Renegade Immortal – Chapter 1042 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1042 | Baca Novel Online

Melihat kepala dewa kuno yang dipenuhi dengan penyesalan dan kemarahan, Wang Lin diam-diam merenung. Setelah mengalami begitu banyak, Wang Lin mengerti bahwa para dewa kuno tidak eksistensi abadi di antara bintang-bintang. Namun, mereka adalah klan terkuat!

Klan dewa kuno dari saat itu hampir punah. Wang Lin tidak percaya bahwa itu disebabkan oleh para pembudidaya. Bahkan Thunder Celestial Realm yang kuat harus menggunakan begitu banyak kekuatan untuk melawan dewa kuno bintang-8 yang lemah. Hanya dengan serangan langit yang tak terhitung jumlahnya mereka berhasil menang dengan kerugian besar.

Jenis kekuatan apa yang masih bisa memotong kepala dewa kuno ini setelah dia menghancurkan semua delapan bintang?

Meskipun menghancurkan delapan bintang sekaligus tidak cukup untuk mencapai kekuatan dewa kuno bintang 9, itu masih cukup untuk menghancurkan langit dan bumi.

Sambil merenung, Wang Lin perlahan turun dan tiba berikutnya ke balok es yang menghalangi jalan. Energi Origin melonjak keluar dari lengannya dan masuk ke dalam es.

Dalam sekejap, api muncul di tepi es dan bahkan di dalamnya. Dalam sekejap, es berubah menjadi kabut putih dan melayang ke langit.

Mayat langit segera berubah menjadi debu oleh api dan berserakan.

Setelah membuka lorong, Wang Lin mendekat pada kepala dewa kuno raksasa. Sementara dia memeriksa kepalanya dari dekat, tekanan menghadapi dewa kuno bintang-8 yang nyata tiba-tiba ditekan.

Setelah menghela nafas, Wang Lin perlahan-lahan turun dari kepala dewa kuno ke tempat itu dipotong mati. Kepala dewa kuno dibungkus lapisan es tebal. Luka di leher itu sangat bersih dan halus.

Menatap leher dewa kuno, sementara ekspresinya tetap tenang, murid-muridnya menyusut dan syok memenuhi hatinya.

Dari terlihat dari luka ini, dewa kuno ini memotong kepalanya dalam sekejap. Tidak ada jeda dan itu adalah luka yang sangat bersih!

Makna luka ini membuat kulit kepala Wang Lin geli. Dia tidak bisa membayangkan siapa yang memiliki kekuatan untuk memotong kepala dewa kuno dengan satu mantra!

“Mungkinkah itu Qing Lin?” Mata Wang Lin berbinar. Dia kaget dengan situasi itu. Jika Qing Lin memiliki kekuatan seperti ini, dia terlalu kuat dan sudah melampaui imajinasi Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin menjadi suram karena indera ilahi-nya menyebar dengan hati-hati di sekitar kepala. Setelah pemindaian, ia menemukan tidak ada yang abnormal dan mulai memeriksa luka dengan hati-hati. Setelah waktu yang lama, Wang Lin berseru. Dia bergerak lebih dekat ke es, dan matanya seperti kilat saat dia menatap luka.

Jauh di dalam tepi luka, ada beberapa partikel kristal merah gelap. Jika seseorang tidak melihat dengan hati-hati, mudah untuk mengacaukannya dengan darah yang tersumbat.

“Ini adalah …” Wang Lin diam-diam merenungkan sambil mengangkat tangannya dan meletakkannya di atas es. Dia dengan hati-hati menyebarkan energi asalnya dan mengisi tangan kanannya dengan itu. Sejumlah besar kabut putih muncul di bawah tangan kanannya. Dia dengan hati-hati mengendalikan energi asalnya untuk melelehkan lubang di es.

Kesenjangan ini seperti sebuah terowongan yang meluas ke luka di leher dewa kuno. Wang Lin kemudian menciptakan kekuatan isap untuk menarik salah satu partikel kristal ke tangannya.

Jari-jarinya memegang partikel kristal merah gelap dan indera ilahi perlahan-lahan memindai itu. Saat ia mengamati dengan seksama, Wang Lin secara bertahap bisa melihat energi yang tak terlihat di dalam Energi ini tampaknya perlahan bergerak di dalam kristal dan bisa menghilang kapan saja.

Perasaan ilahi Wang Lin mengelilingi energi tak kasat mata, dan setelah merenung sedikit, indera ilahi-Nya bergerak menuju energi tak kasat mata untuk diselidiki.

Namun, tepat ketika indera ilahi-Nya masuk, dia tiba-tiba merasakan tekanan yang tak terlukiskan datang dari energi tak kasat mata. Seolah-olah Wang Lin telah meninggalkan dunia ini. Seluruh alam semesta gelap, dan hanya ada tekanan dari energi tak kasat mata ini yang ada.

Aura ini begitu kuat sehingga hanya sepotong kecil yang membuat Wang Lin terkesiap dan hampir tanpa sadar mundur. Namun, dia memaksakan dirinya untuk bertahan dan mulai mengobservasinya dengan cermat.

Semakin dia mengamati, semakin dia mengerutkan kening. Bahkan setelah lebih dari 1.000 tahun berkultivasi, dia belum pernah menemukan energi tak kasat mata yang sedemikian aneh.

Ini bukan energi spiritual surgawi atau energi spiritual. Itu bahkan tidak memiliki hubungan sedikit pun dengan energi asal.

Namun, ketika dia mengamati dengan seksama, dia bisa melihat bahwa itu mengandung energi spiritual selestial, energi spiritual, dan energi asal, bersama dengan energi lain yang dia miliki. tidak dapat mengerti.

Itu adalah tumpukan hal-hal yang dilemparkan bersama, namun mereka dikombinasikan dengan sempurna, yang menyebabkan Wang Lin banyak kebingungan.

Apa yang membuat Wang Lin ketakutan bahkan lebih dari itu bahkan di dalam jejak kecil energi ini, ada hukum. Hukum inilah yang membuat kulit kepala Wang Lin geli.

Tidak hanya ada satu hukum, tetapi hukum yang tak terhitung jumlahnya! Hampir semua hukum yang tak terhitung jumlahnya yang dilihat Wang Lin dengan bantuan surga yang menantang manik ada di dalamnya. Ada banyak hukum yang tidak dilihat Wang Lin di dalamnya juga.

Wang Lin dengan hati-hati menarik akal ilahinya. Wajahnya agak pucat saat dia menatap kristal itu. Pada saat ini, dia merasa seperti tidak memegang partikel kristal yang tidak berarti tetapi sebuah bom yang kuat.

Kekuatan ini yang memotong kepala dewa kuno, dan bukan Qing Lin yang memiliki kekuatan ini! Wang Lin menatap kristal di tangannya dan berpikir kembali ke planet Suzaku, ketika ia berperang melawan langit untuk menyelamatkan Li Muwan.

Utusan surga itu tiba-tiba seorang dewa kuno, dewa kuno dengan bintang disegel. Pada saat itu, meskipun Wang Lin terkejut, tingkat kultivasinya terlalu rendah untuk memahaminya. Memikirkannya sekarang, itu bukan hanya mengejutkan, ada rahasia yang menghancurkan surga di balik ini!

Kekuatan apa yang bisa menyegel dewa kuno dan mengendalikannya untuk menjadi pembawa pesan surga? Jawabannya segera keluar!

“Heavens ‘dao!” Wang Lin menatap kristal di tangannya. Saat dia merasakan energi tak kasat mata ini, intuisinya mengatakan kepadanya bahwa itu terkait dengan meterai pada dewa kuno yang adalah utusan surga.

Namun, dao surga adalah hal yang sangat halus, jadi bagaimana bisa melakukan semua ini? Wang Lin diam-diam merenungkan dan mengingat apa yang dikatakan Demon Iblis Bei Lou tentang rahasia Orde Kuno dan bagaimana mereka menentang surga.

Menutup matanya, sebuah gambar tampak muncul dalam pikiran Wang Lin. Dewa kuno bintang 8 mengamuk melintasi bintang tanpa akhir, tetapi pada saat ini, kekuatan yang tak terlukiskan turun dari langit. Untuk melawan, dewa kuno bintang 8 menghancurkan semua bintangnya, tetapi kepalanya masih terpotong!

Kemudian kepalanya diperoleh oleh Alam Surgawi dan ditempatkan di sini karena alasan yang tidak diketahui. Kekuatan yang memotong kepala dewa kuno ini tidak hilang seiring waktu. Alih-alih, itu menjadi kristal-kristal ini.

Wang Lin tidak tahu apakah semua ini benar atau salah; dia hanya berspekulasi dari apa yang dia ketahui. Dia membuka matanya. Setelah merenung sedikit, dia dengan hati-hati memasukkan kristal ke dalam tasnya.

Masih ada beberapa kristal di leher di dalam es. Wang Lin dengan hati-hati mengeluarkan kristal dan memasukkannya ke dalam tasnya.

Dia sangat berhati-hati selama seluruh proses ini dan menariknya satu per satu. Termasuk yang sebelumnya, ada total 23.

Setelah melakukan semua ini, Wang Lin menatap luka di leher dewa kuno. Tidak ada lagi kristal yang tersisa. Setelah merenung sedikit, Wang Lin hendak pergi, tapi matanya tiba-tiba menyipit dan dia menatap luka di leher. Untuk sesaat, dia merasa seperti ada kilatan merah.

Rasa ilahi-Nya menyebar tetapi tidak menemukan apa pun.

Setelah merenung sedikit, energi asal memenuhi tangan kanan Wang Lin dan energi asal api mencapai es. Ada beberapa suara pecah ketika energi asalnya menembus es dan menyebar ke arahnya.

Saat terowongan meluas ke depan, Wang Lin menatap ke depan tanpa berkedip. Segera, terowongan meluas jauh ke blok es. Pada saat ini, Wang Lin melihat hal yang menyebabkan kilatan merah! Itu adalah pedang besi yang ditutupi oleh garis merah yang tak terhitung jumlahnya. Garis-garis merah ini bergerak dan terjerat di sekitar pedang. Pedang besi ini terlihat sangat biasa; tidak ada yang abnormal tentang itu. Namun, ketika Wang Lin melihat pedang besi, dia langsung merasa seperti itu sangat akrab, seolah-olah dia pernah melihat sesuatu seperti itu sebelumnya. Sebelum dia bisa mengingat di mana dia melihat pedang besi ini, dia langsung merasakan bahaya yang menakutkan dari merah garis di sekitar pedang besi. Ekspresi Wang Lin berubah. Ketika indera ilahi menyapu dengan es di jalan, ia tidak bisa melihat pedang besi atau garis merah. Namun, sekarang es telah mencair, mereka muncul dengan jelas di depan matanya. Karena hati-hati, akal ilahi Wang Lin perlahan menyebar dan lagi-lagi dia tidak bisa mendeteksi pedang besi atau garis merah. Itu sama seperti sebelumnya, dan tidak ada kelainan pada kepalanya. Namun, dia bisa dengan jelas melihat pedang besi dan garis merah dengan matanya, yang membuat Wang Lin sangat waspada. Wang Lin dengan tenang mundur. Pedang besi dan garis merah di sekitarnya terlalu aneh. Yang terbaik adalah tidak macam-macam dengan mereka. Sementara dia mundur, matanya masih tertuju pada pedang besi. Ada beberapa karat pada pedang besi, seolah-olah itu adalah benda fana. “Sangat akrab …” Wang Lin tiba-tiba berhenti dan merasa seolah-olah sambaran guntur meledak di benaknya. Matanya tiba-tiba melebar ketika dia menatap pedang besi dan menghirup udara dingin. Dia ingat! Kembali ke planet Suzaku, di dalam makam Suzaku, dia melihat pedang besi yang sama, hanya tanda karat di atasnya yang berbeda! Pedang besi itu diambil oleh utusan Tuo Sen. Ekstasi di wajah kurir itu adalah sesuatu yang Wang Lin ingat dengan jelas bahkan sekarang!