Rebirth of the Thief – Chapter 754 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 754 | Baca Novel Online

Kebuntuan

Soaring Angel berulang kali menembakkan panah dari busurnya ke arah Demon Slaughterer. Empat Master lainnya juga tidak tinggal diam. Drifting melambaikan tongkatnya dan membombardirnya dengan sihir.

Stone Splitter dibebankan ke Demon Slaughterer. Dia tidak menyerangnya, hanya mengambil posisi bertahan untuk menghalangi pergerakannya.

Cruel Edge mulai menanamkan perangkap total di seluruh penjuru. Setiap langkah yang diambil Demon Slaughterer, itu akan memicu salah satu dari mereka. LEDAKAN! LEDAKAN! LEDAKAN! Ledakan itu sangat menghambat pergerakannya meskipun tidak menghasilkan banyak kerusakan.

Adapun Sark, ia menghilang sepenuhnya. Tidak ada yang tahu di mana dia berada, meskipun kemungkinan di suatu tempat di sekitarnya sementara disembunyikan dalam sembunyi-sembunyi.

“Manusia celaka!” Demon Slaughterer berteriak dengan marah. Itu menebas dengan pedang besarnya, mengirim sinar pedang berbentuk bulan sabit terbang menuju Soaring Angel dan Drifting.

BOOM! Sebuah luka besar diukir dari tanah. Dalam sekejap tebasan turun, Drifting memindahkan dirinya dan Soaring Angel sejauh 60 meter. Mereka terus menyerang Demon Slaughterer dengan panah dan sihir.

Gerakan Demon Slaughterer sangat terhalang oleh bangunan di sekitarnya. Itu juga mengambil kerusakan besar dari serangan tanpa henti menara panah dan meriam.

Apa senjata terkonsentrasi! Kerang dan panah Cannon beterbangan di mana-mana, menghabisi langit.

Kesehatan Demon Slaughterer turun hingga 70 persen. Melihat adegan ini, Nie Yan memperkirakan itu akan mati dalam waktu sekitar setengah jam lagi.

Jika itu adalah hutan belantara, mungkin Demon Slaughterer bisa menampilkan kekuatan penuhnya. Namun, Benteng Clemenci adalah pangkalan militer yang dibangun untuk pemain, bukan untuk raksasa setinggi enam meter. Gerakannya sangat terhambat sementara itu tidak memiliki ruang untuk bertahan melawan serangan serangan. Kubu yang dibentengi dengan kuat ini ternyata adalah kutukan dari Pembantai Iblis.

Soaring Angel berhasil menarik perhatian Pembantai Iblis dalam upaya untuk meminimalkan kerusakan yang diberikan pada lingkungan sebanyak mungkin. Usahanya menunjukkan efek.

Demon Slaughterer sesekali berhenti untuk mencari jejak Soaring Angel. Banyak bangunan di sekitarnya mencegah pengisian seperti biasanya di ruang terbuka. Sementara itu, Soaring Angel melesat di sela-sela gang, menembakkan panah sembarangan setiap kali dia keluar di tempat terbuka. Demon Slaughterer tidak memiliki cara untuk melacaknya.

Itu adalah permainan kucing dan tikus. Demon Slaughterer terus menebas dengan pedang besarnya, tetapi gagal mendaratkan satu hit pun pada Soaring Angel.

Nie Yan disembunyikan di dekatnya. Dia dengan cepat mendekati Soaring Angel. Jika dia menyergap Soaring Angel dalam situasi ini, itu akan menjadi pembunuhan yang mudah. ÜÜ

Soaring Angel tidak menyadari bahaya yang mendekat.

Sama seperti Nie Yan hendak mengambil aksi, Demon Slaughterer tampaknya merasakan sesuatu dan melihat ke arahnya.

Ohhh sial … Nie Yan merasakan hawa dingin merambat di tulang punggungnya. The Demon Slaughterer telah menemukannya! Tampaknya dia benar-benar maju sendiri kali ini. Bahkan di bawah serangan serangan terkonsentrasi ini, Demon Slaughterer masih bisa menguncinya.

Langkah Gale!

Nie Yan tiba-tiba dipercepat. Siluetnya menjadi kabur saat ia berlari ke labirin bangunan. Setelah membiasakan diri dengan tata letak peta Benteng Clemenci, ia tahu tempat itu seperti punggung tangannya. Jadi, dia melewati area di mana bangunan-bangunan itu paling padat berkumpul bersama.

Demon Slaughterer melompat ke udara dan bergegas mengejar Nie Yan, menghancurkan segala yang ada di jalurnya.

I sudah kehilangan aggro? Malaikat yang Membubung Tinggi linglung. Melihat Demon Slaughterer jadi gila mencoba mengejar sesuatu, sesosok bayangan muncul di benaknya. Dia buru-buru berteriak dalam obrolan suara, “Ini Nirvana Flame! Hentikan dia! Jangan biarkan dia mencapai markas guild! 

Malaikat Melambung percaya Nie Yan ingin memimpin Demon Slaughterer ke markas guild Angel Corps. Dia tidak tahu bahwa satu-satunya hal dalam pikiran Nie Yan saat ini adalah pemeliharaan diri.

Demon Slaughterer menginjak-injak bangunan seperti itu adalah kotak kardus. Malaikat yang Melambung merasa hatinya berdarah. Dia mengutuk Nie Yan sejuta kali dalam benaknya.

Bos! Lari ke utara! Di situlah semua pemain Angel Corps berkumpul! Swift Maple berkata.

Nie Yan segera mengerti rencana Swift Maple. Dia dengan cepat mengubah arah.

Elit Angel Corps semuanya berkumpul bersama, menunggu perintah Soaring Angel. Mereka dengan santai mendiskusikan kemunculan tiba-tiba Demon Slaughterer.

“Bos itu mengatakan Nirvana Flame ada di Benteng Clemenci. Saya bertanya-tanya apakah itu benar. “

” Saya yakin 99 persen itu benar. Kenapa lagi Pembunuh Iblis ada di sini? 

Melihat keributan besar di dekat pintu masuk, mata mereka berkedip karena gugup. Mereka semua bertanya-tanya apa hasil dari acara ini. Beberapa pemain merasakan angin sepoi-sepoi bertiup melewati mereka. Tak satu pun dari mereka yang disiagakan, mengira itu adalah angin. Pada saat ini, keributan besar meletus di sekitarnya.

“Itu Pembunuh Setan! Ini langsung menuju ke kita! “

“Oh, Yesus yang manis!”

Pada saat ini, Demon Slaughterer mengepakkan sayapnya dan menghampiri. Itu menebas dengan pedang besarnya, mengirim sinar pedang ke atas.

BOOM! Sejumlah besar pemain langsung diubah menjadi sinar lampu.

“Serang!”

“Semua orang, cepat pergi!”

Teriakan panik memotong udara. Para Mage dan Demon Hunters mulai menyerang. Sihir dan panah melesat melintasi langit dan menghujani Demon Slaughterer. Namun, kerusakan mereka sama sekali tidak berguna, dengan yang terkuat di antara mereka hanya memberikan 100 kerusakan paling banyak. Sebagian besar dari mereka nyaris tidak menyentuh dua digit. Serangan semacam ini hampir tidak menggelitik Demon Slaughterer yang kesehatannya masih tersembunyi sampai sekarang.

Demon Slaughterer tidak berhenti untuk berurusan dengan hama ini. Hanya lewat sebentar, tetapi meninggalkan ratusan mayat di belakangnya.

Sial! Sebarkan kalian idiot! Jangan menempel begitu dekat! “Soaring Angel berteriak setelah akhirnya tiba di lokasi.

Demon Slaughterer telah lolos dari jangkauan meriam. Soaring Angel tidak berani mengarahkan mereka ke pusat Benteng Clemenci. Namun, menara panah masih menyala tanpa henti. Setiap kali Demon Slaughterer terbang terlalu tinggi di udara, itu akan diserang oleh panah yang tak terhitung jumlahnya.

Demon Slaughterer juga menerima sedikit kerusakan saat mengejar Nie Yan.

Ayo pergi ke sana! Malaikat Melambung diperintahkan setelah melihat ke mana arah Demon Slaughterer menuju. Dia dan empat Master lainnya mulai mengapit dari samping.

Rain of Fire!

Hujan api menghujani Nie Yan.

Sama seperti dia hendak dibanjiri oleh api, Nie Yan menembakkan garis web di sebuah bangunan yang jauh dan berayun pergi. Dia langsung membuka jarak lebih dari 30 meter.

Setelah hujan api meleset, Demon Slaughterer langsung mengunci ke lokasi baru Nie Yan dan melanjutkan pengejarannya.

“Apa sih !? Itu masih mengejarku !? Nie Yan mengutuk.

Nie Yan mengaktifkan kemampuan Leap dari Web Crawler Ring, melonjak lebih dari 30 meter di udara sebelum mendarat di atap gedung lain. Setelah itu dia mulai melompat dari atap ke atap.

Semua menara panah, fokuskan daya tembakmu! Bunuh Nirvana Flame dulu! Wajah Malaikat Melonjak marah.

Nie Yan melihat menara panah di sekitarnya membidiknya. Dia tidak punya pilihan selain menghindari serangan Demon Slaughterer serta hujan panah pada saat yang sama.

Terlepas dari semua keterampilan penyelamatan nyawanya, pertahanan setinggi langitnya, dan segala sesuatu yang lain pada dirinya pembuangan untuk memastikan keselamatannya, jika Nie Yan adalah langkah terlalu lambat di sini, dia masih akan mati.

Melihat panah menghapuskan langit di atasnya, Nie Yan dengan cepat melompat keluar dari jalan. Ding ding ding! Jalur panah mengikuti di belakangnya. Sebelum dia bisa mendapatkan kesempatan untuk menarik napas, gelombang panah menghujani dia.

Nie Yan buru-buru bersembunyi di balik dinding. Namun, dia masih disambar beberapa panah.

‰öÕ4.267

Kesehatannya turun 56 persen!

Nie Yan hendak melarikan diri di sepanjang dinding, ketika Demon Slaughterer mengepakkan sayapnya dan muncul di langit di atas kepala. Pedang besar di tangannya seperti pedang malaikat maut.

Shadow Waltz!

Nie Yan tiba-tiba menghilang. Dia melompati beberapa bangunan dan melarikan diri.

Melarikan diri dalam jangkauan. Tapi saat Nie Yan semakin dekat, beberapa siluet memotongnya. Seorang Shaman melambaikan tongkatnya dan menanam Anti-Stealth Totem.

Malaikat Terbang dan yang lainnya telah tiba. Mereka menutup semua rute pelarian.

Dia ada di sana! Tepi Kejam berteriak dalam obrolan suara. Anti-Stealth Totem miliknya telah mengunci ke lokasi Nie Yan.

Siluet Nie Yan kabur. Dia melompati tembok di sampingnya.

Sial! Dia benar-benar bisa berlari! Cruel Edge juga melompati tembok. Pada saat ini, sebuah meteor besar jatuh dari langit. Dia dengan cepat melambaikan tongkatnya dan berkedip.

BOOM! Beberapa bangunan diubah menjadi reruntuhan.

Pertempuran berantakan. Demon Slaughterer dan Angel Corps menemukan musuh bersama di Nie Yan. Sementara itu bertarung bersama dengan menara panah untuk membunuhnya, rombongan lima Master Soaring Angel melakukan yang terbaik untuk menghalanginya. Namun, meskipun mereka sejenak bekerja sama dengan monster itu, Angel Corps tidak punya pilihan selain tetap waspada terhadapnya. Sejauh yang mereka tahu, pada saat berikutnya itu akan mengubah target kepada mereka.

Aku ingin Nirvana Flame mati hari ini tidak peduli berapa pun biayanya! Malaikat Terbang membumbung tinggi. Dia tahu ini kemungkinan satu-satunya kesempatan untuk membunuh Nie Yan. Jika mereka bahkan tidak bisa membunuhnya dalam situasi seperti ini, itu akan sangat memalukan bagi Angel Corps.

Malaikat Melonjak berlekuk lima panah ke tali busurnya, kemudian melesat dari atap ke atap. Dengan titik pandang tinggi ini, semua yang ada di bawah ini berada dalam tampilan penuh.

Nie Yan tidak berharap situasi memburuk dengan begitu cepat. Melirik Gulungan Transfer Tidak Dikenalnya, mereka diklik. Jika dia mati hari ini, dia akan menjatuhkan beberapa bab dari Book of Order, the Death God’s Edge, dan Phammoster’s Warhammer. Kehilangan seperti ini akan menyebabkan jantungnya berdarah.

Kepercayaan dirinya yang berlebihan benar-benar menyentuh kepalanya dan membutakannya. Nie Yan hanya bisa mengutuk keserakahannya sendiri. Tapi sekarang bukan saatnya untuk menyesal. Tidak ada jalan kembali. Dia harus menyingkirkan pengejarnya terlebih dahulu.

Nie Yan berlari melewati panah. Di depan ada jalan panjang dan sempit. Dia segera mengaktifkan semua keterampilan meningkatkan kecepatan di bar keterampilannya dan menggunakan gerak kaki Shadow Dancer-nya. Siluetnya berubah menjadi kabur saat dia meninggalkan jejak bayangan di belakangnya. Setelah mencapai ujung jalan, Nie Yan mencapai sudut. Tepat ketika dia hendak berbelok, sesuatu meledak tepat di depannya, membutakannya. Itu adalah Bom Flash Goblin! Hati Nie Yan bergetar. Segala sesuatu dalam visinya berwarna putih. Dia tidak bisa melihat apa-apa. Pada saat dia kehilangan pandangan, Nie Yan merasakan hawa dingin yang mendekati bagian belakang kepalanya. Pencuri Musuh!