Rebirth of the Thief – Chapter 845

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 845

Kota Dosa

Fraksi Jahat sangat mendambakan Edge Dewa Kematian, meskipun Nie Yan masih tidak tahu mengapa. Meski begitu, dia sama sekali tidak khawatir. Dia akan menyapa musuh secara langsung.

Nie Yan mengeluarkan Death God’s Edge dari tasnya dan mengangkatnya ke langit. Sebuah cahaya berdarah berkedip di sepanjang pedangnya.

Nie Yan merasakan aura es mengalir melalui telapak tangannya dan naik ke lengannya sementara suara serak, suram berbisik ke telinganya, terdengar seperti ratapan orang-orang terkutuk. Dia bisa merasakan energi spiritual yang kuat yang terkandung dalam Death God’s Edge.

Ini adalah artefak yang tak ternilai yang membuat banyak orang ngiler. Nie Yan memperkirakan bahwa jika Edge God of Death jatuh ke tangan orang lain, mereka akan menderita musibah. Dengan seluruh dunia mengejar mereka, mereka pasti akan dibunuh, hanya untuk pembawa baru menjadi yang berikutnya.

Hanya karena Edge God of Death ada di tangan Nie Yan adalah Fraksi Jahat jadi damai.

Reputasi Mad Rogue sudah cukup untuk menghalangi sebagian besar pemain.

Setelah menemukan Harta Karun Rahasia Lich King Insar, Nie Yan harus segera menemukan Tallod. Itu bukan pilihan bijak untuk terus menguji peruntungannya.

Nie Yan menerima kabar dari Guo Huai bahwa Half-Demon Angud sedang bergerak lagi. Setelah memberinya 20 menit untuk mengejar ketinggalan, dia berteleportasi ke lokasi lain dengan Transmisi Instan.

Transmisi Instan memberi Nie Yan kemampuan untuk menjaga bahkan keberadaan yang seperti dewa, seperti Angud, mengejarnya tanpa pernah menangkap ke atas.

Waktu sangat penting. Nie Yan muncul di gurun. Dia mengambil Lich King Insar’s Secret Treasure Map dari tasnya dan mengikuti jejak. Tujuannya adalah di tenggara.

Nie Yan menemukan bukit yang sedikit lebih tinggi dan melihat jauh ke kejauhan. Di ujung visinya, dia melihat garis besar sebuah kota besar.

Itu adalah Medmunt, kota terbesar kedua di Suku Iblis. Meskipun masih jauh, Nie Yan samar-samar bisa melihat bangunan. Di pusat kota ada menara hitam yang menjulang tinggi dengan banyak lampu ajaib di setiap lantai, yang menyerupai bintang-bintang di langit malam. Cahaya putih menerangi daratan.

Berkat mercusuar ajaib ini, pemain dapat menemukan kota dari jauh. Sebuah suar kehidupan di dunia kegelapan ini.

Memeriksa kembali dengan peta, sepertinya Harta Karun Lich King Insar ada di dalam kota ini!

Nie Yan mengerutkan alisnya. Apa yang seharusnya dia lakukan jika peti harta karun ada di kota?

Memasuki kota dengan sendirinya sangat berisiko, untuk mengatakan bahwa dia juga mencari harta karun.

Harta Karun Lich King Insar sangat menggoda bagi Nie Yan. Bagaimanapun, itu adalah sesuatu yang ditinggalkan oleh NPC Legendaris.

Rubah tua itu cerdas. Menyembunyikan harta di kota jauh lebih aman daripada di hutan belantara.

Saat Nie Yan bertanya-tanya bagaimana memasuki kota, dia dengan santai melihat ke peta dan melihat sesuatu yang aneh.

Ada gunung, sungai, dan lava yang tergambar di peta. Tepat di atas Medmunt adalah simbol peti harta karun emas. Namun, di bagian lain peta itu adalah perbatasan pegunungan dengan lambang batu nisan.

Itu normal untuk peta yang menggambarkan medan di sekitarnya, tapi kuburan? Itu aneh.

Mungkin itu petunjuk!

Nie Yan menggulung peta harta karun kembali, lalu melesat pergi dengan Gale Step. Tujuannya adalah kuburan yang ditunjukkan pada peta.

Nie Yan melesat melewati berbagai bioma dengan kecepatan kilatnya.

Sementara Nie Yan adalah sibuk mencari di dunia bawah, Bladelight dan tim ekspedisi telah membuat kemajuan besar di World’s Edge. Mereka telah membunuh lebih dari 50 bos dan mendapatkan cukup banyak jarahan yang sangat baik. Saat mereka melangkah lebih jauh ke dalam ruang bawah tanah, para bos yang mereka temui menjadi semakin kuat.

Setelah mengalami penghapusan pertama mereka, mereka memasuki area publik di World’s Edge. Itu disebut Kota Dosa, awalnya tempat para malaikat digunakan untuk mengunci tahanan mereka. Ada bangunan di mana-mana. Pemain dapat berdagang, menjual, dan mengisi kembali barang habis pakai mereka di sini. Namun, tidak seperti urutan di sebagian besar kota, aturan hukum tidak berlaku di sini. PKing adalah hal biasa seperti menyapu bos berikutnya. Perkelahian kecil dan besar terjadi beberapa kali sehari, dan NPC yang cukup muram sendiri hanya akan menyaksikannya terjadi.

Bladelight dan anggota tim ekspedisi lainnya memasuki Kota Sin. Setelah menemukan sebuah rumah kosong, mereka mengatur penjagaan dan mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk menghindari penyergapan.

“Ayo pergi dan melihat-lihat. Kalian tetap di sini dan tunggu kata-kata kami, kata Bladelight, berbalik menghadap Paladin dari Elegy. Mereka telah memperoleh cukup banyak barang aneh di World’s Edge, khususnya koin emas dengan ukiran malaikat agung di atasnya. Sebagian besar bos yang mereka bunuh menjatuhkan mereka. Mereka telah memperoleh sekitar 160 dari mereka sejauh ini, dan mereka dapat digunakan untuk berdagang dengan NPCS untuk item Level 150-160.

“Bladelight, berapa banyak orang yang Anda rencanakan untuk bawa?”

“Pesta tujuh orang baik-baik saja. Kami akan menyelinap masuk, bertukar beberapa hal, dan keluar, “kata Bladelight. Dia benar-benar ingin menjelajahi Kota Dosa. Namun, tempat ini berbeda dari yang lain. Itu penuh dengan bahaya, jadi mereka harus ekstra hati-hati.

Beberapa saat kemudian, Bladelight, Sun, Xie Yao, Painted Muslin, dan tiga lainnya menuju ke pusat Kota Sin. Di suatu tempat di Kota Sin, lima pemain berjubah berjalan di jalan utama. “Bos, kami baru saja menerima sebuah laporan bahwa orang-orang Asskickers United datang ke sini. Ada tujuh dari mereka, “seorang Pencuri berbisik ke telinga Soaring Angel. Mereka adalah lima elit Angel Corps, termasuk Soaring Angel sendiri. Dengan koin yang mereka kumpulkan, mereka baru saja membeli beberapa peralatan. “Apakah Mad Rogue bersama mereka?” Tanya Soaring Angel. Bahkan jika dia tidak mau mengakuinya, dia takut pada Nie Yan. “Tidak, Nirvana Flame tidak bersama mereka.” “Lalu siapa?” “Bladelight, Smoke Stub, Sparrow Hawk Muda, Sun, Yao Yao , Painted Muslin, dan Senyum yang keliru. Soaring Angel mengangguk. Dia tidak bisa membantu tetapi merasakan sakit kepala datang. Kelompok ini tidak mudah dihadapi. “Bos, apakah kita akan melakukan apa saja pada mereka?” Tidak ada yang melakukan apa pun tanpa perintah saya! “” Ya! “Di kota tanpa hukum ini, apa pun bisa terjadi. Mungkin satu-satunya peristiwa penting adalah ketika tidak ada yang terjadi sama sekali. NPC mengenakan pakaian lusuh, usang, tampak tidak berbeda dari pengemis tunawisma, namun menjual beberapa peralatan yang paling kuat. Mereka tidak bisa dianggap enteng. Tetapi bahkan mereka tidak menanamkan rasa damai, ketika para pemain berjalan di tepi, tangan selalu di pisau atau staf mereka dan siap untuk pertarungan berikutnya. Nie Yan berlari dengan kecepatan penuh selama 30 menit sebelum akhirnya tiba di pangkalan dari sebuah gunung. Di depan adalah puncak yang tinggi. Di sinilah makam seharusnya. Nie Yan mulai mencari-cari.