Rebirth of the Thief – Chapter 797 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 797 | Baca Novel Online

Magister Lefis

“Bisakah Anda memberi tahu saya di mana saya dapat menemukan Magister Lefis?” Tanya Nie Yan.

“Saya tidak yakin di mana dia sekarang, tetapi jika Anda menunggu 30 menit, Anda mungkin akan bertemu dia. Dia datang ke sini sekitar waktu ini setiap hari untuk membagikan pencarian, “kata Tomb Keeper Karise.

Nie Yan tidak tertarik dengan pencarian yang diberikan Magister Lefis. Pada tingkat prestasinya, dia bisa mengabaikan pencarian semacam ini.

Nie Yan berdiri di samping dan dengan sabar menunggu Magister Lefis tiba.

Ada gelombang masuk pemain yang konstan . Lapangan secara bertahap menjadi lebih sibuk, namun ada ruang terbuka yang luas di sekitar Nie Yan. Tidak ada yang berani mendekatinya, malah menatapnya dari jauh. Rumor dengan cepat menyebar tentang mengapa dia menunggu di sini.

Nie Yan melihat sekeliling. Area di sekitar pintu masuk mulai terasa sempit dengan 600 pemain sudah ada di sini, dan masih banyak lagi yang datang dari menit ke menit. Tampaknya banyak orang memasuki makam hari ini.

Kira-kira 30 menit kemudian, seorang NPC berjubah abu tiba di alun-alun.

“Lihat, Tuan Lefis ada di sini.” p>

Mari kita lihat apakah kita dapat memicu pencariannya. Kita hanya punya 10 menit sebelum dia pergi! “

Penampilan Magister Lefis menimbulkan gangguan di alun-alun.

” Apakah kamu bodoh? Menurut Anda, apa yang sedang menunggu Nirvana Flame di sini? Dia pasti ada di sini untuk mencari Magister Lefis. “

Melihat Nie Yan berjalan ke Magister Lefis, tidak ada pemain lain yang berani bergerak. Mereka sesekali melirik ke arahnya. Apakah dia di sini untuk menerima pencarian Magister Lefis juga? Magister Lefis sering mengeluarkan misi mengumpulkan ramuan. Meskipun temperamennya eksentrik, dia menawarkan hadiah yang murah hati. Jadi, para pemain dari sekeliling datang untuk membantunya mengumpulkan herbal.

Namun, mengapa Nirvana Flame tertarik pada pencarian dasar seperti itu?

“Halo, Magister Lefis,” Nie Yan disambut.

Magister Lefis melirik Nie Yan dengan ekspresi dingin. Dia memberikan sedikit gerutuan sebagai tanggapan.

“Anda tahu, saya bertanya-tanya apakah Anda memiliki Abrid’s Vorpal Striders. Saya telah mencari item ini di mana-mana. Jika Anda mau berpisah dengan itu, saya akan membelinya dengan harga tinggi, “kata Nie Yan.

” Saya memiliki Abrid Vorpal Striders yang saya miliki. Tapi saya tidak akan menyerahkannya kepada Anda, atau siapa pun, “jawab Lefis, matanya berkedip dengan permusuhan.

” Bagaimana kalau kita melakukan perdagangan. Saya akan menawarkan Anda peralatan dengan kualitas setara dengan Abrid’s Vorpal Striders. Anda tidak bisa memakainya. Saya percaya ini adalah kepentingan terbaik kami untuk melakukan pertukaran ini, “kata Nie Yan. Sikap dingin Lefis menggosoknya dengan cara yang salah, tetapi dia menekan amarahnya.

“Sudah kubilang, aku tidak menjual. Scram, atau aku akan mengirimmu keluar dari sini sendiri, “kata Magister Lefis. Tidak peduli untuk melirik Nie Yan kedua, dia berjalan melewatinya.

Benar saja, Tomb Keeper Karise sama sekali tidak membesar-besarkan tentang Lefis. Pria ini benar-benar memiliki temperamen eksentrik, menolak untuk berbasa-basi sedikit pun. Tampaknya dia harus menggunakan kekuatan seperti yang disarankan Tomb Keeper Karise. Dia memeriksa Lefis dengan Wawasan Transenden. Dia adalah Level 160 dengan kesehatan 500.000.

Magister Lefis tidak memiliki banyak kesehatan. Namun, sebagai seorang Magister NPC, kecakapan bertarungnya pasti akan menakutkan.

Abrid Vorpal Striders sangat penting bagi saya. Bagaimana jika saya harus mendapatkan item ini, tidak peduli apa? “Nie Yan berkata kepada punggung Magister Lefis.

Magister Lefis menghentikan langkahnya. Tidak peduli untuk memalingkan kepalanya, dia dengan dingin meludahkan, “Di atas mayatku.”

Nie Yan mengeluarkan Pedang Zennarde dan mengarahkan bilahnya pada Magister Lefis.Pertempuran saat itu.

Kata-katamu, bukan milikku, dasar idiot. Anda akan membayar kebodohan Anda hari ini! “Magister Lefis berkata, ketika aura pembunuhan yang dingin meletus.

Spesialis sihir es!

Hati Nie Yan bergetar. Sihir es dikenal karena kemampuan kontrol kerumunan yang sangat kuat. Apa pun yang terjadi, dia tidak bisa membiarkan dirinya dipukul, atau dia pasti sudah mati.

Para pemain di sekitarnya telah membentuk lingkaran besar di sekitar Nie Yan dan Magister Lefis. Meskipun mereka benar-benar ingin tahu apa yang sedang dibicarakan keduanya, mereka tidak berani mengganggu mereka. Tiba-tiba melihat Nie Yan menunjuk Pedang Zennarde pada Magister Lefis dan Magister Lefis meletus dengan niat membunuh yang dingin, mereka semua tercengang. Mungkinkah Nie Yan menantang Tuan Lefis? Apakah dia gila? Ada perbedaan besar antara pemain Magisters dan NPC Magisters. Banyak NPC yang menjadi Magister telah menghabiskan seumur hidup untuk memahami esensi sihir. Mereka jauh melampaui pemain Magister.

Nie Yan benar-benar menantang seorang NPC Magister. Ini tidak bisa dipercaya!

Ayo. Karena saya orang jahat di sini, hanya adil jika saya membiarkan Anda melakukan langkah pertama, “kata Nie Yan. Dia tidak sedikit pun gelisah dengan kenyataan bahwa dia menghadapi seorang NPC Magister.

Apakah ada yang salah dengan kepalanya? Dia membiarkan Magister Lefis melakukan langkah pertama !? 

Para penonton terpana. Dengan kekuatan kecil mereka, mereka tidak mungkin bisa memahami tindakan seseorang di tingkat Nie Yan.

Nie Yan mengizinkan Magister Lefis langkah pertama untuk menjaga kehormatan seorang Nabi Besar. Jika dia menyerang lebih dulu dan kabar keluar, NPC akan menjulukinya perampok. Tetapi jika Magister Lefis menyerang lebih dulu, itu berarti kedua belah pihak telah setuju untuk berduel.

Jika seseorang tidak berpikir dengan hati-hati, detail seperti ini mudah untuk diabaikan.

“Kamu bocah sombong!” Magis Lefis melambaikan tongkatnya, menembakkan panah es.

Hanya panah es, pikir Nie Yan. Saat dia hendak mengangkat Pedang Zennarde untuk diblokir, panah es itu terbelah menjadi tiga, dan ketiganya kemudian terbelah menjadi sembilan.

NPC Magisters memiliki pemahaman yang mendalam tentang sihir dan bisa dengan bebas memanipulasi sesuka hati.

Nie Yan melompat ke samping. Panah es nyaris tidak merindukannya, aura es mereka menyebabkan tubuhnya bergetar.

Saat kakinya menyentuh tanah, cincin es terbentuk di bawah Nie Yan dan hendak diaktifkan.

Sial! Nie Yan dengan cepat mengaktifkan Gale Step. Dengan bunyi ding, es di sekitar kakinya hancur dan gagal menjebaknya.

Magister Lefis mendengus. Dengan lambaian tongkatnya, dia memanggil Hujan Es. Tetesan hujan menutupi tanah dalam lapisan es.

Nie Yan harus keluar semua. Magister Lefis jauh lebih kuat dari pemain Magister yang pernah dia hadapi sebelumnya. Tang Yao, Xie Yao, Undound Scoundrel, dan sisanya seperti anak-anak dibandingkan dengan Magister Lefis! Ini adalah seorang Magister dalam arti yang sebenarnya, mampu memanipulasi segala macam sihir sesuka hati, mengeluarkan potensi penuh dari setiap serangan, dan mengatur waktu semuanya dengan ketelitian tertinggi.

Saat suhu di sekitarnya anjlok, penonton mulai menggigil dan mundur beberapa ratus meter ke belakang. Melihat pusat kekacauan, Nie Yan dan Magister Lefis sudah tersembunyi di dalam kabut putih. Hanya suara mantra yang meledak, biarkan mereka tahu pertempuran sengit sedang terjadi. Alun-alun telah menjadi medan perang mereka.

Semua orang kehilangan kata-kata. Tak satu pun dari mereka mengharapkan pertempuran menjadi sekuat ini. Apa yang paling mengejutkan mereka adalah bahwa Nie Yan benar-benar bisa berjalan kaki-ke-kaki dengan NPC Magister!

Pelangi muncul di atas medan perang saat matahari bersinar di atas kabut es.

>

Tempat ini sudah menjadi dunianya sendiri yang terpisah. Para pemain tidak merasakan kehangatan sedikit pun dari sinar matahari.

Di dalam kabut putih, Nie Yan berada di kaki belakang. Magister Lefis terlalu kuat. Rentetan tak berujung mantra sesaat membuatnya menghindar dengan panik tanpa ada kesempatan untuk membalas.

Magister Lefis mengikuti kecepatan Nie Yan dengan mantra Blink. Setiap kali dia muncul, dia akan mengirim aliran sihir terbang ke arah Nie Yan dengan gelombang stafnya.

Howling Froststorm!

Sebuah bola es raksasa berputar di udara, lalu meledak menjadi gelombang paku es.

Sama seperti Nie Yan akan berubah menjadi keju swiss, dia mengaktifkan Shadow Waltz dan berubah menjadi kabur. Dengan suara pecah, paku es yang menghantamnya terhalang oleh momen singkat tak terkalahkannya.

Klon Bayangan! Tubuh Nie Yan tiba-tiba terbelah menjadi dua ketika klon identiknya muncul. Setelah itu keduanya segera berlari ke arah Magister Lefis, menjepitnya. Perkembangan ini membuat Magister Lefis lengah. Dia tidak bisa mengatakan yang asli dari yang palsu. Melambaikan tongkatnya, dia bersiap untuk meluncurkan mantra untuk langsung membunuh salah satu dari mereka. Penguncian! Tubuh Magister Lefis membeku ketika mantranya terputus. Nie Yan menerkam ke depan dan menusuk keningnya. Sementara itu, Nie Yan yang lain muncul di belakang Magister Lefis dan menusuk ke belakang kepalanya. Sebuah serangan menjepit tanpa cacat. Magister Lefis tidak mungkin menghindarinya! Magister Lefis sudah bisa merasakan panas terik dari pedang iblis Pedang Zennarde. Tepat ketika dia akan dipukul, dia melambaikan tongkatnya. Es Barrier! Lapisan es tebal segera terbentuk di sekitar Magister Lefis, melindunginya di dalam. KLANG! Serangan dari Nie Yan dan klon bayangan diblokir. Pada saat ini, Magister Lefis membubarkan penghalang es dan melambaikan tongkatnya. Ya, Nova! Gelombang es segera menyapu keluar dari Magister Lefis. Semua terjadi terlalu cepat. Nie Yan dan klon bayangan tidak punya cara untuk mundur dalam waktu. Saat gelombang es menyapu, Nie Yan merasakan udara di sekitarnya membeku saat tubuhnya berubah agak kaku.