Renegade Immortal – Chapter 104 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 104 | Baca Novel Online

Wang Lin belum pernah merasakan hal seperti ini sebelumnya. Ini adalah rasa sakit yang membuatnya ingin mencabut hatinya sendiri. Seolah-olah semua darah di tubuhnya langsung disedot keluar. Gelombang pusing menghantam kepalanya.

Wang Lin menahan rasa sakit yang tak terduga ini saat ia berlari dengan cepat. Dia berbalik dan melihat bahwa ketiganya masih mengejarnya. Matanya menjadi dingin saat dia mengubah arahnya ke area pengumpulan Corpse Sect.

Empat sinar cahaya dengan cepat terbang melintasi Lembah Jue Ming.

Satu-satunya pikiran di Wang Hao dan Wang Zhuo pikirannya panik dan tidak berdaya. Mereka bahkan tidak berani bergerak ketika mereka menyaksikan Wang Tao dan saudara perempuannya mati di depan mereka.

Kultivator yang seperti peri mengungkapkan ekspresi rumit di wajahnya. Dia menghela nafas dan berbalik sehingga dia lagi harus melihat mereka.

Teng Huayuan tersenyum saat dia berjalan ke dalam rumah. Dia menutup tangannya. Ketika dia membukanya kembali, cincin cahaya ungu muncul, mencegah orang pergi.

Lalu dia mengambil langkah dan memasuki salah satu rumah samping. Di sinilah para pelayan tinggal. Gelombang jeritan sengsara datang dari rumah dan aliran gas kuning dikumpulkan oleh bendera.

Tujuh atau delapan wajah menyakitkan dari pelayan keluarga Wang muncul di bendera.

Teng Huayuan tidak berhenti ketika ia berjalan ke rumah berikutnya dan lebih banyak teriakan mengikuti. Tubuh Wang Hao bergetar. Dia ingin menolak, tetapi tidak bisa mengatakan sepatah kata pun.

Segera, semua pelayan keluarga Wang telah berubah menjadi hantu dan wajah Teng Huayuan sangat serius. Anggota keluarga Wang yang lain disiagakan oleh teriakan dan mencoba melarikan diri, tetapi dengan ngeri mereka, mereka menemukan cahaya ungu yang mencegah mereka pergi.

Mereka hanya bisa mendengar aliran konstan jeritan sengsara yang datang dari di luar. Ketakutan semacam ini menyebabkan seluruh keluarga Wang menjadi tidak tenang.

Teng Huayuan bergumam pada dirinya sendiri, “Li Er, orang itu membunuhmu, jadi aku akan membunuh seluruh keluarganya untuk membalas dendam untukmu.” Dengan itu, dia melangkah ke ruangan lain.

Tubuh Wang Hao bergetar seolah ada kekuatan yang mengalir keluar dari dalam dirinya. Dia mengambil beberapa langkah ke depan dan berteriak keras, “Tidak …”

Teng Huayuan berbalik dan mencibir. Dia melambaikan tangannya dan rumah itu berubah menjadi debu tanpa suara, mengungkapkan seorang pria dan wanita yang wajahnya dipenuhi ketakutan.

Pria dan wanita ini adalah paman dan bibi ke-3 Wang Lin, yang juga merupakan wajah Wang Hao orang tua.

Tangan kanan Teng Huayuan meraih dan ayah Wang Hao melayang di udara dengan tangannya di lehernya. Wajahnya langsung menjadi merah dan dia membuka mulutnya, mengungkapkan ekspresi yang menderita.

Mata Wang Hao memerah saat air mata mengalir. Dia meraung dan hampir kehabisan ketika Wang Zhuo menahannya. Wang Zhuo berbisik, “Wang Hao, jangan terburu-buru. Orang itu adalah pembudidaya Nascent Soul. “

Teng Huayuan mencibir. Tangan kanannya tertutup. Dengan keras, kepala ayah Wang Hao berubah menjadi bubur. Tubuhnya jatuh ke tanah, kemudian jiwanya keluar dan dikumpulkan oleh bendera.

“Tidak !!” Suara Wang Hao berubah serak. Dia merasakan sakit di dadanya saat dia mengeluarkan darah. Dia melihat tubuh ayahnya dan bergumam, “Kenapa … mengapa …”

Teng Huayuan sekali lagi menangkap ibu Wang Hao, menghancurkan tengkoraknya, dan melemparkannya ke hadapan Wang Hao.

Tubuh Wang Hao bergetar saat dia batuk lebih banyak darah dan akhirnya pingsan. Dia memegang tubuh ibunya. Air mata mengalir dari matanya saat dia berteriak, “Kenapa!?!?!?!”

Ekspresi Teng Huayuan menjadi gelap. Dia melambaikan tangannya dan di bawah cahaya ungu yang bersinar, semua rumah berubah menjadi debu. Ada sekitar 40 orang di tanah. Mereka semua adalah anggota keluarga Wang.

Para wanita mulai menangis. Mereka semua dipenuhi ketakutan. Selain orang-orang yang hidup, hanya ada mayat tanpa kepala.

Teng Huayuan tersenyum saat dia meraih seseorang. Orang ini adalah paman ke-3 ayah Wang Lin. Dia saat ini adalah anggota paling senior dari keluarga Wang.

Dikelilingi oleh jeritan, jiwanya diambil oleh Teng Huayuan dan dia meninggal.

Wang Hao menatap adegan itu dengan tercengang. Dia bahkan tidak menyadari bahwa tangan yang digunakan Wang Zhuo untuk menjebaknya sudah mengukir tanda darah di tubuhnya. Wang Zhuo tidak berani melihat orang tuanya di antara kerumunan. Dia menurunkan matanya yang merah.

Paman ke-4 Wang Lin sudah lama tinggal di hutan belantara, jadi dia jauh lebih berani daripada kebanyakan orang. Dia tersenyum masam dan sepertinya telah memikirkan semuanya. Istrinya meninggal setahun yang lalu dan putranya sudah dikirim ke sekte seni bela diri, jadi dia sudah pergi. Dia bertanya, dengan suara keras,

“Abadi, apa yang telah dilakukan keluarga Wang saya untuk menyinggung Anda? Saya tahu kita manusia seperti semut di mata Anda, tetapi bahkan semut pun memiliki hak untuk mengetahui apa penyebab semua ini. ”

Kultivar yang seperti peri mengeluarkan suara yang mengejutkan saat ia memeriksa pria ini. .

“Kenapa?” Teng Huayuan menunjuk beberapa kali dan beberapa orang lagi meninggal. Darah menyembur ke mana-mana dari tubuh mereka yang berantakan dan terpotong-potong.

“Seseorang dari Keluarga Wang Anda berani membunuh cicit buyutku, jadi aku memutuskan untuk membunuh seluruh keluarganya!” dengan tangan kanannya dan lebih dari sepuluh orang meninggal.

Wang Hao berjuang bebas dari Wang Zhuo dan hendak maju ke depan ketika Wang Zhuo menindasnya lagi. Wajah Wang Zhuo dipenuhi dengan air mata ketika dia berbisik, “Wang Hao, tidak peduli bagaimana itu sebelumnya, kita harus hidup. Hanya dengan hidup kita dapat membalas dendam! “

Paman ke-4 Wang Lin tersenyum pahit dan berkata,” Abadi, bagaimana mungkin seseorang dari keluarga Wang saya membunuh cicit buyut Anda? Dalam ratusan tahun terakhir ini, keluarga Wang saya hanya memiliki tiga abadi … “Dia tiba-tiba berhenti seolah-olah dia menyadari sesuatu.

Di antara orang-orang yang selamat, ayah Wang Zhuo berlutut di tanah dan berkata,” Abadi , apakah orang yang membunuh cicit buyutmu bernama Wang Lin? “

Cahaya dingin melintas di mata Teng Huayuan saat dia diam-diam berpikir,” Wang Lin … jadi dia dipanggil Wang Lin! “Dia memandang ayah Wang Zhuo, mengulurkan tangan, dan memegang ayah Wang Zhuo di depannya. Dia menatap mata ayah Wang Zhuo dan berkata, kata demi kata, “Ceritakan semuanya tentang Wang Lin ini!”

Ayah Wang Zhuo dengan cepat memberi tahu Teng Huayuan segala sesuatu tentang Wang Lin, termasuk tempat tinggal orangtuanya. Dia dengan kejam berpikir dalam benaknya, “Mati, kalian semua, mati! Bahkan jika orang ini tidak dibunuh olehmu, keluarga Wang sudah mati, jadi orang tuamu juga harus mati! “

Setelah Teng Huayuan selesai mendengarkan, dia tertawa. Dia kemudian menutup tangannya. Ketika dia membukanya, bola petir muncul. Dia dengan santai mendorongnya ke depan dan gelombang melingkar menyebar.

Ayah Wang Zhuo adalah yang terdekat. Ketika dia menyentuh gelombang kejut, tubuhnya bergetar dan berubah menjadi debu bersama dengan pakaiannya. Saat riak menyebar, semua orang yang menyentuhnya meninggal dan jiwa mereka dikumpulkan oleh bendera.

Ketika riak akan mengenai paman ke-4 Wang Lin, dia sudah menutup matanya, tapi lembut, cahaya putih menutupi tubuhnya dan memblokir riak bola petir.

Teng Huayuan berbalik dan menatap pada pembudidaya seperti peri.

Pembudidaya menghela nafas dan berkata, “Rekan penggarap Teng, biarkan orang ini hidup-hidup. Dia berguna bagi saya. “

Teng Huayuan mencibir sambil menunjuk Wang Zhuo dan Wang Hao dan berkata,” Kalau begitu, kamu tidak akan menyinggung masalah dengan keduanya? “

Kultivator ringan tersenyum ketika dia memandang Teng Huayuan dan berkata, “Rekan kultivator Teng, mengapa Anda mengajukan pertanyaan yang jelas? Tentu saja saya tidak akan menghentikan Anda, tetapi jika senior Punnan Zi bertanya, saya harus mengatakan yang sebenarnya kepadanya. “

Teng Huayuan melihat ke penggarap seperti peri. Setelah waktu yang lama, dia menginjak kakinya dan seluruh harta keluarga Wang berubah menjadi puing-puing.

Adapun Wang Zhuo dan mereka, dia bahkan tidak melihat mereka ketika dia terbang ke arah orang tua Wang Lin.

Tubuh Wang Zhuo gemetar saat dia melihat reruntuhan. Setelah merenung sebentar, dia berlutut di tanah dan bersujud. Dahinya berdarah dan ekspresinya sangat serius.

Wang Hao mengepalkan giginya. Dia tertawa sedih dan jatuh.

Wang Zhuo bangkit dan mengambil Wang Hao. Dia membungkuk ke arah pembudidaya seperti peri dan terbang menuju Sekte Xuan Dao. Semua ingatannya tentang keluarga Wang tersapu.

Kultivar seperti peri menghela nafas dan berpikir, “Ini benar-benar dosa. Saya tidak tahu apakah yang saya lakukan itu benar atau salah … tetapi pria paruh baya ini benar-benar tidak normal. Aku akan menyelamatkan yang aku bisa. ”Berpikir tentang itu, dia melambaikan lengan bajunya dan menghilang dari tanah keluarga Wang bersama dengan paman ke-4 Wang Lin.

Teng Huayuan segera tiba di desa kecil orang tua Wang Lin tinggal bersamanya. Dengan dia adalah sebuah bendera kecil dengan lebih dari 100 wajah keluarga Wang. Semua dari mereka mengenakan ekspresi yang sangat menyakitkan.

Gelombang jeritan menyedihkan datang dari bendera, menyebabkan gelombang angin dingin.

Setelah tiba di desa, ia menyebarkan akal ilahi-Nya. Dia dengan cepat menemukan rumah Wang Lin dan bergegas ke sana.

15 menit kemudian, Teng Huayuan berjalan keluar dari rumah Wang Lin. Tangan kanannya mengenai bendera dan itu tumbuh menjadi ukuran raksasa saat Teng Huayuan meludahkan Nascent Blood. Semburan jeritan datang dari bendera ketika riak muncul di sana. Perlahan-lahan, riak-riak menghilang, mengungkapkan sebuah gambar. Gambar ini menunjukkan Wang Lin dengan cepat bergerak melalui hutan.

Teng Huayuan tersenyum dan tangan kanannya menunjuk ke gambar.

Adapun Wang Lin, di bawah pengaruh perasaan yang tidak dapat dijelaskan dari ngeri, dia memimpin tiga pengejarnya menuju lokasi pertemuan Mayat Sekte.

Rasa sakit! Rasa sakit yang tak terbayangkan! Rasa sakit yang tak terlukiskan!

Rasa sakit seperti ini menenggelamkan Wang Lin seperti banjir. Penggarap sangat sensitif terhadap hal-hal tertentu. Wang Lin mengalami kepanikan yang belum pernah dia alami sebelumnya. Wajah orang tuanya muncul di hadapannya.

Tidak lama setelah itu, Wang Lin melihat adegan yang akan diingatnya selama sisa hidupnya.

“Tidak !!!” darah mengalir dari matanya. Ekspresinya menyakitkan, tubuhnya bergetar, dan irisan energi spiritual Yin bergerak keras di tubuhnya, sepenuhnya di luar kendalinya. Setiap tanaman dalam radius sepuluh meter darinya membeku. Aura beku ini terus tumbuh lebih kuat.

Pada saat inilah “Ji” di dalam Wang Lin terus-menerus naik, mencapai Ji Realm!