Rebirth of the Thief – Chapter 764

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 764

Phantom Princess Ina Muncul Kembali

Nie Yan memeriksa jendela pencariannya. Menggulir ke bawah, benar-benar ada terlalu banyak untuk dihitung: mengumpulkan bab-bab dari Book of Order, menyelesaikan Tyrant Abak Set, memperoleh Assassin’s Heart, mendapatkan Spiritualitas, melepaskan segel terakhir dari Pedang Zennarde dan menyelamatkan War God Kelo, mengalahkan Cerberus yang mengalahkan War untuk membebaskan Sepuluh Paladin Suci yang dipenjara, dan sejumlah pencarian lain yang kurang penting. Siapa pun akan sibuk di luar keyakinan mencoba menangani semua pencarian ini. Sekarang, dia telah menerima item pencarian lain.

Nie Yan mengerjakan quest ini setiap hari, terus membuat kemajuan saat dia menganalisis setiap petunjuk yang dia temukan. Hadiah itu sepadan dengan usaha. Jika dia menyelesaikan semuanya, dia memperkirakan tidak ada yang bisa menyainginya untuk waktu yang lama.

Saat ini, dari sejumlah kecil Masters di luar sana, tidak ada kekurangan pakar puncak. Namun, tidak satu pun dari mereka yang bisa dibandingkan dengan Nie Yan dalam hal kualitas gigi. Ini hanya salah satu alasan mengapa Nie Yan tetap tak terkalahkan. Tetapi jika dia ingin tetap seperti itu, dia harus melakukan lebih banyak usaha daripada yang lain.

Nie Yan memasuki titik transfer dan berteleportasi ke Kota Grin. Ini adalah kota yang terletak di tengah padang pasir. Menurut penanda pencariannya, Lost City of Barthe telah tenggelam di suatu tempat di sekitar sini. Bagaimanapun, tidak ada salahnya memeriksa tempat ini.

Setelah tiba di Grin Town, Batu Suci di tasnya mulai memancarkan cahaya putih seperti susu. Nie Yan terkesima. Tidak mungkin ini kebetulan bukan? Saat mencari Kota yang Hilang, dia kebetulan menemukan sepotong Tiruan Abak Set yang lain.

Berdasarkan reaksi Batu Suci, potongan Tiruan Abak Set ada di dekatnya. Bahkan, sepertinya itu mungkin ada di suatu tempat di dalam kota!

Kemungkinan besar ada di tangan seorang NPC. Itu nyaman. Ini akan menghemat banyak waktu dan usaha bagi Nie Yan.

Pemberitahuan muncul.

Nie Yan tersenyum samar. Sistem itu bahkan memberitahunya dengan tepat siapa yang harus dituju.

Nie Yan berjalan keliling kota. Jauh lebih baik di sini dibandingkan dengan kota-kota gurun lain yang dia kunjungi. Dengan beberapa ratus bangunan itu cukup besar. Beberapa penduduk mengendarai unta yang dikemas dengan barang-barang kembali ke kota, memberikan perasaan yang meriah.

Tidak ada pemain di sini, mungkin karena peta di sekitar Grin Town cukup tinggi. Sebelum Level 160, sedikit orang yang berani datang ke sini.

Nie Yan mengikuti petunjuk Batu Suci dan memasuki lorong yang gelap dan lembab. Bau mengerikan datang dari saluran pembuangan kotoran di tanah.

Nie Yan bisa merasakan aura gelap dan mengerikan di sekitarnya.

“Apakah ada monster di sini …? Tidak, itu tidak mungkin. Saya masih di tengah kota. Pasti ada sesuatu yang lain … “Nie Yan bergumam.

Namun, Nie Yan masih mengambil tindakan pencegahan dan memasuki stealth.

Setelah melewati satu gang berliku demi satu, Nie Yan tiba di depan rumah kumuh. Sebuah tanda dengan kata-kata Smithery Kesa tergantung di pintu.

KLANG! KLANG! KLANG! Suara memalu yang jelas terdengar.

Rumah ini praktis berantakan, tapi di situlah penanda pencarian mengarahkannya.

Nie Yan mendorong membuka pintu dan berjalan ke dalam. NPC tua dibungkuk di atas bengkel besi, memukuli batang besi merah panas dengan palu.

Ruangan ini berukuran sekitar tiga kali lima meter. Ada segala macam peralatan berkilau yang tergantung di dinding.

Nie Yan melirik ke sekeliling ruangan sebelum mengarahkan pandangannya pada belati yang tergantung di dinding. Itu melengkung seperti taring ular beludak, dan itu mengeluarkan niat membunuh yang menyesakkan. Pisau tajam itu berkedip di bawah cahaya api tungku.

Ada banyak belati di sini, tapi tidak ada yang bisa dibandingkan dengan yang ini.

Itu adalah belati lain di Tyrant Abak Set , Slaughter Edge Abak!

Melihat belati ini, wajah Nie Yan bersinar dengan kegembiraan. Dia tidak berharap untuk menemukannya begitu cepat!

Ini adalah bagian keenam dari Tyrant Abak Set yang dia temukan. Dia hanya dua bagian dari menyelesaikan set.

“Halo, Pandai Besi Kesa.” Nie Yan berjalan ke orang tua itu.

Kesa memalingkan kepalanya dari bengkel dan menoleh.

Nie Yan menatap Kesa dengan baik. Dia adalah orang tua yang pendek dan kekar. Dilihat dari wajahnya yang tua dan kuyu yang ditutupi keriput, dia berusia sekitar enam puluhan.

“Suatu kehormatan bertemu denganmu, Nabi Besar,” kata Kesa dengan senyum tersanjung.

“Saya ingin membeli sesuatu dari Anda,” kata Nie Yan. The Slaughter Edge tergantung tepat di dinding. Namun, ia tidak bisa dengan paksa merebutnya, atau itu akan berdampak negatif pada reputasinya.

“Tentu saja, tentu saja. Semuanya ada di sini untuk dijual, jawab Kesa, mengamati Nie Yan dengan mata licik. Siapa yang tahu apa yang dia pikirkan.

“Saya ingin membeli belati itu.” Nie Yan menunjuk ke Slaughter Edge. Dia merasa Kesa berbeda dari NPC normal. Tapi dia tidak berpikir Kesa akan mencoba melakukan trik Apa yang akan dia lakukan? Ambil belati dan lari?

Melihat Nie Yan menunjuk ke Slaughter Edge, mata Kesa menyipit menjadi celah tipis. Dia berpura-pura nada ragu-ragu dan berkata, “Nabi yang hebat … ini adalah senjata terbaik di toko saya. Ini sangat mahal. “

” Berapa yang Anda inginkan untuk itu? “Tanya Nie Yan, dengan dingin menatap Kesa. Dengan kemampuan keuangannya, tidak ada yang tidak bisa dia beli.

“100.000 emas …” Kesa dengan hati-hati memperhatikan ekspresi Nie Yan, lalu melanjutkan, “Tentu saja, itu hanya mencakup sebagian dari tagihan. Saya juga ingin 10 Permata Azure, 10 Permata Viridian, 10 Permata Senja, 10 Permata Silvermoon, 10 Permata Darah Merah … “

Kesa mendaftarkan lebih dari 60 permata yang berbeda, dan ia menginginkan 10 permata. Meskipun beberapa relatif biasa dan murah, banyak yang akan membuat Nie Yan lengan dan kakinya sakit. Berbicara dalam hal uang, biayanya sekitar 600.000 emas total.

“Itu saja,” kata Kesa.

“Jika saya memberi Anda 100.000 emas dan semua permata yang Anda miliki disebutkan, kamu akan menjual belati padaku? Tanya Nie Yan. Penampilan bermata juling Kesa tidak benar-benar memunculkan rasa percaya diri.

“Tentu saja.” Kesa mengangguk.

Jika itu pemain biasa, terlepas dari apakah mereka dapat membayar 100.000 emas, menemukan permata ini saja akan terbukti sangat sulit. Namun, ini bukan kasus untuk Nie Yan. Setengah juta emas tidak lepas dari keringatnya.

Saya ingin ini dituliskan dalam kontrak. Jika saya mengumpulkan barang-barang ini dan Anda kembali ke sisi kesepakatan, Anda akan menghabiskan sisa hari-hari Anda terkunci di penjara Orc King City, “kata Nie Yan.

Kesa gemetar sebelum membiarkan keluar tawa canggung.Tentu saja, tentu saja. Saya akan menandatangani kontrak Anda. “

Kesa adalah orang yang tidak bermoral. NPC atau pemain, dia akan menipu siapa pun yang dia bisa. Namun, dia tidak berani melakukan trik apa pun dengan Nie Yan. Pandangan jauh ke depan dari penjara adalah banyak penghalang.

Nie Yan menulis kontrak, yang ditandatangani keduanya dengan sidik jari mereka.

Nie Yan mengirim kabar kepada Guo Huai. Tak lama, 20 pemain berangkat untuk mulai mengumpulkan permata sementara sisanya ditarik dari kas guild. Dalam waktu kurang dari lima menit, semua 60 jenis permata telah dikumpulkan. Seseorang datang untuk mengirimkannya.

Apa efisiensinya! Ini adalah keuntungan dari menjadi pemimpin guild. Ketika Nie Yan menghadapi tugas yang sulit, dia tidak perlu melakukan apa pun sendiri. Dia hanya bisa menyerahkannya kepada orang-orang di bawahnya, dan itu akan segera dilakukan.

Nie Yan meletakkan 100.000 emas dan 60 permata yang berbeda di jendela perdagangan. Kesa tercengang. Dia tidak berharap Nie Yan mengumpulkan semuanya dengan begitu cepat. Jika dia tahu ini sebelumnya, dia akan meminta lebih banyak. Dia mengungkapkan ekspresi ragu-ragu.

“Anda tidak berpikir untuk kembali pada kata-kata Anda, bukan? Jangan lupakan kontrak kami. “Nie Yan melambaikan kontrak di tangannya.

Kesa segera menundukkan kepalanya dalam kekalahan. Dia mengambil Slaughter Edge dari dinding dan meletakkannya di jendela perdagangan.

Nie Yan tidak bisa membantu tetapi bersemangat. The Slaughter Edge adalah miliknya! Dia memiliki enam potong Tyrant Abak Set. Tinggal dua potong lagi untuk menyelesaikan set!

The Slaughter Edge terlihat mirip dengan Bloody Dagger, hanya saja warnanya sedikit berbeda. Ni Yan memeriksa properti Slaughter Edge. Properti Slaughter Edge sedikit berbeda dari Bloody Dagger. Mantan menderita Penderitaan, Berdarah, dan Racun sementara yang terakhir ditimbulkan Knalpot, Nasib Kunci, dan Duri. Setelah menyimpan Tepi Pembantaian di tasnya, Nie Yan bersemangat tinggi. Dia sudah bisa membayangkan dirinya mengenakan Tyrant Abak Set di Level 150. Tiba-tiba, angin dingin bertiup, menyebabkan Nie Yan merasakan hawa dingin merambat di tulang punggungnya. Kesa saat ini membawa tumpukan permata besar dengan mata penuh keserakahan. Tiba-tiba, dia mulai meraung kesakitan luar biasa. Tulangnya meletus dari tubuhnya, tumbuh lebih besar dan lebih besar. Pakaiannya tercabik-cabik. Dia dengan cepat memenuhi seluruh toko. LEDAKAN! Kepalanya menerobos atap. Ni Yan buru-buru melarikan diri ke luar. Melihat ke belakang, binatang iblis setinggi lima meter muncul di depan matanya. Orang ini jelas bukan Kesa lagi. Setengah wajah Kesa berubah menjadi penampilan Phantom Princess Ina. Sementara itu, bagian bawah tubuhnya berubah menjadi gurita, menggeliat dengan tentakel hitam yang tak terhitung jumlahnya. Sial! Ini Phantom Princess Ina lagi! Nie Yan dengan cepat bersembunyi jauh. Dia menginspeksinya dengan Wawasan Transenden. Dia adalah Lord Varian Level 150! Kenapa dia harus menjadi lebih kuat setiap kali mereka bertemu!? Lord Varian Level 150 bukan sesuatu yang bisa ditangani Nie Yan.