Rebirth of the Thief – Chapter 838 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 838 | Baca Novel Online

Silvermoon Gorge

Nie Yan meletakkan spidol di bagian selatan, timur, dan barat dari Suku Setan dan bahkan beberapa di Kekaisaran Mayat Hidup. Total 16. Jarak mereka setidaknya tiga jam, dengan jarak terbesar antara dua marka berjarak 12 jam. Sementara itu, Transmisi Instan hanya memiliki cooldown 30 menit. Seperti ini, Angud tidak punya harapan untuk menangkapnya.

Nie Yan tidak pernah tinggal di tempat yang sama selama lebih dari satu jam, dan dia terus menempatkan lebih banyak spidol.

Kembali di Klarence Stronghold, Godking dibanjiri dengan pekerjaan. Angud terus menanyakan keberadaan Nie Yan. Jaringan intelijen Pantheon akan dengan cepat melacak koordinasinya dan melaporkannya ke Angud. Namun, setiap kali dia bergegas, Nie Yan tidak bisa ditemukan. Ketika mereka memeriksa lagi, dia akan berada lebih dari seribu mil jauhnya. Setelah ini terjadi beberapa kali berturut-turut, Angud mulai curiga Pantheon sengaja memberinya kecerdasan yang buruk. Dia meledak menjadi kemarahan yang hebat dan menyerbu ke Godking.

“Beri aku penjelasan! Anda tahu konsekuensi untuk menipu saya! “Angud berkata dengan dingin.

Godking menggigil ketika dia merasakan niat membunuh yang berasal dari Angud. Jika jawabannya tidak memuaskan dengan cara apa pun, tidak hanya dia, tetapi semua Pantheon akan menderita malapetaka. Dia dengan hati-hati berkata, “Tuan Angud, saya tidak akan berani menipu Anda. Saya percaya Nirvana Flame memiliki keterampilan yang memungkinkannya untuk berpindah secara bebas ke lokasi mana pun. Itulah sebabnya dia pergi pada saat Anda tiba. “

Angud mengamati dengan cermat ekspresi Godking, menilai apakah ia mengatakan yang sebenarnya atau berbohong.

Godking gemetar ketakutan dan gentar. Dia membungkuk dalam-dalam di depan Angud, tampak seperti anak domba yang siap untuk disembelih.

Ekspresi Angud sedikit rileks. Dia berkata dengan acuh tak acuh,Perhatikan baik-baik keberadaannya. Jika ada pembaruan, segera laporkan kepada saya. “

” Ya! “Godking menjawab dengan sungguh-sungguh, merasa seolah-olah dia baru saja lolos dari malapetaka proporsi epik.

Nie Yan menjelajahi sebagian besar Suku Iblis dan Kekaisaran Mayat Hidup di Darkwing Dragon-nya, mendapatkan petunjuk tentang Harta Karun Lich King Insar dan Jimat Gaib dari Empress Finas. Namun, dia tidak berani berinvestasi terlalu banyak ke dalam satu garis pencarian, jangan sampai dia lupa waktu dan Angud menangkapnya.

Nie Yan menghubungi orang-orang Fallen Angel. Dia berencana untuk menjual beberapa barang rampasannya kepada mereka. Titik pertemuan adalah tempat di bagian selatan Kekaisaran Mayat bernama Lembah Gema.

Nie Yan tiba di tempat pertemuan yang ditunjuk. Dia memeriksa sekelilingnya saat berada di tempat tersembunyi. Itu adalah pembukaan selebar 10 meter di tengah hutan yang semarak.

Pohon-pohon yang tumbuh di sini tingginya mencapai selusin meter. Nie Yan naik ke atas dan menatap ke bawah.

Perwakilan Fallen Angel tidak akan terlambat. Kemungkinan besar, mereka telah belajar dari pelajaran sebelumnya dan mengirim orang yang lebih andal kali ini.

Kira-kira lima menit sebelum waktu yang ditentukan, sebuah bayangan muncul di tengah lapangan. Itu Prol Warlance! Mereka berdua telah berinteraksi satu sama lain beberapa kali sebelumnya. Jadi, mereka bisa dianggap kenalan. Nie Yan tidak segera turun. Setelah memastikan tidak ada orang lain di sekitarnya, dia menggunakan Pearl of Disguise untuk menjadi pemain Fraksi Jahat dan melompat turun dari pohon.

“Kau di sini,” Warlance menyapa dengan senyum.

Nie Yan mengangguk. Keduanya tahu apa yang diinginkan yang lain. Asskickers United dan Fallen Angels, keduanya menikmati keuntungan besar dari kemitraan mereka. Dia berharap hal-hal seperti ini akan terus berlanjut.

“Apakah Anda memiliki sesuatu yang baik untuk saya?” Tanya Warlance. Waktu mereka singkat. Jadi, dia langsung ke intinya.

Nie Yan mengirim Warlance permintaan perdagangan dan menempatkan semua item eksklusif Fraksi Jahat yang dia peroleh ke jendela. Ada beberapa item yang sangat bagus di antara mereka.

“Ini adalah rampasan perang yang dikumpulkan pemain kami dari Kekaisaran Satreen,” kata Warlance, saat ia menaruh banyak item ke jendela perdagangan.

>

Nie Yan mengkonfirmasi perdagangan. Dia memperoleh tujuh potong peralatan Legendaris- dan tiga potong perlengkapan kelas Legendaris. Mereka semua berada dalam kisaran Level 130-140, sangat cocok untuk para elit guild.

Setelah menyelesaikan perdagangan, Nie Yan dan Warlance segera mengobrol tentang kemitraan masa depan antara dua guild mereka.

“Sudah saatnya aku pergi.” Nie Yan berbalik. Kemungkinan besar Angud akan tiba. Selain itu, dia memiliki hal-hal yang harus dilakukan, seperti melanjutkan dengan pencariannya.

“Tunggu sebentar,” seru Warlance.

Nie Yan menghentikan langkahnya. “Apakah ada hal lain?”

Warlance ragu-ragu sejenak sebelum akhirnya bertanya, “Apakah Anda memiliki Death God Edge pada Anda?”

Mata Nie Yan berkedip dengan cahaya tajam . Dia memejamkan mata dengan Warlance, mencoba mencari petunjuk untuk minatnya.

Informasi tentang Edge God of Death yang dimilikinya sudah menjadi pengetahuan umum sekarang. Bagaimana Warlance tidak tahu? Nie Yan perlahan mengangguk.

“Banyak yang ingin membelinya dari Anda. Nyatakan harga. Selama masih dalam batas kemampuan kita, semuanya bisa dinegosiasikan, “kata Warlance. Tatapan tajam Nie Yan membuat hatinya bergetar.

Edge Death God telah menyebabkan gelombang besar di dunia bawah. Meskipun Nie Yan tidak bisa menggunakan Objek Suci ini untuk saat ini, dia bisa memastikan bahwa itu ada hubungannya dengan pencarian utama dalam Keinsafan. Guo Huai sudah menyelidiki rahasia di baliknya dan mengapa para pemain dan yang paling penting NPC dari Fraksi Jahat sangat mengidolakannya.

Karena Warlance bertanya, ini berarti Malaikat Jatuh juga mengejar Objek Suci ini!

Edge Death God adalah bagian dari pencarian Nie Yan. Dia masih perlu membawanya ke Archangel Tallod. Dia tidak tahu apa konsekuensi dari kehilangan itu.

“Katakan pada banyak orang bahwa aku membutuhkan Edge God of Death untuk sebuah pencarian. Jadi, saya khawatir saya tidak bisa menjualnya kepadanya. “Nie Yan berbalik dan pergi.

Melihat Nie Yan menghilang ke hutan, Warlance menelepon banyak orang.

Bagaimana kabarnya? Banyak bertanya.

Dia mengatakan Death God Edge tidak untuk dijual, bahwa dia membutuhkannya untuk pencarian. Ini mungkin hanya alasan. Bos, bagaimana menurutmu? 

Aku ragu dia berbohong tentang hal itu. The Edge God’s Edge benar-benar barang pencarian. Mengenai apakah dia bisa menjualnya atau tidak, saya tidak yakin. Biarkan saja untuk saat ini. Sebelum kita melenyapkan Angel Corps, kita perlu menjaga hubungan kita dengan Asskickers United, kata Plenty. Dia membutuhkan kekuatan Nie Yan untuk berurusan dengan Soaring Angel. Meskipun Edge God of Death itu penting, dia tidak bisa menggabungkan prioritasnya.

Apakah kita akan menyerah pada Edge God of Death? Bagaimana dengan pencarian itu? Haruskah kita tetap berhubungan dengannya? Mungkin kita bisa membuatnya berubah pikiran. 

Jangan khawatir tentang itu. Lakukan saja apa yang saya katakan. 

Baiklah. Warlance tidak mengajukan pertanyaan lebih lanjut dan menutup telepon. Dia melirik kembali ke tempat Nie Yan menghilang sebelum meninggalkan dirinya.

Nie Yan berteleportasi ke padang rumput di bagian timur Suku Setan. Dia melirik Edge God of Death di tasnya. Membawa barang ini benar-benar bencana. Seluruh Fraksi Jahat mengincarnya, dan mereka pasti tidak akan menyerah dengan mudah. Adapun Fallen Angel, minat mereka terikat terlalu dalam dengan kepentingan Asskickers United, dan masih ada banyak kesempatan untuk bekerja sama di masa depan. Mereka tidak akan meninggalkan aliansi ini dulu.

Minat Nie Yan pada Death God’s Edge semakin digelitik. Apa yang membuat barang ini begitu menarik?

Angud belum menunjukkan wajahnya untuk beberapa waktu. Nie Yan hanya bisa menebak dia sudah menyerah untuk saat ini.

Nie Yan akhirnya menerima petunjuk yang kuat untuk salah satu dari pencariannya. Tujuan pencariannya terletak di Ngarai Silvermoon di bagian tenggara Suku Iblis.

Mengikuti petunjuk ini berarti bahwa Nie Yan mungkin bisa ditahan di satu lokasi selama lebih dari satu jam. Dia memutuskan untuk mengambil tindakan pencegahan terlebih dahulu. Dia berteleportasi ke lokasi yang jauh di bagian barat laut Suku Setan, kemudian menyerang desa terdekat, menewaskan lebih dari 1.000 pemain sebelum pergi.

Tidak lama kemudian, Nie Yan menerima laporan dari Guo Huai bahwa Angud sedang menuju menuju barat laut. Dia menyeringai. Ini persis yang dia inginkan.

Nie Yan berteleportasi ke Silvermoon Gorge dengan Transmisi Instan. Setelah itu dia menyusup ke wilayah bagian dalam peta sementara dalam diam-diam, memastikan tidak ada yang melihatnya. Wilayah bagian luar ngarai Silvermoon Gorge dihuni oleh monster Level 120-130. Jadi, para pemain sering berpesta dan datang ke sini untuk naik level. Namun, begitu Anda mencapai wilayah bagian dalam peta, monster Level 170-180 akan mulai muncul, dan jumlah pemain menurun secara drastis. Setelah melewati hutan lebat, pembukaan besar memasuki visi Nie Yan. Di depan ada sebuah desa kecil. Bangunan-bangunan yang tersebar terbuat dari jerami dan lumpur. Melihat ke desa, Nie Yan melihat beberapa Naga bergerak. Monster-monster ini memiliki tubuh bagian bawah ular dan tubuh manusia bagian atas. Mereka memiliki enam lengan dengan masing-masing tangan memegang senjata seperti tombak. Mereka adalah Elit Level 180! Nie Yan baru saja akan maju dan membersihkan desa, ketika dia melihat keributan di antara Naga. Tampaknya ada sesuatu yang membuat mereka gelisah. Melihat ke arah mereka berkumpul, dia bisa melihat pertempuran terjadi. Orang-orang? Mungkinkah tim naik level di sini? Nie Yan beringsut lebih dekat sampai dia akhirnya bisa melihat dengan baik. Itu bukan tim yang melawan naga melainkan satu orang. Menilai dari penampilannya, itu adalah Pencuri Spectral. Pencuri Spectral mengangkat busur pendeknya. Whoosh whoosh whoosh! Dia menembakkan beberapa panah secara berurutan, mengenai Nagas. Mereka sangat marah. Menjentikkan lidah merah mereka, mereka bergerak untuk mengelilinginya. Pencuri Spectral segera mundur kembali sambil menghancurkan beberapa gulungan. Flame Walls bangkit di antara dia dan Nagas. Ketika Naga melewati api, serangkaian nilai kerusakan melayang di atas kepala mereka.