Rebirth of the Thief – Chapter 812 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 812 | Baca Novel Online

Tang Yao’s Nasib

“Bajingan itu, Tang Yao, membuat dirinya berantakan. Dia belum menjawab teleponnya selama lebih dari tiga jam, “kata Nie Yan dengan cemas. Dia menginjak pedal gas. Dengan kecepatan 500 km / jam, ia melaju melewati semua mobil lain di jalan raya.

“Siapa yang akan mengejar Tang Yao?” Xie Yao bertanya dengan heran. Dia segera menyadari ini bukan saatnya untuk mengajukan pertanyaan seperti itu. “Aku akan meminta ayahku untuk melacak keberadaannya yang terakhir diketahui.”

“Terima kasih.” Nie Yan mengangguk. Di timeline sebelumnya, pertarungan bar telah terjadi setahun dari sekarang pada 8 Juli. Waktunya tidak tepat. Tidak ada yang terjadi pada Tang Yao hari ini! Namun, keselamatan Tang Yao telah membebani pikirannya, dan dia masih tidak bisa melepaskan perasaan gelisah itu. Sekarang bukan waktunya untuk dipesan.

Tidak ada yang bisa memprediksi nasib. Nie Yan secara khusus memperingatkan Tang Yao untuk tidak pergi ke bar mana pun. Yang paling dia khawatirkan adalah insiden dari kehidupan masa lalunya terulang kembali. Dia percaya dia telah mengubah sejarah menjadi lebih baik dengan kelahirannya kembali dan mencegah kematian Tang Yao sebelum waktunya. Tetapi setelah panggilan Guo Huai beberapa saat yang lalu, rasanya seperti sebuah bom meledak di kepalanya karena semuanya menjadi kosong.

Nie Yan bisa mendengar angin menderu di sekitar mobilnya saat pemandangan kabur melewatinya. Dia mengucapkan doa dalam hati, Tang Yao, tolong jangan biarkan sesuatu terjadi padamu, atau aku tidak akan memaafkanmu seumur hidup!

Xie Yao bisa merasakan perasaan urgensi di hati Nie Yan. Dia buru-buru menelepon Xie Jun dan menyuruhnya memobilisasi ahli teknologi Keluarga Xie untuk menyelidiki keberadaan Tang Yao.

Setelah pesta makan malam di mana Mo Yuntian dan Nie Yan berbicara seperti teman lama, posisi Xie Jun dalam keluarga memiliki menjadi lebih tinggi secara signifikan. Kata-katanya jauh lebih berbobot dari sebelumnya. Masalah sepele seperti ini bukan apa-apa.

Sekitar 20 menit kemudian, Xie Jun menerima pembaruan. Sinyal ponsel Tang Yao telah menghilang di bar Temple of Heaven.

Mendengar nama Temple of Heaven, Nie Yan agak linglung. Tidak. Ini tidak benar. Insiden itu tidak terjadi di bilah itu di timeline sebelumnya. Mungkinkah ini alarm yang salah?

Meskipun itu bukan bilah yang sama, penampilan Liu Tianshi agak terlalu kebetulan bagi Nie Yan. Senyum itu, mengalir dengan puas diri, ketika dia membunuh Tang Yao di timeline sebelumnya. Nie Yan merasakan kemarahan yang mendalam dan kebencian menggelegak di dalam dirinya. Jika Liu Tianshi berani menyentuh Tang Yao … Dia tidak berani membayangkan apa yang akan dia lakukan. Polisi tidak bisa melakukan apa-apa, tetapi ia bisa! Ketika pikirannya mencapai titik ini, kekhawatiran panik mulai menyebar di dalam dirinya. Apakah sejarah akan terulang kembali?

Tidak, saya pasti tidak akan membiarkan insiden itu terulang kembali! Tang Yao, tunggu sebentar, aku akan sampai di sana dalam dua jam! Nie Yan menyatakan dalam hati. Di timeline sebelumnya, pada saat ia tiba di bar, mayat Tang Yao sudah dingin. Dalam kehidupan ini … Mata Nie Yan berkilau dengan cahaya dingin ketika dia mengepal kemudi. Jika tragedi yang sama terjadi lagi, dia akan membuat bajingan itu membayar kejahatannya!

Bayonet! Kepala ke bar Temple of Heaven di Huahai sekarang! Nie Yan berkata kepada Bayonet melalui telepon.

Ada apa? 

Saya akan menjelaskan ketika Anda mendapatkan sana. Ingat bagaimana saya mengatakan kepada Anda untuk menyelidiki Liu Tianshi sebelumnya? Apakah Anda menemukan sesuatu? 

Ya, anak itu sangat tidak sopan. Dia menyewa suite apartemen di dekat Akademi Militer Top. Ketika saya mengetuk panggilannya, saya membuat beberapa penemuan. Orang tuanya adalah semacam wig besar yang benar-benar tinggi, jelas bukan seseorang yang dapat terpancing! Replied Bayonet menjawab.

Nie Yan sudah tahu latar belakang Liu Tianshi lebih dari sedikit mengejutkan. Belum lagi banyak koneksi yang kemungkinan dimiliki keluarganya. Jika Nie Yan tidak bisa mengambil tindakan secara terbuka, dia akan melakukannya di bayang-bayang. Dia menolak untuk percaya bahwa dia dan Bayonet tidak bisa berurusan dengan Liu Tianshi!

Guo Huai mengirim pembaruan. Dia sudah mengirim beberapa orang ke bar Temple of Heaven. Namun, seseorang yang kuat mendukung bisnis ini. Mereka tidak punya pilihan selain berhati-hati.

Apakah Anda sudah menemukan Tang Yao? Nie Yan bertanya, suaranya kental.

Tidak, belum.

Sekitar dua jam kemudian, Nie Yan memarkir mobilnya di luar Kuil Surga.

Kamu tinggal di sini. Saya akan masuk sendiri, “kata Nie Yan.

” Nie Yan, biarkan aku ikut denganmu. Saya tidak merasa nyaman dengan Anda masuk sendirian, “kata Xie Yao.

” Tidak perlu khawatir. Saya akan pergi dengan Bayonet. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan, “Nie Yan meyakinkan.

Xie Yao berpikir sejenak. Dengan Bayonet melindungi Nie Yan, benar-benar tidak perlu khawatir tentang keselamatannya.

Baiklah. Jika sesuatu terjadi, panggil saya dengan cepat, kata Xie Yao. Jika dia pergi dengan Nie Yan, dia hanya akan menjadi satu hal lagi yang perlu dikhawatirkan olehnya. Namun, jika dia tetap di luar, dia masih bisa membantunya. Misalnya, dia dapat menjaga mobil yang sedang berjalan, atau memperingatkannya jika beberapa orang yang mencurigakan memasuki bar.

Nie Yan melompat keluar dari mobil dan bergegas masuk. Bar yang semarak ini mempesona dengan lampu neon. Perabotannya sangat mewah, dan ada banyak orang di lantai utama. Di lantai atas ada banyak bilik pribadi. Jika sesuatu terjadi di dalam salah satu stan ini, orang-orang di luar tidak akan menjadi lebih bijak.

Kuil Surga adalah salah satu klub paling terkenal di seluruh Huahai. Banyak orang yang sering mengunjungi tempat ini memiliki latar belakang yang kuat. Jika Nie Yan mencoba menerobos masuk ke setiap bilik, tidak hanya itu akan memperburuk keadaan, tetapi juga akan memperingatkan musuh. Itu bisa mendorong mereka untuk membunuh Tang Yao, pada titik itu sudah terlambat untuk menyesal. Dia dengan paksa menenangkan dirinya. Apa yang harus dia lakukan?

“Apa yang bisa saya bantu, Tuan?” Sebuah server berjalan mendekati Nie Yan dan bertanya.

Melirik ke server, Nie Yan punya ide.

Bayonet, dapatkan kami dua seragam server, kata Nie Yan.

Tiga menit kemudian, Nie Yan bertemu dengan Bayonet, yang sudah memakai seragam server.

Saya merobohkan dua server dan melemparkannya ke toilet. Ini seragam Anda, “kata Bayonet.

” Anda mulai memeriksa stan untuk Tang Yao. Aku akan berubah, “kata Nie Yan. Dia mengambil seragam itu dan menuju ke kamar kecil.

Bayonet mengetuk pintu bilik pertama. Setelah itu dia membukanya dan memeriksa Tang Yao di dalam. Tidak berhasil Dia meminta maaf atas ketidaknyamanan dan pergi. Dengan cara yang hampir sama, ia pergi dari pintu ke pintu, terkadang harus dengan paksa mendorong masuk.

Bayonet tiba di depan sebuah stan. Melihat pintu dikunci, dia mengeluarkan kawat baja. Setelah mengotak-atik sebentar, pintu terbuka dengan klik. Dia mendorongnya terbuka dan melihat ke dalam. Dia melihat pria dan wanita telanjang saling berpelukan dengan penuh semangat.

“Apa-apaan ini !? Keluar dari sini! Siapa bilang kamu bisa masuk !? “seseorang berteriak.

” Maaf, Tuan. Sepertinya kamu lupa mengunci pintu. Bayonet mundur dan menutup pintu dengan keras.

Setelah berganti menjadi seragam server, Nie Yan juga mulai mencari tanda-tanda Tang Yao di stan server. . Meskipun dia tidak seprampil Bayonet dalam mengambil kunci, itu masih lumayan dalam situasi ini.

Nie Yan memeriksa 16 stan berturut-turut sebelum bergabung kembali dengan Bayonet.

“Apakah Anda menemukannya?” Tanya Nie Yan.

“Tidak.” Bayonet menggelengkan kepalanya.Namun, saya menemukan stan VIP yang dijaga oleh lima pengawal. Saya tidak bisa mendekati. Saya pikir kita harus mengambil tindakan untuk masuk. “

” Ruang VIP? “Nie Yan berpikir sejenak sebelum menatap Bayonet. “Mari kita coba. Kami akan mengetuk pintu itu! “

Saat ini, Nie Yan sangat bijaksana. Dia mengambil riasan dan mengoleskannya di wajahnya. Melihat cermin di dekatnya, hidungnya sedikit terangkat, dan wajahnya tampak berbeda. Jika seorang amatir bisa mengubah diri mereka dari wajah menjadi kecantikan yang panas, maka mengubah penampilannya sedikit tidak mengesankan.

Bayonet juga menyamarkan wajahnya. Keduanya berjalan ke ujung koridor sebelum tiba di depan ruang VIP yang disebutkan Bayonet. Itu dijaga oleh lima pengawal berjas hitam. Dari udara di sekitar mereka, mereka benar-benar terampil. Ni Yan dan Bayonet saling melirik sebelum berjalan ke pengawal. “Tuan-tuan di stan # 866 meminta kami untuk mengirimkan dua botol Lafite,” kata Nie Yan. “Kami tidak memesan apa pun. Scram. “Salah satu pengawal memblokir jalan Nie Yan.” Pak, saya tidak berpikir ada kesalahan. Seorang pria bernama Liu Tianshi memanggil meja depan dan meminta kami mengirimkan dua botol Lafite, kata Nie Yan dengan tenang sambil mengamati ekspresi pengawal. Setelah mendengar kata-kata Nie Yan, mereka saling memandang dengan ekspresi bingung. “Mungkin tuan muda benar-benar memesannya?” “Aku akan masuk dan bertanya.” “Kamu tinggal di sini.” Salah satu pengawal mengulurkan lengannya dan menghalangi jalan Nie Yan. Setelah mendengar percakapan antara pengawal, Nie Yan’s Tatapannya berkedip dengan cahaya dingin. Orang di dalam gerai benar-benar adalah Liu Tianshi! Dia melirik Bayonet dan mengangguk sedikit. Begitu Nie Yan memberi sinyal, Bayonet beraksi. Dengan tangannya terangkat, dia menebang leher salah satu pengawal. BAM! Pengawal itu mengerang sebelum kehilangan kesadaran dan pingsan. Sebelum ada yang bisa bereaksi, bayangan Bayonet kabur ketika ia tiba di samping pengawal lain. Dia mengulurkan tangannya seperti ular beludak dan memukul pengawal di tenggorokan, jari-jarinya menghancurkan tenggorokan pria itu. Pengawal itu merasakan sakit yang tajam di tenggorokannya seolah-olah itu telah patah menjadi dua. Dia memegang tenggorokannya dan mencoba mengatakan sesuatu, tetapi tidak ada yang keluar. Dia benar-benar kehilangan suaranya. Ni Yan telah mengambil tindakan pada saat yang hampir bersamaan dengan Bayonet, menyikut pengawal di depannya di perut. Pengawal itu segera meringkuk seperti udang. Dengan bunyi gedebuk, dia jatuh ke tanah. Rasa sakit yang intens telah langsung membuatnya pingsan. Ni Yan menerkam pengawal lainnya. Semua terjadi terlalu cepat. Sebelum salah satu dari lima pengawal ini bisa bereaksi, tiga dari mereka sudah turun untuk penghitungan. Meskipun mereka semua adalah para profesional yang terampil, mereka masih tidak sebanding dengan kecepatan atau kekuatan Nie Yan dan Bayonet.