Renegade Immortal – Chapter 1025 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1025 | Baca Novel Online

Lautan darah hitam ini bergerak dengan pusaran. Dari kejauhan, itu tampak seperti air mancur darah yang ingin melahap surga, dan itu mengeluarkan bau amis.

Air mancur darah itu seperti mulut besar yang terbuka, dan terus naik. Lebih dari setengah dari 10.000 kaki jarak antara itu dan Wang Lin dilintasi dalam sekejap.

Wang Lin memegang Situ Nan ketika energi asalnya bergerak seperti orang gila dan api yang tak berujung mengelilingi tubuhnya. Tangannya membentuk segel dan selusin pedang besar memasuki api. Rotasi pedang membangkitkan api untuk menahan lautan darah dan baunya.

Saat lautan api menyala, suara retakan bisa terdengar. Aura jahat terus-menerus dibakar oleh lautan api, membuatnya tidak mungkin untuk menutup.

Jika aura jahat memasuki tubuh Wang Lin, itu akan menghentikan aliran energi asalnya. Meskipun energi asal Wang Lin mengandung Vermillion Bird Divine Flame, ia tidak berani mengambil risiko.

Dengan menggunakan kekuatan rotasi dan lautan api memungkinkan Wang Lin nyaris berjuang naik 1.000 kaki. Dia meraung dan melemparkan Situ Nan ke atas.

Tubuh Situ Nan terlempar melewati Wang Lin. Pada saat yang sama, Wang Lin mengirimkan sehelai energi asal ke tubuh Situ Nan.

Energi asal Wang Lin mengandung Vermillion Bird Divine Flame dan sangat panas. Kultivasi Situ Nan telah dipengaruhi oleh aura jahat, yang merupakan kekuatan dingin yang kuat yang telah membekukan pergerakan energi asalnya.

Ketika energi asal Wang Lin masuk, panas ekstrem meredakan segel di Situ Nan. energi asal. Kultivasi Situ Nan tidak lemah, dan terima kasih atas bantuan Wang Lin, suara-suara muncul dari tubuhnya dan dia memaksa dirinya untuk terbang lebih tinggi ke udara.

Jika sosok samar itu berada di puncaknya, hanya satu helai aura jahat akan meninggalkan Situ Nan dan Wang Lin tidak ada kesempatan untuk melarikan diri. Namun, sosok itu telah disegel di sini selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya dan Vermillion Bird Divine Flame Wang Lin sangat murni, dan dengan demikian mereka memiliki kesempatan untuk membebaskan diri.

Rambut panjang Situ Nan mengalir dan energi asalnya kembali beroperasi . Meskipun masih ada beberapa masalah, saat kritis ini bukan saatnya untuk sembuh. Saat dia melompat ke atas, tangan kanannya membentuk segel tanpa ragu-ragu dan dia meraih ke bawah!

Lima sinar cahaya keemasan segera meluncur keluar dari jarinya ke Wang Lin. Cahaya keemasan membentuk jaring yang menangkap Wang Lin.

Situ Nan menggunakan semua kekuatan yang bisa ia gunakan saat ini dan melemparkan Wang Lin ke atas!

Wang Lin telah mengambil risiko banyak dengan pengisian turun untuk menyelamatkan Situ Nan, dan dia berjuang untuk terbang. Ketika dia melemparkan Situ Nan, dia tidak bisa membantu tetapi berhenti sejenak. Ini memungkinkan lautan darah hanya berjarak 1.000 kaki darinya. Bau darah mengalir ke wajahnya dan masuk ke hidungnya.

Lautan darah dipenuhi dengan jiwa-jiwa yang sedih dengan tubuh memanjang yang terbentang dari pusaran. Mereka menatap Wang Lin seolah-olah ingin menariknya ke lautan darah sehingga dia tidak akan pernah bisa masuk kembali ke siklus reinkarnasi.

Wang Lin jelas melihat penampilan mengerikan dari jiwa-jiwa itu, dan kulit kepalanya terasa gatal. . Aura yang lebih jahat datang dari pusaran dan menyebar ke arah Wang Lin.

Tepat pada saat ini, jaring Situ Nan tiba dan mengelilingi Wang Lin. Situ Nan meraung dan berhenti. Wang Lin meminjam kekuatan ini untuk melarikan diri dari lautan darah. Sama seperti ini, keduanya saling membantu dan secara bertahap mendapatkan jarak dari lautan darah.

Ini hanya bisa terjadi antara Wang Lin dan Situ Nan; mustahil bagi siapa pun untuk melakukan ini. Meskipun terlihat sederhana, jika mereka tidak memiliki pemahaman yang lengkap satu sama lain, kepercayaan penuh, dan pemahaman yang sempurna tentang waktu, maka kesalahan kecil apa pun akan membuat mereka mustahil untuk melarikan diri.

Bagaimanapun, semua orang kebanyakan akan memikirkan diri mereka sendiri pada saat bahaya. Seringkali mereka harus mengambil risiko untuk membantu orang lain. Akibatnya, tidak banyak peladang yang mampu melakukan ini.

Jika Situ Nan dalam bahaya, Wang Lin akan melakukan apa pun yang dia bisa untuk membantu. Jika Wang Lin dalam kesulitan, Situ Nan tidak akan ragu untuk membantu! Bahkan jika ini berarti mereka akan menghadapi bahaya besar.

Ketika Wang Lin dan Situ Nan saling membantu, tubuh Ling Tianhou jatuh lurus ke bawah karena aura jahat menyerang tubuhnya.

< Namun, kultivasi Ling Tianhou lebih kuat dari Situ Nan, sehingga saat ia jatuh, kultivasinya pulih sedikit. Namun, dia terlalu dekat dengan lautan darah. Jika dia memiliki akses ke kultivasi penuh, dia bisa melarikan diri, tetapi sekarang peluangnya rendah!

Tepat pada saat ini, All-Seer, yang berada di atas pusaran, mengerutkan kening sebelum mengeluarkan desahan. Dia melambaikan lengan bajunya dan tanpa terduga melakukan hal yang sama telah dilakukan Wang Lin. Dia menembak jatuh seperti meteor.

Dia jauh lebih cepat daripada Wang Lin, dan dalam sekejap, dia tiba di sebelah Ling Tianhou. Dia meraih Ling Tianhou dan terbang lurus ke atas.

Lautan darah meraung dan sosok samar muncul dari tengah. Sosok itu mengangkat tangannya dan meraih dengan lembut.

Ekspresi All-Seer berubah, dan tanpa pikir panjang, sinar cahaya abu-abu datang dari antara alisnya. Saat All-Seer berjubah abu-abu muncul, tangannya membentuk segel dan suara siulan tajam dengan cepat datang dari dalam pusaran.

Helai energi pembantaian muncul dari kehampaan dan mengelilingi daerah itu. Dari kejauhan, ada terlalu banyak untaian energi pembantaian; itu sangat mengkhawatirkan.

Untaian energi pembantaian yang tak berujung berkumpul dari segala arah dengan titik jari All-Seer berjubah abu-abu. Mereka terkondensasi menjadi satu untai energi pembantaian dan menyerang sosok yang samar itu.

Saat All-Seer berjubah abu-abu muncul, murid-murid Master Void, yang membawa wanita paruh baya yang cantik dan tersangka Brilliant Void Saintess, menyusut dan dia bergumam, “Jubah abu-abu …”

Ekspresi All-Seer berjubah abu-abu itu suram dan sangat dingin. Dia menunjuk dengan tangan kanannya dan dengan tenang mengatakan satu hal.

“Tutup!”

Setelah dia berbicara, satu untai energi pembantaian tiba-tiba runtuh! Suara yang menghancurkan bumi bergema dan runtuhnya energi pembantaian menciptakan kekuatan rebound yang mengirim All-Seer dan Ling Tianhou naik.

Lautan darah terdorong kembali oleh ledakan kuat ini. Fragmen jiwa di dalam mengeluarkan jeritan sengsara dan mati.

Ling Tianhou diam-diam merenung. Dia menjawab bantuan All-Seer dengan tatapan dingin.

All-Seer mengabaikan Ling Tianhou saat dia mengeluarkan teriakan tajam dari pusaran. Sosok tiba-tiba keluar dengan kecepatan yang tak terbayangkan dari pusaran dan mencakar All-Seer berjubah abu-abu.

Teriakan ini berisi kekuatan yang menakutkan. Ketika Wang Lin dan Situ Nan terkena dampak kekuatan ini, mereka segera batuk darah dan mempercepat pelarian mereka.

Adapun yang lain, mereka terus terbang, dan mereka menggunakan energi asal mereka untuk melawan dampak ini.

Mata All-Seer berjubah abu-abu menyipit saat dia menatap sosok yang samar-samar menyerangnya. Matanya memerah dan dia menyeringai sebelum menunjuk ke bawah dan perlahan berkata, “Membantai, menjadi dunia!”

Setelah dia berbicara, gemuruh keras datang dari kekosongan semua orang masuk. Kemudian sebuah celah raksasa tiba-tiba muncul di atas pusaran!

Helai energi pembantaian keluar dari celah seperti orang gila. Ada terlalu banyak, beberapa kali lebih banyak dari sebelumnya!

Dalam sekejap, ketika untaian energi pembantaian muncul, seluruh area dipenuhi dengan energi pembantaian! Sepuluh ribu, seratus ribu, satu juta, sepuluh juta, seratus juta!

100 juta untai energi pembantaian muncul di atas Pusaran Pemakaman Surgawi. Terlalu banyak energi pembantaian. Jika bukan karena fakta bahwa mereka dapat bergabung bersama, mustahil untuk menampung mereka semua di sini!

Wang Lin menarik napas dingin ketika dia melihat pemandangan yang tak terbayangkan ini. Suara dingin dan tenang All-Seer berjubah abu-abu dari belakang kemudian bergema di benaknya.

“Jika saya memiliki 100 juta untai energi pembantaian, saya akan baik-baik saja bahkan jika sebuah planet meledak!”

Wang Lin belum pernah melihat 100 juta untai energi pembantaian sebelumnya. Sekarang setelah dia melihatnya sendiri, guncangan yang dia rasakan tak terlukiskan.

Meskipun Vortex Pemakaman Surgawi besar, itu masih lebih kecil dari energi pembantaian yang tak berujung. Pada saat ini, energi pembantaian berkumpul di bawah kendali All-Seer berjubah abu-abu.

Pusaran yang dibentuk oleh 100 juta untai energi pembantaian tiba-tiba muncul di hadapan semua orang. Ia memiliki kekuatan untuk menghancurkan segala sesuatu di jalurnya, dan ketika itu menjadi terkompresi, aura yang menakutkan muncul di hadapan semua orang.

“Pembantaian yang Mengerikan!” Teriak All-Seer yang berjubah abu-abu ketika vortex menyerang pada sosok samar di dalam Celestial Burial Vortex.

Gemuruh, gemuruh, gemuruh, gemuruh!

Gelombang gemuruh yang menggetarkan surga menggema tanpa henti. Di bawah dampak yang tak berujung, lautan darah runtuh. Bahkan Vortex Celestial Burial mulai bergetar.

Meminjam kekuatan dampak ini, Wang Lin dan Situ Nan mempercepat. Mereka keluar dari pusaran dan melihat ke bawah dengan wajah pucat.

Bahkan mata lelaki tua pada labu itu dipenuhi dengan ketakutan. Murid laki-laki berpakaian hitam dengan tanda naga yang disembunyikan di antara alisnya menyusut.

“All-Seer …”

Master Void mengambil napas dalam-dalam dan menatap yang berjubah abu-abu All-Seer. Dia tidak akan pernah lupa bagaimana orang ini telah masuk ke Aliansi dan mengalahkan para pembudidaya kuat yang tak terhitung jumlahnya. Bahkan beberapa anggota dari kelompok yang lebih tua bukanlah lawannya.

Dia bahkan telah membunuh seorang penatua yang berdiri saat itu dan menjadi anggota dari kelompok yang lebih tua dengan paksa!

“Apa lagi yang menakutkan adalah kekuatan hukum yang menakutkan yang memungkinkannya untuk meramalkan segalanya. Meskipun dia ketakutan ketika membantai, tatapannya yang dapat melihat semuanya ketika dia tidak membantai yang menarik perhatian Aliansi … “Master Void memandang All-Seer yang berjubah abu-abu dan tubuh asli All-Seer yang menyelamatkan. Ling Tianhou.

“Hanya karena Kakak Senior takut pada orang ini sehingga dia mengorbankan nyawanya dan membayar harga Heaven Blight ketiganya tiba lebih awal sehingga dia bisa menggunakan mantra kuat yang digunakan Ling Tianhou untuk mematahkan hatinya dao. Ini menciptakan cacat di hati dao-nya selama Heaven’s Blight keduanya. Ini menyebabkan jantung dao-nya hancur berkeping-keping dan membuatnya tidak dapat bergabung!

“Jika tidak, All-Seer akan berada pada tingkat yang mengerikan hari ini. Jika dia belum pada langkah ketiga, dia tidak akan jauh! “

Di dalam Pusaran Pemakaman Surgawi, saat lautan darah runtuh, wanita kabur di dalamnya melambaikan tangan kanannya. Sebuah tato emas keunguan melintas di antara alisnya.

Dengan lambaian tangannya, pusaran pembantaian setan tiba-tiba berhenti dan jutaan untai energi pembantaian menghilang tanpa jejak. Perubahan mendadak ini menyebabkan pikiran semua orang bergetar. Mata All-Seer yang berjubah abu-abu menyala. Dia mengerutkan kening dan hendak menggunakan mantra lain ketika All-Seer asli yang menyelamatkan Ling Tianhou dengan tenang berkata, “Kembalilah!” Jubah abu-abu All-Seer melihat kembali ke tubuh aslinya dan menunjukkan tatapan dingin. Namun, ia mundur sambil merenung dalam diam dan kemudian menghilang di antara alis All-Seer. Kemudian All-Seer terbang keluar dari pusaran dan melayang di udara. Selain dari orang-orang yang tersedot ke pusaran sebelumnya, semua orang masih ada di sana. Namun, tidak ada yang berbicara, dan mereka semua melihat wanita itu perlahan-lahan melayang keluar dari pusaran! Ketika wanita itu mendekat, Wang Lin jelas melihat bahwa kakinya dikunci dengan kuat oleh benda berwarna merah tua seperti tendon. Ketika ia terbang ke langit, tendonnya ditarik lurus. Sable Bintang Bertanda yang telah hilang keluar dari pusaran dan mendarat di tendon di sekitar kaki wanita itu. Itu mengendus beberapa kali di depan matanya bersinar dan tiba-tiba berbaring di atasnya. Wanita itu berhenti ketika dia 2.000 kaki dari semua orang. Dia mendongak dengan rongga matanya yang kosong seolah dia memandang semua orang. Masih ada darah hitam keluar dari rongga matanya dan menetes dari dagunya. “Apakah masih ada keturunan klan Tattoo?” Sebuah suara serak keluar dari mulut wanita itu, dan itu berisi kekuatan misterius. Meskipun suara ini adalah parau, itu sangat menyenangkan untuk mendengarkan. Sepertinya bergema dan berlama-lama di telinga Anda. Menghadapi pertanyaan tiba-tiba wanita itu, semua orang tetap diam. Setelah waktu yang lama, Master Void mengungkapkan pandangan hormat dan berkata, “Masih ada banyak klan Tattoo yang masih hidup.” Wanita itu diam-diam merenung dan mendesah. Dia berjuang untuk keluar dari kedalaman Kolam Pemakaman Surgawi untuk hanya menanyakan ini dan melihat satu orang. Soket matanya yang kosong sepertinya melepaskan tatapan tak kasat mata yang mendarat di Wang Lin. “Panggil Penjaga Surgawi dalam bayanganmu.” Wang Lin diam-diam merenung dan kemudian Ta Shan muncul membentuk bayangannya dengan pikiran. Dia menatap wanita itu dengan dingin, “Sudah lama sekali sejak aku melihat anggota klan saya …” Melancholy memenuhi mata wanita itu. Dia melambaikan tangan kanannya dan Ta Shan terbang ke arahnya melawan kehendaknya.