Renegade Immortal – Chapter 10 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 10 | Baca Novel Online

Pria tua berwajah merah itu mengerutkan kening dengan tidak puas dan berkata, “Penatua Li, apakah Sekte Heng Yue kita benar-benar akan tenggelam begitu rendah? Untuk membuat pengecualian bagi kehidupan dan kematian seorang manusia?

Penatua Li membuka matanya dan berkata dengan suara dingin, “Penatua Ma, bapa leluhur mengatakan kepada saya untuk menangani masalah ini. Jika tidak ditangani dengan benar, dan bagian sampah ini mencoba bunuh diri untuk kedua kalinya dan orang tuanya menyebar bahwa kami memaksa anak mereka untuk bunuh diri, bukankah itu lebih memalukan? Jika Anda bersedia mengambil tanggung jawab atas masalah ini, maka saya akan membiarkan Anda menanganinya. “

Pria paruh baya itu dengan cepat mencoba berdamai dan berkata,” Tidak perlu berdebat. Mengapa kita tidak membiarkan dia menjadi murid terlebih dahulu, kemudian setelah 8 atau 10 tahun, ketika dia gagal untuk berkultivasi, kita dapat mengirimnya kembali dan tidak akan ada masalah. “

Orang tua di jubah menjawab, “Jika pemuda lain mengikuti, apa yang akan kita lakukan?”

Pria paruh baya itu terkekeh dan berkata, “Ini adalah tugas yang mudah. Setelah ini, kami telah belajar pelajaran kami. Ketika kita mengecewakan orang di masa depan, kita harus menanamkan ide untuk tidak bunuh diri dan itu akan menyelesaikan masalah ini. Adapun Wang Lin ini, karena masalah ini sudah sebesar ini, mari kita ambil dia sebagai murid. Satu murid tambahan tidak masalah. “

Selain dari penatua Li, dua penatua lain memandang serius pria paruh baya itu, tidak mengatakan sepatah kata pun.

Pria paruh baya itu tersenyum dan berpikir, “Oh Wang Lin, Wang Lin. Saya telah membantu semua yang saya bisa. Saya telah membayar Anda untuk sepotong logam yang diberikan paman keempat Anda kepada saya. Saya benar-benar ingin tahu bagaimana manusia bisa mendapatkan jenis materialnya. “

Apa yang tidak diketahui pria paruh baya itu adalah paman keempat Wang Lin yang membelinya dari pandai besi. Dia telah melihat banyak hal, dan begitu dia melihatnya, dia tahu itu tidak normal. Kali ini, untuk membiarkan Tie Zhu bergabung dengan Heng Yue Sekte, dia membawanya keluar. Mengenai untuk apa logam itu digunakan, dia tidak tahu.

Sepotong logam mengubah nasib Wang Lin. Ketika berita itu sampai ke Wang Lin, dia tidak bisa mempercayainya. Dia entah bagaimana diterima sebagai murid tanpa alasan yang jelas.

Dua hari kemudian, dia melihat orang tuanya pergi dari sekte Heng Yue. Setelah melihat kegembiraan di wajah orang tuanya, ia memutuskan untuk berkultivasi dengan serius di sini.

Namun, cara berpikirnya berubah setelah orang tuanya pergi. Dia diam-diam dipanggil ke tempat di mana para murid mendapatkan pekerjaan mereka dan melihat seorang pemuda yang tampak lusuh. Wajah pemuda itu penuh penghinaan. Dia menatapnya dan tertawa. “Jadi kamu adalah Wang Lin, anak yang harus menjadi murid dengan bunuh diri?”

Wang Lin diam-diam menatap pemuda menantangnya. Pemuda itu mencibir, “Nak, mulai besok pagi kamu datang kepadaku untuk bekerja. Tugas Anda adalah mengambil air, tidak kurang dari sepuluh tong sehari. Jika Anda tidak dapat menyelesaikan pekerjaan, maka tidak ada makanan untuk Anda, dan jika Anda melanjutkan selama 7 hari maka saya akan memberitahu para tetua untuk mengusir Anda keluar dari sekte. Ini pakaian kamu. Ingat, murid kehormatan hanya bisa memakai abu-abu. Setelah Anda seorang murid sejati, Anda akan diberi warna lain. “Setelah selesai berbicara, ia melemparkan pakaian ke Wang Lin dan menutup matanya.

Wang Lin mengambil pakaiannya dan bertanya,” Di mana apakah saya hidup? “

Pemuda itu bahkan tidak membuka matanya dan dengan santai berkata,” Pergi ke utara sampai Anda melihat deretan rumah. Berikan lencana Anda kepada murid di sana dan mereka akan memberi Anda kamar. “

Wang Lin pergi dan menuju ke utara ke rumah-rumah. Pemuda itu membuka matanya dan berkata, dengan jijik, “Untuk mengandalkan bunuh diri untuk bergabung, dia benar-benar sia-sia!”

Saat berjalan di Sekte Heng Yue, Wang Lin melihat banyak murid mengenakan seragam abu-abu di terburu-buru dengan wajah pucat dan dingin. Beberapa memiliki alat di tangan mereka dan mereka semua bergegas.

Setelah berjalan beberapa saat, dia melihat deretan rumah. Ada banyak murid abu-abu di sini, tetapi mereka hampir tidak berbicara satu sama lain.

Setelah dia memberikan lencananya kepada murid berpakaian kuning yang bertanggung jawab, pemuda itu dengan tidak sabar menunjuk ke sebuah ruangan. < / p>

Wang Lin sudah terbiasa dengan ekspresi dingin dari semua orang di sini. Dia sampai ke kamarnya dan membuka pintu. Itu adalah ruangan besar dengan dua tempat tidur kayu, meja, dan dua kursi. Semuanya sangat bersih dan baru seperti perabot di rumahnya.

Dia mengambil tempat tidur yang tampak kosong. Dia meletakkan kopernya dan berbaring di tempat tidurnya. Meskipun dia masuk ke Heng Yue Sekte, itu bukan yang dia harapkan. Dia berpikir bahwa dia akan belajar teknik abadi, tetapi sepertinya tugasnya adalah mengambil air.

Memikirkan hal ini, dia menghela nafas dan menyentuh manik-manik batu di depan dadanya. Ini adalah harta yang diperolehnya. Wang Lin telah membaca banyak buku dan dia tahu bahaya mengungkapkannya, karena banyak orang akan mengincar harta ini.

Beberapa saat kemudian, malam tiba dan seorang pemuda yang sangat lelah dengan pakaian abu-abu membuka pintu dan masuk . Dia tertegun ketika melihat Wang Lin, lalu pingsan di tempat tidurnya tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Wang Lin tidak peduli. Dia tahu bahwa dia harus bangun lebih awal. Dia menyentuh perutnya, lalu mengeluarkan beberapa ubi jalar. Orang tuanya membawakan mereka untuk dimakan ketika mereka pergi mencari dia, dan karena dia diterima, orang tuanya memberikan semua makanan yang tersisa kepadanya.

Ubi jalar sangat manis. Saat Wang Lin makan, pemuda itu bangun dan memandangi ubi. Sementara mulutnya berair, dia berkata dengan suara rendah, “Bolehkah saya mengambil sepotong?” Wang Lin mengeluarkan beberapa potong dan berkata, “Saya punya banyak di sini. Jika Anda mau, dapatkan lebih banyak. “Pemuda itu dengan cepat mengambil makanan dan mengambilnya, lalu pergi ke meja dan menuang segelas air untuk dirinya sendiri. Dia berseru, “Sialan! Saya belum makan apa pun dalam dua hari. Jadi, siapa namamu? “Wang Lin menyebut namanya. Pemuda itu tiba-tiba tertawa dan berkata, “Jadi kamu adalah Wang Lin, sampah yang memasuki Sekte Heng Yue dengan mencoba bunuh diri …” Dia tiba-tiba menyadari apa yang telah dia lakukan dan berkata, “Saudaraku, namaku Zhang Hu. Sejujurnya, tidak ada seorang pun di sekte yang tidak tahu tentang Anda, jadi tolong jangan salahkan saya untuk apa yang saya katakan sebelumnya. Sebenarnya, saya mengagumi Anda karena bisa memasuki sekte dengan cara ini. “Wang Lin tertawa getir. Dia tidak mencoba menjelaskan dan melewati beberapa potong potato.Zhang Hu dengan cepat menerimanya dan mengambil beberapa gigitan, lalu berkata, “Wang Lin, kamu lebih baik meninggalkan sebagian untuk dirimu sendiri. Anda baru di sini. Siapa yang tahu hal-hal jahat apa yang coba dilakukan musang kuning. Sialan, dia bahkan tidak memperlakukan kita seperti manusia. “