Rebirth of the Thief – Chapter 755 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 755 | Baca Novel Online

Tanpa Retret

Meskipun Nie Yan buta, indranya yang kuat memungkinkannya untuk mengunci posisi lawan.

Nie Yan tidak panik seperti yang dilakukan pemain rata-rata. Sebaliknya, dia luar biasa tenang.

Nie Yan memasuki keadaan baru yang misterius. Setelah kehilangan pandangan, semua indranya yang lain menjadi sangat tajam.

Sepertinya dia tidak buta. Nie Yan bisa dengan mudah merasakan arah datangnya belati musuh. Dia bahkan bisa merasakan niat membunuh es yang berasal dari pedang.

Ini adalah indera dari Penari Bayangan. Pemahaman Nie Yan tumbuh lebih dalam.

Terlepas dari kecepatan mereka yang menakjubkan, Shadow Dancers juga memiliki bakat tersembunyi, indera tajam mereka. Persepsi kuat mereka memungkinkan mereka untuk segera mengunci ancaman apa pun, terlepas dari situasinya.

Merasakan belati musuh menusuk ke arahnya, Nie Yan mengangkat belati sendiri untuk diblokir. KLANG! Kedua bilah saling bentrok satu sama lain.

Nie Yan dengan cepat mundur dua langkah. Telinganya berkedut saat dia mengambil semua suara di sekitarnya.

Apa !? Apakah itu gagal !? Tukang daging Sark tertangkap basah. Dia berpikir pasti serangannya akan membunuh Nie Yan.

Sark mendongak, hanya untuk menemukan bahwa mata Nie Yan mendung dan tidak fokus. Tidak ada kesalahan. Bom Flash berfungsi. Lalu, bagaimana Nie Yan berhasil memblokir serangannya?

Saat ragu-ragu singkat ini memberi Nie Yan waktu yang diperlukan untuk menarik napas.

Jalankan Melalui!

Sark tidak berani meremehkan Nie Yan. Dia menerjang maju, menusuk dengan belati.

Nie Yan sedikit menyandarkan tubuhnya ke samping. Pada saat yang sama, ia mundur mencengkeram Pedang Zennarde dan menusuk ke arah pergelangan tangan Sark.

Sark bereaksi seketika, pada dasarnya dengan refleks. Dia membatalkan keahliannya di tengah dan menarik kembali tangannya.

Pada saat ini, Nie Yan berbalik dengan tendangan samping ke arah dada Sark.

Ini adalah pertama kalinya Sark bertemu dengan gaya tempur. Dia buru-buru menyilangkan kedua tangannya untuk memblokir.

BANG! Tendangan yang kuat itu menjatuhkannya dari kakinya. Dia berguling-guling di tanah selama enam meter sebelum akhirnya mendapatkan kembali keseimbangannya.

Sark dan Nie Yan tidak berada di level yang sama. Pertukaran tunggal ini mengungkapkan celah di antara mereka.

Bagaimana mungkin Nie Yan bertarung dengan akurasi tepat meskipun kehilangan visinya? Sark tidak bisa menggambarkan keterkejutan di hatinya saat ini. Jika sebelum dia bertanya-tanya bagaimana Nie Yan masih tetap tak terkalahkan hingga hari ini, dia sekarang mulai mengerti.

Dalam hal keterampilan, Nie Yan seperti gunung yang tidak dapat diatasi. Bahkan Sark yang biasanya dipenuhi dengan arogansi yang tak terkendali merasakan tekanan berat membebani dirinya.

Nie Yan memfokuskan indranya. Dia dapat dengan jelas merasakan kekuatan tendangannya, posisi Sark saat ini, dan segala sesuatu yang terjadi di sekitarnya. Dengan mengandalkan inderanya yang lain ,, dia menciptakan faksimili virtual dari dunia di sekitarnya dalam benaknya.

Nie Yan hendak menerkam ke depan dan menghabisi Sark, ketikaWusss wusss wusss! Beberapa panah datang ke arahnya, bersama dengan satu atau dua mantra bercampur.

Merasakan sudut yang mereka datangi serta kecepatan mereka, Nie Yan melompat kembali pada saat terakhir. Put, put, put! Panah menghantam tanah.

Kehadiran yang kuat datang dari langit. Itu adalah Penjagal Iblis!

Nie Yan tidak bisa lagi peduli untuk peduli dengan Sark. Dia dengan cepat berbalik dan melarikan diri. Seperti seekor cheetah yang berlari melintasi dataran, dia secepat kilat.

Melihat Iblis Slaughterer mendekat, Soaring Angel dan yang lainnya dengan cepat berserakan.

Sark, lakukan Goblin Flash-mu Bom gagal? Soaring Angel bertanya dengan ragu. Dia jelas melihat Nie Yan terkena bom flash. Namun, dia tampak benar-benar tidak terpengaruh, bergerak dan menghindar seperti biasanya.

Tidak, itu tidak gagal. Sark menggelengkan kepalanya.

Benarkah? Itu tidak mungkin! Yang lain merasa sulit untuk percaya. Bagaimana seseorang bisa menghindar dengan begitu lancar dan bahkan membalas jika mereka tidak bisa melihat?

Dia adalah Nirvana Flame. Tidak ada yang mustahil, Sark menjawab dengan nada hina.

Mereka berempat terdiam. Pada akhirnya, mereka tidak punya pilihan selain untuk mempercayai Sark.

Melihat Demon Slaughterer tanpa henti mengejar Nie Yan, mereka tidak bisa menahan nafas dalam hati mereka. Jika bukan karena Demon Slaughterer mengejarnya, mereka mungkin bahkan tidak akan mendapatkan kesempatan untuk mengelilinginya. Faktanya, mereka bahkan tidak percaya diri dalam melestarikan kehidupan mereka sendiri dalam situasi itu.

Permainan kedua kucing dan tikus dibuka.

Efek dari bom kilat bertahan cukup lama waktu yang lama. Akhirnya, Battle Angel Kalenna melemparkan Cure Blind pada Nie Yan. Baru pada saat itulah dia secara bertahap mendapatkan kembali visinya. Dia bisa melihat sekeliling dengan matanya lagi.

Nie Yan telah sedikit banyak menyerah pada Kalenna dan membiarkannya melakukan apa yang diinginkannya. Dia telah mencoba berbagai kesempatan untuk mengendalikannya, tetapi dia tidak bisa. Namun demikian, itu adalah kejutan yang menyenangkan dia bangun untuk membantunya menyembuhkan kebutaannya. Setelah itu, tentu saja, dia dengan cepat kembali tidur.

Sepertinya dia tidak bisa mengharapkan apa pun dari Kalenna. Nie Yan terus melarikan diri untuk hidupnya. Pembunuh Iblis terasa panas di ekornya.

Saat Pembunuh Iblis menerkamnya, Nie Yan tiba-tiba berbalik. Dia terjun ke depan dan meluncur tepat di bawah Demon Slaughterer.

LEDAKAN! Demon Slaughterer menabrak sebuah gedung.

Demon Slaughterer berdiri dari tumpukan puing. Itu menggelengkan kepalanya dan mengeluarkan raungan marah. Itu mencari jejak Nie Yan.

Nie Yan sudah melarikan diri lebih dari 200 meter.

Ini adalah kesempatanku! Pikir Nie Yan. Sebuah harapan berumur pendek, karena pada saat berikutnya seorang pemain menyerang lurus ke arahnya. Itu Stone Splitter.

Isi daya! Intercept!

Stone Splitter seperti sebuah tank, berjalan di atas segalanya di jalannya.

Malaikat Terbang, Sark, dan yang lainnya tiba beberapa saat kemudian.

A rawa raksasa terbentuk tepat di bawah Nie Yan. Dia merajut alisnya dan melompat mundur. Menendang dinding di dekatnya, dia melompat ke atap sebuah bangunan.

Pada saat ini, Sark muncul tepat di belakang Nie Yan dan menusuk ke belakang kepalanya.

Berdasarkan gerakan-gerakan ini, Nie Yan bisa segera mengatakan ini adalah Pencuri yang sama yang membutakannya sebelumnya. Merasakan belati menusuk ke arahnya dari belakang, dia bersandar ke samping dan membalas dengan Backstab Reverse Grip.

Saat Backstab Reverse Grip hendak mendarat, Sark menghilang dengan Gale Step.

Whoosh whoosh whoosh! Beberapa panah melayang ke arah Nie Yan.

Nie Yan tidak berani berlama-lama. Setelah kehilangan serangannya, dia melompat ke daerah yang jauhnya enam meter.

Pada saat ini, Demon Slaughterer akhirnya menyusul. Peluang keras Nie Yan untuk melarikan diri digagalkan sekali lagi oleh pihak Soaring Angel.

Nie Yan berpikir sejenak. Baik, jika itu cara Anda ingin memainkannya, jadilah itu! Dia mengaktifkan Gale Step, lalu berlari langsung menuju markas besar guild di jantung Benteng Clemenci.

“Di mana dia pergi?” Malaikat Terbang memandang ke sekeliling. Dia kehilangan jejak Nie Yan.

“Saya tidak tahu.”

Semua orang menggelengkan kepala mereka. Cruel Edge juga gagal menemukan jejak Nie Yan.

Pada saat ini, Demon Slaughterer terbang di atas mereka, langsung menuju pusat Benteng Clemenci.

Melonjak Angel’s wajah memucat. “Dia menuju markas guild kita!”

Kelima Master segera berbalik dan bergegas menuju markas guild secepat mungkin.

Jangan biarkan Demon Slaughterer hancur markas guild! Aktifkan penghalang pertahanan! Semua menara panah, fokuskan senjatamu pada Demon Slaughterer! Soaring Angel menurunkan urutan dalam obrolan guild. Jika Nie Yan menggunakan Demon Slaughterer, itu akan menjadi senjata mematikan yang bertujuan untuk tenggorokan Angel Corps. Dia tidak bisa mengambil risiko ini.

Di jalan-jalan di sekitar markas guild, ada banyak pemain Angel Corps yang mencari Nie Yan.

Namun, hampir tidak mungkin bagi para pemain ini untuk menemukan sedikit pun bayangan Nie Yan.

Kemampuan siluman Nie Yan dapat dengan mudah melewati keterampilan mendeteksi mereka.

Master bisa sepenuhnya mengabaikan yang biasa pemain. Mereka hanyalah semut bagi mereka!

Pertahanan markas guild sangat ketat. Itu dikelilingi oleh beberapa ratus anak panah menara. Mereka jauh lebih padat bersama dibandingkan dengan yang berada di dekat dinding benteng.

Ketika Demon Slaughterer tiba di atas kepala markas guild, ratusan menara panah melepaskan tembakan ke sana.

The Demon Slaughterer menantang hujan panah. Itu menebas dengan pedang besarnya. LEDAKAN! Sebuah menara panah terbelah dua.

Sebuah penghalang telah didirikan di sekitar markas guild untuk melindungi bangunan guild yang paling penting.

Tampaknya pihak Angel Corps juga telah memberikan peringatan. ke angin. Tidak peduli apa, mereka tidak akan membiarkan Demon Slaughterer menghancurkan markas guild. Akibatnya, mereka mengirim sejumlah besar pemain biasa untuk menghentikan Demon Slaughterer.

Demon Slaughterer terjun ke tanah, menghancurkan banyak pemain hingga mati. Itu masih menatap lekat-lekat pada Nie Yan. Menantang serangan pemain yang tak terhitung jumlahnya dan menara panah, itu langsung menuju ke arahnya.

Nie Yan menemukan markas Angel Corps dilindungi oleh penghalang. Dia hendak berputar-putar untuk menghindari pengejaran Iblis Slaughterer, ketika api panas meletus di sekelilingnya, membentuk dinding api dan menjebaknya di dalam.

Demon Slaughterer berjalan keluar dari dinding api dengan ekspresi jahat. .

Di belakangnya adalah penghalang yang tidak bisa dipecahkan. Di depannya adalah dinding api yang tidak dapat diatasi. Nie Yan terjebak. Tidak ada jalan keluar.

Demon Slaughterer semakin dekat dan dekat. Jaraknya hanya 50 meter.

Gale Step dan Shadow Waltz sama-sama tidak aktif. Nie Yan berencana untuk menggunakan efek tak terkalahkan dari keterampilan ini untuk mengisi melalui dinding api. Namun, saat dia melangkah maju, energi bayangan yang kuat melilitnya. Dia terikat di tempatnya.

Itu adalah Pengikat Iblis Penjagal!

Nie Yan adalah langkah yang terlalu lambat untuk mengaktifkan Gale Step atau Shadow Waltz. Setelah dikunci oleh Death Bind, dia tidak bisa menggunakan keterampilan gerakan apa pun.

Demon Slaughterer ditebas dengan pedang besarnya. Sebuah balok pedang berbentuk bulan sabit raksasa datang ke arah Nie Yan, menghancurkan segala yang ada di jalurnya.

Angin menderu dan meraung. Nie Yan bisa merasakannya memotong di pipinya. Tebasan pedang raksasa sudah tepat di depannya.