Rebirth of the Thief – Chapter 783

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 783

Hampir Membunuh Sekutu

Edge God of Death dan Paternoster Warhammer sama-sama membutuhkan 300 Divine Power.

Soul Blessing Morphest hanya memberi Nie Yan satu poin dari Divine Power. Namun, satu titik ini membuatnya bisa melihat secercah harapan. Karena stat ada, dia akan memiliki kesempatan untuk perlahan-lahan menaikkannya nanti. Bagaimanapun juga, senjata-senjata ini sangat lengkap!

Nie Yan memeriksa jendela karakternya dan memperhatikan beberapa perubahan kecil. Misalnya, keterampilan seperti Backbreaker memberikan kerusakan tambahan. Pada saat yang sama, ketika melawan iblis atau bos, terlepas dari level mereka, dia memiliki peluang besar untuk menghancurkan armor mereka. Statistik lain seperti Lompat dan Fokus juga melihat transformasi besar.

Ini cukup panen.

Setelah melihat Nie Yan keluar dari pondok jerami dan meninggalkan penghalang, yang lain berjalan mendekat .

“Bagaimana hasilnya?”

“Apakah Anda mendapatkan sesuatu yang baik?”

Xie Yao juga memandang Nie Yan dengan mata yang penuh harap, dengan tenang. menunggu balasannya.

Saya menerima pencarian untuk membunuh Dewa yang Dipatahkan. Ini cukup berbahaya, tetapi karena kita sudah ada di sini, tidak ada jalan untuk kembali sekarang. Jika kita gagal … Yah, kita hanya bisa kembali dengan mati, “kata Nie Yan. Dia sudah membuat keputusan. Sebuah beban besar terangkat dari hatinya. Jika dia ditakdirkan untuk gagal, itu berarti Edge God of Death dan Paternoster Warhammer tidak dimaksudkan untuk menjadi miliknya. Yang bisa dia lakukan adalah mencoba yang terbaik. Sisanya akan sampai pada takdir.

“Seorang Dewa yang Setan? Tingkat apa? “

” Level 180. “

” Ya Tuhan! A Level 180 Demonified Lord !? Di dunia apa kita ini pasangannya !? Keparat! Level 130 Demonified Lord itu sudah cukup kuat untuk membantai jalannya ke Benteng Clemenci. Aku tidak bisa membayangkan seperti apa Level 180 itu nantinya! 

Mereka semua telah melihat video pertarungan di Benteng Clemenci dan tahu betapa menakutkannya keberadaan para Raja Iblis yang ditakuti, untuk mengatakan apa-apa tentang faktanya itu adalah Level 180 kali ini.

Karena ini adalah pencarian dan kamu memenuhi persyaratan untuk menerimanya, itu pasti berarti ada beberapa metode khusus untuk mengalahkan bos. Apakah Anda menemukan petunjuk? “Tanya Smoke Stub.

” Ya, saya tahu. Saya pikir kita perlu mengandalkan Warhammer Paternoster. Tetapi untuk bagaimana, saya masih belum tahu, “jawab Nie Yan. Dia merenungkan kata-kata terakhir Morphest, berusaha menemukan setiap petunjuk kecil dan petunjuk tersembunyi di dalamnya.

“Mari kita cari Raja yang Diputuskan itu terlebih dahulu,” kata Smoke Stub.

“Kamu benar Mari kita temukan dulu, lalu buat rencana. “Nie Yan mengangguk.

Nie Yan memanggil Sun, Senyum yang salah, dan pencuri lainnya kembali. Setelah itu tim berangkat ke puncak. Mendongak, awan besar asap hitam naik ke langit. Ini adalah gunung berapi aktif.

Menurut Morphest, Drakuru dirantai di kawah.

Ke-21 pemain melakukan perjalanan menaiki jalan terjal menuju puncak. Sekitar 15 menit kemudian, mereka tiba di tepi kawah. Gas beracun memenuhi udara di sini. Beberapa anggota tim mulai merasa pusing dan napas pendek.

Cepat! Semuanya, minum Ramuan Trance Jiwa! 

Semua orang mengeluarkan Ramuan Trance Jiwa di tas mereka dan meminumnya.

Tiba-tiba, napas mereka terhenti. Bahkan jika mereka berjalan melalui asap berbahaya sekarang, itu tidak akan mempengaruhi mereka sedikitpun. Ramuan Kesurupan Roh ini dibuat oleh beberapa Alkemis Sage di Starry Night Potion Shop. Hanya ada sekitar 70 ramuan ini. Membagi mereka secara merata, itu hanya sekitar tiga per orang. Setiap ramuan memiliki durasi sekitar lima jam.

Setelah berjalan di sekitar kawah, mereka berkumpul kembali. Asap di sini cukup padat. Melihat ke bawah, samar-samar mereka bisa melihat lava di bawah bergolak, sesekali mengeluarkan gelembung-gelembung gas. Panas terik menyerang indera mereka.

“Saya tidak melihat jalan setapak.”

“Bos, apa yang kita lakukan?”

“Saya Akan turun dan lihat dulu, “kata Nie Yan.

” Kakak, kami bisa turun bersamamu. Kami juga memiliki Cincin Perayap kami sendiri sekarang, kata Sun. Nie Yan selalu mengambil keuntungan penuh dari kemampuan Cincin Perayap. Tentu saja, setelah mengetahui betapa bergunanya itu, mereka berangkat untuk mendapatkannya sendiri; beberapa menemukan satu di hutan belantara dan yang lain membelinya dari pasar. Item ini menjadi alat penting untuk menjadi bagian dari tim ini.

“Kedengarannya bagus. Kami akan berpisah dan mencari! “Nie Yan mengangguk. Seperti ini, mereka akan membahas sedikit lebih banyak alasan.

“Baiklah, apa yang kita tunggu?” Kata Kesalahan Senyum. Dia mengaktifkan Cincin Perayap dan mulai berjalan menuruni kawah.

Yang lain dengan cepat mengikuti.

Nie Yan melompat ke dalam kawah saat tubuhnya dengan cepat jatuh. Melirik ke atas, dia melihat beberapa siluet merangkak di dinding seperti sekelompok kadal.

Kawahnya lebih dari 50 meter. Saat Nie Yan jatuh ke arah lava, panasnya semakin meningkat, mengancam untuk memanggangnya hidup-hidup. Pada detik terakhir, dia akan menembakkan garis web ke dinding di dekatnya, ketika sebuah ide muncul di kepalanya. Dia dengan cepat mengeluarkan Kiln Fire Heart dari tasnya, lalu mengaktifkan kemampuannya dan kemampuan Permata Featherfall-nya. mendarat di lava. Karena dia sangat ringan, kakinya bahkan tidak merusak permukaan, membuatnya bisa berjalan di atas lahar. Jika itu adalah pemain normal, kerusakan api saat melakukan kontak dengan lava akan langsung membunuh mereka. Namun, berkat Kiln Fire Heart, Nie Yan bahkan tidak merasakan panas lava. Dia bisa bergerak dengan bebas dan mudah.

Nie Yan merasakan membran energi dingin yang menyelimuti seluruh tubuhnya, mengisolasinya dari panas luar yang hebat.

Melihat sekeliling, dia berdiri di tengah danau lava yang berdiameter sekitar 500 meter. Di tepi tembok, sekitar enam meter di atas lava, ada lebih dari beberapa lusin gua gelap menuju ke siapa yang tahu di mana. Ini mungkin jalan di depan. Mencari gua-gua ini adalah suatu keharusan. Dia berjalan ke salah satu dari mereka.

Saat Nie Yan menginjakkan kaki di gua, dia merasakan suara memanggilnya. Itu adalah suara iblis, membuatnya merasa sedikit pusing. Dia menggelengkan kepalanya dan mempertahankan fokusnya.

Melihat Nie Yan berjalan di atas lava seolah-olah dia semacam mesias, yang lain semua tercengang. Keahlian apa ini?

Saat mereka hendak bertanya kepada Nie Yan, mereka memperhatikan dia sudah memasuki salah satu gua. Berpikir sebentar, mereka memutuskan untuk menunda pertanyaan untuk nanti.

Masing-masing dari mereka memasuki gua dan mulai mencari di sekitar.

Topografi tempat ini sangat rumit dengan belitan lorong yang semuanya terhubung bersama seperti semacam labirin. Lebih buruk lagi, udara panas yang menyengat menyerang mereka dan suara aneh memantul dari dinding.

Mengandalkan akal sehatnya, Nie Yan dengan hati-hati menjelajahi sekeliling.

Cahaya merah datang dari kedalaman gua. Tampaknya ada lava di sini juga. Ketika gunung berapi meletus, jalur ini akan dipenuhi sampai penuh dengan lava, dan ketika letusan berakhir, lava secara alami akan surut kembali.

Ketika Nie Yan hendak menuju lebih jauh ke dalam gua, sebuah Perasaan aneh menyerangnya, seolah-olah ada sesuatu yang perlahan-lahan menuju ke arahnya.

Mata Nie Yan menyala dengan cahaya dingin. Dia berhenti dan memusatkan indranya. Tak lama, dia mengunci posisi pihak lain.

Kehadiran itu berjarak sekitar selusin meter darinya. Dia tidak tahu makhluk macam apa itu.

Sebelum mengkonfirmasi apa sisi lain itu, Nie Yan tidak berani melakukan tindakan apa pun, juga tidak mengaktifkan Eye of Truth. Keterampilan ini memiliki kelebihan, dan itu adalah melihat secara sembunyi-sembunyi dan menemukan sesuatu yang tersembunyi di sekitarnya. Namun, ia juga memiliki kekurangannya, karena ia mengungkapkan keberadaannya.

Karena Nie Yan sudah mengunci posisi pihak lain, tidak perlu mengaktifkan Eye of Truth.

Merasakan sisi lain semakin dekat dan dekat, Nie Yan tiba-tiba melesat ke depan, Pedang Zennarde menusuk dengan kecepatan kilat.

KLANG! Bunga api beterbangan di mana-mana saat pihak lain menangkis serangan Nie Yan.

Reaksi yang bagus! Nie Yan tiba-tiba mencondongkan tubuh ke depan dan melanjutkan dengan serangan siku.

BANG! Sisi lain buru-buru mengangkat lengan mereka untuk memblokir.

Meskipun serangan Nie Yan telah diblokir, kekuatan di balik pukulannya masih mengirim lawan terbang.

Keduanya terwujud karena diam-diam .

Sisi lain adalah Pencuri? Mungkinkah itu monster humanoid?

Dalam kegelapan, Nie Yan samar-samar bisa melihat siluet lawan. Tapi dia tidak punya cara untuk melihat penampilan mereka.

Setelah serangan siku, Nie Yan akan menggunakan keterampilan pengendalian kerumunan untuk mengunci sisi lain. Agar tidak memberi mereka kesempatan untuk melarikan diri, gerakannya tegas dan brutal, tidak meninggalkan ruang sedikitpun untuk kesalahan.

Pada saat ini, sebuah suara terdengar.Tu-tunggu! Ini aku! 

Mendengar suara ini, Nie Yan terhenti. Sebenarnya itu adalah Pembunuh Bayangan!

Gua-gua ini saling berhubungan. Meskipun keduanya masuk dari pintu masuk yang berbeda, mereka bertemu satu sama lain.

“Kupikir kau adalah monster. Maaf. Bagus Anda memanggil, saya akan masuk untuk membunuh, “kata Nie Yan. Dia hampir membunuh Shadow Killer.

Shadow Killer bangkit kembali dan membersihkan tubuhnya. Pada saat ini, kedua tangannya mati rasa. Dia bahkan tidak bisa memegang belati dengan benar, dan dia telah kehilangan lebih dari setengah kesehatannya. Itu hanya pertukaran pendek, tapi dia hampir terbunuh. Menatap Nie Yan, dia tidak bisa membantu tetapi bergumam dalam hati, Orang ini semakin dikuasai oleh yang kedua. Baru saja, dia berada pada posisi yang sangat dirugikan sejak awal. Nie Yan telah memperhatikannya terlebih dahulu dan hampir membunuhnya tanpa dia menyadarinya. Hanya pada saat-saat terakhir dia menyadari sesuatu dan berhasil mengangkat penjaganya tepat waktu. Dalam situasi seperti ini, dia tidak bisa melawan sedikit pun. Jika dia tidak memanggil Nie Yan, dia mungkin akan menjadi mayat di tanah sekarang. Terima kasih Tuhan dia bisa mengidentifikasi Nie Yan melalui gaya bertarungnya.

Sekitar setengah tahun yang lalu, Shadow Killer masih bisa bertukar beberapa gerakan dengan Nie Yan, tapi sekarang dia tidak berdaya. Kesenjangan antara keduanya telah tumbuh dari celah kecil ke jurang yang tidak dapat diatasi. Dia bukan lagi pertandingan Nie Yan.

Shadow Killer awalnya ingin bertarung dengan Nie Yan beberapa kali untuk mencetak beberapa kemenangan kembali untuk dirinya sendiri. Namun, dalam pertukaran tunggal ini, dia sepenuhnya menyerah pada pemikiran itu. Perbedaan di antara mereka terlalu besar. Dia hanya akan dipukuli sampai mati jika dia datang untuk mencari pertengkaran. Mungkin, lebih baik begini. Segudang emosi yang rumit muncul dari hatinya.