Rebirth of the Thief – Chapter 805 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 805 | Baca Novel Online

Penjagalan All-Out

Dua Serigala Fenris Gelap menerkam Nie Yan.

Nie Yan menggunakan teknik gerak kaki yang aneh. Setelah bergerak beberapa langkah, dia tiba-tiba mempercepat saat dia berlari melewati Dark Fenris Wolves dan menyerbu menuju Blood Devil.

Setelah melepaskan diri dari dua yang pertama, tiga Wolves Fenris Gelap lainnya menerkam ke arah Nie Yan dari sisi-sisi .

Gigi taring mereka menyala dengan cahaya tajam di bawah sinar matahari.

Nie Yan berubah menjadi kabur. Cakar salah satu Wolves Fenris Hitam menyapu melewati lehernya, saat dia memukul dengan tendangan berputar. BANG! Kakinya menghantam serigala di perut, menyebabkannya menjerit kesakitan saat kakinya kehilangan kontak dengan tanah.

Menghindari serangan dua Serigala Fenris Gelap lainnya, Nie Yan berlari menuju Blood Devil.

Iblis Darah mengendalikan Serigala Fenris Hitam untuk menyerang Nie Yan. Melihat Nie Yan mengirim salah satu dari mereka terbang ke arahnya, wajahnya memucat ketakutan. Dia dengan cepat melemparkan tinju dan menjatuhkan serigala itu.

Dampak kuat itu menyebabkan Setan Darah terhuyung beberapa meter ke belakang. Lengannya terasa kebas. Guncangan yang tak terlukiskan memenuhi hatinya. Sialan, apakah orang ini Pencuri atau Prajurit !? Mengapa dia memiliki begitu banyak kekuatan !?

Sedikit Setan Darah tahu bahwa Nie Yan sebenarnya memiliki Kekuatan 20 persen lebih banyak darinya.

Meskipun Setan Darah telah mencapai pangkat militer Jenderal, dia belum punya waktu untuk kembali ke neraka dan membeli peralatan yang layak statusnya saat ini. Peralatannya saat ini jelas tidak lusuh, meningkatkan Kekuatannya sedikit, tapi itu tidak bisa dibandingkan dengan satu set lengkap peralatan Sub Legendaris. Untuk mengatakan apa-apa tentang kualitas perlengkapan Nie Yan. Jadi, kehilangan ini sudah diduga.

Butuh Setan Darah dua serangan lagi untuk mendapatkan Dark Fenris Wolf darinya. Itu jatuh ke tanah.

Iblis Darah baru saja akan mundur, ketika dia melihat kilatan kabur melewati matanya. Nie Yan sudah di depannya. Jantungnya menegang, saat dia mengangkat pedang besarnya untuk bertahan.

Sebelum Darah Setan bahkan setengah mengangkat pedang besarnya, Nie Yan memukul lengannya dengan siku.

Begitu cepat! < / p>

Darah Setan hampir menjatuhkan pedang besarnya dari rasa sakit yang tajam. Dalam sekejap ini, Pedang Zennarde datang menusuk ke arahnya. Murid-muridnya menyusut.

Serangan Nie Yan mencapai puncak kecepatan. Serangan siku sederhana merampas Darah Iblis dari semua kekuatan bertarungnya. Setelah itu dia menikam Pedang Zennarde ke arah dahi Iblis Darah dengan Pukulan Konsusif.

Tidak ada yang menghindari serangan ini!

Nie Yan melihat mata Iblis Darah berkedip dengan kilatan yang aneh. Namun, pada momen singkat ini, dia tidak punya cara untuk mengatakan apa artinya.

BANG! Nie Yan memukul Iblis Darah di dahi.

Itu melanda! Mata Nie Yan menyala. Tetapi pada saat berikutnya, dia merasakan lengannya memegang Pedang Zennard jatuh ke depan, seolah-olah dia telah menghantam udara. Setan Darah di depan Nie Yan perlahan menghilang, seperti semacam ilusi.

Sebuah afterimage! Tampaknya Darah Setan memiliki beberapa trik di lengan bajunya. Nie Yan menyebar akal sehatnya, tetapi dia tidak bisa mendeteksi Setan Darah di mana pun. Dari pengalamannya, dengan pengecualian keterampilan bentuk astral, tidak ada yang bisa lolos dari Kesadarannya. Keterampilan bentuk astral menempatkan pemain dalam keadaan seperti roh. Mereka tidak terlihat dan tak terkalahkan. Namun, kecepatan gerakan mereka juga sangat berkurang dan mereka tidak bisa menyerang.

Dengan Iblis Darah dalam bentuk astral, dia tidak tersentuh. Sampai habis, Nie Yan hanya bisa menyerah. Untungnya, keterampilan ini memiliki durasi yang terbatas. Yang harus dia lakukan adalah menunggu dan menyerang ketika skill habis!

Saat Nie Yan hendak pergi, dia melihat enam Dark Fenris Wolves menerkam ke arahnya. Melihat ke medan perang, Lil ‘Gold dan Paladin Lafus bertarung dengan tiga serigala lainnya. Adapun anggota tim lainnya, mereka memiliki tangan penuh dengan para pemain dari Blood Reaver Corps.

Melihat enam Dark Fenris Wolves mendekatinya, Nie Yan meletakkan satu kaki ke belakang dan mengulurkan Pedang Zennarde’s Sword dalam genggaman terbalik. Dia tidak berencana untuk berlari. Pertempuran adalah satu-satunya pilihan. Jika dia tidak membunuh Serigala Fenris Gelap ini, Setan Darah pasti akan membuat mereka menargetkan Tang Yao dan yang lainnya.

Nie Yan mencatat posisi setiap Serigala Fenris Gelap. Melihat enam di sekitarnya, dia tiba-tiba meluncur beberapa langkah ke depan. Dengan tendangan lokomotif, ia memukul salah satu serigala di leher, mengirimnya terbang ke samping dan menabrak serigala lain.

Nie Yan berlari melalui celah yang ia buat dan keluar dari pengepungan. Empat lainnya Dark Fenris Wolves menerkamnya dengan sia-sia.

Daripada melarikan diri, Nie Yan berlari ke arah Dark Fenris Wolf yang dia tendang sebelumnya. Dia mengacungkan Pedang Zennarde.

Serigala Fenris Gelap melolong pelan di Nie Yan. Itu membuka rahangnya dan berlari ke arahnya.

PSSFHT! Nie Yan memotong mulut Dark Fenris Wolf, menjalankan pedang Pedang Zennarde melalui dan membuka luka besar.

Nie Yan memukul titik lemah. Serangannya menghasilkan lebih dari 9.000 kerusakan dan mengejutkan Dark Fenris Wolf.

Dengan kecepatan tiba-tiba, Nie Yan menyerang dengan Reverse Grip Backstab, lalu menindaklanjuti dengan tendangan kapak ke tulang belakang dan Backbreaker. !

Nie Yan memeriksa jendela notifikasi, kombo 3-hit, combo 5-hit, combo 7-hit, combo 9-hit! Pada serangan kesembilan, dia memberikan lebih dari 3.000.000 kerusakan. The Dark Fenris Wolf dikirim terbang sebelum menabrak tanah. Itu merengek kesakitan sebelum kepalanya jatuh ke tanah.

Beberapa Dark Fenris Wolves menerkam Nie Yan dari belakang. Dia menghindar ke samping. Setelah itu dia melaju dan berlari menuju target berikutnya.

Setan Darah pergi ke samping dalam bentuk astral. Dia masih punya sekitar satu menit lagi. Dia tidak bisa tidak berdoa waktu akan berlalu dengan cepat, sehingga dia bisa melompat kembali ke medan. Ketika dia memandang Nie Yan, dia benar-benar terkesima. Nie Yan menghindari serangan Dark Fenris Wolves dengan kecepatan durhaka. Ketika dia memiliki kesempatan, dia akan membalas. Gerakannya cepat dan tepat. Semua serangannya mengalir dengan sempurna dan saling terkait. Dia menyembunyikan Dark Fenris Wolf dari 100 menjadi nol hanya dalam 10 detik.

BANG! A Dark Fenris Wolf terbang di udara dan menabrak tanah. 10 detik kemudian, serigala lain menemaninya. Lalu yang lain, dan yang lainnya. Enam total menimpa nasib yang sama.

The Dark Fenris Wolves jatuh seperti lalat. Bahkan Level 180 Elit tidak cocok dengan Nie Yan. Ketika Darah Setan menggunakan gulungan Legendarisnya, dia tidak memiliki harapan berlebihan untuk membunuh Nie Yan, tapi dia juga tidak pernah mengharapkan hasil ini. Ini benar-benar gila!

Tidak lama kemudian, 10 mayat serigala terbaring di tanah.

Semua selesai!

Nie Yan membersihkan tangannya. Melihat ke medan perang, yang lain masih melawan para pemain dari Korps Reaver Darah. Dia mengunci Warlock lebih dari 20 meter jauhnya dan menghilang dengan Gale Step.

Warlock baru saja menampar Smoke Stub dengan beberapa kutukan dan menembakkan panah gelap, ketika Nie Yan tiba-tiba muncul di depannya. Dia tersandung panik dan mencoba untuk meningkatkan stafnya.

Namun, sudah terlalu terlambat!

Warlock hanya meludahkan satu suku kata sebelum kata-kata macet di mulutnya. PSSFHT! Nie Yan memotong lehernya dengan Pedang Zennarde.

Pembunuhan instan!

Slayer yang berada di dekatnya menyaksikan semuanya dengan ketakutan. Dia mencoba melarikan diri dengan panik.

A Slayer, huh …? Saya bertanya-tanya siapa yang lebih cepat. Nie Yan berubah menjadi kabur dan muncul tepat di samping Slayer, lalu mengirim tendangan ke lehernya.

Kecepatan reaksi Slayer cukup cepat. Dia buru-buru mengangkat lengannya untuk menghalangi.

BANG! Tendangan Nie Yan tanpa ampun menghantam lengan Slayer dan mengirimnya terbang.

Dalam kontes kekuatan, Slayer benar-benar kalah dari Nie Yan.

Melihat Slayer pergi ke udara, Nie Yan melompat bangkit dan mengangkat kakinya, lalu turun dengan tendangan kapak di dada Slayer.

CRAACK! Suara beberapa tulang rusuk terdengar di udara.

Slayer jatuh kembali ke tanah.

Dua jatuh!

Nie Yan mengunci ketiga nya target.

Sementara Nie Yan melakukan pembantaian habis-habisan, Tang Yao dan yang lainnya juga mulai membanjiri lawan-lawan mereka. Brightlight mengetuk Prajurit di udara dengan Bash Perisai, kemudian menghabisinya dengan Slash Api. “Aku sudah membunuh tiga,” kata Tang Yao dalam obrolan suara. Dia menggunakan daya tembaknya yang tak tertandingi untuk meledakkan musuh sampai mati. Siapa pun yang cukup malang untuk memasuki garis pandangnya bertemu dengan akhir yang tragis. “Aku sudah membunuh dua,” kata Bladelight dengan senyum tipis. “Aku juga membunuh dua.” … “Kita kehilangan tiga.” Bug Musim Panas, Lei Su, dan Neraka Hitam. ‹ÛTerhadap semua tim Sayap Perak, ini adalah hasil yang sangat mengesankan. Korban Blood Reaver Corps dengan cepat pecah melewati 30. Mereka memiliki kurang dari setengah dari kekuatan asli mereka yang tersisa. Kesenjangan antara mereka dan Asskickers United semakin lebar dan semakin lebar. ‹ÛÎBos, kita tidak bisa bertahan lagi! Nirvana Flame terlalu kuat! ‹ÛDengan Dark Shadow mati dan Darah Iblis terjebak dalam bentuk astral, tidak ada orang lain di Korps Reaver Darah yang bisa membuat Nie Yan terkendali. Alhasil, ia bebas lepas. Lima Sayap Perak sudah mati di tangannya. Penyergapan Besar! Nie Yan mempercepat lagi, menembus kecepatan 3.000 gerakan. Dia sangat cepat sehingga para pemain dari Blood Reaver Corps bahkan tidak bisa mengikutinya dengan mata mereka. Dia berlari ke Dark Zelot di tengah penyembuhan sekutu. Menggambar busur yang brilian dengan Pedang Zennarde, dia memotong tenggorokan mereka. Dark Zelot tidak tahu apa yang telah terjadi. Suatu saat dia menyembuhkan sekutu, bar kesehatan berikutnya mencapai nol. Ketika darah mengalir keluar dari tenggorokannya, dia pingsan dan jatuh mati di tanah.