Renegade Immortal – Chapter 1056 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1056 | Baca Novel Online

Energi asal elemen api sangat padat di lantai ketujuh Gua Kaisar Langit. Secara khusus, magma berisi lebih banyak. Saat Wang Lin menyerap sejumlah besar energi asal api, ia memasuki tubuhnya dan melilit jiwa asalnya, memelihara jiwa asalnya yang telah beradaptasi dengan energi asal api.

Perasaan yang sangat nyaman muncul dalam pikiran Wang Lin . Meskipun dia telah menelan banyak pil di lantai enam dan lukanya sedikit pulih, mereka masih belum sepenuhnya sembuh. Pada saat ini, saat ia menyerap energi asal api, lukanya mulai pulih sekali lagi.

Meskipun lambat, itu memberi harapan Wang Lin.

Namun, sebagian besar orang sudah memasuki bagian dalam gunung berapi, dan Wang Lin menghela nafas. Selama satu bulan dia menghabiskan penyembuhan, dia telah bertanya kepada Wang Wei tentang metode menyembuhkan racun Surga Ketujuh.

Namun, kembali ke Alam Surgawi, Wang Wei dan Hu Juan jarang bersentuhan dengan racun. Meskipun mereka telah mendengar tentang racun Surga Ketujuh dan tahu sedikit tentang itu, mereka tidak tahu secara spesifik. Pada akhirnya, dia masih harus meletakkan harapannya untuk menyembuhkan racun Situ Nan pada Kaisar Surgawi Qing Lin atau Qing Shuang.

Mengetahui bahwa dia tidak bisa tinggal di lantai tujuh terlalu lama, Wang Lin mengambil napas dalam-dalam dan energi asal dalam tubuhnya bergerak lebih cepat. Kekuatan hisap yang lebih kuat datang dari tangannya saat dia menyerap lebih banyak energi asal api sebelum menarik tangannya. Wang Lin melompat dan masuk melalui puncak gunung berapi.

Saat Wang Lin bangun, pria hitam juga naik dan menuju ke puncak gunung berapi dari arah lain.

Wang Lin sudah memperhatikan bahwa pria hitam juga bisa menyerap energi asal api seperti dia. Orang ini juga memiliki tanda di antara alis mereka, yang membuat Wang Lin waspada.

Wang Lin tidak bergerak sangat cepat dan bergerak seperti angin sepoi-sepoi. Dia secara bertahap tiba di puncak gunung berapi. Ada celah besar di puncak gunung berapi, dan kabut hitam pekat perlahan-lahan menyebar dari dalam.

Temperatur tinggi memenuhi area itu. Bahkan batu-batu di dekat mulut gunung berapi berwarna merah cerah. Itu tampak sangat mengejutkan.

Mengambang di atas batu merah di mulut gunung berapi, ekspresi Wang Lin netral karena suhu tinggi membuatnya tidak nyaman. Melihat ke bawah, bagian dalam mulut gunung berapi itu diselimuti oleh cahaya yang berapi-api dan asap hitam seperti hantu yang kadang-kadang bisa mengisi keluar. seperti meteor. Perasaan ilahi Wang Lin menyebar di sekelilingnya ketika dia masuk. Asap hitam yang datang dari dalam gunung berapi tiba-tiba menghilang.

Gelombang panas menyerbu ke arahnya. Ketika hawa panas mendekatinya, semua pori-pori di tubuhnya terbuka dan menyerap energi asal api di dalam hawa panas.

Mata Wang Lin menunjukkan cahaya aneh dan dia tenggelam lebih cepat lagi. Di belakangnya, pria berkulit hitam juga turun tetapi menjaga jarak tertentu. Dia tidak ingin menarik niat membunuh Wang Lin karena terlalu dekat.

Pria berkulit hitam telah mengetahui bahwa Wang Lin bukanlah seseorang yang mudah ditangani selama kontak singkat dengannya. Wang Lin adalah seseorang yang tegas dan kejam tetapi juga sangat licik. Bahkan orang-orang seperti Master Void telah berulang kali dipaksa ke dalam situasi yang mengerikan yang menyebabkan tingkat kultivasinya turun drastis.

Jika ada yang mengubah posisi dengan Wang Lin, mereka akan kesulitan berjalan di antara begitu banyak pembangkit tenaga listrik. Dia bahkan dapat meminjam tekanan dari orang lain untuk menekan musuh, menyebabkan Master Void berakhir dalam situasi yang sulit.

Memikirkan hal ini, pria berkulit hitam merasa lebih takut, terutama ketika dia mengingat Wang Tatapan dan kata-kata arogan Lin sebelum meninggalkan lantai pertama. Aura yang dimiliki Wang Lin setelah memaksa Master Void pergi adalah sesuatu yang tidak bisa dilupakan oleh pria berkulit hitam.

Selain itu, meskipun dia bisa menyerap energi asal api di sini, dia masih kalah dengan Vermillion Bird yang memiliki kendalikan semua api di dunia.

“Saya berhasrat melahap orang ini… Sulit! Sulit! Sulit! “Pria berkulit hitam itu menghela nafas pada dirinya sendiri.

Wang Lin tentu saja tidak mengenal lelaki yang berpikiran hitam itu. Dia bergerak lebih cepat dan lebih cepat saat dia terus-menerus menyerap gelombang panas yang datang padanya. Semakin dalam dia pergi, semakin intens panas menjadi. Batu-batu di sekitarnya memiliki retakan yang tak terhitung jumlahnya dan tidak lagi merah tetapi merah tua. Ini berarti bahwa racun api di sini bahkan lebih kuat.

Dinding di sini tidak mulus, dan sering kali ada batu yang mencuat. Tubuh Wang Lin berkedip dan mendarat di salah satu batu yang mencuat. Batu itu berwarna merah gelap, dan mengeluarkan semburan gas hitam.

Saat Wang Lin berdiri di atas batu itu, kerikil jatuh dan tenggelam ke dalam gunung berapi.

Saat ia mendarat , Wang Lin tiba-tiba menghirup dan gelombang panas yang kuat di bawah semuanya tersedot ke mulutnya.

Sepertinya Wang Lin melahap lautan api. Panas berubah menjadi esensi api saat dihirup ke tubuh Wang Lin. Kemudian dia mundur selangkah dan wajahnya memerah, tetapi matanya sangat cerah.

Energi asal dalam tubuhnya bergerak seperti orang gila dan terus mencerna energi asal api. Setelah tujuh menit, Wang Lin mendongak, mendengus dingin, dan turun lebih dalam ke gunung berapi.

Saat Wang Lin pergi, pria berpakaian hitam mendarat di batu ini. Ada jejak teror di matanya.

“Untuk melahap energi asal api seperti ini, orang ini adalah orang gila!” Energi asal api adalah yang paling kejam. Pria berpakaian hitam itu tahu dia tidak akan berani melahap seperti ini; dia hanya bisa menyerapnya seolah sedang membimbingnya.

Wang Lin bergerak lebih cepat dan lebih cepat. Segera, dia tiba di dasar gunung berapi. Tatapannya menembus gelombang panas dan asap di bawah, memungkinkan dia untuk melihat semuanya di bawah.

Bagian bawah gunung berapi dipenuhi dengan magma merah gelap; itu adalah lautan magma. Kadang-kadang, gelembung akan membengkak, dan setiap kali meledak, gelombang panas yang kuat akan mengisi ke atas menuju puncak gunung berapi.

Asap hitam juga melayang dan didorong ke atas dengan gelombang panas.

< Ada sebuah istana tertancap di antara dinding-dinding gunung berapi di atas lautan magma. Istana ini tampak persis sama dengan pintu masuk ke lantai berikutnya dalam enam lantai terakhir.

Namun, pada saat ini, pintu gerbang ditutup dan sebuah kata rumit dibuat dengan darah hitam. Kata mewah ini tampak seperti tato tetapi juga tidak

Hanya dengan melihatnya mengeluarkan perasaan gila, seolah-olah itu dapat mengubah dunia terbalik dan membalikkan langit.

The Saat Wang Lin melihat kata itu, matanya tiba-tiba menyipit. Dia mengenali kata itu karena itu adalah bahasa milik klan dewa kuno. Itu juga bahasa iblis kuno dan klan iblis kuno.

“Setan!” Itu adalah kata “setan!”

Pada saat ini, di luar istana, Wang Wei , Hu Juan, dan Bei Lou membentuk grup dan All-Seer dan kompi membentuk yang lain. Mereka melayang di udara dan menatap gerbang istana.

Ling Tianhou, pria tua di labu itu, dan wanita cantik itu terus-menerus menggunakan mantra untuk terus-menerus menyerang gerbang. Namun, karena panas, suara dari benturan terfragmentasi. Suara tidak bisa menyebar jauh dan tidak bisa bergaung.

Kedatangan Wang Lin menyebabkan Master Void mengangkat kepalanya, dan jejak niat membunuh muncul di matanya. Namun, dia dengan cepat menekannya.

Wang Lin pindah ke sebelah Wang Wei dan Hu Juan. Dia memandang gerbang dan mengerutkan kening. Pada saat ini, Ling Tianhou mengeluarkan raungan dan empat pedang asal di belakangnya menabrak pintu. Kata “iblis” di pintu menyala dengan intens, tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda kerusakan.

“Aku tidak bisa membuka segel untuk memasuki lantai delapan!” Ling Tianhou mendengus dingin dan mundur. Wanita cantik dan pria tua di labu itu juga menggelengkan kepala dan menyerah.

Wang Wei dan Hu Juan juga mengerutkan kening. Mereka telah mencobanya sebelumnya dan tidak bisa memecahkannya juga. Dengan segel ini di sini, mereka tidak akan bisa memasuki istana. Wang Lin menatap kata “iblis” di gerbang istana. Dia tahu bahwa dengan monster tua ini di sini, jelas tidak perlu baginya untuk melakukan apa pun. Dia duduk di atas batu tidak jauh sebelum menutup matanya dan mulai berkultivasi. Meskipun dia berkultivasi, dia masih waspada. Tidak jauh dari Wang Lin, gadis berwarna pink berdiri di atas batu yang sedikit lebih rendah dari Wang Lin. Kepingan salju yang tak terhitung jumlahnya mengelilinginya, menahan suhu tinggi. Batu di bawah kakinya bahkan menunjukkan tanda-tanda membeku. Waktu perlahan berlalu. Pria berkulit hitam yang ada di belakang Wang Lin telah tiba lama. Dia dengan hati-hati melayang ke samping dan menatap istana sambil merenung. Kata “iblis” di gerbang istana berisi kekuatan penyegel yang tak terbayangkan. Hampir semua orang, termasuk Wang Wei, Hu Juan, All-Seer, dan bahkan Bei Lou, bergiliran menyerang secara berurutan. Pada akhirnya, kedua belah pihak menyerang sekaligus, dan suara serangan tiba-tiba menembus gelombang panas. Gema yang terbentuk menyebabkan sejumlah besar batu jatuh dari gunung berapi. Suara gemuruh bergema lebih keras saat semua orang terus menyerang. Pada akhirnya, suara-suara bergabung bersama dan bahkan bergema di luar gunung berapi. Jika Anda berada di luar gunung berapi, Anda akan dapat mendengar gemuruh yang meredam. Pada akhirnya, dengan serangan terakhir dari Bei Lou, semua mantra berkumpul menjadi badai besar yang menyapu ke arah istana. Ada gemuruh yang menghancurkan surga, dan seluruh gunung berapi tampak bergetar. Magma di bawah mengamuk seakan ada gempa bumi. Kata “iblis” di istana tiba-tiba runtuh! Gerbang terbuka! Namun, perubahan yang mengejutkan terjadi saat gerbang dibuka!