan benteng di peta tetangga; tidak ada musuh yang bisa mendekat tanpa melalui yang pertama. Kedua datang penempatannya. Terletak di tengah jurang, terjepit di antara dua dinding tebing terjal, satu-satunya jalan masuk adalah menaiki tanjakan curam dari dataran yang sangat sempit. Ini membuatnya hampir mustahil untuk mengepung.

Awalnya, markas serikat Angel Corps berlokasi di Benteng Menengah. Namun, setelah Nie Yan menjadi penguasa Abernathy Great Grasslands dan mendirikan Okoron yang berkembang pesat setiap hari, Soaring Angel menjadi gelisah. Jadi, dia memindahkan markas guild ke tempat yang lebih aman, Benteng Clemenci. Setelah itu ia dengan kuat membentengi pertahanannya, mendirikan banyak menara panah dan meriam di atas tebing di sekitarnya. Dia telah menginvestasikan setidaknya tiga kali lebih banyak emas ke dalam pertahanan Clemenci Stronghold seperti Nie Yan ke dalam Cripps Stronghold. Tentu saja, itu masih tidak bisa dibandingkan dengan Okoron.

Tak lama, Swift Maple kembali ke Nie Yan dengan peta tata letak pertahanan Clemenci Stronghold di samping peta topografi sekitarnya yang lain.

Kedua peta ini sangat terperinci, tidak meninggalkan apa pun yang diinginkan.

Saya dengar Anda berencana untuk menyusup ke Benteng Clemenci, kata Guo Huai.

< p> Ya. Nie Yan mengangguk.

Hati-hati. Benteng Clemenci berbeda dari benteng lainnya. Saya telah melihat tata letak pertahanannya. Ini seperti landak. Mencabutnya tidak akan mudah. Soaring Angel menginvestasikan sejumlah besar emas ke benteng ini. Pertahanannya setara dengan Benteng Menengah, dan kepadatan populasinya juga tinggi. 

Jangan khawatir. Sejak kapan saya terbunuh? Bahkan jika saya menemukan, saya dapat dengan mudah melarikan diri. Mereka tidak akan berani mengarahkan meriam mereka ke arah benteng. 

Huh … aku tahu aku tidak bisa menghentikanmu. Baik, tetap berhubungan dan aman. Guo Huai tersenyum pahit.

Setelah melihat-lihat peta tata letak pertahanan Benteng Clemenci, Nie Yan juga terkejut. Tampaknya Soaring Angel sudah benar-benar pergi ke sini. Tidak ada satu distrik perbelanjaan dunia nyata di dalamnya. Ada juga sangat sedikit rumah tinggal. Terlepas dari bangunan penting seperti markas guild, sisa ruang bebas digunakan untuk membangun menara panah dan meriam. Dalam hal meriam saja, ada lebih dari 1.000. Adapun menara panah, ada begitu banyak sehingga sulit untuk dihitung.

Divisi teknik Angel Corps tidak jauh di belakang Asskickers United. Bahkan, dalam hal tenaga kerja, mereka bahkan melampaui Asskickers United. Hanya saja mereka tertinggal ketika datang ke cetak biru peringkat tinggi. Ini berkat Delfina, budak NPC yang direkrut Nie Yan, yang bisa menggandakan cetak biru. Dalam hal jumlah ketapel, tidak ada guild lain yang bisa dibandingkan dengan Asskickers United. Kemampuan produksi mereka sangat mencengangkan. Adapun Angel Corps, mereka memfokuskan seluruh energi mereka ke meriam ajaib. Mereka memiliki lebih dari 3.000 meriam, tersebar di berbagai benteng mereka. Melihat pertahanan Benteng Clemenci, Nie Yan tidak bisa membantu tetapi merasa agak sedih. Ketika dia melancarkan perang melawan Angel Corps di masa depan, itu akan menjadi tantangan yang cukup untuk menjatuhkan benteng ini. Nie Yan mengecek jalan yang akan dia gunakan untuk menyusup ke benteng. Dia juga telah menyiapkan beberapa bahan habis pakai yang diperlukan. Guo Huai, kirim beberapa Pencuri untuk melacak lokasi Pembantai Iblis, kata Nie Yan. Dia tidak ingin terbunuh olehnya saat dalam perjalanan ke Benteng Clemenci. Nam Yan memperkirakan akan membutuhkan waktu sekitar 10 menit untuk mencapai Benteng Clemenci di Naga Darkwing. Bagaimanapun, itu tidak terlalu jauh. Dia hanya perlu sedikit berhati-hati di jalan. Setelah menyelesaikan persiapannya, Nie Yan berjalan ke pinggiran Kota Raja Orc. Setelah menemukan tempat terpencil, ia memanggil Naga Darkwing. Setelah memberinya obat khusus, sebagian besar luka yang dideritanya selama pertempuran dengan Necromancer Vorderman telah pulih. Meskipun masih membutuhkan waktu untuk pemulihan penuh, terbang tidak akan menjadi masalah. Ni Yan melompat ke punggung Darkwing Dragon. Dengan kepakan sayapnya, ia terbang ke udara dan menghilang di balik awan.