Renegade Immortal – Chapter 1055 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1055 | Baca Novel Online

Master Void tiba-tiba berbalik, dan tangannya bergerak membentuk segel untuk menggunakan mantra. Namun, pada saat ini, mulut All-Seer bergerak sedikit dan Master Void segera berhenti. Seolah-olah kekuatan yang tak terlihat tiba-tiba mengganggu mantranya.

Ekspresi Master Void sangat berubah, dan pada saat ini, Zhou Yi menembus api ke arah Master Void. Dia begitu cepat sehingga dia mendarat di dada Tuan Void dalam sekejap.

Gemuruh bergemuruh di seberang aula dan dia mengeluarkan darah. Dia kemudian terhuyung beberapa langkah mundur. Bunyi berderak datang dari lantai saat tanah yang dia tuju berubah menjadi bubuk.

Energi pedang menghilang dan kembali menjadi Zhou Yi. Wajahnya pucat dan tubuhnya transparan karena sejumlah besar energi spiritual telah meninggalkan tubuhnya. Dia tampak seolah-olah bisa menghilang kapan saja. Tampaknya meskipun serangan ini telah merusak Master Void, Zhou Yi juga terluka dalam prosesnya.

Zhou Yi mundur di sebelah Wang Wei dan Hu Juan. Dia mengirim pesan ke Wang Lin. “Wang Lin, energi pedangku tidak cukup untuk membunuhnya, tapi aku menyebabkan luka-lukanya yang sebelumnya meletus dan membuat mereka lebih buruk!”

Dengan itu, Zhou Yi duduk dan dengan cepat mulai menyembuhkan dirinya sendiri. Dia tiba-tiba mengambil pil dari suatu tempat dan melahapnya. Pil ini dibuat khusus untuk tubuh roh. Mereka tidak dibuat seperti pil dan malah terlihat seperti energi spiritual yang mengalir.

Wajah Tuan Void pucat pasi. Dia sudah terluka serius dan telah menekan lukanya agar tidak memburuk. Namun, berkat pukulan putus asa Zhou Yi, luka-lukanya meletus sekali lagi, menyebabkan tingkat kultivasinya turun sekali lagi. Meskipun ia belum turun ke tahap awal Nirvana Shatterer, jika luka-lukanya memburuk, ia tidak akan jauh. Ini adalah pertama kalinya dia merasakan hawa dingin di dalam hatinya, dan dia mundur beberapa langkah lagi. Tangan kanannya membentuk segel dan dengan cepat menunjuk ke tubuhnya, membuatnya nyaris tidak stabil. Namun, tindakan ini menyebabkan dia batuk lebih banyak darah.

Dia memiliki ekspresi ganas, tetapi dia tidak melihat Wang Lin atau Zhou Yi. Sebagai gantinya, dia dikunci ke All-Seer.

Ekspresi All-Seer tetap netral karena tatapan Master Void membuatnya merasa tidak nyaman, dan dia dengan tenang berkata, “Rekan Penggarap, Master Void, aku hanya akan berani untuk membantu Anda jika Anda dibawa ke keadaan seperti itu. “Dengan itu, All-Seer memandang Wang Wei dan Hu Juan dan tersenyum. “Saya berharap Pasangan Langit Surgawi akan memberikan wajah orang tua ini. Bagaimana kalau kita melupakan semua keluhan pribadi hari ini dan fokus untuk naik ke lantai berikutnya? “

Ekspresi Ling Tianhou menjadi suram. Bagaimana mungkin dia tidak melihat bahwa All-Seer diam-diam bergerak? Dia diam-diam bergerak di sebelah Master Void dan dengan dingin menatap Wang Lin dan teman-temannya.

Ada juga orang tua itu pada labu yang memiliki ekspresi acuh tak acuh saat dia melihat semua orang. Namun, di mana dia berdiri dengan jelas menunjukkan bahwa dia akan berdiri di sisi All-Seer dan Master Void.

Pada saat yang sama, gadis yang dicurigai sebagai Brilliant Void Saintess berdiri dan pergi ke Master Kosong. Tatapannya yang indah menyapu sebelum mendarat di Wang Lin, dan dia dengan lembut berkata, “Rekan Penggarap Wang, mari kita hentikan masalah ini hari ini. Begitu kamu pergi dari sini, Brilliant Void Realm-ku tidak akan berpartisipasi dalam masalah ini. “

Selain pria berkulit hitam, semua orang jelas memilih satu sisi. Mata Wang Lin bersinar dan dia menggenggam tangannya pada Wang Wei. “Junior ceroboh. Saya akan membiarkan Senior memutuskan masalah ini. “

Meskipun Wang Wei tidak senang tentang serangan Wang Lin sebelumnya, dia mengangguk ketika dia melihat bahwa Wang Lin tahu kapan harus berhenti. Tatapannya mendarat di All-Seer dan perusahaan dan dia dengan tenang berkata, “Bagus. Mari kita kesampingkan semua keluhan pribadi untuk saat ini! Tiga lantai terakhir dipenuhi dengan bahaya, jadi tolong, sesama kultivator, jangan menahan diri. Setelah kami pindah ke lantai tujuh, bertemu di tengah. “

Setelah Wang Wei selesai berbicara, All-Seer dan rekannya tersenyum dan mengangguk. Hu Juan berdiri dan berjalan di sebelah tablet batu. Dia meletakkan tangannya yang seperti batu giok di tablet dan menekan dengan lembut. Cahaya ungu datang dari tablet dan suara gemuruh datang darinya seakan bergetar.

Dalam sekejap, sejumlah besar retakan muncul di tanah dan tiba-tiba runtuh, memperlihatkan langit berbintang. Semua orang jatuh dan menghilang.

Adapun Zhou Yi, Wang Wei membawanya ke array transfer seperti langit berbintang.

Lantai ketujuh Gua Kaisar Langit sangat berbeda dari enam lantai pertama. Tidak ada paviliun, dan ditutupi oleh lautan api, seolah-olah itu adalah dunianya sendiri!

Di ruang yang tidak terlalu besar ini, ada gunung berapi meletus di tengahnya, dan itu dikelilingi oleh banyak kabut hitam. Suara gemuruh datang dari gunung berapi dan api sesekali menghujani langit.

Tanah itu sepertinya terbelah oleh retakan menjadi potongan-potongan yang tak terhitung jumlahnya yang melayang di magma. Gas hitam keluar dari retakan dan mengeluarkan panas yang hebat.

Semua orang berserakan ketika mereka diteleportasi di sini. Ketika Wang Lin mendarat, dia segera melihat sekeliling dan mengerutkan kening.

“Salah!”

Semua yang ada di sini benar-benar berbeda dari lantai tujuh di peta; tidak ada kemiripan sama sekali. Ekspresi Wang Lin suram saat dia melihat ke depan dan melihat Hu Juan sekitar 1.000 kaki. Hu Juan melihat sekeliling, dan ada juga kebingungan di matanya.

Ketika Wang Lin menatapnya, Hu Juan juga memandang Wang Lin. Dia sudah lama curiga bahwa Wang Lin telah mengalami pertemuan yang beruntung dan telah menjadi sangat akrab dengan gua ini. Sekarang dia melihat pandangan Wang Lin, dia tersenyum masam dan menggelengkan kepalanya.

Wang Lin menarik pandangannya. Tampaknya ekspresi Hu Juan tidak palsu dan dia juga bingung tentang perubahan di sini.

“Tempat ini sepenuhnya datar dengan hanya gunung berapi. Pintu masuk ke lantai delapan harus berada di gunung berapi! “Suara Hu Juan menyebar dan mendarat di telinga semua orang.

Master Void berada di kejauhan dengan wajah pucat. Bahkan dengan cahaya yang berapi-api, wajahnya tidak terlihat merah sama sekali. Tangan kanannya berada di atas dadanya dan semburan rasa sakit datang dari waktu ke waktu. Ada energi pedang aneh di sana yang mencegah penyembuhan luka.

“All-Seer, Wang Lin, dan roh pedang itu, aku akan ingat ini. Jika saya tidak membayar Anda kembali 10 kali … tidak 100 kali, maka saya tidak akan pernah menyerah! “Dia dengan muram melihat sekeliling.

” Sialan, bahkan Gua Kaisar Surgawi bekerja melawan saya . Secara tak terduga memiliki energi asal api yang sangat kuat, aku khawatir itu akan menguntungkan bajingan kecil itu! “Master Void meraung dalam hatinya, tapi kemudian dia tiba-tiba menyadari sesuatu dan menjadi berkeringat dingin.

” Jatuhkan di tingkat kultivasi menyebabkan kepribadian saya berubah. Bagaimana saya bisa marah dengan begitu mudah !? “Master Void mengambil napas dalam-dalam saat ia menekan kemarahan di dalam hatinya dan memaksa dirinya untuk tenang.

Wang Wei melangkah di samping Hu Juan dan mereka berdua berubah menjadi dua sinar cahaya, menuju ke arah gunung berapi. Pada saat ini, All-Seer dan kawan-kawannya juga bangkit dan menyerbu gunung berapi.

Wanita cantik, pria tua di atas labu, dan pria berpakaian hitam terbang menuju gunung berapi. Master Void dengan dingin menatap Wang Lin dan juga terbang menuju gunung berapi.

Wang Lin dengan santai bergerak maju di udara. Dia tahu kultivasinya tidak bisa menyaingi monster tua sebelumnya, jadi tentu saja tidak akan memimpin serangan tetapi perlahan-lahan bergerak maju.

Orang lain juga melambat di kejauhan, tersangka Brilliant Void Saintess. Mata indahnya jatuh pada Wang Lin dan dia berhenti seolah-olah dia sedang menunggu Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin dingin. Ketika dia melihat gadis itu dalam pemberhentian merah muda, dia hanya pergi di sekelilingnya dalam lengkungan. Dia tidak mau berinteraksi banyak dengannya dan perlahan-lahan mendekati gunung berapi.

Ketika gadis berpakaian merah muda melihat Wang Lin bergerak di sekelilingnya, dia mendengus dan tidak lagi memperhatikannya tetapi terbang ke arahnya Gunung berapi.

Melihat gadis itu dalam cuti merah muda, mata Wang Lin mengungkapkan cahaya aneh. Meskipun tempat ini berbeda dari peta, saat Wang Lin perlahan bergerak, dia melihat jejak sisa-sisa batu giok langit di dalam celah-celah itu.

Jelas bahwa tak terhitung tahun yang lalu, ini adalah lapisan ketujuh Kaisar Langit. Gua. Hanya saja beberapa hal yang tak terbayangkan telah terjadi, menyebabkan tempat ini menjadi puing-puing menyala.

Melihat gunung berapi yang menjulang, Wang Lin memejamkan mata dan akal ilahi-Nya menyebar. Setelah waktu yang lama, ia membuka matanya dan bahkan lebih percaya diri dalam spekulasi.

Gunung berapi ini tidak muncul entah dari mana, ia dipindahkan ke sini oleh seseorang. Semakin dekat dia dengan itu semakin banyak bukti yang dia lihat yang mendukung ide ini.

Wang Lin jelas melihat bahwa batu-batu di sekitar gunung berapi benar-benar berbeda dari tanah.

“Saya kira semua orang pasti juga melihat sesuatu yang aneh tentang gunung berapi. “Wang Lin berdiri di kaki gunung berapi dan tidak terburu-buru untuk masuk. Matanya menyala saat dia melihat sekeliling sampai tatapannya jatuh pada magma yang mengalir keluar dari celah. Suhu tinggi dari magma tidak membuat Wang Lin merasa tidak nyaman dan bahkan membuatnya merasa sangat nyaman. Bahkan energi asal di dalam tubuhnya menjadi lebih aktif.

“Perubahan di sini menguntungkan saya!” Tangan kanan Wang Lin meraih magma di celah itu. Dia segera merasakan elemen api tak berujung di dalam magma.

Tangan kanannya ada di dalam magma, dan panas darinya membuatnya sangat nyaman. Energi asalnya bergerak di dalam tubuhnya dan membentuk pusaran. Kekuatan isap datang dari tubuh Wang Lin dan dia menggunakan tangan kanannya sebagai jembatan. Energi asal api dari magma tiba-tiba bergerak dan perlahan-lahan ditarik ke tubuh Wang Lin.

“Saya telah mempelajari tiga mantra pertama dari enam mantra Kaisar Langit Bai Fan. Namun, menurut Kakak Senior Qing Shui, tiga mantra yang terakhir mengandung esensi sejati dari kekuatan Bai Fan, dan yang pertama dari ketiga mantra itu adalah Mountain Crumbles! Di Slaughter Domain, saya melihat Qing Sui menggunakannya, dan itu sangat mirip dengan letusan gunung berapi … “Wang Lin merenung sambil menyerap energi asal api dan melihat gunung berapi yang megah.

Kepada Wang Lin’s benar, pria hitam dengan naga hitam tersembunyi juga tidak memasuki gunung berapi tetapi duduk dan meletakkan tangan kirinya di dalam magma di celah. Seperti Wang Lin, dia juga menyerap energi asal di dalam api. Dia kadang-kadang akan melihat Wang Lin dengan ketakutan dan permusuhan di matanya.

“Vermillion Bird … Jika aku melahap Vermillion Bird, akankah nyala apiku terbangun untuk kedua kalinya …”