Rebirth of the Thief – Chapter 93 | Baca Novel Online

shadow

Rebirth of the Thief – Chapter 93 | Baca Novel Online

Manticore

Nie Yan dan yang lainnya berjalan di sepanjang jalan setapak yang memotong rawa dan maju ke selatan. Saat senja merambah, pemandangan di sekitar mereka secara bertahap menjadi lebih gelap. Mereka bertemu beberapa pemain dalam perjalanan ke ruang bawah tanah, begitu banyak dari perjalanan itu lancar dan bahkan agak suram.

Setelah beberapa menit, Nie Yan dan rekan-rekannya tiba di sebuah pos pemeriksaan di tengah jalan. Tepat di depan ada dua menara pengawas, satu didirikan di setiap sisi jalan, dan ditempatkan di masing-masing adalah penjaga NPC yang membawa panah.

“Di luar titik ini adalah wilayah Raja Manticore. Ini adalah area terlarang, jadi tolong kembali, “salah satu penjaga berseru.

” Kami petualangan yang ingin melanjutkan ke Agmota. Kami berusaha untuk membunuh Raja Manticore dan mengambil matanya untuk mengobati racun Walikota Monda, “Nie Yan menjawab dengan nada yang standar untuk memajukan pencarian.

” Jadi seperti ini … Petualangan berani, Raja Manticore adalah makhluk yang berbahaya dan keji. Saya menyarankan Anda untuk membawa barang-barang yang dapat menyembuhkan kelumpuhan, kata penjaga itu. “Hidup walikota dipertaruhkan, jadi saya harap misi Anda berakhir dengan sukses!” Kedua penjaga membiarkan Nie Yan dan anggota tim lainnya lewat.

Begitu ia melangkah melewati menara pengawas, seluruh tim dipindahkan ke dalam instance.

Pada saat kedatangan, bau darah yang intens dan pembusukan menyerang hidung mereka karena itu meresap ke udara dengan bebas. Banyak mayat berserakan di sekitar rawa; beberapa masih segar sementara yang lain sudah benar-benar membusuk, hanya menyisakan kerangka yang tertinggal. Temperatur turun drastis,

Tanda-tanda kematian dapat terlihat di mana-mana di sepanjang rawa yang panjang ini.

Di depan Nie Yan dan timnya adalah ruang kerja kecil. Manticore biasanya berkumpul dengan bangga, sehingga sarang mereka sering berisi sepuluh hingga beberapa lusin individu. Beberapa ditugaskan untuk berburu mangsa, dan yang lain tinggal di belakang untuk membesarkan anak muda. Prides dikepalai oleh Alpha Manticore, monster kelas-Pemimpin, sedangkan sisanya dari kebanggaan terdiri dari wanita dan muda. Manticore adalah monster yang memiliki kepala dan tubuh singa dan ekor beracun kalajengking. Jika disambar oleh penyengat di ujung ekor mereka, pemain akan diracuni dan kehilangan sejumlah kesehatan setiap detik. Selain itu, ada juga kemungkinan lumpuh. Oleh karena itu, jika pemain tidak membawa Ramuan Anti-Paralisis, mereka akan mati cacat sebelum racunnya memiliki efek yang berarti.

Untuk sebagian besar, selama Pejuang tim memastikan untuk menyembuhkan kelumpuhan mereka segera setelah mereka terkena, tidak ada masalah yang muncul.

Menurutmu berapa banyak Manticores di ruang baca itu?

Aku sudah menyelidikinya. Mereka berjumlah sekitar enam belas, jawab Nie Yan. Karena dia sudah berada di depan grup, dia telah mengambil inisiatif untuk mensurvei lingkungan mereka.

Enam Belas !? Ya Tuhan! “

” Ketika kami menjalankannya dengan Mudah atau Normal, yang paling banyak kami dapatkan adalah kelompok yang terdiri dari lima atau enam … “

Semua anggota tim mengenakan ekspresi kecewa. Manticores, dengan kesehatannya yang tinggi, sangat sulit ditangani. Ini bahkan lebih benar bagi Alpha Manticore yang beberapa kali lebih kuat daripada rekan-rekan normal mereka. Bahkan pada kesulitan yang lebih rendah, mereka sering menghadapi bahaya besar setiap kali mereka menghadapi sekelompok lima atau enam Manticore. Jika mereka ceroboh bahkan untuk sesaat, tim mereka akan dikepung dan dibunuh.

Namun sarang itu memiliki enam belas dari mereka! Bahkan jika mereka telah menerima peningkatan stat sepuluh persen, masih mustahil bagi mereka untuk berurusan dengan begitu banyak Manticore.

Nie Yan mengaktifkan Transcendent Insight untuk memeriksa kebanggaan itu.

Meskipun hanya salah satu Manticores adalah monster kelas-Pemimpin, karena Nie Yan dan tim telah memasuki ruang bawah tanah di Specialist, bahkan massa umum akan memiliki kesehatan, pertahanan, dan statistik lainnya meningkat secara signifikan, jadi jika semua Manticores datang mengisi daya , tim pasti akan berakhir dengan cepat dalam sekejap.

Manticores bergerak sebagai grup. Apakah Anda punya rencana? Tanya Sleepy Fox setelah dia berbalik ke Nie Yan. Dia harus mengakui, penggunaan panah panah Nie Tre di Hutan Treant adalah orang yang cerdas, tetapi taktik semacam itu mungkin tidak selalu berhasil melawan Manticore ini.

Treants yang berotak lambat tidak berada pada tingkat yang sama dengan Manticores.

“Jika saya mempercayakan tugas ini kepada Anda, bagaimana Anda akan menangani ini?” Jawab Nie Yan dengan pertanyaannya sendiri.

Sleepy Fox mengerutkan alisnya. Dia tidak mau menunjukkan kelemahan di depan Nie Yan, jadi setelah merenung sejenak, dia menjawab, “Aku punya ide.”

“Oh? Bagaimana Anda berencana membersihkan ruang kerja? Mari kita lanjutkan dengan rencana Anda, dan saya akan mengikuti. Katakan saja apa yang harus saya lakukan, jawab Nie Yan sebelum mundur ke samping. Dia berusaha memikirkan cara untuk mendapatkan kepercayaan tim. Kalau tidak, pemain mungkin tidak mengikuti instruksinya dengan benar selama situasi tegang. Jika itu sering terjadi, mereka tidak akan memiliki harapan untuk mengatasi Raja Manticore.

Jika Sleepy Fox gagal menaklukkan Manticore dan dia bertindak setelahnya, tim secara alami akan lebih bersedia untuk terima perintahnya. Di sisi lain, jika Sleepy Fox benar-benar berhasil, ia akan diselamatkan dari upaya melakukan pekerjaan itu sendiri.

“Baiklah.” Sleepy Fox berpikir sejenak, lalu mulai mengatur anggota menjadi formasi. Musuh itu adalah kebanggaan enam belas Manticores, jadi tentu saja, dia masih agak gugup. Setelah dia selesai, dia menghadapi Nie Yan dan berkata, “Tidak ada satu pun rekan setim saya yang sebanding dengan Anda, jadi saya harus menyulitkan Anda dengan membiakkan Manticore.”

Nie Yan memeriksa pengaturan Sleepy Fox. Formasi mengambil keuntungan dari batu-batu besar dan pohon-pohon di sekitarnya dengan memposisikan garis depan dalam chokepoint. Penyihir aman, karena mereka menduduki tanah tinggi. Para Priest bersembunyi dengan baik dan berdiri di tempat-tempat yang relatif aman di belakang, sedangkan Paladin diposisikan tepat di belakang para frontliner, siap untuk memberikan bantuan kapan saja.

Tampaknya Sleepy Fox memang memiliki keahlian dalam hal ini. mengatur pasukannya. Formasi saat ini mampu menangani sejumlah besar kerusakan.

“Apakah Anda yakin kami bisa berhasil?” Tanya Nie Yan dengan nada khawatir. Meskipun formasi itu tangguh, dalam konfrontasi langsung, hasil akhirnya masih akan menjadi kekalahan mereka. Mengapa dia begitu yakin bahwa formasi ini akan bertahan melawan begitu banyak Manticores sekaligus? Kecuali … mungkin dia punya semacam kartu tersembunyi? Jika demikian, Nie Yan ingin tahu. Bagaimanapun, ini adalah tim elit Kekaisaran Suci. Bagaimana mungkin mereka tidak memiliki beberapa trik di lengan baju mereka?

Sleepy Fox mengangguk percaya diri.

“Baiklah, aku akan menggunduli mereka,” jawab Nie Yan. Dia kemudian mendekati sarang, dengan panah di tangan, dan menemukan tempat yang cocok untuk menembak. Whoosh! Suara mendesing! Whoosh! Beberapa baut ditembakkan dari panah. Dua baut menabrak pohon di bagian paling belakang sarang, dan sepersekian detik kemudian, baut ketiga mendarat di Manticore yang paling dekat dengan mereka.

Baut ketiga menggelindingkan tiga Manticore ke Nie Yan sementara sisanya kebanggaan itu sejenak teralihkan oleh suara-suara di belakang. Namun, setelah melihat tiga anggota mereka menyerang ke arah yang berlawanan, mereka juga menyerbu ke arahnya.

“Tidak buruk!” Sleepy Fox hampir tidak menahan pujiannya. Gerakan Nie Yan cepat dan lincah, dia memiliki indera yang tajam, dan dia memiliki teknik yang sangat unik dan inovatif.

Sleepy Fox dirancang dalam hati. Jika dia menawarkan, apakah Nie Yan bersedia bergabung dengan guildnya? Begitu Nie Yan menjadi bawahannya, dia pasti akan menerima posisi terkemuka di Kekaisaran Suci. Namun, setelah semakin mengenalnya, dia samar-samar merasakan Nie Yan bukan tipe orang yang akan setuju untuk menginap di bawah atap orang lain. Dengan kata lain, Nie Yan mungkin lebih suka memimpin daripada dituntun.

Ketika Nie Yan kembali, ketiga Manticores juga mengikuti. “Gelombang Kekerasan, menghalangi mereka!” Perintah Sleepy Fox. Gelombang Kejam yang Meluap-luap adalah Pejuang nomor satu di Kekaisaran Suci, perannya sebagai tangki utama tim. Di timeline sebelumnya, ia juga dianggap sebagai pemain yang luar biasa. Namun, ia dan anggota luar biasa lainnya sebagian besar dibayangi oleh kecemerlangan pemimpin guild mereka. Orang harus tahu, ketika Sleepy Fox mengambil Bab Keberanian, dia akhirnya mencapai puncak dan mendapatkan seluruh set Holy Viridian. Sejak saat itu, hanya sedikit pemain yang langka yang dapat menyainginya. Sebagai akibatnya, banyak anggota luar biasa yang melayani di bawahnya akhirnya diabaikan. Namun, tanpa tim elit mendukungnya dalam bayang-bayang, bagaimana bisa pemain seperti Sleepy Fox tumbuh menjadi begitu kuat?