Rebirth of the Thief – Chapter 756 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 756 | Baca Novel Online

Setan’s Bulu

Sekarang! Nie Yan menjentikkan pergelangan tangannya saat dia mengganti Pedang Zennarde untuk Warhammer Paternoster.

Benteng Beku!

Suhu tiba-tiba anjlok. Elemen es di sekitarnya berkumpul bersama menuju Paternoster’s Warhammer, membentuk lapisan es yang dengan cepat tumbuh lebih tebal dan lebih tebal sebelum menyegel Nie Yan sepenuhnya di dalam.

Terbungkus dalam balok es yang sangat besar, Nie Yan telah menjadi pahatan es besar.

BOOM! Slash Demon Slaughterer menghantam balok es.

Kebal!

Serangan Demon Slaughterer mengukir celah besar di es. Namun, kerusakan dengan cepat diperbaiki pada kecepatan yang terlihat oleh mata telanjang.

Setelah menggunakan Benteng Beku, Nie Yan kebal. Demon Slaughterer tidak bisa melakukan apa pun padanya.

Pada saat yang sama, semua tanda kehidupan Nie Yan juga menghilang. Jadi, dia kemudian kehilangan semua aggro.

Tidak lagi tunnel visioning pada Nie Yan, The Demon Slaughterer akhirnya mencatat menara panah dan pemain di sekitarnya dan menerkamnya.

Pertempuran kacau terjadi. Demon Slaughterer mulai membantai para pemain Angel Corps, menjatuhkan menara panah seperti kartu domino. Beberapa serangannya juga menghantam penghalang yang melindungi markas guild, menyebabkannya bergetar hebat.

Ketika pihak Soaring Angel akhirnya tiba di tempat kejadian, mereka menemukan Demon Slaughterer menimbulkan kekacauan di sekitar.

“Di mana Nirvana Flame?” Soaring Angel melihat sekeliling sebelum melihat Nie Yan terbungkus dalam balok es.

“Sepertinya dia menyegel dirinya di dalam es. Skill itu terlihat mirip dengan Ice Armor Elementalist, kata Drifting. Ice Armor adalah keterampilan yang cukup berguna dalam pertempuran, yang berlangsung sekitar 30 detik. Namun, pada 30 menit kebal, Benteng Beku Nie Yan jelas jauh lebih unggul dari Ice Armor biasa.

Ketika Nie Yan disegel, ia kebal. Tidak ada yang bisa merusaknya dan dia akan langsung kehilangan semua aggro. Tidak heran Demon Slaughterer menggeser target.

“Bos, apa yang kita lakukan sekarang?”

“Suruh beberapa orang mengawasi Nirvana Flame. Semua orang perlu membantu kami menghadapi Pembantai Iblis, kata Soaring Angel. Demon Slaughterer telah menghancurkan sebagian besar Benteng Clemenci. Jika dibiarkan berlanjut, dia tidak ingin membayangkan seperti apa benteng itu nantinya.

Sekelompok Pencuri mengepung Nie Yan. Semua orang memusatkan perhatian mereka pada Demon Slaughterer.

Di bawah serangan tanpa henti dari menara panah, kesehatan Demon Slaughterer berangsur-angsur turun.

Kedua belah pihak memulai pertempuran gesekan. Menghadapi tidak hanya lautan pemain yang tampaknya tak berujung tetapi juga menara panah yang tak terhitung jumlahnya, Demon Slaughterer kalah telak.

Sekitar 20 menit kemudian, kesehatan Demon Slaughterer turun menjadi 13 persen. Itu mengamuk dan menghancurkan lebih dari selusin menara panah dalam sekejap. Ketika bar kesehatannya mencapai tingkat kritis, kesehatannya akhirnya terungkap. Masih ada 10.000.000 sisa kesehatan.

Orang bisa membayangkan betapa menakutkannya kolam kesehatan yang dimiliki Demon Slaughterer.

Setelah mengamuk, Demon Slaughterer masih tidak bisa membalikkan ombak . Bahkan jika itu dalam kondisi puncak, ada terlalu banyak menara panah.

Meskipun Nie Yan disegel dalam es, dia masih menyadari segala sesuatu yang terjadi di sekitarnya. Demon Slaughterer tidak bisa bertahan lebih lama. Lima menit lagi, kemungkinan akan jatuh.

Ini akan memberikan peluang besar. Nie Yan bertanya-tanya item apa yang akan dijatuhkan oleh Demon Slaughterer.

Meskipun ada 80 Pencuri di sekitarnya yang mengawasinya dengan cermat, tidak mungkin mereka bisa menghentikannya!

Kami sedang di bentangan akhir! Semuanya, teruskan! Malaikat yang Membubung berteriak dalam obrolan suara, tidak bisa menahan kegembiraannya.

Semua orang pergi keluar, menghembuskan langit dengan badai serangan yang panik.

Semakin rendah kesehatan Demon Slaughterer turun, semakin serangannya menjadi mengamuk. Itu mengeluarkan raungan yang sangat marah saat seluruh tubuhnya terbakar, membuatnya menyerupai raksasa api. Dengan ketukan yang kuat pada sayapnya, ia terbang ke udara dan mulai melantunkannya dengan tidak menyenangkan.

Ini Sihir Terlarang! Hati-hati! Adakah yang bisa menyela itu !? 

Tidak ada yang menjawab. Ini adalah Level 130 Demonified Lord. Tak satu pun dari keterampilan mereka yang efektif melawannya.

Setelah beberapa suku kata, semuanya dalam radius 600 meter meletus menjadi api, mengubah Benteng Clemenci menjadi lautan api. Syukurlah, semua bangunan di sini terbuat dari batu. Bahkan jika mereka terbakar, mereka tidak akan roboh.

Seperti permainan lantai adalah lahar, Angel Corps dengan cepat menemukan jalan mereka ke atap. Semakin tinggi nyala api, semakin tinggi bangunan yang mereka cari. Belum lagi mereka semua menggunakan berbagai perisai pelindung.

Untungnya, itu hanya Sihir Terlarang skala kecil. Jika itu adalah hal lain, Clemenci Stronghold akan berada dalam masalah.

Di dalam api, retakan mulai muncul di penghalang di sekitar markas guild.

Demon Slaughterer tidak menunjukkan tanda-tanda henti. Itu terus melantunkan suku kata. Putaran kedua Sihir Terlarang ini tampaknya bahkan lebih kuat daripada yang pertama.

Pada tingkat ini, markas guild akan dihancurkan.

Jangan biarkan itu selesai nyanyian! Bunuh itu! Sekarang! Soaring Angel berteriak. Hujan panah menerbangkan langit.

Demon Slaughterer hanya memiliki sepotong kesehatan yang tersisa. Mungkin hanya tersisa beberapa ratus ribu kesehatan saja.

Malaikat Tertinggi menjulurkan lima panah ke busurnya. Phoenix Flame Punisher! Panah berubah menjadi pedang api yang sangat besar. Pada saat ini, dia tampak seperti perwujudan dewa. Whoosh whoosh whoosh! Lima pedang api terbang menuju Demon Slaughterer.

Melihat adegan ini bermain, Nie Yan memusatkan perhatiannya. Di sekelilingnya ada lautan api. Lidah api menjilat Benteng Beku, tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda mencair. Dia benar-benar terisolasi dari luar. Pencuri itu yang mengawasinya telah meninggal atau melarikan diri ke tempat yang aman.

Demon Slaughterer berada di nafas terakhir. Bagaimana mungkin Nie Yan melewatkan kesempatan yang sempurna ini?

Lepaskan!

Nie Yan secara sukarela melepaskan keterampilan! Saat Benteng Beku dengan cepat meleleh, api panas menghanguskannya. Dia tidak menyadari betapa panasnya itu, karena es membuatnya tetap dingin. Jika dia tidak bertindak cepat, dia akan dipanggang hidup-hidup!

Langkah Gale!

Nie Yan mengambil keuntungan dari ketidaksempurnaan untuk berani menembus api. Dengan Gale Step di Peringkat 18, itu berlangsung selama sembilan detik penuh!

Mengaktifkan kemampuan Leap dari Cincin Web Crawler-nya, Nie Yan melonjak lebih dari 30 meter di udara, melonjak menuju Demon Slaughterer. < / p>

BANG! BANG! BANG! Panah pedang Nyala Malaikat Terbang yang melonjak menghantam Demon Slaughterer, menciptakan pertunjukan cahaya yang menyilaukan di langit.

‰öÕ6.555

Bahkan Nie Yan pun terkejut. Dia bertanya-tanya keterampilan macam apa yang bisa menangani begitu banyak kerusakan. Setelah menerima lima pukulan mulai dari masing-masing 5.000-7.000 kerusakan, kesehatan Demon Slaughterer turun menjadi nol. Itu menjerit serak, ketika tubuhnya perlahan-lahan hancur dan petir berderak di sekitar tubuhnya.

Petir keluar dari kendali, melesat ke mana-mana seperti ular listrik. Apa pun yang berhubungan dengan mereka, pemain dan bangunan, langsung menguap.

Demon Slaughterer sudah mati!

Malaikat yang Melambung menghela nafas lega. Demi menggunakan keterampilan ini, dia benar-benar mengosongkan bilah mana. Begitu Demon Slaughterer jatuh, tubuhnya menyala berturut-turut dengan cahaya yang menyilaukan. Kesehatan dan MP-nya langsung terisi penuh.

“Bagus!” Soaring Angel baru saja akan memeriksa status karakternya, ketika dia melihat siluet yang membumbung ke arah mayat Demon Slaughterer.

Fuc- Nirvana Flame! Jangan biarkan dia mengambil tetesannya! Batu Splitter berteriak. Dia tiba-tiba menendang tanah dan dibebankan ke Nie Yan. Angel Malaikat tidak lagi peduli melihat statistiknya sendiri. Dia dengan cepat menembakkan lima anak panah ke Nie Yan. Satu bulu jatuh dari tubuh Demon Slaughterer. Perlahan-lahan melayang di udara. Bulu ini hitam legam. Warnanya murni seperti permata. Itu memancarkan sinar hitam yang mempesona di udara. Ini adalah drop! Semua orang memandang dengan bingung pada bulu. Sayap Demon Slaughterer dibuat dari daging! Mengapa itu menjatuhkan bulu semua hal? Di antara NPC beredar desas-desus. Setan adalah malaikat yang jatuh. Setelah periode evolusi yang panjang, mereka menjadi penampilan mereka saat ini. Namun, mereka hanya menyimpan satu bulu. Dikatakan bahwa Bulu Setan adalah harta karun yang dicari semua NPC legendaris. Meskipun tidak ada yang dicatat dalam buku-buku sejarah, menunjukkan itu hanya mitos, NPC tampaknya percaya dengan keyakinan penuh. Perhatian semua orang terfokus pada bulu hitam ini. Jangan biarkan dia merebutnya! Soaring Angel cemas berteriak. Dia dengan panik menembakkan panah demi panah, mencoba membunuh Nie Yan. Sekitar 10 meter dari bulu, tatapan Nie Yan jatuh pada mayat Demon Slaughterer. Itu belum sepenuhnya hilang. Aku tidak akan berhasil! Pendakian Nie Yan berhenti dengan lambat sebelum dia mulai jatuh kembali ke tanah. Dia dengan cepat menembakkan garis web pada mayat Demon Slaughterer. Dengan tarikan yang keras, sambungannya menjadi kencang dan dia melayang di udara lagi. Whoosh whoosh whoosh! Beberapa anak panah terbang melewati Nie Yan, semuanya kehilangan dia. Ni Yan semakin dekat dan lebih dekat ke bulu. Dia mengulurkan tangannya. “Paham!” Pada saat dia meraih bulu, Nie Yan merasakan energi korosif yang gelap membakar telapak tangannya. Ni Yan buru-buru melemparkan bulu ke dalam tasnya, sambil terus mengayunkan udara.. Kotoran! Tembak dia! Saya ingin dia mati! Malaikat yang Membubung meraung. Setelah bekerja keras untuk membunuh Demon Slaughterer, Nie Yan menukik dan merebut rampasan mereka. Bagaimana mungkin dia tidak geram! HUUUMMM! Suara berisik terdengar di udara saat beberapa ratus menara panah di sekitarnya semua menargetkan Nie Yan. Panah yang tak terhitung jumlahnya terbang ke arahnya, benar-benar menghapus langit di atas.