Renegade Immortal – Chapter 1020 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1020 | Baca Novel Online

Wang Lin awalnya bermaksud meminjam kekuatan Nether Guide untuk membuka jalur ke luar botol. Namun, ketika energi iblis menyerbu pusaran dari sisi lain, Nether Guide keluar dari kendali!

Energi iblis begitu padat sehingga Wang Lin segera mundur ketika dia merasakan sepotong itu. Ada sedikit kejutan dalam ekspresi suramnya.

Ini adalah pertama kalinya dia menggunakan Nether Guide, dan dia tidak berharap terowongan mengarah ke tempat seperti itu.

Dalam pengalamannya, iblis yang tersebar mengeluarkan energi yang paling jahat, diikuti oleh Ming Hai, tetapi energi iblis dari keduanya bahkan tidak bisa dibandingkan dengan energi iblis yang berasal dari sisi lain pusaran!

Energi iblis dari pusaran itu sangat murni. Itu adalah energi iblis ekstrim yang bisa menjadi nenek moyang dari semua energi iblis.

Setan yang tersebar dan Ming Hai seperti kunang-kunang, sementara ini seperti bulan yang cerah!

Dalam khususnya, orang yang duduk di atas takhta di aula misterius membuat kulit kepala Wang Lin geli, dan hatinya bergetar hanya dari satu pandangan.

Saat ini, Wang Lin hanya bisa mendengar detak jantungnya semakin cepat, dan bahkan napasnya berhenti. Dia tidak ragu-ragu untuk segera memotong Nether Guide, dan pusaran itu mulai runtuh.

Ketika pusaran itu runtuh, bayangan puluhan orang yang terbunuh oleh Wang Lin muncul. Mereka menatap Wang Lin dengan tatapan ganas dan mengeluarkan tangisan hantu. Seolah-olah mereka ingin bergegas keluar dari pusaran dan melahap Wang Lin.

Sosok yang duduk di atas takhta perlahan mengangkat kepalanya dan tatapan berlumpur perlahan-lahan muncul dari dalam kabut. Itu menembus pusaran yang runtuh dan jatuh di tubuh Wang Lin. Mata yang kacau tiba-tiba menjadi fokus.

Saat mata sosok misterius itu menjadi fokus, cahaya biru keluar dari mata kanan Wang Lin dan dia mundur tanpa ragu-ragu. Perisai cahaya biru segera muncul di depannya.

Tepat pada saat ini, sosok misterius di atas takhta mengangkat tangannya. Dia memegang sesuatu di tangannya, dan dia melemparkannya!

Sinar cahaya kuning melesat ke pusaran yang runtuh. Ketika cahaya kuning memasuki pusaran, itu menyebabkan gemuruh yang keras dan membuat pusaran jatuh lebih cepat. Saat cahaya kuning menembus pusaran, pusaran hancur. Puluhan bayangan ganas mengeluarkan teriakan sebelum meledak menjadi bintik hitam yang tak terhitung jumlahnya yang menghilang secara instan.

Lampu kuning terisi keluar dari pusaran dan langsung mendarat di perisai cahaya biru. Namun, itu langsung menembus perisai seolah-olah itu tidak berbentuk dan tertutup di wajah Wang Lin dalam sekejap. Lampu kuning berhenti hanya tiga inci dari hidung Wang Lin.

Pada saat ini, pusaran menghilang dan kedamaian kembali ke menara hitam.

Namun, keringat dingin muncul di dahi Wang Lin. Melihat dari dekat pada cahaya kuning, dia melihat kristal berbentuk berlian di dalam.

Setelah mundur beberapa langkah, Wang Lin memiliki ekspresi suram dan tidak pasti. Setelah merenung dalam waktu yang lama, dia mengulurkan tangan dan kristal itu terbang ke tangannya.

“Aku tidak menggunakan Nether Guide yang salah, tetapi mantra yang kuat mengganggu. Itu membuat saya kehilangan kendali terhadap Nether Guide dan menuntun saya ke suatu tempat yang saya tidak tahu! “Wang Lin menatap kristal di tangannya. Mengingat kecerdasannya, dia hanya merenung sedikit sebelum dia mengerti.

“Orang misterius itu mungkin mengganggu Panduan Nether saya. Sangat disayangkan saya tidak bisa melihat penampilannya karena kabut gelap. Jelas dia melakukan itu untuk memberi saya kristal! “

Mata Wang Lin menyala dan dia mengerutkan kening. Gua Kaisar Langit terlalu misterius; ada terlalu banyak hal yang dia hanya bisa berspekulasi dan tidak mendapatkan jawaban nyata.

“Apakah itu sosok misterius … Qing Lin?” Wang Lin diam-diam merenung dan bergumam, “Apa tujuannya untuk memberi saya kristal ini? … “

Menatap kristal itu, Wang Lin tidak menyebar akal ilahi untuk memindai itu. Sebagai gantinya, ia meletakkannya di samping, mundur beberapa langkah, dan duduk untuk berkultivasi.

Tubuh fisiknya terluka dan ia kehilangan sebagian besar darahnya, membuatnya merasa pusing. Yang benar-benar membuatnya merasa bahaya adalah bahwa ia tidak memiliki banyak energi asal yang tersisa di tubuhnya.

Jika ini semua, situasinya tidak akan terlalu serius, tetapi bahkan energi asal selestial di dalam tubuhnya tubuh hampir habis.

“Saya telah mengkonsumsi terlalu banyak energi asal surga yang diberikan saudara Qing Shui kepada saya. Saya harus mencari cara untuk mengisinya sesegera mungkin. Jumlah bahaya dalam pertempuran ini adalah sesuatu yang jarang saya temui dalam hidup saya. “

Memikirkan mantra langit yang digunakan Ming Hai, Wang Lin tidak bisa menahan rasa takut. Dia melihat ke luar menara dan melihat api yang menutupi dunia.

Meskipun dia tidak bisa merasakan panas dari dalam menara, ketika dia melihat ke luar, penglihatannya terdistorsi oleh gelombang panas. Seolah-olah visinya terbakar menjadi debu, jadi dia tidak bisa melihat jauh.

“Aku ingin tahu bagaimana keadaan dan teman-teman lakukan …” Wang Lin menghela nafas. Dia ada di dalam menara, dan segala sesuatu di luar tertutup api. Seolah-olah Wang Lin adalah satu-satunya orang yang tersisa di dunia ini.

Setelah merenung dalam waktu yang lama, pil-pil yang ditelan Wang Lin mulai menunjukkan efeknya dan luka fisiknya perlahan-lahan sembuh. Lalu dia menampar tasnya memegang dan cahaya putih susu muncul di tangannya.

Ada energi asal langit yang sangat murni di dalam cahaya putih susu ini.

“Jiwa asal Xuan Bao yang terhormat sekarang memiliki kegunaannya!” Wang Lin menempatkan bola cahaya di depan hidungnya dan menghirup. Kemudian dua untai energi asal surgawi datang dari bola cahaya dan memasuki lubang hidung Wang Lin, masuk ke tubuhnya.

Waktu perlahan berlalu. Beberapa hari kemudian, Wang Lin membuka matanya. Energi asal selestial di tubuhnya telah dipulihkan dan bahkan meningkat sedikit. Namun, Wang Lin tahu dia tidak bisa menyimpan terlalu banyak energi asal surga di dalam tubuhnya; jika tidak, itu bisa menyebabkan wilayahnya menghilang.

Kemampuan pemulihan pasif dewa-dewa kuno sangat kuat, jadi hanya dalam beberapa hari, semua lukanya telah hilang. Bahkan perasaan pusingnya hilang. Namun, masalah yang dihadapi Wang Lin sekarang adalah memulihkan energi asalnya.

Tidak akan menjadi masalah bagi Wang Lin untuk memulihkan energi asal jika ia berada di luar. Dengan kultivasinya, ia dapat dengan mudah menyerap energi asal dunia ketika ia berkultivasi.

Namun, setelah beberapa hari berkultivasi, pemulihan energi asalnya sangat lambat. Dia samar-samar bisa merasakan bahwa tidak ada banyak energi asal di gurun pasir hitam. Energi asal yang tersisa semuanya menyatu dengan api tak berujung di luar.

Akibatnya, akan sulit bagi Wang Lin untuk menyerapnya, karena tidak ada bedanya dengan menarik kastanye dari api terbuka .

Setelah merenung sebentar, Wang Lin berdiri dan menatap kristal kuning yang tidak jauh dari sana. Namun, ia memilih untuk mengabaikannya dan tiba di sebelah jendela dan melihat ke luar menara.

Api masih menutupi penglihatannya, dan suara berderak datang dari langit. Permukaan putih cermin ditutupi oleh asap hitam dari api yang menyala. Dari kejauhan, seluruh langit tertutupi oleh awan gelap yang pekat.

“Saya tidak dapat memulihkan energi asal saya, jadi kultivasi saya tidak dapat mencapai puncaknya, artinya saya tidak dapat menjelajahi dengan sembarangan kristal kuning itu atau meninggalkan menara hitam. ”Sementara Wang Lin sedang berkultivasi, indera ilahi-nya menyebar ke seluruh menara hitam, tetapi dia tidak menemukan sesuatu yang abnormal. menara dan mulai menghitung. Lalu dia mengepalkan giginya dan mengambil satu langkah di luar menara hitam!

Dengan satu langkah, Wang Lin mendarat di tanah. Saat kakinya menyentuh tanah, kobaran api sepertinya memperhatikan dia. Mereka segera menuduhnya untuk melahapnya.

Mata Wang Lin menyala dan dia mengangkat tangan kanannya dan mengulurkan tangan. Sebagian dari nyala api ditangkap olehnya, dan pada saat itu, dia mundur kembali ke menara hitam.

Saat dia memasuki menara hitam, api tiba dan seluruh menara dimakan oleh api. Setelah waktu yang lama, api berangsur-angsur mereda dan mundur seperti gelombang pasang. Wajah Wang Lin pucat saat dia duduk di lantai menara. Di tangan kanannya adalah nyala seukuran kedelai, mengeluarkan panas yang kuat. Retakan mulai muncul di tangan kanan Wang Lin. Mengejar api, mata Wang Lin menjadi merah. Di depan cahaya nyala api, dia mengungkapkan pandangan yang tidak pasti. Wang Lin sedang berjuang dengan pilihan yang sulit sekarang. Setelah tujuh menit, Wang Lin mengungkapkan tatapan tegas! “Meskipun nyala api ini berbahaya, tidak ada terlalu banyak. Saya sudah melakukan beberapa perhitungan, jadi seharusnya tidak ada masalah. Tidak ada gunanya ragu-ragu tentang ini, jadi saya mungkin juga mencobanya! “Wang Lin memukul tubuhnya dengan tangan kanannya dan tas yang dipegangnya terbang ke sudut. Lalu dia menempatkan beberapa batasan di atasnya. Setelah menarik napas dalam-dalam, ia membawa api ke mulutnya dan menelannya tanpa ragu! Saat api memasuki tubuhnya, panas yang hebat meletus di dalam dirinya. Panas dari nyala api tidak terbayangkan, dan pada saat ini, tubuh Wang Lin memerah. Dia membuka mulutnya dan raungan menyakitkan bergema dari dalam menara. Pada saat yang sama, sejumlah besar api keluar dari pori-porinya dan pakaiannya langsung menjadi abu. Api membesar ke luar dan menutupi semuanya dalam jarak 30 kaki dari Wang Lin. Sejumlah besar keringat langsung berubah menjadi gas putih yang mengelilingi tubuh Wang Lin. Pada saat ini, dia merasa seperti telah melahap batubara yang terbakar. Karena Armor Kulit Dewa Kuno, jiwa asalnya tidak terluka. Namun, energi asal yang tersisa tampaknya menyatu dengan api dan membakar tubuh Wang Lin. Wang Lin menahan rasa sakit yang hebat. Setelah nyala api menyatu dengan energi asalnya, ia mulai bergerak ke arah jiwa asalnya. “Hanya dengan membiarkannya memasuki jiwa asalnya aku dapat benar-benar menyerap energi asalnya di dalam!” Setelah membuat beberapa perhitungan, ketegasan mengisi matanya. Dia menunjuk dadanya dan Armor Kulit Dewa Kuno meninggalkan jiwa asalnya dan terbang keluar. Tanpa Armor Kulit Dewa Kuno, energi asal di dalam nyala api memasuki jiwa asalnya!