Renegade Immortal – Chapter 107 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 107 | Baca Novel Online

Dalam tiga bulan terakhir, sekte setan dan ortodoks telah saling bertarung berkali-kali. Setiap kali kedua belah pihak melihat Wang Lin, mereka akan berhenti berkelahi dan membuka jalan. Setelah Wang Lin pergi, mereka akan terus bertempur.

Setelah Wang Lin memberikan persembahan kepada orang tuanya, ia tidak lagi bingung. Dia menemukan tebing, menggali gua, duduk di dalam, dan mulai berpikir.

Pertama adalah energi spiritual di tubuhnya. Meskipun energi spiritualnya memiliki kekuatan untuk membeku sebelumnya, itu jauh dari kekuatan yang ditampilkan sekarang. Poin ini sangat membingungkan Wang Lin dan bahkan Situ Nan bahkan tidak bisa mengetahui alasannya.

Ini menunjukkan bahwa Alam Ji, Dao, dan Shi telah sepenuhnya menghilang dari negara-negara budidaya peringkat 6.

Peningkatan kekuatan spiritual yang tiba-tiba ini membuat Wang Lin sedikit lebih percaya diri. Dia merasakan energi spiritual di tubuhnya dan tiba-tiba merasa sangat aneh. Sepertinya ada sesuatu yang ekstra dalam energi spiritualnya.

Seolah-olah ada beberapa zat misterius di dalam energi spiritualnya dan karena zat inilah kekuatan energi spiritualnya meningkat sangat pesat. >

Sebelumnya, dia tidak menyadari hal ini karena tidak ada banyak zat di dalam tubuhnya, tetapi jumlah zat itu telah meningkat.

Saat pikiran itu muncul, itu dimulai untuk memperluas tak terkendali. Wang Lin sedikit mengerutkan kening dan berkonsentrasi pada tubuhnya saat dia memindahkan energi spiritualnya. Dia mulai pada dantiannya, kemudian melalui tubuhnya, kemudian kembali ke dantiannya.

Saat dia memeriksanya, Wang Lin secara bertahap menemukan beberapa petunjuk. Energi spiritualnya sekarang biru tua; namun, itu bukan warna energi spiritual yang sebenarnya. Itu karena beberapa utas biru tua.

Sebagian besar utas ini adalah penyebab dari perubahan energi spiritualnya. Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan energi spiritual keluar. Energi spiritual berkumpul menjadi bola es dan di dalamnya ada benang biru gelap yang tak terhitung jumlahnya.

Setelah merenung sejenak, Wang Lin mengulurkan tangan dan meraih udara dengan ekspresi serius. Bola es mulai menyusut. Setiap kali menyusut, sejumlah besar keringat muncul di dahi Wang Lin.

Sama seperti bola es menyusut hingga â…“ dari ukuran aslinya, beberapa utas runtuh. Segera, lebih banyak utas runtuh seakan tidak bisa menangani tekanan.

Wang Lin mengerutkan kening. Dia mengirimkan gelombang energi spiritual lain untuk menggantikan benang biru gelap sambil terus memurnikannya. Seiring waktu berlalu, Wang Lin telah mengirimkan beberapa gelombang energi spiritual, tetapi setiap kali, hanya sejumlah kecil dari benang biru gelap yang tersisa.

Di bawah suntikan energi spiritual yang berkelanjutan, tingkat di mana benang biru gelap menghilang tidak bisa menyamai kecepatan yang menggantikan Wang Lin. Akhirnya, setelah beberapa jam, pemurnian selesai.

Meskipun Wang Lin lelah, matanya bersinar.

Bola es telah menyusut hingga seukuran sebutir nasi dan warnanya berubah dari biru tua menjadi cyan. Butiran es cyan ini seluruhnya terdiri dari benang biru gelap. Itu memancarkan aura berbahaya.

Mata Wang Lin menyala saat dia mengambil biji-bijian dan meninggalkan gua. Dia berhenti sejenak di udara, lalu dengan cepat terbang menuju hutan terdekat. Berdiri di luar hutan, ia melambaikan tangannya dan biji-bijian menabrak pohon di dekatnya.

Pada saat yang sama, ada cahaya samar cyan dan pohon berubah menjadi es. Riak biru gelap muncul. Ekspresi Wang Lin tiba-tiba berubah dan dia mundur. Dalam hampir sekejap mata, segala sesuatu dalam radius 300 meter berubah menjadi dunia biru.

Dalam radius 300 meter, tidak peduli apakah itu pohon, hewan, bunga, serangga, atau serangga yang berada di bawah tanah; pada dasarnya semua makhluk hidup dalam radius 300 meter mati.

Bahkan Wang Lin sendiri terkena cahaya biru. Itu menyebabkan tubuhnya menjadi kaku, seolah-olah gelombang energi dingin memasuki tubuhnya. Adalah hal yang baik bahwa energinya sama dengan energi spiritual di tubuhnya. Setelah diserap olehnya, ia memulihkan mobilitasnya.

Penuh dengan ketidakpastian, ia melihat ke pusat ledakan. Dia tidak yakin apakah dia masih akan baik-baik saja jika dia berada di pusat ledakan itu.

Harus dikatakan bahwa biji cyan disempurnakan olehnya hanya dengan menggunakan benang biru gelap di tubuhnya. tubuh. Tidak ada yang lain seperti itu.

Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri, “Biji cyan ini adalah harta sihir terbaik yang saya miliki.”

Setelah diam-diam berdiri di sana sebentar, dia berbalik sekitar dan pergi. Setelah kembali ke gua, dia pernah menentang menginvestasikan banyak waktu untuk mendapatkan biji cyan lagi.

Menatap biji-bijian kecil itu, Wang Lin menghela nafas dan menyimpannya. Membuatnya sudah menghabiskan banyak energi spiritual. Sepertinya dia agak terlalu lemah setelah membuat dua.

Meskipun biji-bijiannya sangat kuat, menghasilkannya membutuhkan terlalu banyak energi spiritual. Wang Lin dengan masam tersenyum saat mengeluarkan cairan spiritual dan meminumnya untuk pulih. Pada saat malam tiba, dia telah pulih 70-80 persen dari energi rohaninya.

Matanya menyala dan tanpa sepatah kata pun, dia mulai memurnikan biji-bijian lain.

Tiga hari kemudian , tiga butir beras melayang di depan Wang Lin. Ekspresinya sangat serius. Tiga sepertinya adalah batasannya. Bukannya dia tidak mencoba membuat yang keempat, tetapi setiap kali dia mencoba, salah satu dari tiga yang sebelumnya akan menghilang. Setelah beberapa percobaan, Wang Lin menyerah pada ide membuat yang keempat.

Setelah tiga hari pengamatan, meskipun kekuatan butirannya besar, itu masih belum cukup untuk membahayakan para pembudidaya Nascent Soul.

Jika dia bisa membuang selusin biji-bijian ini, dia akan memiliki kesempatan, tetapi tidak peduli apa, Wang Lin tidak bisa membuat butir keempat. Setelah merenungkan untuk waktu yang lama, Wang Lin datang dengan sebuah ide. Jika dia bisa menggabungkan ketiga menjadi satu, maka kekuatannya akan meningkat pasti, dan karena dia hanya akan memiliki tiga, maka dia harus dapat membuat lebih banyak.

Berpikir tentang itu, Wang Lin ragu untuk sedikit sebelum memasang beberapa formasi pertahanan dengan batu-batu di sekitarnya. Setelah itu, dia mengeluarkan beberapa jimat perlindungan yang telah dia curi, duduk, lalu meletakkan dua butir dekat satu sama lain.

Hati Wang Lin akan keluar dari tenggorokannya ketika dia bersiap untuk melarikan diri di setiap saat. Perlahan, kedua butir itu bersentuhan.

Wang Lin melihat ilusi. Seolah-olah waktu telah berhenti saat kedua butir bersentuhan.

Namun tak lama kemudian, kedua butir itu menyatu menjadi satu tanpa suara. Biji-bijian baru tidak memiliki perubahan selain warnanya menjadi lebih gelap.

Wang Lin terkejut. Setelah merenung sebentar, ia menyatukan butiran baru dengan sisa butir.

Ketika kedua butir itu bersentuhan, ada kilatan cahaya cyan. Ekspresi Wang Lin tiba-tiba berubah dan dia menggunakan salah satu dari sedikit teleport yang dia tinggalkan untuk menghilang dari ruangan. Saat dia menghilang, cahaya cyan meluas dan segala sesuatu dalam radius satu kilometer berubah menjadi dunia es.

Wang Lin muncul satu kilometer jauhnya. Meskipun dia berada di luar cahaya cyan, dia masih bisa merasakan dingin masuk melalui kakinya.

Melihat segalanya di depannya, Wang Lin mulai merenung. Meskipun dia harus membuang teleportasi, itu sepadan. Tampaknya sekering dua butir adalah batasnya. Ketika dia mencoba yang ketiga, itu akan segera meledak.

Dia jelas tidak bisa menggunakan gua itu lagi. Wang Lin tersenyum pahit ketika dia menemukan tempat lain dan menggali gua besar.

Dengan menggunakan waktu beberapa hari, Wang Lin mengisi kembali persediaan biji-bijiannya lagi. Dia dengan mudah mengendalikan mereka untuk bergabung bersama dan akhirnya berhasil membuat butir keempat. Ini mengkonfirmasi hipotesis sebelumnya bahwa tiga butir adalah maksimal, tetapi jika mereka menyatu menjadi satu, maka itu hanya dihitung sebagai satu.

Butir ketiga dan keempat menyatu bersama. Kemudian, Wang Lin dengan hati-hati memasukkan ketiga butir itu ke dalam tasnya. Dua dari mereka memiliki warna yang lebih gelap daripada salah satu dari mereka.

Setelah memilah semua biji-bijian, lebih dari sebulan telah berlalu. Itu dekat dengan waktu dimana Lembah Jue Ming akan terbuka.

Wang Lin duduk bersila di atas tanah. Setelah berkultivasi sebentar, dia membuka matanya dan memuntahkan lampu hijau. Pedang hijau kecil bersenandung saat berputar di sekitar Wang Lin, hampir seolah-olah memiliki kecerdasan. Wang Lin mengangkat tangannya dan pedang mendarat di telapak tangannya. Dia menyentuh pedang dan merasakan dinginnya pedang yang menusuk tulang itu. Pedang hijau kecil adalah darah yang disempurnakan olehnya, jadi ketika energi spiritualnya berubah, itu menyebabkan pedang terbang juga mendapatkan atribut Ji. energi spiritual untuk memperbaiki pedang, dia tiba-tiba berhenti. Dia segera memperhatikan lebih dari seratus lampu pedang terbang ke arahnya. Sepertinya mereka semua mengejar satu orang. Wajah Wang Lin sedingin es ketika dia bergumam, “Itu orang itu …”