Rebirth of the Thief – Chapter 811 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 811 | Baca Novel Online

Extreme Vanish

Sama seperti Nie Yan hendak dogpile oleh Variant Lords ini, dia mengaktifkan Leap dan melonjak lebih dari 20 meter ke udara.

Banyak mantra terbang di udara, menghapus langit.

Druid segera berubah dari bentuk beruang mereka menjadi elang hitam besar dan naik ke udara.

Nie Yan akan dibanjiri mantra.

Apa Bisakah saya melakukan?? Nie Yan putus asa.

Pada saat ini, mata Nie Yan jatuh pada pilar sekitar 10 meter jauhnya. Dia menembakkan garis web padanya, dan dengan sentakan keras, dia berbalik.

Nie Yan mengaktifkan Crawl agar tangannya lengket. Dengan suara pa yang ringan, dia dengan kuat mendarat di pilar. Wah! Hampir saja. Nie Yan berkeringat dingin saat dia melihat dari balik bahunya ke rentetan mantra yang dia hindari. Melihat beberapa elang hitam besar menukik di atasnya, dia merangkak ke sisi lain pilar, lalu melompat, terbang lebih dari beberapa lusin meter.

Para Varian Lord di belakang segera mengejar pengejaran. Nie Yan dan pindah untuk mengelilinginya.

Bandit ini sangat cepat. Nie Yan terpaksa menggunakan setiap keterampilan meningkatkan kecepatan di gudang senjatanya. Dia melarikan diri dari mereka selama lebih dari setengah jam sebelum akhirnya kehilangan mereka.

Nie Yan menghela nafas lega. Dia bersembunyi di balik puing-puing yang berserakan. Menurut uraian Twilight Chill dan yang lainnya, area ini pada awalnya tidak memiliki banyak penjaga. Hanya setelah beberapa dari mereka ditemukan, barulah muncul lebih banyak. Jika hanya satu atau dua Varian Lords, Nie Yan merasa percaya diri dalam menangani mereka. Di sisi lain, melawan beberapa ratus dari mereka, bahkan jika dia memiliki tiga kepala dan enam lengan, itu masih akan sia-sia.

Para Varian Lord mencari-cari. Setelah gagal menemukan jejak Nie Yan, mereka akhirnya berserakan.

Setelah melewati bagian reruntuhan ini, Nie Yan terus menjelajah lebih dalam. Ada dinding dan struktur yang runtuh di mana-mana. Setiap begitu sering, dia akan bertemu dengan beberapa Lords Level 180 Level. Mereka berpatroli di sekitar tempat itu.

Variant Lords ini memiliki indera yang sangat tajam. Nie Yan tidak punya pilihan selain bersembunyi dan menunggu mereka pergi sebelum melanjutkan. Kadang-kadang, dia hanya duduk di sudut untuk menunggu setengah jam.

Nie Yan menghabiskan hampir sepanjang hari di aula luar. Akhirnya, dia menemukan dirinya berada di luar area dalam kuil. Dia bisa melihat beberapa obelisk yang menjulang sekitar 100 meter jauhnya. Mereka berdiri setinggi lebih dari 60 meter dan mengharuskan enam pria dewasa yang mengaitkan lengan untuk sepenuhnya melingkari lingkar mereka.

Pintu masuk ke area bagian dalam adalah tangga menaiki tangga yang menuju ke siapa yang tahu di mana.

Nie Yan melewati sudut dan menatap pintu masuk. Itu dijaga oleh 70 Level 180 Variant Lords. Mereka dalam kelompok berdua dan bertiga dan mengobrol satu sama lain.

Untuk menghindari ketahuan, Nie Yan segera mundur kembali. Dia mulai menghitung, “… 67, 68, 69, … 73. Sial, 73 total. Ini akan menyebalkan di belakang … Dengan begitu banyak Varian Lord yang menjaga daerah ini, menyelinap melewati mereka tidak mungkin. Dia harus melawan mereka.

Nie Yan merasakan sakit kepala. Hanya bagaimana dia bisa melewati Variant Lords ini?

Setelah membahas semua pilihannya, tatapan Nie Yan jatuh pada keterampilan tertentuMenyamar!

Keterampilan ini pasti akan berhasil, tapi dia harus membunuh Lord Level Varian Level 180 terlebih dahulu!

Nie Yan tidak akan bermasalah memainkan solo Lord Level Varian 180, masalahnya terletak pada menemukan satu yang sendirian.

Nie Yan berkeliaran di sekitar reruntuhan untuk mencari Dewa Varian yang sendirian. Dia hanya bisa mengandalkan keberuntungannya. Bahkan sampai server ditutup, dia tidak memilikinya.

Pada siang hari, Nie Yan pergi ke sekolah dengan Xie Yao. Di sore hari, keduanya makan malam, setelah itu mereka masuk kembali ke dalam permainan.

Nie Yan terus mencari di sekitar reruntuhan, tetapi ia masih tidak dapat menemukan Dewa varian yang sendirian. Mereka selalu berpasangan. Namun, dia memang membuat penemuan yang menyenangkan, sebuah peti abu-abu yang tersembunyi di balik puing-puing di sudut terpencil. Itu ditutupi lapisan debu yang tebal.

Meskipun itu tersembunyi dengan baik, itu masih tidak bisa lepas dari mata tajam Nie Yan. Dia berjongkok di depan dada. Karena tertutup oleh begitu banyak debu dan tanah, dia bahkan tidak bisa melihat peti jenis apa itu sebenarnya. Saat dia mengulurkan tangannya dan menyeka permukaan, penampilannya secara bertahap terungkap.

Itu adalah dada berwarna hijau gelap dari kelangkaan Sub Legendaris!

Nie Yan mulai membuka dada.

Dengan klik, tutupnya terbuka.

Nie Yan memasukkan lengannya ke dalam dan mencari-cari sebelum mengeluarkan buku hitam.

Itu adalah keterampilan buku!

Terlepas dari buku keterampilan ini, tidak ada hal lain di dalam peti itu.

Nie Yan memeriksa buku keterampilan.

Wajah Nie Yan menyala dengan kegembiraan. Ini hanya jenis keterampilan yang dia cari! Dia telah menemukan beberapa keterampilan yang sama sebelumnya, tetapi mereka gagal memenuhi standarnya dan pada akhirnya terlupakan. Extreme Vanish, bagaimanapun, memang memenuhi persyaratannya. Dengan skill ini aktif, dia bisa menyelinap ke musuh yang sama sekali tidak diperhatikan!

Nie Yan menempatkan buku skill Extreme Vanish di telapak tangannya. Dengan kilatan cahaya, itu meleleh di tangannya. Keterampilan baru muncul di bar keterampilannya.

Setelah mempelajari Extreme Vanish, Nie Yan terus berkeliaran di sekitar daerah itu untuk mencari Lord Variant yang sendirian.

Enam jam terasa seperti enam detik, seiring waktu berlalu dengan cepat. Meskipun Nie Yan masih tidak beruntung menemukan satu-satunya Varian Lord, dia memang membuat penemuan yang tak terduga. Dia menemukan perpustakaan yang Twilight Chill bicarakan. Seluruh tempat itu praktis di ambang kehancuran. Dia bertanya-tanya misteri apa yang ada di dalamnya.

Saat Nie Yan melangkah kaki ke dalam perpustakaan, dia memandang berkeliling dengan heran dan takjub. Tidak ada yang memasuki tempat ini dalam waktu yang sangat lama, yang jelas. Buku-buku itu ditutupi selimut debu tebal. Siapa yang tahu bahan apa yang mereka buat belum sepenuhnya membusuk sekarang. Dia mengambil buku dan mencoba meletakkannya di tasnya sehingga dia bisa membacanya perlahan-lahan nanti. Namun, sebuah pemberitahuan muncul.

Buku-buku di sini tidak dapat dihapus!

Nie Yan ragu-ragu. Karena dia punya banyak waktu, tidak ada ruginya tinggal di sini dan membaca buku-buku ini. Mungkin dia dapat mempelajari beberapa informasi berharga. Dia mencari katalog semua buku yang berhubungan dengan Dewi Kehidupan, Abak, dan dewa. Melacak halaman-halamannya, banyak sekali informasi mengalir ke dalam benaknya.

Membersihkan Kuil Dewi Kehidupan dan mendapatkan Penjaga Fokus Kaki Abak dalam beberapa hari ke depan tidak realistis. Dia mungkin juga duduk dan dengan hati-hati memikirkan sebuah rencana.

Setelah menghabiskan satu hari di perpustakaan, Nie Yan keluar dari permainan. Dia telah membaca banyak legenda yang berhubungan dengan Dewi Kehidupan. Dia berencana untuk melanjutkan penelitiannya besok.

Nie Yan keluar dari kapsul game dan menguap. Hari ini adalah hari libur. Dia bisa keluar dengan Xie Yao dan melakukan apa pun yang mereka inginkan. Melihat ke luar jendela, langit cerah.

Nie Yan berjalan ke garasi dan mulai menggambar. Dia melirik tanggal dan waktu di mobilnya8 Agustus. Tiba-tiba, jantungnya mulai berdetak kencang, seperti sesuatu yang buruk akan terjadi. Dia merasa sangat gelisah, tetapi dia tidak tahu mengapa.

Xie Yao juga masuk ke dalam mobil dengan senyum ringan di wajahnya.Kemana kita pergi hari ini?

Tidak ada tempat khusus. Mari kita melihat-lihat kota saja, jawab Nie Yan dengan nada yang agak linglung.

“Apa yang salah? Apakah Anda merasa tidak sehat? “Xie Yao bertanya dengan nada khawatir. Dia dengan cepat menyadari ada sesuatu yang tidak beres tentang Nie Yan.

Aku baik-baik saja. “Nie Yan menggelengkan kepalanya gelisah.

” Jika kamu merasa sakit, kita bisa beristirahat di rumah hari ini. “Xie Yao dengan lembut menatap Nie Yan dengan lembut. Dia meletakkan tangannya di dahinya. Dia tidak demam.

“Ayo pergi ke pantai,” kata Nie Yan. Dia tidak ingin meredam suasana hati Xie Yao. Menekan pedal gas, yang ditarik keluar dari garasi dan di jalan. Keduanya menghabiskan pagi di pantai. Sekitar waktu makan siang, ketika mereka sedang mencari tempat makan, telepon Nie Yan berdering. Dia tidak tahu mengapa, tetapi panggilan itu membuat hatinya berdebar. Melihat ID penelepon, itu Guo Huai. Dia mungkin ingin membahas beberapa masalah guild. “Guo Huai, ada apa?” Tanya Nie Yan. Morning Pagi ini, Tang Yao dan saya pergi ke sebuah pertemuan dengan beberapa teman di Spring Moon di Huahai. Salah satu temannya menyeretnya ke tempat lain. Saya mencoba menelepon teleponnya, tetapi mati. Sudah tiga jam sejak saya terakhir mendengar kabar darinya. Saya mulai khawatir, “kata Guo Huai. Setelah mendengar kata-kata Guo Huai, Nie Yan langsung menjadi gugup seolah-olah dia telah mengkonfirmasi sesuatu di dalam hatinya. Perasaan gelisah yang intens melanda dirinya. ‹ÛÎApakah dia memberitahumu ke mana dia pergi?‹Û Nie Yan bertanya dengan cemas. ‹ÛÎSaya pikir mereka pergi ke bar. Dia ingin menolak, tetapi teman itu terus menekannya sampai dia akhirnya menyerah dan setuju. Sepertinya Tang Yao ingin memanggilmu, tetapi dia tersapu saat itu dan lupa, ‹Ûkata Guo Huai. Dia merasakan ketidaknyamanan dalam nada Nie Yan. ‹ÛÎMengapa? Apakah ada yang salah? ‹Û‹ÛÎ Bodoh! Saya mengatakan kepadanya untuk tidak pergi ke bar! ‹ÛNie Yan mengutuk dalam kemarahan, jantungnya berdetak kencang. Sialan, Tang Yao! Tidak ada yang lebih baik terjadi pada Anda! Dia dengan cepat membalikkan Thrawn-nya dan mulai mengemudi menuju Huahai. Namun, bahkan dengan kecepatan tinggi, ia masih membutuhkan waktu lebih dari dua jam untuk sampai ke sana! Mendengar kata-kata Nie Yan, Guo Huai juga memahami keseriusan situasi. ‹ÛÎSaya akan mengirim beberapa orang untuk mencarinya. Jika ada yang berani menyentuhnya, saya akan membuat mereka membayar! “Guo Huai menutup telepon dan segera menghubungi bawahannya.” Nie Yan, apa yang terjadi? Apakah Tang Yao akan baik-baik saja? “Xie Yao bertanya. Dia mendengar percakapan antara Nie Yan dan Guo Huai.