Rebirth of the Thief – Chapter 872

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 872

Merebut Makanan dari Harimau

Setan Air! Mereka ada di sini!

Nie Yan dengan tidak sabar menatap progress bar. Sudah 78 persen. Jika dia terganggu di sini, semua pekerjaan itu akan sia-sia!

Setelah menemukan Nie Yan, Iblis Air mengeluarkan jeritan nyaring yang terdengar seperti gesekan rumput. Ini rupanya bagaimana mereka memperingatkan yang lain. Setan Air berenang dari sekitar, segera lebih dari selusin bergerak untuk mengelilingi Nie Yan.

Nie Yan hanya delapan detik sejak membuka peti! Ini adalah titik kritis.

The Waters Demons seperti lalat yang mencium bau daging busuk. Mereka langsung menuju ke Nie Yan.

Sial! Nie Yan hendak menyerah di dada dan kembali ke permukaan, ketika dia mendengar ledakan keras.

Perahu itu kebetulan sedang menyeberang langsung di atas Nie Yan. Menyadari dia dalam bahaya, Xie Yao menembakkan bola cahaya ke dalam air.

Bola cahaya menyilaukan tak tertandingi, menerangi seluruh dasar laut.

Mandi dalam cahaya suci , Setan Air mengeluarkan teriakan sedih dan mundur kembali.

Nie Yan menghela nafas lega. Dia mengambil kesempatan untuk terus membuka peti.

BANG! Bola cahaya meledak, mengubah lingkungan menjadi dunia putih.

Ini adalah mantra Ledakan Cahaya dari Mage Suci!

Kecemerlangan yang menyilaukan benar-benar membingungkan Water Demons. < / p>

Nie Yan juga dibutakan. Tetapi dia tidak membutuhkan matanya untuk mengambil kunci, hanya untuk memegangnya di tangan dan tetap mengaktifkan keterampilannya.

KLIK! Tutup dada terbuka. Wajah Nie Yan bersinar dengan gembira. Dia memasukkan tangannya dan meraih benda bundar dan sesuatu yang terasa seperti kalung. Dengan tergesa-gesa, dia melemparkan mereka ke dalam tasnya, apa pun itu.

Nie Yan cepat-cepat berenang kembali ke permukaan. Cahaya dari mantra Xie Yao secara bertahap memudar. Dia bisa merasakan iblis dengan cepat mendekatinya saat dia merasakan air dingin mengalir deras di wajahnya.

Sepertinya menghindari pertengkaran dengan Iblis Air ini tidak mungkin sekarang.

Ayo ! Nie Yan mengepalkan Bloody Dagger, siap untuk bertemu musuh langsung.

Kapten hantu masih dengan tenang mendayung perahu, tidak menyadari hal-hal yang terjadi di bawah air. Dia tidak memiliki kesadaran. Dia tidak lebih dari seorang roh yang tidak berpikiran terkutuk untuk mendayung perahu ini melintasi danau selamanya. Xie Yao berusaha menghentikannya, tetapi tidak ada yang berhasil. Bahkan dorongan sekecil apa pun dapat menyebabkan kesehatannya turun ke nol dan membuatnya menghilang, yang akan menyebabkannya terjebak dalam pencariannya.

Kapal dengan cepat meninggalkan Nie Yan di belakang, Xie Yao dengan cemas melihat kembali dia.

“Nie Yan, cepat, kalau tidak akan terlambat!” Xie Yao berteriak.

Kabut mulai mengaburkan visinya tentang dirinya.

Lagi, dan Nie Yan tidak mungkin menemukan perahu, bahkan dari atas permukaan air. Terburuk menjadi terburuk. Dia harus membunuh hantu itu, lalu memutar kapal kembali untuk menyelamatkannya. Mengenai apa yang akan terjadi setelah itu, dia tidak tahu.

Ayo! Ayolah! Xie Yao berdoa.

Nie Yan merasakan situasinya dengan cepat berbelok ke selatan. Merasakan Demon Air mendekat, dia berbalik dan dengan kejam memotong lehernya saat mereka saling bersilangan di dalam air. Jeritan mengental darah terdengar, menyebabkan telinganya berdengung kesakitan. Visinya menjadi kabur.

Serangan pikiran! Hati Nie Yan bergetar. Dia dengan cepat menggunakan Mind Immune ketika kepalanya langsung beres.

Pengekangan Ekstrim!

Gelombang energi menyapu, menyebabkan Water Demons mundur kembali. Nie Yan berbalik dan berenang ke permukaan. Dia harus buru-buru, atau kapal itu akan meninggalkannya!

Setan Air tidak kembali turun setelah Extreme Deterrence. Mereka mengikuti dengan cermat di belakang Nie Yan, tampak seperti mereka akan menerkamnya kapan saja sekarang.

Hampir sampai! Nie Yan mencoba berenang lebih cepat. GUYURAN! Dia keluar dari permukaan air. Perahu! Di mana kapalnya !? Di mana itu …?

“I-kapalnya sudah hilang,” Nie Yan tergagap. Dia tahu risikonya, dan dia tahu bahaya ketinggalan perahu; kematian.

Nie Yan tidak menyadari di bawah air, tetapi dia akhirnya menyadari air memiliki efek melumpuhkan. Keempat tungkainya mulai terasa mati rasa.

Airnya bukan racun yang fatal. Sebaliknya, itu perlahan membuat pemain kehilangan rasa tubuh mereka!

Nie Yan buru-buru minum Antidote peringkat tinggi. Dia segera memiliki perasaan kembali ke anggota tubuhnya. Tapi ini tidak akan bertahan lama. Satu-satunya jalan keluar adalah kembali ke kapal! Perahu adalah satu-satunya harapannya untuk bertahan hidup.

Nie Yan, kamu baik-baik saja!? Xie Yao berbisik. Apakah kamu ingin aku membunuh hantu dan mengarahkan kapal kembali?

Tidak, jangan. Cast Illuminate! Kata Nie Yan. Bahkan dalam situasi yang berbahaya ini, dia masih mempertahankan pikiran yang tenang.

Xie Yao melambaikan tongkatnya dan mengirim bola cahaya ke udara. BANG! Itu meledak dengan cahaya yang menyilaukan.

Nie Yan mencari di sekitar sebelum melihat beberapa sinar cahaya menembus kabut. Meskipun agak pingsan karena jaraknya, dia masih melihatnya. Secepat yang dia bisa, dia berenang ke arah itu.

Beberapa detik kemudian, Nie Yan berteriak dalam obrolan suara, Lemparkan yang lain! P

Bola cahaya lain terbang ke arah langit.

Nie Yan senang menemukan cahayanya jauh lebih terang dari sebelumnya. Ini bukti dia semakin dekat ke kapal!

Nie Yan mengambil langkah dan berenang dengan sekuat tenaga.

Semakin banyak Setan Air berkumpul di belakangnya, tidak ada dari mereka yang mau menyerah mengejar mereka. Mereka lebih cepat dari Nie Yan, hanya sedikit. Jika bukan karena Extreme Deterrence, mereka sudah lama tidak akan menerkamnya.

Dua menit kemudian, Nie Yan akhirnya melihat garis besar kapal. Keselamatan! Dia dengan cepat berenang ke arahnya.

Mata Xie Yao mengamati sekeliling danau. Ketika dia mendengar percikan dan menemukan Nie Yan berenang, rasanya hatinya akan meletus dari dadanya. Dia melambaikan tangannya dan berteriak,Di sini! Di sini! 

Menggunakan setiap ons kekuatan terakhir dalam dirinya, Nie Yan berenang lebih cepat.

Xie Yao melambaikan tongkatnya, mengirimkan bola cahaya ke arah Nie Yan. Mereka terjun ke dalam air dan meledak satu demi satu. Ukuran jaraknya sangat tepat. Mereka semua merindukannya, tetapi Setan Air di bawah air terlempar pergi.

Xie Yao tahu bahwa Setan Air tidak akan berhenti mengejar Nie Yan. Jadi, dia menggunakan Radiance Explosion untuk membantunya membubarkan mereka.

Karena mantra meledak di belakang Nie Yan, gelombang yang dihasilkan oleh ledakan mereka mendorongnya maju lebih cepat. Setelah beberapa menit lagi, dia akhirnya mencapai kapal dan naik kembali.

Xie Yao telah melalui rollercoaster emosi 10 menit terakhir ini. Melihat Nie Yan kembali dengan selamat di kapal, dia memeluknya dengan erat.

Nie Yan tertegun. Melihat kembali ke air, dia akhirnya menyadari bahwa bahaya yang dia hadapi mungkin normal baginya, tetapi lebih menakutkan daripada yang lain. Dengan pencarian di ambang kegagalan dan dia tersesat di tengah-tengah danau, sepenuhnya karena belas kasihan, bagaimana Xie Yao tidak bisa dipindahkan setelah melihatnya kembali dengan selamat dan sehat.

Nie Yan menggigil dari air dingin. Merasakan kehangatan tubuh Xie Yao, pikirannya berkelebat dengan pikiran nakal. Dia menggosok-gosokkan tangannya ke pantatnya saat perasaan lembut dan luwes ditransmisikan melalui telapak tangannya. Dia terkekeh. “Jangan khawatir. Sejak kapan masalah bisa menahan saya? Saya di sini, aman dan sehat, bukan? “

Setelah merasakan pantatnya meraba-raba, Xie Yao menjerit dan mendorongnya kembali. Dia tidak berharap Nie Yan berperilaku sesat dalam situasi ini. Bahkan ada hantu di samping mereka! Meskipun itu hanya monster yang tidak berpikiran, dia masih merasa sangat malu ketika pipinya memerah merah.

Nie Yan hampir kehilangan keseimbangan, mencoba yang terbaik untuk tidak jatuh kembali ke air. Dia tersenyum pahit. “Apa? Itu hanya perasaan kecil. Apa yang akan Anda lakukan jika saya tenggelam? “

“Ini akan melayani Anda dengan benar!” Xie Yao menatapnya tajam. Hantu itu mengangkat kepalanya untuk menatap Nie Yan, lalu Xie Yao. Itu masih memiliki pandangan kosong di matanya, tidak dapat memahami tindakan kedua orang ini sebelumnya. Ia menundukkan kepalanya kembali dan terus mendayung. Xie Yao menegaskan kembali fakta bahwa hantu itu tidak memiliki kesadaran. Baru saat itu dia sedikit santai. Ni Yan bisa merasakan bahwa Xie Yao masih cukup pendiam. Hanya ketika mereka berdua sendirian dia akan menurunkan penjagaannya. Jika ada orang lain, dia akan menutup seperti kerang. Melihatnya merah, dia tidak bisa menahan senyum. “Kami masih jauh.” Xie Yao mengalihkan topik untuk menyembunyikan rasa malunya. “Bukankah kita sudah berada di pantai lain,” tanya Nie Yan ragu. Perahu perlahan mendekati pantai. “Ini bukan perhentian kita.” Xie Yao menggelengkan kepalanya. “Kita harus tinggal di kapal lebih lama.” Setelah mencapai pantai, hantu itu melihat ke sekeliling, hampir seolah-olah dia sedang menunggu penumpang naik ke kapal. Enam menit kemudian pada detik, ia berangkat lagi dan perlahan-lahan kembali ke kabut. “Bagaimana Anda tahu ini bukan tempat yang tepat?” Tanya Nie Yan. “Dari petunjuk pencarian. Ini teka-teki, tapi saya berhasil mengatasinya. Kami turun untuk ketiga kalinya hantu itu mencapai pantai, Xie Yao menjelaskan. Teka-teki itu sangat rumit, tetapi dia perlahan-lahan berhasil mengungkapnya dan mencari tahu rahasianya. “Oh, aku mengerti.” Nie Yan mengangguk. “Apa yang kamu dapatkan dari peti?” Xie Yao bertanya. Nie Yan hampir lupa tentang dua item yang diambilnya dari peti harta karun. Dulu ketika dia mengeluarkannya dari dada, dia tidak punya waktu untuk melihatnya. Dia membawa mereka keluar. Yang satu adalah permata hitam, dan yang lainnya kalung perak yang dihiasi batu delima. Kalung itu memberikan kilau berkilau, jenis yang menarik perhatian Anda segera setelah Anda melihatnya. Sedangkan untuk permata, warnanya cukup kusam, tapi pas di telapak tangannya.