Renegade Immortal – Chapter 102 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 102 | Baca Novel Online

Wang Lin telah mengawasi orang yang memegang batu giok yang mengandung sebagian dari jiwanya. Saat dia melihat bahwa ketiganya hendak menghancurkan batu giok, dia membuka mulutnya. Sebuah pedang terbang hijau terbang keluar dan menyerang ketiganya.

Saat lampu hijau muncul, suhu di daerah itu turun. Pedang terbang yang disempurnakan darah Wang Lin juga telah berubah setelah Wang Lin mulai menumbuhkan Metode Kenaikan Dunia Bawah. Energi Yin telah memasuki pedang terbang.

Energi Yin pada pedang itu sangat tirani. Semua tanaman di daerah itu tiba-tiba membeku. Bahkan semua penggarap Yayasan Pendirian tahap awal merasa tubuh mereka mati rasa saat embun beku mulai terbentuk di pakaian mereka.

Penggarap yang memegang batu giok berisi sepotong jiwa Wang Lin terkejut. Dia tidak punya waktu untuk menghancurkan batu giok. Yang bisa dia lakukan adalah mundur dengan cepat. Tetapi bahkan dalam mimpinya pun dia tidak mengharapkan pedang terbang mulai bersenandung kemudian tiba-tiba menghilang dari pandangannya. Dia dengan cepat membuang harta sihir untuk membela diri, tetapi sudah terlambat.

Pedang terbang itu muncul satu meter jauhnya dari pembudidaya dan menembus tenggorokannya. Darah menyembur keluar dari tempat pedang itu menusuk. Dia memegang tenggorokannya dengan kedua tangannya saat dia jatuh dengan ekspresi tidak percaya di wajahnya.

Wang Lin melompat. Dia meraih batu giok dan melemparkannya ke dalam tasnya.

Semua ini terjadi terlalu cepat. Menyebutnya sambaran petir akan sangat tepat. Pada saat yang sama, dua pembudidaya lainnya telah menghancurkan jade mereka. Asap merah muda muncul dan menyebar seperti ombak ke daerah sekitarnya.

Saat peti mati yang dibawa para murid Sekte Sekte bersentuhan dengan asap merah muda, suara goresan bisa terdengar dari dalam peti mati. Seolah-olah orang berbaring di peti mati dan menggaruk-garuk bagian dalam dengan kuku mereka.

Melihat para penggarap Yayasan Pendirian, mereka semua tampak seperti berada di bawah pengaruh teknik pengikatan. Mereka tidak bisa bergerak sama sekali.

Setelah menghancurkan jade, dua pembudidaya Yayasan tahap akhir bahkan tidak melihat Wang Lin saat mereka menyerbu kembali ke pintu gerbang yang akan runtuh. p>

Keduanya menghilang ke gerbang dalam sekejap dan kemudian gerbang menghilang menjadi bintik-bintik cahaya keemasan dan menghilang tanpa jejak.

Wang Lin tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia dengan cepat mundur ketika dia melihat para murid sekte mayat dan mulai merenung. Suara menggaruk menjadi lebih keras, sampai salah satu peti mati pecah dan sebuah tangan terulur, diikuti oleh suara dari terengah-engah.

Perlahan, mumi dengan rambut hitam panjang duduk di peti mati. Matanya memancarkan cahaya hijau saat memindai sekelilingnya hingga tatapannya akhirnya mendarat pada tuannya.

Mata merahnya berubah menjadi dingin saat menjerit dan meraih tuannya. Hidungnya bernafas dengan hidungnya. Penanam Foundation Foundation tahap awal bergetar ketika tubuhnya berubah menjadi gas putih. Gas putih dihirup oleh boneka mayat.

Pada saat yang sama, tubuh mumi layu mulai pulih.

Tidak lama kemudian, pembudidaya adalah sekantung tulang sementara boneka mayat telah kembali ke bentuk manusia.

Boneka mayat mengisap lagi dan pembudidaya menjerit dan mati. Gas kuning keluar dari tubuh pembudidaya. Boneka mayat itu mengambil gas kuning dan memasukkannya ke dalam mulutnya.

Segera, boneka mayat itu berubah hingga tampak persis seperti pembudidaya yang baru saja mati.

Pada saat yang sama , satu per satu, peti mati pecah dan satu per satu tangan boneka mayat mengulurkan tangan. Semua boneka mayat menyerang tuan mereka begitu mereka melarikan diri.

Tidak semua boneka mayat melakukan ini. Sekitar â…“ dari boneka mayat keluar dan hanya berdiri di sana, bingung.

Wang Lin tertegun saat dia melihat pemandangan di depannya. Semua boneka mayat yang telah berubah menjadi sesuatu yang menyerupai tuan mereka memiliki tahap akhir budidaya Yayasan Pendirian. Wang Lin menatap orang-orang aneh ini. Kulit kepalanya mati rasa saat perlahan-lahan mundur.

Jeritan segera terdengar dari arah itu. Semua boneka mayat yang telah mengambil bentuk tuan mereka melompat pada sisa murid Sekte Corpse.

Darah dan bagian tubuh terbang di udara. Wang Lin berbalik dan melarikan diri tanpa sepatah kata pun.

Setelah melarikan diri jauh, Wang Lin berhenti tepat di luar hutan. Dia merasa seperti dia akhirnya mengalami betapa kejam Sekte Mayat itu. Jika dia tidak menghentikan kultivator itu dari menghancurkan batu giok, dia akan menjadi makanan makhluk-makhluk itu.

Wang Lin dengan dingin tertawa di dalam hatinya. Dia tahu bahwa Lembah Jue Ming ini sangat berbahaya karena baik sekte ortodoks dan sekte setan berkumpul di sini untuk kompetisi untuk hak memasuki medan perang asing. Wang Lin tidak ingin terlibat dalam hal ini, dia hanya ingin menemukan tempat-tempat Yin yang ekstrem dan pergi ke budidaya pintu tertutup untuk menjadi lebih kuat.

Semakin dia melakukan kontak dengan dunia kultivasi, semakin lebih banyak bahaya yang dia alami. Dia merasa seperti satu langkah yang salah akan membawanya ke kematiannya. Tapi karena dia sudah memasuki dunia kultivasi, satu-satunya cara untuk mengamankan keselamatannya sendiri adalah menjadi lebih kuat.

Pada saat yang sama, elemen kayu yang dibutuhkan oleh manik-manik yang menentang surga juga merupakan masalah penting di hati Wang Lin.

Sambil memikirkan hal ini, Wang Lin tiba-tiba mundur. Lampu hitam zip oleh tempat Wang Lin hanya berdiri. Itu diikuti dengan tawa.

“Brat, kau menghindar dengan cepat.” Seorang pemuda yang mengenakan pakaian mewah perlahan keluar. Setelah memeriksa Wang Lin, dia bertanya, “Sekte apa?”

Wang Lin dengan dingin menjawab, “Mayat Sekte.”

Pemuda berpakaian mewah terkejut. Dia bertanya, “Mayat Sekte? Rumornya adalah bahwa semua murid Sekte Mayat membawa peti mati. Di mana milikmu? “

Wang Lin menatap pemuda itu dan mengerutkan kening.

Pemuda itu dengan dingin mendengus. Dia mengarahkan jarinya ke Wang Lin dan cahaya hitam muncul di tangannya saat dia berkata, “Tidak masalah apakah Anda dari Mayat Sekte atau tidak. Tinggalkan tas pegangmu. ”

Cahaya dingin melintas di mata Wang Lin. Dia menyebar kesadaran ilahi dan menemukan bahwa ada tiga orang lagi di hutan. Dia tidak mengatakan sepatah kata pun saat dia mundur beberapa langkah.

Ketika pemuda itu melihat Wang Lin kembali, dia memperlihatkan ekspresi jijik. Dia melambaikan tangannya dan menembakkan cahaya hitam ke arah dada Wang Lin, mengincar jantung.

Wang Lin mengangkat alisnya dan melambaikan lengan bajunya saat teknik gaya tarik membentuk tangan raksasa di depannya. Cahaya hitam menembus beberapa inci ke dalam teknik gaya tarik sebelum menghilang.

Wang Lin dengan dingin menatap pemuda itu. Dia memperhatikan dengan perasaan ilahi ini bahwa tiga bersembunyi di hutan dengan cepat menuju. Dia tidak ingin membuang waktu dengan mereka, jadi dia cepat-cepat mundur.

Pemuda itu menjadi marah. Meskipun kedua tingkat kultivasi mereka adalah Yayasan Pendirian tahap awal, ia memiliki tiga saudara lelaki yang datang, dan salah satu dari mereka sudah berada di tahap pertengahan Pendirian Yayasan. Mereka berempat tidak bergerak dengan orang-orang lain dari Sekte Tian Dao. Mereka memutuskan untuk menggunakan ini sebagai kesempatan untuk mencuri dari orang lain.

Harus dikatakan bahwa selama kompetisi ini, semua sekte telah membagikan banyak harta ajaib untuk meningkatkan kekuatan Pendirian Yayasan. murid.

Ketika pemuda itu melihat bahwa Wang Lin hanya satu orang, dia memiliki keinginan untuk membunuhnya, dan sekarang dia melihat Wang Lin mencoba melarikan diri, dia menampar tasnya memegang dan delapan penggaris inci terbang keluar.

Penggaris ini benar-benar hijau. Ketika itu muncul, itu mengeluarkan aroma yang kuat. Pemuda itu menarik napas dalam-dalam dan tanpa sepatah kata pun, mengarahkan penguasa ke depan. Penguasa bergetar dan jamur hitam besar tumbuh darinya. Jamur terlepas dari penguasa dan melayang di udara.

Ekspresi pemuda itu serius ketika ia dengan cepat mengeluarkan sesuatu dari tasnya yang memegang dan melemparkannya. Wang Lin melihat kilatan cahaya merah ketika tawon merah terbang ke arah jamur dan melahapnya hanya dengan beberapa gigitan.

Tawon itu tiba-tiba menjadi beberapa kali lebih besar. Itu seukuran kepalan tangan. Itu menjerit dan menyerbu ke arah Wang Lin.

Meskipun semua ini terdengar lambat, semuanya terjadi dalam sekejap mata. Mata Wang Lin menjadi dingin saat pedang terbang kecil berwarna hijau muncul di hadapannya dan menyerbu menuju tawon.

Tawon mengeluarkan dengungan dan menghindar ke sisi pedang terbang, tetapi pada saat yang sama, pedang terbang itu tiba-tiba menghilang. Pedang terbang itu muncul kembali di hadapan pemuda itu dan menembus dadanya, meninggalkan lubang berdarah di sana.

Pemuda berpakaian mewah itu bahkan tidak bisa bereaksi sebelum dia mati.

Saat itu pemuda itu mati, penguasa redup dan jatuh ke tanah. Wang Lin menggunakan teknik gaya tariknya untuk dengan cepat meraihnya, serta tas memegang pemuda, dan pergi.

Tawon itu berputar sekali di udara dan dengan cepat mengejar Wang Lin.

< p> Pada saat yang sama, tiga angka keluar dari hutan. Ada dua laki-laki dan satu perempuan. Salah satu wajah laki-laki tampak muram ketika dia melihat tubuh di tanah dan berteriak, “Mengejar!”

Pada saat ini, di sebuah kota kecil di perbatasan utara Zhao, muncul dua yang tidak diundang tamu. Salah satu dari mereka sangat kurus, mengenakan jubah hitam, dan memiliki mata yang berisi tatapan beracun.

Di sisinya adalah orang yang sangat seperti peri. Orang ini sudah sangat tua dan penuh keriput, tetapi memiliki udara khusus tentangnya. Aura yang dilepaskannya membuat perbedaan yang jelas dengan aura gelap pria kurus itu.

Saat ini, dia berdiri di luar kota dengan cermin kuno. Tangannya terus-menerus membentuk segel saat dia menghitung sesuatu.

Pria berjubah hitam dipenuhi dengan niat membunuh ketika dia berkata, “Rekan pembudidaya Qiming, apakah Anda berhasil menghitungnya?”

Kultivator mengerutkan kening dan berkata, “Teng Huayuan, Anda tidak tahu nama atau penampilan orang itu. Bagaimana saya bisa menemukannya hanya dengan kekuatan kutukan? “

Pria tua berjubah hitam itu adalah Teng Huayuan. Dia menatap pria lain dan berkata, kata demi kata, “Rekan pembudidaya Qiming, saya bersedia mengambil token Lembah Wu Feng karena kemampuan Anda untuk memprediksi surga. Jika Anda dapat menemukan saya keluarga orang itu, maka saya akan membantu Anda dengan apa pun yang Anda butuhkan, selama saya mampu. “

Kultivator berpikir sejenak. Dia menghela nafas dan berkata, “Baik, aku akan mencoba yang terbaik. Tapi sesama kultivator Teng, semua pembalasan memiliki permulaan dan semua hutang memiliki seorang kolektor. Saya harap Anda tidak membunuh terlalu banyak … “