Renegade Immortal – Chapter 101 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 101 | Baca Novel Online

Setelah menyelesaikan itu, ekspresi Wang Lin menjadi lebih serius saat dia menatap simbol pada sarung pedang. Dia membentuk segel dengan kedua tangannya dan dia menyemburkan energi spiritual biru. Saat energi spiritual biru menyentuh sarung pedang, api biru mengelilinginya

Sepertinya tidak tepat untuk menyebutnya api. Meskipun memiliki bentuk nyala api, ia tidak memiliki suhu api. Faktanya, saat nyala api ini muncul, suhu seluruh ruangan turun.

Wang Lin bahkan tidak berkedip saat dia mengendalikan nyala api dingin untuk memperbaiki sarung pedang.

Api dingin ini adalah sesuatu yang dia hasilkan ketika mencoba untuk menyalin inti api kultivator Formasi Inti. Karena dia tidak punya siapa-siapa untuk berkonsultasi, dia sangat berhati-hati tentang hal itu. Setelah berteori untuk waktu yang lama, dia percaya bahwa nyalanya yang dingin sudah cukup untuk memperbaiki sarung pedang.

Waktu perlahan berlalu. Tiga hari belakangan, Ye Zizai kembali ke dataran di atas Sekte Mayat seperti meteor. Saat kakinya menyentuh tanah, dia menghilang tanpa jejak.

Ketika dia muncul kembali, dia sudah berada di dalam kamarnya sendiri. Dia sangat gelisah saat memikirkan kesepakatannya dengan tiga sekte setan lainnya.

Ujian kualifikasi untuk memasuki medan perang asing dimenangkan oleh sekte setan sebelumnya, tapi sekarang ada Punnan Zi dan Xuan Dao-nya. Sect, jadi hasilnya tidak pasti.

Alisnya terkunci saat dia bergumam, “Apakah kamu yakin membunuh Punnan Zi?”

Suara serak keluar dari tubuh Ye Zizai. “Meskipun junior itu hanya di tahap pertengahan Nascent Soul, dia berada di puncak tahap pertengahan. Jika dia beruntung, dia bisa menembus ke tahap akhir dalam 100 tahun dan menjadi penguasa negara budidaya peringkat 3. Jika kepemilikan saya selesai, dia tidak akan menjadi masalah besar, tetapi saat ini, saya tidak ingin membuat masalah menjadi lebih rumit. “

Ye Zizai merenung untuk waktu yang lama dalam kesunyian. Setelah waktu yang lama, dia mengeluarkan sepotong batu giok. Giok itu berwarna hijau dengan titik-titik darah yang berkedip tanpa henti.

“Semua murid Yayasan Pendirian dari gua 77 hingga 99 dengan cepat berkumpul di gua 36.” Setelah dia selesai berbicara, dia merenung sejenak dan menatap di sudut ia menyegel Adai. Lalu, ia mengambil keputusan. Dia menempatkan batu giok di dahinya, lalu membuangnya.

Mu Rong berkultivasi ketika matanya tiba-tiba terbuka ketika sebuah batu giok di tas pegangnya terbang dengan sendirinya. Ekspresinya sedikit berubah dan dia mengambilnya dengan ekspresi gelisah. Setelah sekian lama, dia menghela nafas dan bergumam, “Untung aku menembus tahap awal hingga pertengahan tahap Pendirian Yayasan tiga tahun lalu dan melompat dari gua 82 ke 72, atau hidupku akan dalam bahaya kali ini.”

Tiba-tiba, asap hijau muncul di hadapannya, membentuk bentuk sepotong batu giok.

Mu Rong tertegun. Setelah dia memindai batu giok, dia mencibir dan berbalik ke gua Wang Lin.

Setelah beberapa saat, dia tiba di gua Wang Lin. Melihat bahwa gua itu disegel, dia menekan tangannya di pintu masuk dan menggunakan energi spiritualnya untuk mengguncang gua. Setelah itu, dia berteriak, “Leluhur, Leluhur Pertama mengumpulkan para penggarap Yayasan Pendirian di gua 36. Saya di sini untuk membimbing Anda di sana.”

Setelah tidak menerima balasan, dia mengerutkan kening. Dari pesan Leluhur Pertama sebelumnya, Wang Lin tampaknya tidak disukai. Juga, sebelum Leluhur Pertama pergi, ia memerintahkannya dan beberapa penggarap Yayasan Pendirian lainnya untuk menjaga Wang Lin. Kesimpulannya, Wang Lin seperti tahanan.

Tapi Mu Rong sangat pintar. Dia tidak akan mengatakan semua ini dengan lantang.

Tepat pada saat itu, segel yang disegel dibuka dengan suara retak. Wang Lin yang lelah berjalan keluar.

Mu Rong memandang Wang Lin dan tersenyum, “Leluhur, apa yang terjadi padamu?”

Wang Lin tidak menjawab, tetapi mengeluarkannya batu giok biru tua dan berkata, “Kakak Mu, tolong bimbing aku ke gua 36.”

Mu Rong tidak keberatan. Dia mengangguk dan berjalan di depan Wang Lin.

Cahaya dingin melintas di mata Wang Lin saat dia dengan dingin tersenyum dalam hatinya. Meskipun dia tidak bisa sepenuhnya memperbaiki sarung pedang dalam tiga hari ini, dia sekarang bisa masuk 4/5 dari jalan ke sarung pedang, sangat meningkatkan kekuatan pedangnya yang terbang.

Mereka berjalan melewati satu gua demi satu sampai mereka memasuki gua raksasa dengan 16 pilar batu. Di atas setiap pilar batu ada bola api biru.

Cahaya hantu dari api biru membuat tempat itu terlihat sangat menyeramkan.

Di dalam gua itu berdiri dengan rapi 20 orang. Masing-masing dari mereka memiliki peti mati di belakang mereka. Peti mati datang dalam berbagai bentuk, tetapi semua melepaskan aura yang kuat.

Setelah memimpin Wang Lin di sini, Mu Rong memandang orang-orang yang hadir dengan tampilan rumit. Dia kemudian berbalik dan pergi tanpa sepatah kata pun.

Wang Lin mengerutkan kening. Dia merasa ada sesuatu yang salah di sini. Setelah memeriksa orang-orang dengan hati-hati, ia menjadi lebih berhati-hati. Hampir semua orang di sini baru saja memasuki tahap Pendirian Yayasan dan mereka semua tampak sangat bodoh, karena tanpa banyak kecerdasan.

Tidak ada penggarap Yayasan Pendirian tahap tengah yang hadir, tetapi ada beberapa yang tahap akhir. . Ketiganya jelas sangat berbeda, seperti perbedaan antara orang mati dan orang yang masih hidup.

Murid Wang Lin menyusut ketika gas keluar dari 16 api biru. Gas berkumpul dan membentuk bentuk Ye Zizai. Wang Lin memperhatikan bahwa setelah dia muncul, mata semua orang di gua dipenuhi dengan kekaguman.

Pandangan Ye Zizai menyapu semua orang. Tatapannya berhenti pada Wang Lin selama beberapa detik. Dia dengan jelas berkata, “Medan pertempuran asing yang terbuka sekali setiap 100 tahun akan segera terbuka lagi. Untuk mendapatkan hak untuk masuk, kita mungkin berjuang melawan sekte ortodoks. Aturannya adalah bahwa Pembentukan Inti dan pembudidaya Nascent Soul tidak diizinkan untuk masuk. Segera, Anda semua akan diteleport ke Lembah Jue Ming. Du Chen akan bertanggung jawab atas semua orang di sana. Du Chen, ke sini. “

Seorang pria paruh baya berpakaian hitam berjalan. Wang Lin menatapnya dan melihat bahwa dia adalah salah satu dari tiga pembudidaya Yayasan Tahap akhir yang sudah memasuki ranah Formasi Inti pseudo.

“Ini adalah tanda untuk memasuki medan pertempuran asing. Tunggu dengan baik. Ingat, tujuan dari kompetisi ini adalah untuk mencuri token lainnya. Juga, berhati-hatilah dengan tiga sekte setan lainnya. Siapa pun yang membunuh lima musuh akan membebaskan jiwanya. ”Dengan itu, ia menyerahkan token, lalu mengeluarkan tiga potong batu giok saat tatapannya yang dingin tiba-tiba mendarat di Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin normal seperti dia diam-diam menatap Ye Zizai.

Nada suara Ye Zizai normal saat dia dengan tenang berkata, “Giok ini berisi sepotong jiwa semua orang selain milikmu.”

Tanpa bicara, Wang Lin menggigit ujung lidahnya dan meludahkan darah. Dia menyentuh dahinya dengan tangan kanannya dan cahaya keemasan bersinar, menyebabkan darah menjadi setetes darah emas.

Teknik untuk mengekstrak sepotong jiwanya dicatat dalam batu giok Ye Zizai memberinya .

Wang Lin menunjuk setetes darah emas. Itu melesat maju dan mendarat di salah satu batu giok di tangan Ye Zizai. Ye Zizai tertegun saat melihat Wang Lin. Dia tidak berharap Wang Lin begitu rela. Awalnya, dia siap untuk langsung membunuh Wang Lin jika dia menolak. Dia sudah membuat keputusan untuk tidak menggunakan Wang Lin sebagai boneka mayat atau target kepemilikan lagi. Lagi pula, selain dari metode kultivasi yang aneh, bakat Wang Lin tidak sebagus bakat yang sudah dia siapkan. Salah satu dari orang-orang yang telah ia persiapkan untuk tubuh atau jenazahnya memiliki lebih banyak bakat daripada Wang Lin, jadi ia memilih Adai pada akhirnya.

Setelah melihat bahwa Wang Lin mematuhi perintah, Ye Zizai memandang Wang Lin dan melambaikan tangannya. Sebuah gua raksasa terbuka. Di dalam sangat gelap dan ada kekuatan isap yang datang dari dalam.

Ye Zizai melemparkan tiga batu giok yang berisi irisan jiwa semua orang ke arah Du Chen dan dua orang lainnya. Mata Wang Lin berbinar ketika dia menyadari bahwa dua lainnya adalah dua pembudidaya Yayasan Tahap tahap akhir yang tersisa.

Keraguan dalam hati Wang Lin menjadi lebih intens, tetapi ekspresinya tetap normal. Dia dengan hati-hati mengingat kultivator yang memegang batu giok yang mengandung sebagian dari jiwanya. Ya Zizai dengan lembut berkata, “Pergilah, aku akan menunggu kabar baik,” Du Chen dengan hormat mengangguk. Dia adalah orang pertama yang masuk ke gua raksasa dan menghilang. Ekspresi Wang Lin normal. Dia tidak ragu sama sekali saat dia menghilang dari Sekte Mayat. Setelah semua orang pergi, suara serak bergema di gua. “Ye Zizai, dengan 20 boneka ditambah dan anak nakal itu sebagai pengorbanan, begitu boneka memakannya, budidaya mereka level akan melompat ke Formasi Inti semu. Kali ini, kualifikasi Mayat Sekte terjamin. “Ye Zizai dengan tenang berkata,” Energi Yin di Wang Lin sangat murni, jadi dia harus memiliki beberapa rahasia padanya. Jika beberapa tahun sebelumnya, saya akan meluangkan waktu untuk menyelidikinya sedikit, tetapi sekarang saya hanya memiliki tiga bulan lagi untuk hidup. Hari medan perang asing dibuka adalah hari aku mati, jadi tidak ada gunanya lagi. Karena saya tidak akan menggunakan tubuhnya, mungkin lebih baik menggunakannya sebagai makanan untuk boneka mayat untuk meningkatkan kekuatan mereka. “” Luo Cha, saya akan meminta Anda untuk meningkatkan Adai ke tahap Formasi Inti. Begitu medan perang asing terbuka, pergi temukan aku boneka mayat yang bagus. Sebagai imbalannya, saya akan melakukan perjalanan ke hutan untuk membantu Lord Zi memiliki saudara magang junior saya Wu Yu. “Suara serak itu tertawa gila dan setuju. Lembah Ming Ming berada di tepi selatan Zhao. Lembah itu sangat besar. Isinya beberapa hutan dan sungai. Menjadi tempat yang digunakan untuk kompetisi memasuki medan perang asing, daerah ini diselimuti kabut sepanjang tahun. Pada titik ini, di wilayah utara lembah, sebuah pintu besar muncul ketika para pembudidaya dengan peti mati di belakang mereka melayang keluar satu per satu. Setelah orang terakhir muncul, pintu raksasa berubah menjadi titik-titik cahaya keemasan dan perlahan-lahan menghilang. Tepat pada saat itu, tiga pembangun Yayasan tahap akhir akan menghancurkan batu giok yang berisi irisan jiwa dengan tangan mereka.