Rebirth of the Thief – Chapter 799 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 799 | Baca Novel Online

Abak’s Vorpal Striders

Kematian Paladin Lafus memberi waktu bagi Nie Yan.

Ketika Nie Yan berjuang untuk bangkit kembali, dia disambut oleh es yang sangat besar yang dengan cepat bertambah besar ukurannya. Dia buru-buru melompat keluar dari jalan.

BOOM! Es itu pecah menjadi pecahan yang tak terhitung jumlahnya, yang melesat di medan perang seperti peluru nyasar.

Nie Yan melirik ke bar skill-nya. Gale Step mundur dari cooldown. Dia dengan cepat mengaktifkannya untuk menghindari kerusakan.

Magister Lefis mengamuk, menembakkan mantra lebih cepat dan lebih cepat.

Nie Yan melarikan diri sekitar 300 meter dari Magister Lefis dan masuk ke dalam siluman.

Karena jaraknya, Magister Lefis tidak bisa mendeteksi posisi Nie Yan. Lefis menenangkan pikirannya dan mulai berjalan langkah demi langkah, dengan hati-hati memindai sekelilingnya.

Sial! NPC Magisters sangat kuat! Hampir semua keterampilan Nie Yan telah dimentahkan oleh Magister Lefis. Kali ini, dia tidak tahu harus berbuat apa. Menatap Lefis perlahan-lahan berjalan di kejauhan, dia bahkan tidak tahu apa kisaran aman baginya. Jadi, dia tinggal 200 meter untuk mengukur baik!

Jika Nie Yan memiliki Ajudikasi Tuhan, pertarungan ini akan jauh lebih sederhana. Namun, dia telah menggunakannya saat menghadap Drakuru. Itu masih di cooldown.

Nie Yan melirik bar skillnya. Kartu truf lainnya, Annihilation Slash, juga ada di cooldown. Keterampilan biasa tidak akan berhasil, ia harus melakukan sesuatu yang istimewa. Namun, dia saat ini bahkan tidak memiliki kesempatan untuk mendekati Magister Lefis. Bahkan jika dengan beberapa keajaiban ia benar-benar menutup jarak dan berada dalam jangkauan untuk mengejutkannya, Lefis hanya akan mengatasinya dengan sihir.

Jika hal-hal berlanjut seperti ini, kesehatan Lefis perlahan-lahan akan pulih, dan kesehatan Nie Yan kemungkinan mengalahkannya akan menjadi lebih ramping.

Magister Lefis dengan tenang mondar-mandir di sekitar alun-alun. Matanya setajam elang. Mereka bisa melihat apa saja.

Es di udara secara bertahap tersebar. Setelah menyaksikan Magister Lefis membunuh klon bayangan dan Paladin Lafus, para penonton diam-diam mengobrol satu sama lain.

“Itu tidak terlihat baik untuk Nirvana Flame.”

“Magister Lefis terlalu kuat. Benar saja, NPC Magisters berada pada level yang sama sekali berbeda. “

Meskipun mereka tidak optimis tentang peluang Nie Yan untuk menang, dia masih benar-benar mendapatkan rasa hormat mereka. Pemain lain mana pun sudah lama meninggal. Dia adalah orang pertama yang bertahan selama ini melawan seorang NPC Magister.

Magister Lefis perlahan mendekati Nie Yan.

Nie Yan bisa merasakan unsur-unsur es di sekitarnya bergerak. Dia memfokuskan pikirannya. Lefis semakin mendekat, 230 meter, 200 meter, 170 meter …

Waktu sepertinya melambat hingga merangkak.

Nie Yan tahu tidak ada jalan untuk kembali. Ini adalah satu-satunya kesempatannya!

“Dasar bocah menjijikkan! Aku akan mengubah mayatmu menjadi patung es dan menyimpannya di gua di tundra! “Magister Lefis meludah dengan jahat.

Nie Yan samar-samar bisa mendengar kata-kata Lefis. Dia mencibir. Jangan cepat-cepat, kakek tua! Saya masih hidup!

Tenang, tenang. Harus tetap tenang! Nie Yan berulang kali berkata pada dirinya sendiri. Magister Lefis jelas merupakan lawan terkuat yang pernah dia tandingi. Setelah sampai sejauh ini, dia pasti tidak bisa kembali sekarang. Menang dan dia akan selangkah lebih dekat untuk menyelesaikan Tyrant Abak Set. Kehilangan dan mimpinya menyelesaikan Tyrant Abak Set akan menjadi asap, dan banyak item penting pada dirinya akan berakhir menurun.

Menonton Magister Lefis perlahan mendekat, perasaan aneh menyusul Nie Yan. Detak jantungnya melambat, dan pikirannya menajam sampai batas. Dia memasuki zona khusus.

Nie Yan dalam kondisi sangat tenang. Tidak ada riak sedikit pun di hatinya. Tidak ada yang lain di dunia selain dia dan Magister Lefis.

100 meter, 80 meter, 60 meter … Magister Lefis tiba-tiba merasakan sesuatu. Matanya terkunci pada posisi Nie Yan, dan dia melambaikan tongkatnya.

Sekelompok paku es meletus dari tanah.

Pada saat yang sama, Nie Yan bergerak. Langkahnya tampak lambat sekali, namun sangat cepat. Dia dengan mudah lolos dari jajaran paku es.

Freezing Hailstorm!

Glacial Roar!

Magister Lefis mengeluarkan mantra liar satu demi satu. Toh para Magister tidak kekurangan mana. Menggunakan mantra tingkat rendah semacam ini juga tidak memerlukan nyanyian apa pun. Mereka semua adalah pemain instan.

Siluet Nie Yan melintas seperti kilat, saat ia menghindari serangan Magister Lefis dengan tampak mudah. ÜÜ

Pegang kecepatan Nie Yan menjadi semakin cair. Dia merasakan dan deru kegembiraan yang tak terlukiskan, karena semuanya dengan cepat melewatinya.

Ini adalah kecepatan Penari Bayangan!

Nie Yan memiliki keinginan untuk berteriak dalam kegembiraan. Di mata pemain biasa, sepertinya dia menari di ujung pedang. Tapi dia tahu dia masih punya banyak ruang untuk bergerak. Dia sama sekali tidak khawatir tentang terkena serangan Magister Lefis.

Gerakan-gerakan ini, apakah itu semacam gerak kaki? Nie Yan tiba-tiba memiliki kilasan wawasan.

Seperti yang diharapkan, ini adalah salah satu teknik gerak kaki dari Penari Bayangan!

Nie Yan berlari maju dengan langkah besar. Dia begitu cepat sehingga dia seperti seberkas cahaya. Saat dia membiasakan diri dengan kecepatan ini, dia mengunci Magister Lefis.

Jadi bagaimana jika Anda seorang Magister NPC !? Saya akan membiarkan Anda mengalami Penari Bayangan sejati!

Kecepatan Penari Bayangan adalah kutukan para Magister. Selama dia cukup cepat, bahkan Magister terkuat pun tidak akan punya peluang melawannya!

Magister Lefis merasakan panasnya naik. Tidak peduli apa yang dia lakukan, tidak ada mantra yang terhubung. Dia tidak bisa mengerti untuk kehidupannya apa yang telah berubah. Lawannya berubah dari ikan kecil menjadi naga yang kuat! Dia mendorong dirinya ke batas, menembakkan mantra pada tingkat yang menakutkan, tetapi tidak bisa menyentuh rambut di tubuh Nie Yan.

Nie Yan tiba-tiba mengubah arah dan menerkam Magister Lefis, saat Pedang Zennarde menggambar busur yang cemerlang di udara.

Berkedip!

Tuan Lefis berteleportasi sejauh lima meter. Sebelum dia punya kesempatan untuk bergerak, Nie Yan mendekatinya lagi dengan Pedang Zennarde turun tepat di dahinya. Dia bisa merasakan panas dari api hitam menghantam wajahnya.

Sebelum kaki Magister Lefis dengan kuat di tanah, Nie Yan sudah berada di atasnya lagi.

Kecepatan yang menakutkan! Bahkan Magister Lefis berkeringat dingin. Dia hanya bisa berkedip dan berkedip lagi. apa pun dalam upaya untuk melepaskan diri dari Nie Yan. Namun, efek kedipan berurutan terbatas. Nie Yan terlalu cepat dan diprediksi dengan sempurna di mana ia akan berkedip setiap saat.

Magister Lefis jatuh pada backfoot untuk kedua kalinya pertarungan ini.

Nie Yan tidak akan memberinya kesempatan lagi untuk melarikan diri!

Saat Magister Lefis menyentuh tanah setelah berkedip lain, Nie Yan tiba-tiba melompat dan menikam ke belakang kepalanya dengan Pedang Zennarde.

Magister Lefis mengangkat tongkatnya untuk memberikan Blink lain, ketika Nie Yan menargetkannya dengan Lockdown. Sebuah kekuatan yang kuat menguncinya dan memotong sihirnya.

Jantung Magister Lefis mengencang. Dia melambaikan tongkatnya lagi dengan panik, hanya untuk merasakan sakit yang tajam menusuk ke belakang tengkoraknya. Dia tertegun.

Nie Yan terlalu cepat. Magister Lefis tidak punya waktu untuk bereaksi!

Nie Yan dengan dingin tersenyum. Ha! Membuat Anda terpana. Jangan pernah berpikir untuk keluar dari itu lagi!

Nie Yan memasukkan belatinya ke tulang belakang Magister Lefis dengan Backstab, kemudian ditindaklanjuti dengan Lacerate.

Setelah beberapa serangan , string 6.000 melayang di atas kepala Lefis. Kesehatannya menurun drastis.

BANG! Ledakan dingin energi es meletus dari tubuh Magister Lefis.

Itu tepat di wajahnya, tapi Nie Yan dengan cepat mengaktifkan Pembebasan Maut. Ledakan menyapu dia dan menutupinya dalam lapisan es.

Magister Lefis sebenarnya memiliki keterampilan pasif tipe lawan! Syukurlah, Pembebasan Maut membuat Nie Yan kebal terhadap efek kontrol kerumunan. Jadi, dia tidak beku. Meskipun, kerusakan masih terjadi, mencukur lebih dari 10.000 kesehatannya.

Jari-jari Magister Lefis bergerak-gerak. Setrum itu akan hilang, ketika Nie Yan berputar ke punggungnya dan memukulnya dengan Backbreaker. BANG! Dia diimobilisasi lagi. Nie Yan kemudian menindaklanjuti dengan Reverse Grip Backstab, yang hampir sepenuhnya mengosongkan bar kesehatan Magister Lefis. Meskipun Magister Lefis memiliki kepribadian yang eksentrik, dia tidak jahat. Bahkan, dia telah membuat kontribusi besar untuk Kekaisaran Viridia. Jika Nie Yan membunuh NPC seperti ini, tidak diragukan lagi akan meninggalkan bekas jelek di catatannya. Jadi, dia memutuskan untuk tidak melanjutkan dengan membunuh Lefis dan menarik pedangnya. Beberapa detik kemudian, Magister Lefis mendapatkan kembali kendali atas tubuhnya. Dia menatap Nie Yan. “Aku kalah,” kata Magister Lefis dengan nada sedih. Ini adalah pertama kalinya dia kalah di tangan seorang pemain. Meskipun ia kecewa, ia menerima kehilangannya dengan anggun. “Menurut taruhan kami, tolong serahkan Vorpal Striders Abak kepadaku,” kata Nie Yan.Lefis mengibaskan pergelangan tangannya ketika sepasang sepatu bot muncul di tangannya. Dia melemparkan mereka ke Nie Yan. “Ini, ini adalah barang yang kamu inginkan.” Nie Yan menangkap sepatu bot itu. Meneliti mereka, mereka adalah Vorpal Striders Abak. Dia telah mendapatkan bagian lain dari Tyrant Abak Set! Itu membuat tujuh, hanya satu bagian lagi untuk menyelesaikan set! Dia tidak bisa membantu tetapi menjadi bersemangat, “Saya akan mengambil cuti saya,” kata Nie Yan. Dia berbalik dan berjalan pergi. Dengan menyelesaikan masalah ini, dia bisa kembali menjadi pria yang bahagia. Terlepas dari Vorpal Striders Abak, ia juga mempelajari Langkah-Langkah Vorpal. Ini benar-benar tuaian. Tidak seorang pun dari para penonton yang mengharapkan pertempuran berakhir seperti ini. Magister NPC sebenarnya dikalahkan oleh Nirvana Flame! Mereka semua saling memandang dengan kaget dan cemas. Menonton Nie Yan menghilang di kejauhan, mereka tidak bisa menahan nafas kagum. Jika mereka bisa mencapai tingkat Nie Yan suatu hari, mereka bisa mati tanpa penyesalan.