Renegade Immortal – Chapter 1073 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1073 | Baca Novel Online

Suara ombak terus memasuki telinga empat orang di sini. Suara ini sepertinya mengandung ritme aneh dan sepertinya mengandung hukum dunia.

Namun, saat suara ombak bergema, mulut All-Seer yang berjubah abu-abu terasa kering. Dia bukan satu-satunya; dua avatar lainnya merasakan hal yang sama. Faktanya, mereka bahkan lebih buruk, dan rasa takut tumbuh dalam hati mereka pada tingkat yang tak terkendali.

Master Void benar-benar terbangun ketika dia melihat matahari merah cerah yang muncul di cakrawala. Meskipun hanya sebagian kecil dari matahari yang terpapar, cahaya yang menyilaukan itu seperti pedang yang ingin menghancurkan malam.

Dia yang berada di dalam malam seperti bagian dari malam, dan akan dihancurkan dengan itu.

Ini adalah kekuatan dari Sundered Night!

Waktu sepertinya berlangsung selamanya, tetapi juga terasa seperti hanya butuh sekejap untuk matahari terbit!

Saat matahari naik, kekuatan yang tak terbayangkan muncul. Ini adalah kekuatan matahari terbit yang bisa menghancurkan apa pun yang menghalangi itu. Itu juga benar-benar menampilkan kekuatan sepotong hukum asal itu!

Malam yang gelap itu dihancurkan secara paksa. Kekuatan ini cukup kuat untuk membalikkan dunia, mengguncang langit, dan menyebabkan malam runtuh. Malam yang hancur akan terpesona dan dunia akan ditutupi dengan cahaya!

Itu juga berisi niat membunuh Wang Lin yang mengerikan. Itu berisi keengganan Wang Lin yang lahir setelah diburu di seluruh Gua Kaisar Surgawi dan menjadi penolong bagi rencana All-Seer dan Ancient Devil Ta Jia pada akhirnya. Itu juga mengandung kemarahan yang ditekannya yang telah dipegangnya selama ini!

Dua kebangkitan Vermillion Bird dari Wang Lin menyebabkan panas yang tak terbayangkan muncul. Panas ini jauh lebih kuat dari apa pun yang bisa dihasilkan mantra Wang Lin. Berkat hukum asalnya, Sundered Night Wang Lin mampu memanen panas yang menyengat dari matahari terbit dan memperbesarnya hingga tingkat yang tak terbayangkan.

Matahari yang naik dari laut melepaskan cahaya keemasan yang belum pernah terjadi sebelumnya. dan panas luar biasa. Itu tidak sesederhana hanya merobek malam terpisah; itu akan benar-benar menghancurkan segalanya dan membakar semuanya menjadi abu!

Orang pertama yang menghadapi Malam Berdarah Wang Lin adalah Master Void, yang paling dekat. Sinar matahari menyapu bumi bersama dengan panas yang ekstrem. Master Void sudah sekarat, dan jiwa asalnya telah menghilang bentuknya karena gagal karena Surga pertama yang hancur. Jika bukan karena segel yang Setan Kuno Ta Jia berikan padanya, Master Void pasti sudah lama mati.

Pada saat ini, di bawah sinar matahari yang tak terbatas, malam robek dan wajah Tuan Void memucat. Tubuhnya dibentuk oleh Heaven’s Blight pertama, dan pada saat ini, kedua kakinya runtuh menjadi kabut. Namun, kabut segera menghilang tanpa jejak karena sinar matahari yang cerah.

Tapi arusnya tidak bisa merasakan sakit. Satu-satunya yang dia rasakan adalah ketakutan yang tak terbatas dan perasaan tidak percaya.

Setelah kakinya pingsan, tanda iblis kuno di antara kedua alisnya hanya bertahan sesaat sebelum menghilang juga. Setelah menghilang, Master Void mengeluarkan teriakan menyedihkan dan tubuhnya menghilang, tetapi dia mencoba untuk mundur.

Namun, dunia ini sangat besar. Bahkan malam pun tidak bisa lepas dari kekuatan Sundered Night, jadi bagaimana mungkin Master Void? Tidak peduli seberapa jauh dia mundur, dia tidak bisa lolos dari kematian. Saat dia mundur, sinar matahari bergegas ke depan. Jeritan Master Void bergema saat sinar matahari menembus tubuhnya. Dia menghilang dengan senyum sedih dan dipenuhi dengan keputus-asaan …

Master Void adalah puncak kuat pembudidaya Nirvana Shatterer dengan status tinggi di dalam Aliansi, dan dia bahkan adalah saudara junior Master Zhong Xuan. Dia dulunya begitu terkenal, namun dia tidak bisa lepas dari siklus reinkarnasi, Heaven’s Blight pertama, dan konsekuensi dari tindakannya sendiri yang buruk!

Master Void menghilang dengan penyesalan yang tak berkesudahan dan keinginan untuk hidup .. .

Semua ini terjadi dalam sekejap. Saat matahari terbit, Tuan Void meninggal. Tanpa jeda, cahaya merobek malam dan menyapu All-Seer berjubah abu-abu dan dua avatar All-Seer lainnya.

Saat ini, All-Seer berjubah abu-abu merasakan sakitnya terkoyak dari setiap bagian tubuhnya. Bahkan jiwa asalnya yang mandiri terbungkus kekuatan ini. Dia belum pernah merasakan sakit seperti ini sebelumnya; seolah-olah setiap bagian tubuhnya hancur berkeping-keping!

Krisis hidup dan mati yang kuat memenuhi hatinya. Dia menekan rasa takut di hatinya dan kemudian meraung dan membuka tangannya. Sejumlah besar energi asal menyebar dari tubuhnya dan berubah menjadi energi pembantaian yang tak ada habisnya.

Energi pembantaian ini tidak terbatas dan menutupi seluruh langit. Deru energi pembantaian mencoba menekan suara laut. Itu juga berusaha menekan kekuatan Sundered Night ini yang cukup untuk membuatnya hampir kehilangan akalnya.

Bukan hanya dia, tetapi dua avatar All-Seer lainnya menjadi pucat dan menggunakan mantra mereka sendiri. All-Seer berjubah kuning berputar dengan cepat. Tubuhnya berubah menjadi badai dan dia menerjang ke langit.

Langit tiba-tiba berubah warna dan riak kuning yang tak terhitung jumlahnya muncul dalam kegelapan, kemudian Jari Takdir Surgawi runtuh.

All-Seer berjubah kuning adalah orang yang memiliki hukum nasib surgawi! < / p>

Pada saat ini, saat dia meraung, jari raksasa itu membawa aura yang dapat membuat semua manusia sujud menyembah seperti yang dituduhkan pada matahari terbit!

Dia ingin menghancurkan matahari ini !

Tangan All-Seer berjubah ungu membentuk segel dan kabut ungu muncul di belakangnya. Kabut ungu naik ke udara dan menyatu dengan malam. Bahkan All-Seer berjubah ungu menyatu dengan malam.

Dalam sekejap, ada sedikit warna ungu di malam hari, dan sosok menyeramkan keluar satu per satu. Mereka semua terlihat berbeda, dan ada pria dan wanita di antara mereka. Mereka tampak seperti hantu yang marah yang telah terperangkap di neraka. Saat mereka berjalan keluar, mereka mengeluarkan desis keras dan mengaum.

Orang-orang ini adalah orang-orang yang melahap Takdir Surgawi selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya!

Namun, pada saat mereka Mantra muncul, mereka ditusuk oleh sinar matahari seperti kegelapan malam.

Tokoh-tokoh jahat yang keluar dari malam ungu semuanya menuju ke matahari, tetapi sebelum matahari yang membakar, mereka terbelah . Mereka seperti ngengat yang bergegas ke dalam nyala api. Beberapa mulai terbakar ketika mereka tertembus sinar matahari dan tercabik-cabik. Hanya butuh beberapa saat bagi mereka untuk menghilang sepenuhnya.

All-Seer berjubah ungu dipaksa keluar dari malam dengan ekspresi bengkok. Wajahnya pucat dan dia batuk seteguk darah. Murid-muridnya menyusut dengan keras, dan teror dalam hatinya mencapai yang ekstrem.

Adapun Jari Nasib Surgawi, itu membawa momentum yang kuat saat dikenakan untuk matahari. Namun, sebelum mendekat, ia tersapu oleh sinar matahari, dan suara letupan datang dari dalamnya. Itu juga mulai terbakar, dan api dengan cepat menyebar. Hanya sesaat, jari itu roboh seperti malam.

“Hukum asal, asal semua hukum di alam semesta!” All-Seer berjubah kuning memiliki ekspresi pucat. Dia merasakan sakit dari tubuhnya dan darah keluar dari semua lubangnya. Dia batuk seteguk darah dan menampakkan senyuman yang menyedihkan.

Kemudian energi pembantaian All-Seer berjubah abu-abu yang tak terhitung jumlahnya dibebankan ke matahari seperti naga ganas. Namun, sinar matahari menyebabkan dudukan energi pembantaian dingin menghilang satu per satu. Bahkan orang-orang yang tidak menghilang pun terkoyak oleh sinar matahari.

Wajah All-Seer berjubah abu-abu pucat, tetapi matanya galak. Dia memiliki kemauan independen dan tahu bahwa jika dia tidak memberikan segalanya, dia mungkin mati di bawah mantra ini!

Keluar sekuat tenaga !! Tangan All-Seer berjubah abu-abu membentuk segel dan menunjuk ke tubuhnya. Suara letupan datang dari tubuhnya dan matanya menjadi sangat merah. Kemudian cahaya sinar terbang dari dahinya. Itu adalah pedang darah merah tua! Pedang darah ini adalah akar dari semua energi pembantaian yang telah dia olah dan sumber pembantaian! Saat pedang darah muncul, dunia diselimuti oleh niat membunuh yang tak ada habisnya. All-Seer berjubah abu-abu menunjuk, dan pedang darah menerpa matahari seperti sambaran petir. All-Seer berjubah kuning juga mengeluarkan raungan, dan tangannya menyebar saat ia menerjang ke langit. Dalam sekejap mata, kepalanya berubah menjadi jempol. Lengannya berubah menjadi jari telunjuk dan tengah. Kakinya berubah menjadi jari manis dan kelingking. Kemudian tubuhnya berubah menjadi telapak tangan. Dia berubah menjadi telapak tangan besar yang tak terbayangkan. Telapak tangan ini seperti Jari Nasib Surgawi, hanya lebih kuat, dan berisi semua kekuatan di dalam All-Seer berjubah kuning! Saat telapak tangan ini menyerang matahari, ia membuka tangannya, dan hendak meraihnya dengan kejam. All-Seer berjubah ungu juga menyeka darah dari mulutnya, dan matanya dipenuhi kegilaan. Ketika dia bergerak, sesuatu yang aneh terjadi. Ribuan bayangan muncul di belakangnya. Itu seperti bayangan yang ditinggalkannya karena dia bergerak terlalu cepat. Namun, setiap bayangan berbeda. Ketika All-Seer berjubah ungu menutup di bawah sinar matahari, masing-masing bayangan menyatu dengan tubuhnya. Saat dia semakin dekat ke matahari, aura All-Seer berjubah ungu itu mengerikan. Tiga dari mereka sudah sama putus asa seperti binatang buas yang terperangkap. Jika mereka tidak bisa mematahkan mantra ini yang membuat mereka kehilangan akal, mereka tidak akan memiliki kesempatan untuk bertahan hidup!