Renegade Immortal – Chapter 1057 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1057 | Baca Novel Online

Saat kata “iblis” menghilang dan gerbang terbuka, lautan magma di bawah tiba-tiba mulai bergolak keras. Semburan raungan teredam datang dari magma dan kemudian, dengan bang, magma di bawahnya terangkat ke langit.

Seolah-olah kekuatan yang tak terbayangkan mendorong magma ke atas. Gunung berapi itu meletus!

Suhu beberapa kali lebih tinggi dari sebelumnya tiba-tiba muncul ketika magma terisi. Suhu yang intens bahkan menyebabkan banyak batuan di sekitarnya segera patah. Bahkan sebelum mereka jatuh, mereka berubah menjadi gas hitam dan didorong ke atas.

Pada saat ini, jika Anda melihat gunung berapi dari luar, Anda akan melihat bahwa gunung berapi itu bergetar dan asap hitam beberapa kali lebih kuat keluar. Sejumlah besar asap hitam keluar ke udara seolah-olah ingin menutupi seluruh langit.

Saat asap hitam disemprotkan, asap itu menutupi seluruh langit dalam waktu hampir sekejap, tidak memungkinkan cahaya apa pun untuk menembus. Hanya magma di antara celah-celah bumi yang bersinar, samar-samar menerangi daerah itu.

Saat pintu terbuka di dalam gunung berapi, Bei Lou bergegas keluar ke istana saat magma itu bergegas. Semua orang kembali sadar dan mengikutinya.

Namun, kecepatan semua orang sedikit lebih lambat, dan magma mengerikan itu berlari. Jika ini dia, tidak akan cukup untuk menakuti para pembudidaya yang kuat ini. Namun, ketika magma lewat, sebuah lengan raksasa mengulurkan tangan dan meraih wanita cantik itu.

Wanita cantik itu berseru dan ingin mengelak, tetapi dia terlalu lambat di depan tangan. Dia diselimuti oleh api dalam sekejap dan ditarik ke magma.

Adegan mendadak ini mengejutkan hati para pembudidaya di sekitarnya.

Namun, ini belum berakhir. Ketika magma itu keluar, raungan keluar dari magma dan bergema seperti ledakan sonik. Ini menyebabkan batu-batu di sekitarnya semakin runtuh.

Saat deru bergema, sebuah peti mati berwarna merah keunguan keluar dari magma yang mengamuk. Raungan dari peti mati itu menjadi semakin kuat.

Ekspresi Wang Wei dan Hu Juan sangat berubah. Keduanya jelas tahu tentang peti mati. Tanpa ragu-ragu, mereka berdua membentuk segel dan menyatukan segel. Mereka menjadi transparan dan langsung melewati semua orang ketika mereka masuk ke istana.

Saat mereka memasuki istana, peti mati runtuh dan tersebar menjadi potongan-potongan yang tak terhitung jumlahnya yang jatuh pada semua orang. Pada saat yang sama, seorang lelaki berjubah merah berjalan keluar dari peti mati.

Pria tua berjubah merah ini tidak memiliki vitalitas dan dipenuhi aura kematian. Saat dia muncul, dia menyerang semua orang. Mata All-Seer menyala dan mulutnya bergerak seolah dia mengatakan sesuatu. Lalu pria tua berjubah merah itu tiba-tiba berhenti.

Mengambil keuntungan dari jeda lelaki berjubah merah itu, All-Seer melambaikan lengan bajunya dan menyerbu istana. Tepat pada saat ini, tubuh lelaki berjubah merah itu roboh dan raungan keluar dari dalam. Lalu lautan api muncul dan berubah menjadi naga api yang berusaha melahap semua orang.

Ekspresi gadis berbaju merah muda yang dikelilingi oleh kepingan salju berubah pucat saat dia bergegas menuju istana. Namun, sebelum dia bisa masuk, tubuhnya berubah menjadi sinar cahaya dan dihirup oleh naga api.

Melihat bahwa semua orang sedang menuju ke istana dan tidak khawatir tentang orang lain, Wang Lin sudah meninggalkan batu dan menembak ke arah istana. Namun, tepat ketika dia hendak memasuki istana, Master Void, yang merupakan orang terakhir yang memasuki istana, tiba-tiba berbalik dan menatap Wang Lin dengan dingin.

Sebelum Tuan Void bisa menyerang, api Naga tiba. Naga api itu sangat besar sehingga bisa melahap seluruh istana. Wang Lin merasakan kekuatan isap yang kuat, dan dia dimakan bersama dengan istana oleh naga api.

Naga api melahap segalanya dan kemudian menyerbu ke magma. Magma mulai bergolak lebih keras lagi ketika naga itu masuk ke dalamnya. Magma terus melonjak lebih cepat dan lebih cepat sampai meletus keluar dari gunung berapi dan menutupi langit. Kemudian magma jatuh seperti bola api ke tanah.

Hanya setelah waktu yang lama semuanya berakhir dan gunung berapi berhenti meletus, hanya menyisakan asap hitam keluar. Magma itu tenggelam kembali dan dasar gunung berapi menjadi sunyi sekali lagi. Namun, istana sekarang hilang.

Pada saat ini, di bagian terdalam magma, istana yang ditelan oleh naga api muncul. Namun, sekarang dikelilingi oleh magma, jadi bahkan jika Anda berada di dalam istana, Anda bisa merasakan panas yang menyengat.

Sosok Wang Lin muncul di magma di kejauhan. Panas yang berasal dari magma tidak hanya melukai dia, itu membuat luka-lukanya lebih baik. Magma itu tebal, dan mengelilingi Wang Lin dengan jumlah energi asal api yang tak terlukiskan. Tato Vermillion Bird di tubuh ini bersinar cerah dan bahkan mengeluarkan teriakan Vermillion Bird.

Dia duduk dan perlahan-lahan tenggelam ke bagian bawah magma. Dia berada sekitar 10.000 kaki jauhnya dari istana. Kedua tangannya membentuk segel dan energi asal api yang padat memasuki tubuhnya.

Saat ia menyerap, tubuhnya berubah merah, dan waktu perlahan berlalu. Setelah waktu yang tidak diketahui, Wang Lin membuka matanya. Lingkungan sekitar benar-benar sunyi.

Bukan hanya energi asal di dalam tubuhnya yang tidak terkendali, itu menjadi lebih kuat. Sambil merenung, Wang Lin tidak segera pergi tetapi terus berkultivasi.

Ini adalah kesempatan yang sangat berharga baginya. Akan sangat sulit baginya untuk menemukan tempat lain dengan energi asal api yang begitu kaya. Wang Lin memejamkan mata dan terus menyerap energi asal api.

Waktu berlalu. Saat Wang Lin menyerap, jumlah magma secara bertahap berkurang. Selama waktu ini, Wang Lin terbangun tiga kali, dan ketiganya karena fluktuasi magma yang hebat menyebabkan gunung berapi meletus.

Setiap kali dia bangun, dia akan berhati-hati menonton letusan gunung berapi. Setelah letusan selesai, dia akan membenamkan dirinya dalam menyerap sekali lagi.

Pada hari ini, Wang Lin terbangun untuk keempat kalinya. Meskipun magma masih memiliki energi asal api tak berujung yang tersisa, Wang Lin tidak lagi berani untuk terus menyerap. Saat dia menyerap energi asal api, dia perlahan-lahan menjadi satu dengan magma, dan dia samar-samar merasa ada roh aneh di dalam magma.

Jika dia menyerap terlalu banyak, akan mudah untuk mengganggu itu roh aneh. Menurut analisis Wang Lin, roh aneh itu seharusnya adalah naga api yang melahap segalanya.

Sambil merenung, Wang Lin perlahan berdiri dan berjalan menuju istana di magma. Namun, setelah beberapa langkah, Wang Lin tiba-tiba berhenti ketika dia melihat gelembung perlahan-lahan mendekati istana.

Setelah dengan hati-hati melihat gelembung itu, ekspresi Wang Lin menjadi aneh, dan pada saat yang sama, pembudidaya di dalamnya melihat Wang Lin.

Ada dua orang di dalam gelembung. Mereka adalah gadis berbaju merah muda dan wanita cantik yang dimakan oleh naga api. Wanita cantik itu tidak sadarkan diri dan seluruh tubuhnya bersinar merah; sepertinya dia hampir mati. Adapun gadis berbaju merah muda, kepingan salju di sekitarnya telah menghilang. Ada rune kepingan salju yang berkedip di antara alisnya yang melepaskan semburan energi dingin yang memungkinkannya untuk bertahan di dalam gelembung.

Dia segera melihat Wang Lin mendekat, dan kejutan dan kengerian memenuhi matanya. Meskipun dia tahu tentang kebangkitan Vermillion Bird Wang Lin, dia tidak berpikir bahwa Wang Lin tidak akan terluka sama sekali di dalam magma ini, dan dia bergerak seolah-olah dia berada di darat.

“Tidak heran mereka orang-orang begitu ketakutan dengan Empat Sekte Ilahi. Tampaknya setelah Vermillion Bird terbangun, dia tiba-tiba mendapatkan perlawanan yang menakutkan untuk menembak. ”Gadis berbaju merah muda itu menatap Wang Lin. Dia telah terjebak dalam magma selama beberapa bulan dan tidak dapat bergerak terlalu cepat. Untungnya, dia dapat menemukan wanita paruh baya yang cantik, tetapi dia tidak sadar selama ini dan tubuhnya dipenuhi dengan nyala api yang aneh.

Gadis itu tidak mampu membangunkan wanita cantik itu. Meskipun dia mampu melindungi dirinya dari magma dengan harta yang diberikan kakak perempuannya, bergerak maju itu sulit. Butuh beberapa bulan baginya untuk menemukan istana, tetapi dia tidak berharap melihat Wang Lin di sini. Ketika dia melihat Wang Lin, gadis berbaju merah muda itu merasa jantungnya berdetak kencang dan menjadi cemas. Dia dengan cepat mengendalikan gelembung dan langsung menuju ke istana. Karena percepatan yang tiba-tiba, gelembung itu menjadi tidak stabil dan sepertinya bisa runtuh kapan saja. Namun, gadis berbaju merah muda itu tidak bisa memedulikan hal itu lagi, dan dia dengan cepat mendekati istana. Ekspresi Wang Lin acuh tak acuh ketika dia melangkah ke gelembung gadis berbaju merah muda dan wanita cantik itu. Saat dia dengan cepat mendekat. , gadis berbaju merah muda itu menjadi semakin cemas. Dia tidak tahu apa yang dipikirkan Wang Lin, tetapi dia tahu Wang Lin dan kelompok wanita cantik itu memiliki konflik di masa lalu. Dia pikir dia datang ke sini untuk membunuh wanita cantik itu. Ketika gadis berbaju merah muda itu melihat bahwa Wang Lin hanya beberapa ratus kaki jauhnya, dia dengan cepat berteriak, “Wang Lin, kau berseteru dengan Tuan Void; kami berdua tidak memiliki perselisihan dengan Anda! “