Renegade Immortal – Chapter 1043 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1043 | Baca Novel Online

Saat Wang Lin mengenali pedang besi, dia berhenti bergerak dan mengungkapkan sedikit keraguan.

Setelah berkultivasi ke titik ini, Wang Lin tahu bahwa warisan ingatannya tidak lengkap dan hilang bagian yang sangat penting. Kemungkinan informasi tentang pedang besi ini direkam di sana. Memori itu ada di tangan Tuo Sen, jadi mungkin dia tahu asal usul pedang besi.

Namun, pedang besi yang bahkan akan membuat Tuo Sen mengungkapkan ekstasi tidak mungkin sederhana!

< p> Meskipun itu bukan pedang besi yang sama seperti sebelumnya, itu terlihat persis sama.

“Haruskah aku mengambilnya?” Wang Lin ragu-ragu saat dia mengalihkan pandangannya dari pedang besi ke garis merah. . Aura mengerikan datang dari garis merah, memberi Wang Lin perasaan krisis yang konstan.

Wang Lin tidak tahu apa garis merah itu, tapi dia jelas bisa merasakan kekuatan menakutkan mereka. Jika dia pergi sekarang, dia tidak akan membangkitkan perhatian dari garis merah dan akan bergerak dengan aman.

Namun, jika dia mengambil pedang besi dari mereka, maka kemungkinan garis merah akan menyerangnya.

Mengingat kepribadian Wang Lin, dia secara alami tidak akan mengambil risiko terhadap hal yang tidak diketahui. Namun, pedang besi di depannya sangat menggoda dia.

Setelah berjuang sejenak, Wang Lin mengungkapkan tatapan tegas. Kekayaan diperoleh dalam bahaya. Jika dia pergi sekarang, meskipun dia aman, dia akan kehilangan pedang besi ini.

Selain itu, ini adalah Gua Kaisar Surgawi. Jika dia tidak menerimanya sekarang, mungkin akan sangat sulit untuk kembali ke sini nanti. Wang Lin tidak mau pergi dengan tangan kosong setelah menemukan harta karun.

Setelah membuat keputusan, Wang Lin mencari lubang. Dari sini, dia bisa melihat bahwa bagian atas disegel oleh gletser es yang padat, hanya menyisakan beberapa jalur kecil yang dilalui orang-orang untuk melewatinya.

Setelah menghitung jarak, dia turun dan berpikir untuk sesaat. Lalu dia tiba-tiba menyentakkan kepalanya dan menatap pedang besi jauh di dalam es.

Dia mengepalkan giginya, tangannya membentuk segel, dan api muncul di matanya. Pada saat ini, puncak penuh Nirvana Scryer meledak. Lima bintang di antara alisnya muncul dan berputar dengan cepat dan bunyi letupan datang dari tubuhnya.

Kekuatan dewa kuno memasuki anggota tubuhnya dan dia tanpa ampun mengepalkan tinjunya. Merasa seolah-olah dia mengendalikan langit, Wang Lin tidak lagi ragu-ragu. Lengan kanannya menjulur.

Saat ini, api di matanya melesat keluar dan energi asalnya berkumpul di tangan kanannya. Saat dia mengulurkan tangan, lautan api mengerikan muncul di depan tangan kanannya!

Tangan kanan membentuk segel dan lautan api menembak ke arah kepala. Api menutupi kepala, dan es segera mulai meleleh dalam skala besar. Api segera memasuki terowongan di es di dekat luka yang dibuat oleh Wang Lin sebelumnya.

Api langsung tiba di dekat pedang besi.

Garis merah segera bergetar dan meregang lurus. Sejumlah besar cabang memanjang dari garis merah, dan mereka menyemprotkan kabut merah dalam jumlah besar ke api.

Terdengar gemetar surga ketika lautan api dipadamkan oleh kabut merah dan didorong kembali. Mata Wang Lin bersinar dan dia tidak ragu untuk mengeluarkan setitik energi asal esensi.

Setelah energi asal esensi muncul, rasanya seperti menuangkan minyak ke dalam api. Sejumlah besar retakan muncul di es dan kemudian es itu tiba-tiba runtuh!

Pecahan es yang tak terhitung jumlahnya tersebar di semua arah dan bertabrakan dengan balok-balok es di dekatnya. Sekarang setelah es hilang, kepala dewa kuno muncul dengan jelas di hadapan Wang Lin.

Sudah ada di dalam es begitu lama sehingga saat es itu pergi, kepala dewa kuno mulai membusuk. < / p>

Pada saat yang sama, bau daging busuk memenuhi area tersebut. Kepala dewa kuno dengan cepat membusuk dan segera menjadi tengkorak raksasa!

Tengkorak ini benar-benar hitam dan ada kabut merah yang mengesankan di dalam tengkorak yang terus bergoyang. Asal garis merah ada di dalam kabut merah ini, dan beberapa garis masih melilit pedang besi.

Saat es runtuh, Wang Lin berubah menjadi bayangan dan bergegas masuk. Dia langsung meraih pedang besi.

Saat dia meraih pedang besi, energi asal di dalam tubuhnya melonjak keluar tanpa ragu-ragu. Energi asal segera berubah menjadi lautan api di sekelilingnya. Api juga masuk ke pedang besi dan segera mengelilingi garis merah yang melilit pedang besi.

Pada saat yang sama, tangan kiri Wang Lin membentuk kepalan dan kekuatan dewa kunonya mengisi tangan kirinya . Dia segera melemparkan pukulan. Saat dia meninju, hantu dewa kuno muncul di belakangnya dan juga melemparkan tinju.

Beberapa garis merah di sekitar pedang besi segera hancur ketika mereka dihantam oleh tinju dewa kuno dan lautan api . Baris lain juga sedikit ditarik.

Dengan raungan dari Wang Lin, dia menarik tangan kanannya kembali dan pedang besi itu lolos dari belitan garis merah. Wang Lin benar-benar memegang pedang di tangannya sekarang.

Ada kilatan cahaya sebelum menghilang ketika Wang Lin meletakkannya di dalam tasnya. Wang Lin melakukan semua ini tanpa ragu-ragu. Kemudian dia menendang dan terbang menuju pintu keluar di atas.

Pukulan dewa kuno Wang Lin dan lautan api mendarat di kabut merah. Kabut merah tiba-tiba meluas hingga bertabrakan dengan lautan api, lalu gemuruh yang menggelegar mulai bergema. Tidak mungkin untuk melihat apakah hantu ini jantan atau betina, dan dikelilingi oleh garis merah yang tak terhitung jumlahnya. Hantu itu perlahan membuka matanya dan dengan dingin menatap Wang Lin yang melarikan diri sebelum mengeluarkan raungan yang mengintimidasi.

Saat meraung, retakan yang tak terhitung jumlahnya muncul di balok es di sekitarnya. Pada saat ini, semua es hancur, dan mayat-mayat di dalamnya tampak menjadi hidup. Mereka masing-masing dikelilingi oleh cahaya merah.

Pasangan tatapan merah muncul di lubang yang dalam ini dan terkunci pada Wang Lin, yang sedang mengisi keluar dari lubang.

Roar!

Raungan seperti binatang buas menggema di dalam lubang. Itu mirip dengan raungan dari hantu. Raungan itu bergema dan membentuk badai yang menyapu ke atas.

Jauh di dalam lubang, deru bergema keras. Semua mayat surgawi yang terbangun menyerbu Wang Lin, yang berada di bawah mereka.

Pada saat ini, Wang Lin melayang di udara, dan hantu aneh di bawahnya menuduhnya. Garis merah semua bergoyang; hanya memandang mereka akan memberi Anda rasa aneh.

Hantu aneh ini setengah transparan dan tidak memiliki organ internal; hanya ada pusaran merah di dalam tubuhnya.

Begitu cepat sehingga tertutup pada Wang Lin dalam sekejap.

Saat ini, ada banyak mayat dengan mata merah. di atas, dan itu hantu aneh di bawah ini. Mata Wang Lin bersinar saat dia menerjang tanpa ragu-ragu.

Mayat tidak gesit. Meskipun mereka galak, mereka tidak pintar. Tingkat kultivasi mereka juga terbatas, hanya di sekitar tahap Yin dan Yang.

Wang Lin dapat melihat garis-garis merah berkedip di antara alis mereka dengan puncaknya Nirvana Scryer budidaya.

Saat krisis ini berhasil sehingga Wang Lin tidak bisa berpikir terlalu banyak. Terbang dengan kecepatan penuh, ia bergerak seperti bayangan dan langsung menyeberang jalan dengan beberapa mayat datang padanya.

Ketika mereka lewat, tangan kanan Wang Lin membentuk pedang dan dengan cepat menunjuk di antara alis mata. mayat-mayat ini.

Suara gemuruh bergema ketika mayat terbakar dan menjadi seperti bola api. Garis merah di antara alis mereka perlahan menghilang.

Wang Lin terus bergerak maju tanpa berhenti. Puncaknya penanaman Nirvana Scryer bekerja pada puncaknya dan nyala api mengelilingi tubuhnya. Setiap kali dia menemukan mayat, dia akan menunjuk mereka.

Saat lautan api melaju ke depan, mayat-mayat itu berubah menjadi mayat yang terbakar. Mereka semua hancur dan garis-garis merah di dalamnya hancur.

Saat hantu itu mengejar, matanya menjadi lebih dingin, dan terus mengaum. Garis-garis dari tubuhnya secara tak terduga berubah menjadi pedang yang menembaki Wang Lin dengan kecepatan yang lebih cepat. Sepanjang jalan, Wang Lin bergerak seperti air. Setelah menghancurkan puluhan mayat, masih ada banyak mayat di atasnya. Di bawah, hantu itu mengejar seperti orang gila, dan pedang itu mendekat. Bahkan Wang Lin merasakan kulit kepalanya menggelitik semua ini. Saat pedang mendekat, mata kanan Wang Lin berkedip biru dan perisai cahaya biru muncul untuk memblokir pedang. Suara letusan bergema seperti raungan gemuruh. Perisai cahaya biru didorong kembali ke Wang Lin. Melihat hantu itu mendekat, mata Wang Lin menunjukkan jejak kegilaan, dan tangan kanannya membentuk segel dan dia berteriak, “Panggil Angin!” Angin hitam tiba-tiba muncul dari tangan kanannya. Angin hitam ini tidak sedingin sebelumnya, tetapi mengandung panas yang kuat. Angin hitam berubah menjadi lima naga, dan naik ke atas dengan raungan. Lima naga hitam ini semuanya diliputi api yang menyala seolah-olah mereka menjadi ungu. Saat mereka menyerbu ke atas, gemuruh gemuruh bergema di dalam lubang. Tempat ini segera dipenuhi dengan panas yang tak terbayangkan, tapi panas ini tidak berpengaruh pada Wang Lin. Matanya tampak berisi api ketika dia menerjang keluar. Saat panas terik, lima naga api hitam menerobos dengan mudah. Semua mayat tercabik-cabik dan dimakan oleh mereka. Semua gletser mencair dan gelombang gas putih melayang ke atas. Mayat yang melompat berusaha menghentikan Wang Lin runtuh di bawah serangan lima naga hitam menyala. Lima naga bermuatan seperti orang gila, dan kecepatan Wang Lin mencapai batasnya di dalam nyala api. Wang Lin menggunakan kultivasi Nirvana Scryer puncaknya dan tubuh dewa kunonya tanpa menahan. Sable Bintang Bertanda di bahunya menempel di pakaiannya dengan kain dan memegang rambut Wang Lin dengan mulutnya. Ada ketakutan di dalam matanya yang cerdas. Nyala api terus menyerbu ke atas, ia datang lebih cepat dan lebih ganas saat keluar. Segera, mereka menjadi pilar api yang menembus seluruh lubang. Nyala api keluar dari lubang seperti gunung berapi yang meletus. Tubuh Wang Lin dikelilingi oleh lima naga api hitam ketika dia meninggalkan lubang yang dalam dan tiba-tiba melihat ke bawah.