Rebirth of the Thief – Chapter 79

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 79

Sulgata Colosseum

Nasib cenderung beroperasi dengan cara yang tak terduga. Itu bisa memberi seseorang jeda singkat selama masa penderitaan mereka, hanya untuk mengirim mereka langsung ke kutukan kekal sesudahnya.

Hidup, atau mati? Tidak ada yang tahu pasti apa yang akan terjadi pada nasib mereka.

Jika dia tidak mau mengambil risiko, dia tidak akan menghancurkan tengkorak itu sejak awal.

Nie Yan dengan tenang menenangkan pikirannya dan mengulurkan tangan ke atas dadu. Hadiah yang melimpah, atau kutukan ganas, hasil akhir dari pertaruhannya akan tetap terselubung dalam misteri sampai kematian terakhir ini berhenti.

Nasib Nasib mulai berputar dan jatuh di udara sebagai hal yang tidak diketahui. nasib memberi isyarat kepadanya.

Melihat dadu berputar dengan kecepatan yang memusingkan, dia berkeringat dingin.

“Berhenti!” Dia merasa jantungnya akan meledak keluar dari dadanya.

Mati segera terhenti, dan karakter iblis aneh yang terungkap di depan matanya mengejutkan … a lima! Lima lagi! Mungkin lima adalah nomor keberuntungannya!

Hasil mengejutkan dari putaran terakhir membuat Nie Yan merasakan kebahagiaan yang tak terlukiskan. Satu-satunya harapannya adalah dia tidak akan melakukan kutukan lagi. Dia tidak pernah benar-benar berpikir bahwa dia akan menerima hadiah, apalagi hadiahnya.

Lagipula, menggulirkan 3 Nasib Dadu bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan pemain biasa. Pertaruhan yang sangat berbahaya ini membuatnya merasa seolah-olah hatinya telah mengerut karena semua tekanan.

Mengikuti pertaruhan berbahaya seperti itu sekali saja sudah lebih dari cukup, jadi dia tidak akan menyesal membiarkan kesempatan kedua. menghilang.

Kotak Pandora adalah kubus perak-abu-abu yang berbentuk sempurna. Di setiap wajah ada ukiran yang berbeda yang menggambarkan berbagai hal seperti tengkorak jahat, setan jahat, malaikat, dan sebagainya. Tidak hanya ukiran yang jelas dan hidup, mereka juga detail dengan cermat.

Selain itu, ukiran ini tampaknya diilhami dengan energi yang aneh.

Nie Yan memeriksa Pandora’s Box a sedikit lebih dekat. Untungnya baginya, itu tidak termasuk dalam kategori yang sama dengan Skull Terkutuklah. Sebenarnya, itu sebenarnya adalah harta karun!

Item ini sebenarnya sangat langka. Meskipun dia pernah mendengar item seperti itu di masa lalu, Nie Yan tidak pernah benar-benar menemukan satu pun. Selain itu, tidak ada salahnya sedikit pun dari nilai peralatan Legendaris. Dia bisa memasukkan tiga potong peralatan Emas ke dalam Kotak Pandora untuk peluang sepuluh persen untuk mendapatkan sepotong peralatan Emas Gelap sebagai imbalannya. Tentu saja, ada kemungkinan kegagalan sembilan puluh persen juga, yang berarti hilangnya semua barang yang telah ia masukkan, tetapi potensi pengembaliannya sepadan dengan risikonya. Misalnya, jika dia memasukkan tiga potong peralatan Emas Gelap ke dalam kotak, dia memiliki kesempatan untuk mendapatkan peralatan Sub-Legendaris! Peringatan kecil adalah bahwa sangat sedikit pemain yang benar-benar berani untuk mempertaruhkan tiga potong peralatan Emas Gelap pada pertaruhan semacam itu. Lagi pula, peralatan langka itu sangat mahal dan sulit didapat.

Metode kedua memungkinkan pemain untuk meningkatkan nilai peralatan mereka dengan menggunakan Fortune Gems. Permata ini adalah barang mahal yang diciptakan oleh Jewelcrafters yang meningkatkan tingkat keberhasilan memasukkan permata ke dalam soket peralatan. Biasanya harga pasar mereka rata-rata sekitar lima perak, tetapi tantangan sebenarnya adalah menemukan mereka terdaftar untuk dijual. Selain itu, sebagian besar dari mereka yang membeli permata ini tidak tahan untuk benar-benar menggunakannya.

Kemampuan item untuk mempengaruhi Keberuntungan juga sangat berguna. Itu bisa memengaruhi drop rate, menyusun tingkat keberhasilan, dll … Lima poin mungkin tidak terdengar terlalu banyak, tapi itu sebenarnya jumlah Keberuntungan yang cukup signifikan. Itu bisa meningkatkan drop rate ketika membunuh monster sebanyak dua ratus persen, membuat tingkat keberhasilan sebesar seperlima, dan seterusnya. Adapun kebalikannya ketika Keberuntungan pemain dikurangi lima poin … Anggap saja, pada titik itu, apa pun yang bisa salah, dijamin salah.

Item ini pada dasarnya akan membagi waktu pemain menjadi dua periode: satu di mana mereka akan menjadi pria paling beruntung di dunia, dan satu di mana mereka akan menjadi jiwa yang paling malang yang ada.

Nie Yan merenung sejenak. Itu tidak selalu merupakan item yang beruntung, tetapi dia bisa mencoba yang terbaik untuk memicu acara ketika timer berada pada siklus yang merata Meskipun tiga detik berlalu dalam sekejap mata, dia yakin dia akan dapat mengukur waktunya dengan tepat.

Berkat ini telah tiba-tiba tiba-tiba dia belum mencari tahu item item apa Pandora’s grade Kotak milik. Ini adalah teka-teki, yang dia perlu perlakukan riset perlahan-lahan agar dia tidak kehilangan detail. Tapi itu adalah tugas untuk masa depan, saat ini dia perlu bergerak. Setelah berdiri, Nie Yan menyimpan Kotak Pandora di tasnya. Tampaknya dalam pertaruhan ini, risikonya membawa lebih banyak hadiah daripada hukuman.

Menyadari bahwa ia selangkah lebih dekat untuk memahami salah satu dari banyak misteri takdir, Nie Yan merasa detak jantungnya berfluktuasi. p>

Segera setelah Fate Dice menghilang, waktu di area itu tampaknya mulai bergerak lagi. Tengkorak yang membeku di kejauhan melanjutkan gerakan mereka dan sekali lagi mulai mendekat dengan maksud mengelilinginya. dekat, mereka hanya berhenti di jalur mereka. Baru setelah Takdir Dadu menghilang, mereka akhirnya melanjutkan pengejaran mereka. Karena ini, gerombolan besar kerangka secara bertahap membangun di dekatnya. Ketika Nie Yan melihat ke atas, dia melihat mereka dikemas lebih ketat daripada ikan sarden dalam kaleng.

“Begitu banyak kerangka!” Nie Yan tidak berani tinggal di sini lebih lama dan buru-buru melarikan diri ke dinding terdekat. Distrik luar Sulgata menyerupai labirin yang sangat besar. Dia bahkan tidak tahu lokasinya sendiri. Dia hanya mengandalkan penilaiannya sendiri ketika dia bergerak menuju piramida raksasa yang berdiri di pusat kota. Sementara menavigasi kota, piramida yang jauh dibuat untuk tengara yang nyaman. Kerangka tidak menghentikan pengejaran mereka. Begitu Skeleton Mage masuk dalam jangkauan, mereka mengangkat tongkat mereka dan menghujani sihir di lokasinya. Nie Yan melompat ke udara, dan tepat ketika dia menginjakkan kaki di atas tembok … Boom! Ledakan! Boom! Voli mantra menghantam dinding dan mengirim sejumlah besar puing-puing terbang ke mana-mana. Banyak nilai kerusakan naik di atas kepala Nie Yan, membawa kesehatannya turun ke sepertiga setelah hanya satu putaran mantra. Ada terlalu banyak Skeleton Mage di bawahnya. Setelah minum Ramuan Kesehatan, dia melompat ke sisi lain. Pendaratannya anggun, tapi itu tidak berarti dia sudah keluar dari bahaya. Satu-satunya cara Nie Yan melihat untuk menyingkirkan kerangka adalah untuk menyimpang dari jalannya saat ini, yang akan membawanya semakin jauh dari piramida di tengah. Namun, dia tidak punya pilihan lain. Dia harus kehilangan kerangka yang mengejarnya. Nie Yan akhirnya menemukan celah yang tampaknya mengarah ke salah satu alun-alun kota. Lebih jauh lagi di kejauhan, dia bisa melihat colosseum. Ini pasti merupakan pemandangan yang mengagumkan di masa jayanya, tapi sekarang itu tidak lebih dari reruntuhanpastinya karya erosi beberapa abad. Meskipun sekarang menjadi puing-puing, ketika Nie Yan menatap peninggalan bobrok dari era yang sudah lama hilang, dia masih bisa membayangkan bagaimana itu akan terlihat di masa lalu. Saat berjalan melalui plaza, Nie Yan tiba-tiba merasa sesuatu memberi di bawah kakinya. Nie Yan tiba-tiba melompat maju dalam upaya untuk melompat sebelum tanah di bawahnya benar-benar runtuh. Namun, yang mengejutkannya, dia mendapati bahwa perangkap yang dia tangkap adalah raksasa. Itu merentang> Sebelum dia bisa pergi, tanah runtuh, mengirim Nie Yan jatuh bebas. Dia tidak tahu seberapa dalam perangkap itu, jadi dia menyiapkan Featherfall Gem-nya. Jika jebakan itu terlalu tinggi, ia tidak punya pilihan selain menggunakannya untuk mencegah dirinya dari kematian akibat jatuh.