Rebirth of the Thief – Chapter 9

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 9

Nelayan

Berserker melompat tinggi ke udara. Meminjam kekuatan gravitasi, dia mengirim pedangnya membelah ke arah Nie Yan.

Pada saat Nie Yan melihat Pedang Bajingan Berserker bersiul melalui angin, itu sudah mendekati dahinya.

Nie Yan mencondongkan tubuhnya ke samping saat pedang menyapu melewati.

Dalam Conviction, serangan jarak jauh akan secara otomatis mengunci target merekayang hanya bisa berguling untuk menghindar. Sedangkan untuk pertarungan jarak dekat, orang bisa menghindari serangan tertentu.

Persyaratan paling penting saat menghindari gerakan serangan langsung adalah memiliki kecepatan reaksi yang baik. Waktunya harus sangat tepat. Dalam kehidupan sebelumnya, Nie Yan sudah melatih kemampuan ini ke tingkat yang sangat mahir. Setelah dia menghindari serangan Berserker, dia berlari cepat ke arah danau.

Saat pedangnya menebas ruang kosong, Berserker itu menatap kosong dengan ekspresi kaget.

Pada saat dia menoleh, Berserker telah menemukan bahwa Nie Yan sudah kehabisan jarak yang jauh. Melihat ini, dia mengulurkan pedangnya dan mengejar.

“Kakak Ketiga, apa yang terjadi denganmu? Anda bahkan tidak dapat menghentikan satu orang pun untuk melarikan diri! “Di sisinya, seorang Pejuang datang berlari dan menyuarakan keluhannya.

” Gerakan Pencuri itu terlalu cepat. Aku sama sekali tidak bisa menghentikannya! 

Pejuang itu dengan cepat melirik mayat Elementalist Zi Huo (Violet Flame). Zi Huo adalah orang yang sangat tertutup, namun keterampilannya jelas tidak lemah. Namun dia masih mati di tangan Pencuri itu. Melihat ke belakang, tampaknya Pencuri itu tidak sesederhana yang pertama kali muncul.

Semuanya! Kumpulkan dan batasi jalannya ke depan! 

Baik Fighter dan Berserker mempercepat langkah mereka.

Saat ia semakin mendekat ke permukaan danausekitar lima atau enam meter jauhnyaÓ Nie Yan mengeluarkan Pil Pernapasan Bawah Air Dasar yang telah dia beli sebelumnya dan memasukkannya ke mulutnya.

“Dia ingin menyelam ke danau untuk melarikan diri!”

“Jangan biarkan dia sampai ke air! “

Dalam saat saling pengertian, baik Berserker dan Fighter secara bersamaan melompat maju. Fighter dan Berserker keduanya adalah profesi kelas Warrior. Serangan mereka setelah meminjam momentum lompatan mereka jauh lebih sengit dan cepat dibandingkan dengan profesi jarak dekat lainnya.

“Serangan Tiba-tiba!”

“Flame Slash!”

< p> Fighter mengayunkan pedangnya dan menyerbu ke depan, dengan cepat maju ke Nie Yan.

Saat Berserker membelah ke bawah, pedangnya menyala dan terselubung api yang berkobar.

Nie Yan dan keduanya masih agak jauh terpisah. Saat dia menoleh untuk melihat kembali pada mereka, dia segera merasakan wajahnya diserang oleh nyala pedang. Tiba-tiba, dari sudut mulutnya, dia menampakkan senyum aneh dan kemudian melompat mundur … Punggungnya masuk ke air terlebih dahulu, saat dia terjun jauh ke Danau Rando.

Tepat setelah itu, riak konsentris mulai menyebar perlahan-lahan melalui permukaan perairan danau yang tenang.

Fighter dan Berserker bergegas mendekat, akhirnya berhenti di tepi danau. The Berserker bersiap untuk melompat ke perairan danau, tetapi Fighter menariknya kembali dan menghentikannya. “Lupakan saja … tidak perlu mengejar musuh yang terpojok. Selain itu, tidak ada dari kita yang memiliki Pil Pernapasan Bawah Air. Pejuang itu mengingat kembali senyum aneh yang ditunjukkan Nie Yan beberapa saat sebelumnya. Ini adalah akar penyebab keengganannya untuk memasuki perairan danaukarena takut bahwa Nie Yan mungkin memiliki semacam rencana jahat bagi mereka di perairan di bawah. Pada akhirnya, dia takut hal itu akan menyebabkan mereka dibiarkan terkubur di bawah danau.

“Lupakan saja … begitu saja?” Berserker menjawab dengan nada yang sangat tertekan.

“Anggap saja itu sial Zi Zi. Siapa yang membiarkannya berpikir dia begitu tak terkalahkan sehingga dia bisa memisahkan dirinya dari tim seperti itu? Ngomong-ngomong, kita akan membiarkan ini menjadi pelajaran baginyamasih ada banyak ahli di sampingnya. 

Beberapa pemain dari Victorious Return berlari menghampiri mereka dengan terengah-engah, yang sebagian besar adalah Penyihir, Pendeta, dan sebagainya di. Kecepatan gerakan mereka tidak secepat dibandingkan dengan Warriors. Karenanya, mereka tertinggal jauh.

“Bagaimana kabarnya? Ke mana lelaki itu lari? “Salah satu penyihir bertanya.

Pejuang itu menggelengkan kepalanya dan menjawab,” Kami tidak menangkapnya. Dia akhirnya menyelam ke danau. “

Ekspresi Mage itu heran ketika dia menatap Fighter dan Berserker.

“Saya ingin tahu … apa nama Pencuri itu? Pergi tanyakan Zi Huo. Dia seharusnya sudah dihidupkan kembali di kuburan. “Mage berbicara dengan nada ingin tahu.

” Zi Huo hanya mengatakan nama Pencuri itu adalah Nirvana Flame, “jawab Zi Ming dan dengan tegas menyimpan nama ini dalam benaknya.

Dengan nada prihatin, Mage memerintahkan,Mulai sekarang, suruh orang-orang di bawah Anda tetap berhati-hati. Jika mereka menemukan Api Nirvana ini, minta mereka segera melaporkannya kembali. Ketika beberapa dari mereka menemukan Nie Yan, mereka tidak dapat memperoleh keuntungan apa pun. Adapun hasilnya, jika anggota biasa dari guild akan bertemu dengannya, orang bisa membayangkan konsekuensinya.

Setelah Nie Yan masuk ke danau, ia mulai berenang. Perairan Danau Rando sangat jernih. Sinar matahari menembus menembus air. Saat cahaya membias melalui permukaan air, itu membentuk pilar berwarna cerah. Vegetasi danau melayang dengan lembutmenari perlahan dengan ombak. Itu membentuk sepotong pemandangan yang sangat indah dan memesona.

Ketika Nie Yan tenggelam di dekat dasar danau, mengayunkan dirinya di antara vegetasi danau, ia tiba-tiba teringat bahwa ada peti lain di dalam air Danau Rando juga. Namun, dia sedikit tidak yakin dengan lokasinya yang tepat karena ingatannya masih agak kabur.

Di kejauhan, sesosok manusia perlahan-lahan merendam dirinya ke dalam air dan mulai berenang. Setelah diterangi oleh sinar matahari. Nie Yan akhirnya bisa melihat sosok itu dengan jelas. Itu memang Fishman Tingkat 3. Itu memiliki tubuh ikan, empat anggota tubuhnya terus bergerak ke sana kemari. Kecepatan pergerakannya di bawah air luar biasa cepat. Selain itu, ia memegang trisula yang digenggam dengan kuat di tangannya.

Nie Yan buru-buru menyembunyikan dirinya di dalam belukar vegetasi bawah laut.

Jika itu satu lawan satu, Nie Yan bisa dengan mudah membunuh Fishman ini. Namun, Fishmen sangat benci bertarung satu lawan satu. Dalam situasi di mana mereka diserang, mereka akan menghasilkan lolongan yang begitu kuat sehingga menarik semua Manusia Ikan di sekitar langsung ke lokasi.

Untuk tujuan tetap aman, Nie Yan pasti tidak berani untuk memprovokasi orang-orang bermasalah ini.

Fishman berada di daerah yang tidak jauh dari Nie Yan dan sedang berenang. Memisahkan vegetasi bawah air, ia berhasil menembusnya.

Sementara Fishman menyikat melewati tanaman bawah air, mata Nie Yan mengintip melalui semak-semak vegetasi, menemukan sebuah benda yang tersembunyi di dalamnya.

Melirik Fishman yang telah berenang jauh, Nie Yan hati-hati berenang. Ini adalah daerah yang sangat dikelilingi oleh aktivitas Fishmen. Jika dia ditemukan, itu akan menjadi berbahaya dengan sangat cepat.

Nie Yan menyapu melewati vegetasi. Setelah mencari sebentar, dia akhirnya menemukan peti kayu kecil di dalam vegetasi. Itu adalah peti harta karun level terendahkelas Putih. Namun, dia tidak yakin apakah itu salah satu dari ingatannya yang dia cari.

Setelah membuka peti kayu, Nie Yan mulai menggali melalui itu. Anehnya, sensasi yang dia rasakan di tangannya ketika dia menyentuh benda di dada bukanlah buku keterampilan, melainkan sensasi mutiara yang halus.

Nie Yan memeriksa properti benda ini.

Itu adalah item spesial paling dasar. Meskipun item itu bukan sesuatu yang luar biasa, itu akan memungkinkan Nie Yan menghemat beberapa pil Pernapasan Bawah Air Dasar. Jadi, dia masih bisa menggunakannya di masa depan.

Ada beberapa gerakan di salah satu semak tidak jauh darinya, menyebabkan hati Nie Yan melompat dengan ketakutan. Dengan tergesa-gesa, dia merunduk ke semak di sebelahnya dan menyembunyikan dirinya.

Seorang Fishman muncul berenang melalui vegetasi, tidak jauh dari Nie Yan. Ini berenang santai melewati celah antara kehidupan tanaman air.

Pada saat berikutnya, Fishman lain datang berenang menuju lokasi Nie Yan.

Para Fishmen muncul dengan frekuensi yang semakin meningkat.

Salah satu dari Manusia Ikan mendekatinya; jarak di antara mereka menjadi semakin pendek. Nie Yan merasakan benjolan di tenggorokannya – pikirannya penuh kecemasan dan urgensi. Dia dengan kuat menggenggam belati di tangannya.

Jumlah Fishmen di sekitarnya terlalu banyak. Jika mereka semua datang, satu-satunya jalan yang harus dilalui Nie Yan adalah kematian.

Salah seorang nelayan tiba di daerah itu sekitar tiga meter darinya. Tampaknya telah memperhatikan sesuatu. Berhenti di tempat, ia mengangkat trisula di tangannya.

‹ÛÎKieeh! Croak! ‹ÛPara Fishmen membuka mulutnya dan menghasilkan panggilan aneh.

Nie Yan menatap sekelilingnya. Setidaknya sepuluh atau lebih Fishmen muncul, mengelilingi daerah tempat dia bersembunyi. Trisula, yang seterang salju, telah sepenuhnya menutup jalur pelariannya.

Dia sudah selesai. Tidak mungkin dia bisa mengalahkan Fishmen ini. Kecepatan mereka bergerak di bawah air luar biasa cepat. Lebih jauh, begitu gigi mereka yang tajam menggigit target mereka, mereka tidak akan melepaskan rahang mereka sampai mereka merobek target mereka menjadi serpihan.

Dalam benaknya, Nie Yan siap mati. Dia dengan cepat melirik tubuh Fishmen yang berseberangan dengannya. Mereka memiliki tambalan merah lembut yang mengelilingi perut merekadaerah itu adalah titik lemah mereka

Tepat pada saat itu, suara tanduk yang kuat terdengar dari arah yang jauh dari tepi danau. Tempo cepat dipenuhi dengan urgensi, karena suara keras dan jernih terus bergema ke kejauhan.

Ini adalah sinyal peringatan. Suku Fishmen sedang diserang!

Sepuluh atau lebih Fishmen sekitarnya dekat Nie Yan semua menghentikan gerakan mereka pada saat yang sama. ‹ÛÎGurgle, Croak!‹Û Mengalihkan kepala mereka untuk mendengarkan dengan hati-hati, mereka membuka mulut mereka dan berbicara dalam bahasa yang aneh. Tepat setelah itu, mereka semua secara bersamaan berenang ke arah tepi danau dengan sangat cepat.

Sepuluh Nelayan ini berenang menjauh, menjadi semakin jauh. Lebih dari seratus Fishmen bergegas dari segala arah, berkumpul bersama menuju satu titik seolah-olah mereka adalah sekawanan ikan.

Para Fishmen secara bertahap menghilang dari pandangan Nie Yan.

Nie Yan masih merasakan ketakutan di dalam hatinya. Dengan sedikit keberuntungan, hasil dari peristiwa-peristiwa berikutnya mengejutkan. Namun, mereka masih dalam harapannya.