Renegade Immortal – Chapter 1044 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1044 | Baca Novel Online

Phantom mengejar setelah Wang Lin Matanya yang dingin dan kejam terkunci pada Wang Lin saat terangkat ke atas.

Mata Wang Lin menyala, dan dia mengangkat tangan kanannya dan menunjuk ke bawah.

Kelima naga api hitam tiba-tiba mengaum dan menyerbu ke dalam lubang yang dalam. Pada saat ini, itu tampak seperti gunung berapi yang meletus tiba-tiba terbalik. Nyala api yang meletus semua melonjak masuk.

Gelombang panas pekat terisi ke bawah. Lima naga api hitam masuk ke dalam lubang dalam sekejap mata. Mereka bergegas ke arah hantu dan berusaha melahapnya.

Boom!

Suara yang menghancurkan bumi bergema, dan seluruh gua dan bumi bergetar hebat. Lima naga api hitam itu seperti lima baut guntur hitam. Mereka meledak ketika mereka bersentuhan dengan hantu, menyebabkan ledakan yang tak terbayangkan ini.

Gemuruh gemuruh menyatu dengan gema sendiri menjadi satu-satunya suara yang bisa didengar saat menyebar.

Sejumlah besar batu jatuh dari dinding lubang, membuatnya seolah-olah lubang itu sendiri runtuh. Kilatan api dan raungan marah datang dari lubang.

Wang Lin tidak memeriksa hasil pertarungan. Dia mengangkat tangannya dan menggunakan Summon the Rain. Hujan tiba-tiba muncul. Kristal hujan yang tak terhitung jumlahnya mengambang di sekitar Wang Lin tampak sangat indah.

Tetesan hujan memenuhi seluruh gua dan tampaknya ada di mana-mana. Itu membuat seluruh gua terasa sangat lembab. Mereka juga mampu menyerap jejak energi asal, menyebabkan setiap tetes hujan menjadi sangat kuat.

Semua ini terjadi dalam sekejap mata. Setelah naga api hitam telah dibebankan ke dalam lubang, tangan Wang Lin membentuk segel dan dia menunjuk ke bawah. Semua tetesan air hujan mulai runtuh seperti meteor menuju lubang yang runtuh.

Gemuruh, gemuruh, gemuruh, gemuruh!

Gemuruh hebat mencapai puncaknya saat Summon the Rain jatuh ke dalam lubang . Setiap tetes hujan mengandung energi asal Wang Lin, jadi mereka sangat panas. Ketika setiap tetes jatuh di bebatuan, bebatuan akan berubah menjadi merah dan kemudian dibakar menjadi abu.

Sebagian besar batu yang jatuh dari lubang ditusuk oleh tetesan hujan. Akibatnya, ada suara mendesis dan gas dalam jumlah besar.

Ini sepertinya banyak, tapi itu tidak cukup untuk menunjukkan budidaya Nirvana Scryer puncak Wang Lin saat ini. Ketika dia berada di tahap pertengahan Nirvana Scryer, mantranya sudah mengandung sejumlah kekuatan. Sekarang dia telah mencapai puncak tahap Nirvana Scryer, dia mampu mengungkapkan beberapa kekuatan sebenarnya dari mantra yang Bai Fan suka gunakan.

Setelah dia menggunakan Summon the Rain, curah hujan yang tak terhitung jatuh, menyebabkan runtuhnya lubang mencapai batas. Keributan tak berujung berlanjut ketika batu yang tak terhitung jumlahnya jatuh dalam upaya untuk mengisi lubang!

Seiring dengan Call the Wind, dua mantra dari Bai Fan ini mengalami perubahan. Wang Lin tidak punya waktu untuk mengamati perubahan ini. Setelah menggunakan Summon the Rain, dia segera menuju pembatasan di istana.

Sebelumnya, Wang Lin telah menghafal peta. Tidak hanya peta memiliki detail jalur yang harus diambil, bahkan batasannya juga ditandai.

Saat ini, ada hutan bambu di hadapan Wang Lin. Hutan bambu tampak sangat indah, tetapi Wang Lin tahu bahwa ada puluhan ribu pembatasan di dalamnya. Jika salah satu dari pembatasan ini dipicu, sisanya akan segera mengaktifkan dan menghancurkan siapa pun yang masuk.

Wang Lin bergerak seperti kilat dan menyerbu ke dalam hutan bambu. Tepat ketika dia masuk, ada suara keras di belakangnya.

Tak lama setelah itu, raungan marah bergema. Hantu itu pecah meskipun segala sesuatu yang dilemparkan Wang Lin dan keluar dari lubang yang dalam.

Hantu ini masih tembus cahaya, tetapi sebagian besar garis merah di sekitarnya telah rusak. Itu tampak seperti dalam keadaan menyesal. Tampaknya serangan Wang Lin sebelumnya telah melakukan sejumlah hal di atasnya.

Setelah menyerbu keluar dari lubang yang dalam, langsung melihat Wang Lin mendekati hutan bambu. Niat membunuh memenuhi matanya dan itu mengaum di Wang Lin.

Roar!

Raungan itu mengguncang dunia, dan beberapa pembatasan sekitarnya dipicu oleh raungan ini. Namun, sebelum kekuatan penuh mereka dapat ditampilkan, mereka semua hancur satu per satu.

Bahkan tanah mulai retak seperti orang gila, dan embusan angin menerpa langit yang tinggi.

Riak bengkok muncul di depan hantu ini bersama dengan raungan. Ia melangkah ke riak-riak dan kemudian menuduh Wang Lin seperti orang gila.

Bahkan sampai sekarang, Wang Lin tidak tahu apa itu. Meskipun berbentuk manusia, ia memiliki penampilan yang aneh, terutama matanya. Jika Anda melihat matanya, Anda tidak akan berpikir itu adalah seseorang.

Meskipun Wang Lin melarikan diri, dia tidak pernah kehilangan jejak hantu ini dengan akal ilahi. Wang Lin masih belum melihat phanom ini menggunakan mantra. Bahkan ketika ia menembakkan garis merah dari tubuhnya, itu lebih merupakan gerakan naluriah.

Semakin dia mengamati, orang asing yang menemukannya. Apa yang membuatnya benar-benar khawatir adalah kenyataan bahwa makhluk ini hidup di dalam kepala dewa kuno !!

“Apakah itu ada sebelum dewa kuno mati, atau apakah itu masuk setelah dewa kuno mati? Jika masuk setelah dewa kuno mati, maka itu tidak akan menjadi masalah. Tetapi jika itu ada di sana sebelumnya, lalu apakah itu terkait dengan kematian dewa kuno bintang 8? Mungkinkah kematian dewa kuno bintang 8 itu tidak ada hubungannya dengan dao surga halus seperti yang saya duga? “

Wang Lin tahu bahwa spekulasinya sebelumnya agak absurd, sangat banyak sehingga bahkan dia tidak yakin. Setelah melihat hantu humanoid ini, dia bahkan kurang yakin dengan spekulasi sebelumnya.

Apa yang sebenarnya terjadi saat itu? Siapa yang membunuh dewa kuno bintang 8 ini dan memotong kepalanya? Mengapa surga mendapatkan kepala ini? Apa yang membuat Wang Lin semakin meragukan dirinya adalah jika para langit memiliki kepala, mengapa mereka tidak memperhatikan pedang besi?

Juga, mengapa mereka tidak mengambil pedang besi itu?

< Banyak pertanyaan memenuhi kepala Wang Lin, tetapi dia tidak punya waktu untuk memikirkannya. Raungan hantu itu mendekat. Wang Lin berbalik dan menatap hantu yang dengan cepat mendekati sebelum dia melangkah ke hutan bambu.

Semua ini direncanakan oleh Wang Lin. Bahkan hutan bambu ini adalah sesuatu yang telah diperiksa Wang Lin sebelumnya di peta.

Saat Wang Lin memasuki hutan bambu, dia tiba-tiba menghilang.

Raungan hantu humanoid bergema dan menyerang hutan bambu. Namun, tiba-tiba berhenti di luar hutan bambu. Dengan dingin menatap hutan bambu dan menunjukkan sedikit kehati-hatian.

Namun, sesaat kemudian, kehati-hatian itu menghilang dan digantikan dengan kecemasan. Itu mengaum beberapa saat mengitari hutan bambu. Garis merah di sekitarnya mulai melengkung, lalu berhenti ragu-ragu dan menyerbu ke hutan bambu.

Dengan kilat, hantu humanoid itu menghilang.

Saat itu muncul kembali, ada kilatan cahaya di balik hutan bambu, dan Wang Lin melangkah keluar. Dia dengan hati-hati melihat di mana hantu humanoid menghilang dan kemudian di hutan bambu sebelum dia dengan hati-hati melangkah ke samping.

Dengan satu langkah, penglihatannya tiba-tiba kabur. Ketika dia mendapatkan kembali visinya, dia sudah keluar dari hutan bambu ini.

Meskipun sulit bagi Wang Lin untuk melanggar batasan di sini dengan pemahamannya tentang pembatasan saat ini, dia bisa memasukkan beberapa batasan tanpa mengaktifkannya . Ini semua berkat informasi dari peta

Misalnya, hutan bambu seperti ini.

“Meskipun hutan bambu ini kuat, hantu humanoid itu bahkan lebih kuat. Pembatasan ini mungkin tidak akan bisa menjebaknya lama. Yang terbaik adalah saya pergi sesegera mungkin dan memasuki kedalaman gua ini. “Wang Lin menatap ke depan di banyak paviliun di depannya. Kabut gelap menyelimuti daerah itu.

Dari jauh, orang bisa melihat sudut istana dari dalam kabut gelap.

Itu adalah pusat dari seluruh gua ini, tapi Wang Lin tahu bahwa itu hanyalah pintu masuk ke lantai dua. Sebelum dia melihat peta, Wang Lin agak bingung dengan gua ini dan tidak tahu harus ke mana.

Namun, sekarang, selain dari beberapa lantai terakhir, ia tahu struktur seluruh gua. Ada total sembilan lantai, dan setiap lantai memiliki arsitektur yang sama sekali berbeda. Pembatasan semakin kuat dengan setiap lantai juga. Pembatasan di lantai pertama sudah tidak lemah, tetapi ketika seseorang masuk lebih dalam, kekuatan pembatasan akan mencapai tingkat yang menakutkan. “Ini adalah Gua Kaisar Surgawi yang asli. Awalnya, ketika Anda masuk dari luar, Anda akan ditransfer ke sini. Namun, transfer sebelumnya terganggu oleh iblis yang tersebar dengan botol, jadi semua orang dipindahkan ke dunia botol. Setelah kami pergi, dia memanggil Kolam Pemakaman Surgawi dan menyebabkannya runtuh sekali lagi. Tujuannya adalah untuk membuat kita tersesat di dalam Gua Kaisar Surgawi. “Mata Wang Lin berbinar. Meskipun dia memiliki peta, itu tidak lengkap; hanya berisi peta untuk tujuh lantai pertama. Dua lantai terakhir tampaknya telah disapu seseorang dari batu giok. Wang Lin telah memperhatikan ini ketika dia pertama kali mendapatkan batu giok, dan setelah membandingkannya dengan Gua Kaisar Langit, dia bahkan lebih yakin. Sementara merenungkan, Wang Lin mengangkat kakinya dan berjalan maju. Setelah hutan bambu, ada jalan beraspal kecil. Itu diaspal dengan potongan-potongan besar giok langit dan memancarkan cahaya lembut. Berdiri di jalan, Wang Lin dengan hati-hati melihat kabut hitam di depannya sebelum dia menerjang lurus ke depan.