Rebirth of the Thief – Chapter 761

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 761

Pelatihan Erotis

Nie Yan mengambil dua sarung tangan target dari tanah, lalu berjalan ke Xie Yao. Dia mengambil posisi sekitar dua hingga tiga meter darinya.

“Ayo mulai. Serang dengan seluruh kekuatanmu, kata Nie Yan. Dia berencana memberi Xie Yao latihan yang bagus. Dengan begitu, di masa depan, dia dapat melindungi dirinya sendiri jika dia tidak berada di sisinya.

Wanita pada umumnya lebih lemah daripada pria dalam hal kekuatan fisik mentah. Namun, mereka menebusnya dengan fleksibilitas yang memungkinkan mereka melakukan teknik kesulitan tinggi. Dengan pelatihan yang tepat, mereka juga bisa menjadi ahli yang mematikan.

Oke! Siap? Xie Yao mengambil posisi.

Senyum Xie Yao yang penuh semangat mengangkat suasana hati Nie Yan yang agak sedih. Dia menyingkirkan pikiran-pikiran menjengkelkan dan negatif dalam benaknya.

Nie Yan meletakkan satu kaki ke belakang dan menguatkan dirinya. “Siap!”

Xie Yao meluncur beberapa langkah ke depan, lalu melakukan tendangan lokomotif. Kakinya yang ramping menarik busur indah di udara dan menghantam sarung tangan target dengan suara keras!

Tubuh Nie Yan sedikit bergetar. Kekuatan di balik tendangan Xie Yao cukup bagus.

Tidak buruk. Masukkan lebih banyak kekuatan ke pinggul Anda. Anda juga sedikit tidak stabil pada tindak lanjut, “saran Nie Yan.

Setelah menyelesaikan tendangan bangsal lokomotif, Xie Yao tidak berhenti. Dia membuang tendangan lagi, dan lagi, dan lagi.

BANG! BANG! BANG! Xie Yao terus menerus menendang sarung tangan target, sambil mengikuti saran Nie Yan dan menyesuaikan gerakannya.

Nie Yan terus didorong ke belakang, menemukan kesenangan besar dalam gerakan Xie Yao. Celana pendek olahraga ketat kulitnya menonjolkan pantatnya yang bundar seperti batu giling, menstimulasi hasrat primalnya.

Setelah serangkaian tendangan, Xie Yao akhirnya berhenti untuk mengatur napas. Dia dalam suasana hati yang baik hari ini. Berlatih bersama pacarnya seperti ini, apa lagi yang bisa dia minta? Jujur, selama dia bersamanya, dia akan senang melakukan apa saja.

Selama satu jam berikutnya, selain dari beberapa water break, Xie Yao tidak berhenti. Dia tidak ingin terlihat lemah di depan Nie Yan. Jadi, dia bertahan.

Dibandingkan dengan gadis-gadis lain, Xie Yao adalah langkah yang lebih baik, baik secara fisik maupun teknik. Dia cukup kuat untuk menangani orang kebanyakan. Tentu saja, jika dia bertemu dengan seorang ahli, dia akan berada dalam masalah.

Xie Yao sudah basah kuyup oleh keringat, terengah-engah. Tatapan Nie Yan jatuh pada tubuhnya saat napasnya juga menjadi sedikit compang-camping. Karena semua keringat, t-shirt longgar awalnya menempel di kulitnya, mengungkapkan sosoknya yang sempurna. Dadanya yang bulat dan menggairahkan berada di kekuatan maksimal. Dia bahkan bisa melihat dua lingkaran merah muda yang menawan.

Suasana cepat berubah canggung. Xie Yao buru-buru menurunkan bajunya, tidak berani bertemu dengan tatapan panas Nie Yan. Pipinya terbakar merah cerah ketika dia menjadi bingung.

Melihat penampilan menggoda Xie Yao, pikiran Nie Yan dipenuhi dengan pikiran cabul ketika api menyala di dalam dirinya. Selama liburan mereka di Huahai, dia tinggal di rumah keluarganya. Jadi, mereka tidak punya kesempatan untuk berhubungan intim.

Nie Yan mulai berjalan ke Xie Yao.

Semakin dekat Nie Yan, semakin sulit Xie Yao menemukannya untuk bernafas, hampir seolah-olah dia akan mati lemas.

Nie Yan telanjang dada. Otot-ototnya tidak besar dan berlebihan seperti binaragawan. Sebaliknya, mereka tegas dan kencang, penuh dengan kekuatan ledakan. Jantung Xie Yao mulai berdetak kencang. Dia segera tahu apa yang ingin dia lakukan. Keinginan untuk melarikan diri menggenang di dalam dirinya, tetapi kakinya terasa seperti jeli.

Hanya mereka berdua yang ada di ruang olahraga yang luas. Di sekeliling mereka ada jendela-jendela terang, membiarkan sinar matahari masuk. Namun, tidak ada yang bisa melihat ke dalam. Cahaya bisa lewat dari luar tetapi tidak sebaliknya. Namun demikian, Xie Yao masih merasa tidak nyaman.

“Nie Yan, bagaimana kalau kita kembali ke kamar?” Xie Yao mencicit.

“Hmm? Kembali ke kamar? Untuk melakukan apa? Tanya Nie Yan dengan senyum tipis. Dari saat dia memasuki ruang latihan, Xie Yao sengaja menggoda dan merayunya tanpa henti. Ini adalah hasil dari bermain api.

Melihat senyum jahat Nie Yan, Xie Yao segera menjadi malu. Dia berbalik untuk melarikan diri, hanya untuk ditarik kembali ke pelukannya.

Tidak perlu berganti lokasi. Lagipula tidak ada yang bisa melihat kita, bisik Nie Yan di telinga Xie Yao. Dia dengan nakal memasukkan tangannya ke kemejanya, membelai perutnya yang rata. Perlahan, dia bergerak ke atas, mengikuti kontur tubuhnya, sebelum meraba-raba gundukan lentur yang telah tumbuh terlalu besar untuk muat di telapak tangannya.

Xie Yao sudah benar-benar kelelahan dari latihan intensitas tinggi. Setelah diejek oleh Nie Yan seperti ini, dia kehilangan semua kekuatan untuk melawan dan membiarkan momen itu mengambil alih.

Merasakan tangan-tangan nakal Nie Yan, Xie Yao menutup matanya.

Nie Yan membaringkan Xie Yao di atas tikar lembut, lalu menarik bajunya ke ketiaknya …

Keduanya mandi dan kedinginan di sekitar rumah. Nie Yan menyiapkan makan malam yang mereka nikmati bersama. Setelah itu mereka berjalan-jalan, hanya kembali ketika matahari sudah terbenam di belakang cakrawala.

Nie Yan memasuki Conviction, muncul di Orc King City.

Jalanan ramai dengan banyak Orc dan elf berjalan di sekitar, saat Nie Yan berjalan menuju area transfer.

Setelah melewati jalan utama, Nie Yan menemukan kerumunan besar berkumpul di sekitar warung terdekat. Sepertinya ada sesuatu yang terjadi.

Nie Yan tidak terlalu tertarik dengan masalah seperti ini. Dia baru saja akan pergi ketika dia mendengar seseorang mengucapkan kata-kata Angel Corps. Dia menghentikan langkahnya dan menoleh. Ada banyak pemain Angel Corps berkumpul di sana. Bunga tertarik, dia menggosok dagunya dan berjalan menuju keributan.

Para pemain di kerumunan sedang mendiskusikan sesuatu. Yang menjadi pusat perhatian adalah sebuah kios yang diawaki oleh manusia Paladin.

Pemain manusia yang memiliki dana untuk melakukan perjalanan ke Kerajaan Satreen sebagian besar adalah para ahli top. Namun, peralatan Paladin ini sama sekali tidak berkualitas tinggi, dan levelnya tidak setinggi hanya 103.

Paladin memiliki banyak bahan untuk dijual di kiosnya. Mereka adalah barang-barang kelas tinggi seperti Membangkitkan Kembali Daun dan Herbal Night Bright. Jika dijual, Paladin mungkin akan memiliki cukup untuk membeli sendiri seperangkat peralatan baru.

Intuisi Nie Yan mengatakan kepadanya bahwa situasi ini tidak sesederhana kelihatannya. Secara logis, untuk memiliki begitu banyak bahan langka, peralatan Paladin ini seharusnya tidak begitu kekurangan. Sebuah bola lampu tiba-tiba menyala di kepalanya. Ada pemain yang akan menghabiskan sebagian besar waktu mereka di hutan belantara, jarang pernah kembali ke kota. Kadang-kadang mereka dapat menambah konsumsi mereka dengan belajar keterampilan kerajinan dan mengumpulkan. Seringkali, mereka hanya akan kembali ke peradaban sekali setiap satu, dua, atau bahkan tiga bulan. Pada saat itu, perlengkapan mereka sudah tertinggal. Namun, dengan menjual hasil panen yang mereka peroleh selama berada di hutan belantara, mereka dapat mengenakan perlengkapan baru.

Paladin ini mungkin salah satu dari pemain itu.

Kios itu dikelilingi oleh lebih dari selusin pemain Angel Corps, tiga di antaranya tampak memperdebatkan sesuatu dengan Paladin. Argumen mereka mencapai titik didih, dengan kedua belah pihak saling berteriak.

“Keparat, apakah Anda ingin menguji otoritas saya !? Saya akan pastikan Anda tidak pernah menginjakkan kaki lagi di Kekaisaran Satreen! “Prajurit tauren dengan marah mengutuk Paladin.

” Hanya menjualnya kepada kami dengan harga yang kami sepakati sebelumnya. Apakah Anda benar-benar berpikir kami sangat mudah digertak? “Kata seorang Prajurit orc dengan dingin.

” Kalian hanya bertanya tentang Reawakening Leaf. Ini 700 emas. Adapun Ramuan Cerah dan Rumput Ular Perak, kami tidak pernah membicarakannya. Mereka jauh lebih berharga. Berhentilah menjadi konyol! Paladin membantah, wajahnya merah karena marah.

“Kita semua mendengarnya, kamu bilang kamu akan menjual semua tanaman obat ini kepada kami dengan harga rata-rata masing-masing 700 emas! Kami harus meminjam uang dari teman-teman kami hanya untuk mengumpulkan dana bersama. Sekarang Anda mengatakan Anda tidak akan menjualnya kepada kami? Scammer! Orang-orang di antara kerumunan itu diam-diam saling berbisik. Para pemain dari Angel Corps sudah benar-benar mengelilingi kios. Paladin ini sendirian, dan dia tidak punya teman untuk membantunya. Dia jelas tidak diuntungkan. Dia juga tidak berani memprovokasi kelompok ini dari Angel Corps. Mereka benar-benar memiliki kekuatan untuk menjadikan hidupnya di Kekaisaran Satreen sebagai neraka hidup, sampai-sampai ia terpaksa meninggalkan, tidak pernah menginjakkan kaki kembali ke sini. “Apa yang terjadi?” Nie Yan bertanya pada pengamat. “Aku Aku juga tidak terlalu yakin. Sepertinya Paladin dan ketiga pemain Angel Corps telah menyetujui kesepakatan, semua tanaman obat di sana untuk 700 emas masing-masing. Paladin mengira mereka hanya berbicara tentang Daun yang Bangkit Kembali. Kesalahpahaman sederhana. Para pemain Angel Corps itu meminjam uang dari teman-teman mereka, tetapi sekarang Paladin tidak mau menjual. Kurasa itulah situasi yang sulit. Siapa yang tahu siapa yang mengatakan yang sebenarnya. Seorang elf Mage mengangkat bahu, ketika dia memandang Nie Yan yang penampilannya tersembunyi di balik jubah. Serpent Grass, dia jelas tidak biasa.