Rebirth of the Thief – Chapter 798 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 798 | Baca Novel Online

Menggantung Kehidupan dengan Utas

Holy Descent!

Cahaya putih jatuh di atas Nie Yan dan klon bayangan, yang keduanya mengaktifkan kemampuan dari Medali Sepuluh Paladin Suci. Itu memberi mereka kekebalan terhadap semua sihir selama tiga detik.

Ekstrim Intimidasi!

Nie Yan kembali mengunci Magister Lefis.

Gale Ambush!

Gale Ambush!

Nie Yan dan klon bayangannya menjepit Magister Lefis lagi, belati mereka melesat seperti kilat di udara.

Kepunahan Apokaliptik!

>

Magister Lefis melihat statistiknya menjadi sangat berkurang, karena kedua musuh sudah hampir di atasnya. Dia melambaikan tongkatnya dan mengerjap lima meter jauhnya.

Nie Yan mengambil keuntungan dari pembukaan ini untuk membuka Perekrutan Ilahi dan memanggil Paladin Lafus. Selain biaya normal, ia juga harus membayar 70.000 emas untuk menghidupkannya kembali.

Nie Yan telah mengubah satu lawan satu ini menjadi tiga lawan satu.

Will tak tergoyahkan!

Dengan ledakan cepat, Paladin Lafus menyerbu Magister Lefis.

Magister Lefis melambaikan tongkatnya, hampir lepas dengan rentetan mantra. Namun, Paladin Lafus mengangkat pedangnya dan membungkamnya.

Nie Yan mulai menemukan tempo nya dan secara bertahap menarik pertempuran itu untuknya. Berhadapan dengan pengejaran tanpa henti dari Nie Yan, klon bayangan, dan Paladin Lafus, Magister Lefis terus-menerus terganggu pemain tengah dan dipaksa untuk mengedipkan mata secara defensif.

Nie Yan mulai perlahan mengambil keuntungan.

Merasakan kendali atas slip pertempuran dari jari-jarinya, Magister Lefis menjadi marah. Dia menemukan celah dan mulai bernyanyi. Ketika suku kata terakhir keluar dari mulutnya, dia melambaikan tongkatnya dan memanggil hujan es ketika hujan es seukuran bola tenis turun.

Nie Yan mengabaikan kerusakan dari hujan es. Mengambil keuntungan dari buff kecepatan dari Gale Ambush yang belum luntur, sosoknya kabur saat dia mendekati Magister Lefis dengan Pedang Zennarde’s mengarah ke tenggorokannya.

Nie Yan telah kehilangan lebih dari 20.000 keberanian kesehatan hujan es. Paladin Lafus segera mengangkat pedangnya dan memulihkan kesehatannya kembali menjadi penuh dengan Radiant Heal.

Ketika Nie Yan menimpanya lagi, Magister Lefis terpaksa berkedip sekali lagi.

Klon bayangan sudah berdiri di posisi. Nie Yan telah memprediksi dengan sempurna di mana Magister Lefis akan berkedip. Saat dia muncul kembali, klon bayangan menangkapnya lengah dengan tendangan kejam yang ditujukan ke punggungnya.

Magister Lefis buru-buru melindungi dirinya dengan Ice Armor. BANG! Dia terhuyung beberapa langkah ke depan. Untungnya, dia tidak lumpuh.

Serangan Nie Yan kejam dan tegas. Magister Lefis tidak bisa membantu tetapi memandangnya dari sudut pandang baru. Ini adalah pertama kalinya dia bertemu dengan seorang pemain yang bisa melawannya.

Kloning bayangan menerkam setelah Magister Lefis, yang menggosok dirinya dengan Speed ÜÜof the Windwalker dan mundur jauh. Sebentar lagi, dia membuka jarak 60 meter di antara mereka.

Nie Yan, Paladin Lafus, dan klon bayangan baru saja memulai. Mereka pergi mengejar.

Magister Lefis melambaikan tongkatnya. Auranya melonjak, saat energi yang kuat menyapu.

Rasa bahaya muncul dari hati Nie Yan. Naluri dasar semacam ini tidak bisa diabaikan. Dia segera memerintahkan klon bayangan dan Paladin Lafus untuk mundur bersamanya.

Aura Magister Lefis dengan cepat mendapatkan kekuasaan. Jubahnya berkibar ketika paku es mulai berputar-putar di sekelilingnya.

Ini bukan Sihir Terlarang melainkan semacam teknik rahasia.

“Mati!” Teriak Tuan Lefis. Lebih dari 100 paku es melengkung di langit dan menabrak Nie Yan.

Nie Yan buru-buru menyuruh Paladin Lafus dan klon bayangan menyebar. Seperti ini, dia akan memaksa Magister Lefis untuk membuat pilihan. Apakah dia akan mencoba mengejar mereka bertiga, tanpa ancaman nyata terhadap mereka, atau akankah dia memfokuskan semua upayanya pada salah satu dari mereka?

DING! DING! DING! Paku-paku es ini sangat tajam. Nie Yan melompat keluar dari jalan. BANG! BANG! BANG! Paku es meledak setelah menabrak tanah.

Magister Lefis dapat dengan bebas mengendalikan paku es ini. Dia melepaskan serangan kejam pada Nie Yan, klon bayangan, dan Paladin Lafus. Paku-paku es menghujani tanpa akhir yang terlihat. Paladin Lafus adalah orang pertama yang menyerah. Tiga paku es menghantamnya, masing-masing menghasilkan 20.000 kerusakan. Frost menyebar dari mereka dan dengan cepat menutupi seluruh tubuhnya. Setiap gerakan yang dia lakukan tiba-tiba membutuhkan upaya besar. Dengan gerakan melambat, dia mengangkat pedangnya dan memberikan beberapa berkah pada dirinya sendiri, menghilangkan es.

Paku es Evermore turun hujan.

Nie Yan tiba-tiba dipercepat. Dia meninggalkan jejak bayangan saat dia bergegas menuju Paladin Lafus dan menendangnya keluar.

BANG! BANG! BANG! Serentetan paku es menghantam tanah tempat Paladin Lafus sebelumnya berdiri. Jika itu bukan untuk Nie Yan, ini akan menjadi akhir baginya.

Magister Lefis seperti dewa yang mengendalikan segalanya. Dibandingkan dengan Magister lain, mereka yang berfokus pada atribut es memiliki kendali kerumunan terbesar. Ini memaksa Nie Yan, klon bayangan, dan Paladin Lafus untuk menghindar dengan panik.

Ketika pertempuran semakin intens, kabut mengembun menjadi es ketika pandangan mulai cerah. Dari jauh dan lebar pemain bergegas untuk menyaksikan tontonan besar ini. Belum pernah ada pemain yang bertarung secara merata dengan NPC Magister. Ini jelas yang pertama dalam semua keyakinan.

Meskipun Nie Yan hanya memiliki keunggulan selama beberapa detik sejak dimulainya pertempuran, ini masih layak dikagumi. Orang harus tahu, ada banyak kasus pemain arogan yang memprovokasi Magister Lefis di masa lalu, dan tanpa kecuali, mereka semua akhirnya terbunuh dalam satu gerakan.

Paku es melayang di sekitar Magister Lefis, saat ia berjalan santai. Sesekali, dia akan menembak mereka seperti sedang menembakkan pistol. Targetnya adalah Nie Yan, klon bayangan, dan Paladin Lafus.

Menonton Magister Lefis, Nie Yan punya ide. Dia dan klon bayangan mengaktifkan Transformasi Pigmi, menyusut menjadi sepertiga dari ukuran aslinya.

Magister Lefis tertegun. Setelah menyusut, Nie Yan dan klon bayangan menjadi target yang lebih sulit untuk dipukul. Kemampuan seperti Pygmy Transformation sangat berguna melawan lawan jarak jauh.

Nie Yan dan klon bayangan dengan tangkas menghindari paku es.

Kedua belah pihak telah menarik semua pemberhentian. Mereka menggunakan setiap kemampuan yang mereka miliki.

Menghilang!

Nie Yan menghindari rentetan paku es lagi. Dia tiba-tiba menerkam ke depan seperti seekor cheetah dan menikam ke arah kepala Magister Lefis dengan Pedang Zennarde.

Magister Lefis mengaktifkan Elemental Reset dan segera mulai menembakkan bola-bola es seperti pistol gatling. Namun, tidak satupun dari mereka yang mencapai target.

Magister Lefis memiliki sedikit pengalaman berkelahi dengan pygmy. Dia mengalami kesulitan dengan mengarahkan mantranya. Bahkan ketika dia membidik mereka dengan sempurna, Nie Yan akan dengan mudah menghindarinya.

Mati! Nie Yan menabrak dahi Magister Lefis dengan Pukulan Konsusif.

Magister Lefis tiba-tiba merasakan sesuatu. Rasa dingin menggigit di bagian belakang lehernya. Itu adalah serangan menjepit lain!

Sama seperti dia ingin berkedip, klon bayangan mengakarnya di tempat dengan Extreme Intimidate.

Extreme Intimidate dan Lockdown sangat efektif melawan kedipan. Setidaknya, di tangan orang yang sangat terampil itu. Itu hanya akan bekerja jika mereka digunakan seketika lawan akan berkedip.

Serangan Nie Yan mencapai batas kecepatan.

Magister Lefis masih dilindungi oleh baju zirah esnya saat serangan Nie Yan mendarat.

Serangkaian 3.000 melayang di atas kepala Magister Lefis. Untungnya, baju besi es melindunginya dari keterkejutan. Dia segera melambaikan tongkatnya.

Tiga siluet berada di tengah-tengah perkelahian sengit. Tidak jauh dari situ, Paladin Lafus membungkam Magister Lefis berturut-turut.

Seperti ini, kesehatan Magister Lefis diturunkan menjadi kurang dari setengah.

Hampir sampai! Nie Yan fokus sepenuhnya pada pertarungan ini. Tidak ada ruang untuk kesalahan. Dia harus mengalahkan Magister Lefis tidak peduli apa! Nie Yan memukul Magister Lefis di perut dengan serangan siku. Dia menindaklanjuti dengan tendangan lokomotif ke leher, lalu melompat ke udara dan turun dengan tendangan kapak. Combo 1-hit, Combo 2-hit, Combo 3-hit … Gerakan Nie Yan lancar dan mengalir. Jika itu bukan untuk armor es, Magister Lefis sudah akan mati. Setelah bertahan dari serangan gencar seperti serangan, Magister Lefis benar-benar marah. Dia terhuyung mundur sambil mencari kesempatan untuk membalas. Dengan cepat muncul dengan sendirinya. Paladin Lafus kehabisan keterampilan diam. Untuk waktu yang singkat, dia tidak bisa mengganggu Magister Lefis. Magister Lefis tidak membuang waktu untuk mengambil kesempatan ini. Dengan gelombang stafnya, ia mengirim es yang meletus dari tanah. Seandainya beruntung, Nie Yan berada di udara menyerang Magister Lefis. Klon bayangan tidak seberuntung itu. Sebuah es menembus betisnya dan menancapkannya ke tanah. BANG! BANG! Magister Lefis mengecam klon bayangan dengan beberapa bola es, membuatnya terbang. Saat menabrak tanah, ia menghilang seperti gumpalan asap. Adapun Paladin Lafus, karena dia relatif jauh, dia tidak terpengaruh. Pada saat ini, Nie Yan berputar di udara dan memberikan tendangan yang kuat ke wajah Magister Lefis, memproyeksikan efek knockback dan mengirimnya terbang kembali dan menabrak tanah. Es di sekitar Magister Lefis akhirnya hancur. Sama seperti belati Nie Yan akan menimpanya, Magister Lefis melambaikan tongkatnya. Begitu Ledakan! Bola es raksasa muncul tepat di depan Nie Yan. Nie Yan tidak punya waktu untuk menghindar. Dia buru-buru melindungi dirinya dengan Peng Darkbright. BANG! Dia merasakan kekuatan yang sangat kuat menabrak dadanya, mengirimnya terbang lebih dari 60 meter sebelum menabrak tanah dengan keras. Sebelum Nie Yan bisa berdiri, dia mendengar beberapa ledakan lagi. Pemberitahuan muncul.