Renegade Immortal – Chapter 1007 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1007 | Baca Novel Online

Kultivasi Wang Lin saat ini tidak sama dengan sebelumnya, jadi tidak banyak situasi yang bisa membuatnya merasa bahaya, terutama setelah ia menjadi dewa kuno kerajaan bintang 5.

Kecuali jika level kultivasi musuh adalah tahap akhir Nirvana Cleanser atau lebih, tidak mungkin bagi Wang Lin merasakan perasaan bahaya yang kuat.

Namun, saat sosok putih itu muncul, perasaan krisis Wang Lin mencapai puncaknya.

Wang Lin tidak mengalami perasaan semua rambutnya berdiri beberapa saat sekarang. Pupil matanya menyusut dan tanpa sadar dia mundur beberapa langkah. Cahaya biru di matanya bersinar saat dia menatap sosok putih itu.

Desahan pelan datang dari dalam istana. Sosok putih berjalan keluar, dan apa yang muncul sebelum Wang Lin dan teman-temannya adalah seorang wanita cantik!

Wanita ini sangat cantik, hampir ke tingkat setan. Meskipun Liu Mei tidak kalah dalam penampilan, dia tidak memiliki perasaan yang tak terkatakan. Seolah-olah wanita ini adalah bunga dunia. Dia akan mekar dan layu bersama dengan dunia.

Dia hanya menunjukkan setengah tubuhnya. Setelah pandangannya menyapu Wang Lin, dia memandang semua orang sebelum mundur.

Namun, hanya sekilas saja yang membuat Wang Lin merasa seolah-olah sebuah palu tanpa ampun menghancurkan hatinya. Dia merasakan dengungan di kepalanya dan dia batuk seteguk darah. Kemudian dia mundur beberapa kaki dan ekspresinya menjadi suram.

Jika Wang Lin seperti ini, semua orang lebih buruk.

Mata Master Hollow Wind melebar dan menjadi merah sebelum dia batuk seteguk darah. Tubuhnya yang seperti gunung bergetar dan menyusut dengan cepat sampai dia hanya setengah dari ukuran aslinya. Sejumlah besar energi asal memasuki pikirannya saat dia mundur puluhan kaki sebelum dia berhenti. Wajahnya pucat dan dia kaget dengan situasi saat dia berteriak, “Bunga Surgawi!”

Tiga saudara Chen tidak bisa menolak sama sekali. Dengan satu lirikan, mata Tuan Yi Chen menjadi tidak fokus dan suara hal-hal muncul dari dadanya. Dia batuk seteguk darah dan jatuh dari langit. Pada saat itu, kepanikan di matanya mencapai puncaknya.

Adapun Tuan Yi Xiang dan Tuan Yi Long, seolah-olah hati mereka tertusuk, dan darah memuntahkan dari pori-pori mereka, merendam pakaian mereka dalam darah. Mereka jatuh dari langit dan mulai berkultivasi tanpa ragu-ragu.

Big Head dan Lei Ji adalah sama.

Tubuh besar Lei Ji tidak mampu menahan guncangan di benaknya. . Dia berlutut di tanah dan wajahnya pucat.

Hanya mayat perak yang tetap normal, tapi ada kilatan cahaya aneh di matanya.

Hanya satu lirikan berisi kekuatan yang menakutkan, dan ini membuat Wang Lin suram. Ini hanyalah salah satu dari empat gua terluar, tetapi sudah sangat berbahaya. Begitu mereka memasuki gua terakhir, itu jelas akan ada bahaya di setiap sudut!

“Saya khawatir perjalanan ke Tanah Roh Iblis ini akan menjadi perjalanan paling berbahaya yang saya, Wang Lin, buat di saya hidup! “Wang Lin telah mengantisipasi bahaya, tetapi dia tidak berpikir bahwa kekuatan mereka akan sedikit kurang hanya di gua luar dengan orang-orang yang dibawanya.

Melihat sosok putih menghilang kembali ke kegelapan istana, mata Wang Lin menyala. Dengan kecerdasannya, dia jelas tahu bahwa tatapan itu adalah peringatan!

Memperingatkan mereka, terutama Wang Lin, untuk tidak masuk!

Jika ada waktu lain, Wang Lin akan memilih untuk menghindari tempat ini setelah menghadapi peringatan dan serangan yang kuat. Bagaimanapun, apa yang dia lakukan sekarang sama dengan menginvasi gua seseorang.

Namun, ini adalah perjalanan yang harus dilakukan Wang Lin. Semua ini untuk Zhou Yi. Harapan terbesarnya adalah menghidupkan kembali Qing Shuang, dan yang memiliki peluang terbaik untuk membangkitkannya adalah ayahnya, Qing Lin!

Wang Lin masih merasa bersyukur terhadap Zhou Yi, seperti bagaimana dia merasa bersyukur terhadap Situ Nan . Situ Nan telah membantu Wang Lin mendapatkan jalan untuk menjadi seorang kultivator, dan Zhou Yi telah memainkan peran penting dalam kultivasinya. Jika bukan karena Ascendant Crystal milik Zhou Yi, Wang Lin pasti sudah mati di sepanjang jalur kultivasi.

Selain itu, meskipun racun di dalam Situ Nan ditekan untuk saat ini, keduanya tahu bahwa jika tidak ditangani dengan, konsekuensinya akan sangat serius.

Dapat dikatakan bahwa harapan kedua dermawannya yang paling penting, Situ dan Zhou Yi, semuanya ada di sini. Bahkan jika itu berbahaya, dia tidak bisa memilih untuk mundur!

Bahkan jika dia harus menyerang gua orang lain dan melakukan hal-hal yang tidak adil, Wang Lin tidak akan menyesal. Di dunia ini, sulit untuk mengatakan siapa yang benar atau salah. Selama dia membantu Zhou Yi dan Situ Nan, baginya, dia ada di sebelah kanan.

Namun, untuk sosok putih di istana, orang yang menyerbu gua itu salah. < / p>

“Karena aku membuat pilihan, maka aku harus berjalan di jalan ini!” Wang Lin menarik napas dalam-dalam ketika dia berdiri di depan kulit kura-kura, dan tangan kanannya meraih kekosongan. Gemuruh gemuruh bergema melintasi gua seolah-olah keretakan spasial dibuka di dalamnya.

Saat angin dingin bertiup, helai cahaya hitam mulai berkumpul. Segera, ilusi tombak muncul di tangan Wang Lin!

Guntur dalam jumlah besar memenuhi area dan suara gemeretak bergema di dalam gua yang sunyi. Pada saat ini, bayangan dewa kuno muncul di belakang Wang Lin. Saat dia meraih Tombak Pembunuh Dewa, bayangan dewa kuno juga mengulurkan tangan, dan ada gemuruh yang keras.

Tombak Pembunuh Dewa tiba-tiba muncul di tangan bayangan juga!

Gelombang energi asal yang kuat memenuhi gua. Saat Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan mengangkat Tombak Pembunuh Dewa, kerikil di tanah mulai melayang ke udara.

Tidak hanya kerikil, tetapi bahkan air di sungai itu tampaknya berhenti mengalir dan melayang ke udara. Puing-puing dari empat menara yang rusak juga melayang di udara.

Saat ini, semuanya menjadi aneh.

“Saya tidak ingin melukai siapa pun. Bahkan empat jiwa sebelumnya hanyalah sisa dan bukan tubuh asli. Bahkan sekarang, saya hanya ingin memecahkan cangkang ini dan membuka lorong ke gua! “Mata ketiga Wang Lin perlahan muncul, dan tersembunyi di bawah mata ketiga, lima bintang berputar dengan cepat. Kekuatan dewa kuno mengisi tubuh Wang Lin.

Tubuh Wang Lin tiba-tiba bergerak dan kemudian Dewa Slaying Spear bergerak dengan lembut. Saat tombak bergerak, seolah-olah ruang itu sendiri sedang diiris.

Memegang Dewa Slaying Spear, Wang Lin bergerak seperti kilat ke arah kulit kura-kura. Ketika Wang Lin mendekat, tekad memenuhi matanya dan dia berteriak, “Tuan Hollow Wind, mayat perak, bantu aku memecahkan kulitnya!”

Tuan Hollow Wind mengepalkan giginya dan bergerak. Tubuhnya cepat menyusut sampai dia seukuran orang normal. Kemudian tubuhnya mengeluarkan cahaya keemasan dan sebuah tablet batu raksasa muncul!

Ada banyak tanda pada tablet batu ini, dan itu menghasilkan cahaya keemasan. Ketika Master Hollow Wind menunjuk ke depan, tablet batu bersiul di udara menuju kulit kura-kura.

Ada ledakan keras ketika tablet batu itu menghancurkan shell, menyebabkannya berkedip dengan keras. Mayat perak meludahkan asap lima warna yang langsung menuju kulit kura-kura. Asap lima warna menutupi kulit kura-kura dan mulai melelehkannya.

Kulit kura-kura mulai menyala lebih keras. Pada saat ini, Wang Lin tanpa ampun melemparkan Dewa Slaying Spear ke bawah.

Dewa Slaying Spear ini seperti naga gila yang bersiul di udara menuju kulit kura-kura. Itu sangat cepat sehingga ujung tombak menyentuh cangkang kura-kura hampir seketika!

Riak melingkar tiba-tiba menyebar dari tombak dan menyebabkan gemuruh yang keras. Pada saat yang sama, retakan halus muncul di shell tempat tombak bertabrakan.

Saat retakan muncul, asap lima warna memasuki retakan. Menambahkan dampak tablet batu emas, retakan menjadi lebih besar sampai cangkangnya benar-benar runtuh!

Ketika runtuh, seluruh istana menyala. Potongan-potongan kerang semua didorong kembali oleh pasukan. God Slaying Spear saat ini menampilkan semua kekuatan yang bisa dilepaskan oleh Wang Lin. Setelah menembus tempurung kura-kura, ia menembak ke arah istana di bawahnya.

Bersamaan dengan itu adalah asap lima warna. Namun, pada saat itu, perasaan krisis yang membuat rambut Wang Lin berdiri sekali lagi. Kali ini bahkan lebih kuat dari sebelumnya! Sebuah telapak tangan putih keluar dari istana dan menunjuk pada God Slaying Spear. Bunga yang tak terhitung jumlahnya dari berbagai warna muncul di langit. Ada begitu banyak sehingga mereka segera menutupi langit dan menghentikan Dewa Slaying Spear. Adapun asap lima warna, segera berubah menjadi bunga lima warna yang melayang di udara. Sosok putih berjalan keluar dan mengangkat tangannya yang indah . Dia dengan dingin menatap Wang Lin dan menunjuk ke arahnya! Pada saat ini, murid-murid Wang Lin tiba-tiba menyusut, kemudian dia membuka mulutnya dan meludahkan sesuatu. Itu adalah harta perlindungan yang Guru Flamespark telah berikan padanya, sebuah fragmen Alam Surga Guntur! Ada beberapa retakan pada fragmen yang disebabkan oleh mantra All-Seer! kaki lebar. Itu seperti perisai yang melindungi Wang Lin! Namun, tepat ketika fragmen langit muncul, bunga yang tak terhitung jumlahnya mekar di fragmen. Bunga-bunga ini sangat cantik, dan mengeluarkan aroma yang bagus. “Aku sudah memperingatkanmu!” Suara lembut tapi sangat dingin menggema. Tepat saat suara ini muncul, serpihan langit yang tertutupi bunga tiba-tiba hancur!