Rebirth of the Thief – Chapter 846

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 846

Game Keberanian

Nie Yan mencari sisi gunung ini selama lebih dari setengah jam. Peta itu tidak cukup detail, dan simbolnya terlalu besar. Dia hanya bisa melihat lokasi umum kuburan. Seberapa sulit untuk menemukannya? Lebih keras dari yang dia duga, bahkan membalikkan kerikil dalam upaya putus asa untuk menemukannya.

Melihat ke sisi bukit di sebelah kirinya, Nie Yan melihat lampu hijau berkedip-kedip dalam kegelapan.

Apakah itu di sana …?

Nie Yan sudah mencari di daerah itu sebelumnya, tetapi hanya menemukan beberapa gundukan tanah.

Mari kita lihat lagi, pikir Nie Yan sebelum menuju ke arah api hijau.

Beberapa menit kemudian, Nie Yan tiba kembali di gundukan tanah. Tanah kuburan! Dia bertanya-tanya bagaimana dia bisa melewatkan ini, meskipun mungkin karena kurangnya rumah kuburan. Bumi berlumpur, dengan bau mayat yang membusuk bertebaran di udara dan batu nisan yang pecah dan pecah berserakan di sana-sini. Bintik-bintik api hijau melayang ke langit gelap dari sepetak gulma.

Seolah-olah Nie Yan telah dimasukkan ke dalam set film horor.

Apakah ini dia ? Makam Raja Lich tidak akan sejelas ini, bukan?

Meskipun Nie Yan ragu, dia masih memasuki tanah kuburan. Saat dia melakukannya, energi gelap yang kuat menyelimuti daerah itu. Tangan yang membusuk keluar dari bumi ketika mayat-mayat merangkak keluar dari kuburan mereka dan mulai tersandung ke arahnya.

Saat mayat tersandung dalam jarak tiga meter dari Nie Yan, dia mengangkat kakinya dan mengeluarkan tendangan kilat yang cepat. POP! Kepalanya meledak.

Itu hanya monster Level 160 biasa.

Kehilangan kepalanya, mayat itu merosot kembali ke tanah.

Nie Yan langsung masuk jantung tanah kuburan dan menemukan satu batu nisan utuh. Itu sangat terkikis oleh angin dan hujan. Beberapa kata tertulis di sana dalam Ancient Undead, bahasa yang tidak bisa dia baca. Di sudut wajah batu adalah gambar kerangka merah darah bersama dengan reses berukuran jempol.

Mekanisme rahasia?

Nie Yan berurusan dengan mayat yang merangkak ke arahnya sementara mencari online untuk informasi terkait harta karun Lich King Insar. Gagal menemukan sesuatu yang baru, dia tidak bisa membantu tetapi merasa jengkel.

Melihat kembali ke reses, Nie Yan tiba-tiba mengingat sesuatu. Dia masih memiliki Finger Bone Lich King Insar di tasnya!

Bola lampu menyala di kepala Nie Yan. Dia mengeluarkan Insar’s Finger Bone dari tasnya. Melihat kembali ke reses, keduanya sangat cocok!

Nie Yan memasukkan tulang jari ke reses. Setelah itu batu nisan menyala dengan cahaya yang menyilaukan.

Serangkaian karakter muncul di benak Nie Yan.

Anda telah membuka Makam Lich King Insar. Sebelum Necromancer yang kuat meninggal, dia meletakkan Kutukan Mimpi Buruk yang mengerikan. Siapa pun yang mengganggu kesucian tempat peristirahatan terakhirnya akan mengalami penurunan statistik sebesar 80 persen selama sebulan. Dia kemudian memotong 10 jarinya, mengirim masing-masing ke tempat-tempat yang jauh di seluruh dunia. Salah satu dari mereka dapat membuka makam. Berani, atau mungkin perampok kuburan bodoh, apakah Anda berani untuk terus maju bahkan setelah kehilangan kekuatan besar Anda? 

Terkekeh di telinga Nie Yan untuk waktu yang lama, mengejeknya.

< Nie Yan bisa merasakan energi suram menyerang tubuhnya dan menyedot kekuatannya. Tubuhnya terasa jauh lebih lemah tiba-tiba, hampir asing.

Melihat statusnya, dia telah menerima Kutukan Mimpi Buruk.

Semua statistiknya berkurang 80 persen, sesuatu yang tidak ada pemain bisa tahan.

“Sial!” Wajah Nie Yan tertutup awan gelap. Kutukan ini berlangsung selama sebulan, dan tidak ada cara untuk menghilangkannya, artinya tidak ada yang bisa dia lakukan selama ini. Jika dia bertemu pemain dari Fraksi Jahat, dia akan berada dalam kesulitan yang lebih besar. Dengan statistiknya saat ini, bahkan pemain biasa bisa mengalahkannya.

Saat Nie Yan merenungkan apa yang harus dilakukan, tanah di depannya tiba-tiba runtuh, memperlihatkan tangga yang mengarah ke sebuah gua bawah tanah.

Nie Yan hampir kehilangan keseimbangan karena goncangan hebat. Setelah menstabilkan dirinya, dia menatap gua yang gelap. Dia ragu-ragu. Haruskah dia terus maju?

Dengan statistiknya berkurang 80 persen, bahkan terhadap Level 100 Elite, dia mungkin kalah.

Sementara Nie Yan mondar-mandir di luar pintu masuk, sebuah zombie perlahan mendekatinya.

Zombi-zombi itu masih monster Level 160 biasa, sama seperti sebelumnya. Tapi sekarang, Nie Yan tidak punya pilihan selain meningkatkan kewaspadaannya.

Daging kecil apa yang masih menutupi tulang zombie ini membusuk dan mengeluarkan bau busuk. Itu kehilangan mata dan wajahnya tidak terlihat baik-baik saja.

Nie Yan mengacungkan Belati Berdarah dan menusuk ke depan. PSHFT! Dia menikam zombie di dahi, mencukur sekitar 6.000 kesehatan dari kumpulan 160.000 kesehatannya.

Nie Yan biasanya bisa menurunkan zombie ini dalam satu pukulan. Sekarang, bagaimanapun, itu akan menjadi pertempuran yang panjang dan sulit.

“GRAAGH!” Zombie itu mengayunkan lengannya.

Nie Yan melompat mundur. Namun, dia masih berdetak terlalu lambat. Lengan itu menabrak pundaknya.

THWACK! Nie Yan tersandung ke belakang.

‰öÕ3.356

Sedikit pusing, Nie Yan melihat zombie datang padanya lagi. Dia melangkah ke samping dan menusukkan belati ke punggungnya dengan Reverse Grip Backstab.

Menyingkirkan serangan itu, lengan zombie datang mengayun. PUKULAN KERAS!

‰öÕ2.991

Nie Yan tidak bisa menghindar tepat waktu. Dengan kecepatan gerakannya yang sangat berkurang, tubuhnya mengalami kesulitan menyinkronkan dengan pikirannya.

Astaga! Nie Yan mengutuk dalam hati. Bagaimana dia bisa bertarung seperti ini !? Dia bahkan tidak bisa menandingi gerombolan zombie sampah!

Setelah bertukar beberapa pukulan dengan zombie, Nie Yan akhirnya terbiasa dengan kecepatannya yang terbatas. Rasanya seperti melompat kembali ke masa ketika dia hanya Level 90.

Beberapa menit kemudian, Nie Yan akhirnya menenggak zombie.

Semakin banyak zombie yang tersandung dari semua sekitar. Nie Yan buru-buru mundur. Membawa panah kavaleri, dia menembaki mereka sambil membalas.

Dengan statistiknya ditekan oleh 80 persen, Nie Yan mempertanyakan apakah dia harus memasuki Kuburan Lich King Insar.

Setelah berunding untuk waktu yang lama, Nie Yan memutuskan untuk tetap masuk. Karena dia telah datang jauh-jauh ke sini dan bahkan menjadi korban kutukan tanpa alasan, jika dia kembali sekarang, dia akan kehilangan terlalu banyak.

Nie Yan menuruni tangga. Melihat ke atas, zombie berkerumun di luar pintu masuk, tampaknya takut untuk mengejarnya.

Mengambil napas dalam-dalam, Nie Yan menenangkan pikirannya. Tatapannya jatuh ke gua yang diterangi oleh obor. Udara dingin dan suram yang keluar darinya menyebabkan tubuhnya bergetar dengan ringan. Tangga mengarah ke lorong bawah tanah setinggi tiga meter dan lebar dua meter. Dia melihat kerangka yang jatuh bersandar di dinding. Tercakup dalam baju besi yang rusak, mereka kemungkinan adalah petualang dalam kehidupan.

Apakah Anda siap untuk mengambil permainan keberaniannya? “Suara tanpa tubuh terkekeh di telinga Nie Yan. Itu dipenuhi dengan cemoohan dan ejekan yang tidak disembunyikan.

Permainan keberanian, ya? Jantung Nie Yan berubah dingin, melirik mayat-mayat di lantai. Anda pikir ini cukup untuk menakuti saya !?

Nie Yan dalam keadaan siaga penuh, siap untuk apa pun. Ketika dia melangkah maju, dia mendengar suara gemuruh. Mendongak, dia melihat beberapa lusin pilar kayu bulat.

Nie Yan dengan cepat menerjang enam meter ke depan. LEDAKAN! LEDAKAN! LEDAKAN! Melirik ke atas bahunya, tanah itu hancur menjadi puing-puing.

Tutup panggilan!

Tidak ada waktu. Saat kakinya menyentuh tanah, beberapa ratus panah datang ke arahnya.

Nie Yan menatap dinding panah yang tebal sekitar 10 meter. Hanya ada satu celah, terlalu besar untuk ditampung manusia.

Transformasi Pigmi!

Setelah menyusut menjadi sepertiga dari ukuran tubuhnya, Nie Yan mengaktifkan Animorph dan menyusut lebih jauh lagi. menjadi lynx kecil, meningkatkan kecepatan gerakannya hingga 300 persen.

Put, put, put! Put, put, put! Panah menghantam tanah di belakang Nie Yan ketika dia dengan cepat menemukan jalannya melalui celah. Jika Nie Yan tidak bertindak begitu cepat, dia akan menjadi keju swiss sekarang! Setelah berlari sejauh 60 meter, Nie Yan tiba-tiba merasakan getaran di bawah nya kaki. Mengikuti asal ke lereng di depan, dia melihat sebuah batu besar bergulir ke arahnya. Dengan cepat menambah kecepatan dan praktis menutupi seluruh bagian. Tidak heran tempat ini dipenuhi dengan banyak lereng! Melihat batu ini datang kepadanya seperti binatang buas, Nie Yan berbalik dan melarikan diri secepat kakinya akan membawanya. Namun, itu tidak cukup cepat. Pada saat berikutnya, dia akan tergencet menjadi daging patty. Ni Yan melompat ke sudut dinding dan meringkuk sebanyak mungkin. Batu itu bundar sementara lorongnya persegi. Jadi, dia harus aman di sini. Suara batu yang melesat menyebabkan Nie Yan berkeringat dingin. Mengecilkan ukuran telah menyelamatkan hidupnya lagi. Tidak ada manusia yang bisa melewati ruang ini. Perangkap di sini adalah beberapa yang paling berbahaya yang pernah dijumpai Nie Yan dalam hidupnya! Setelah melakukan perjalanan melalui lorong selama 30 menit, Nie Yan akhirnya mengalami apa yang disebut jebakan sejati. Dia takut bahkan sembilan nyawa tidak akan cukup untuk keluar dari tempat ini hidup-hidup. Nie Yan akhirnya mencapai ujung lorong. Benar-benar permainan keberanian. Dia memperkirakan jebakan di sini cukup kuat untuk membunuh 99,99 persen ahli yang mencapai makam ini. Kemungkinannya, hanya mereka yang ditakdirkan yang bisa melewati. Ini hanya permulaan! Pygmy Transformation dan Animorph menghilang, dan Nie Yan kembali ke ukuran aslinya. Bahkan setelah naik peringkat, cooldown dari kedua skill ini masih panjang enam jam. Tidak tahu apa yang ada di depan, dia ragu-ragu sejenak. Dia memutuskan untuk duduk dan menunggu semua keterampilannya keluar dari cooldown terlebih dahulu sebelum melanjutkan.