Renegade Immortal – Chapter 1078 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1078 | Baca Novel Online

Ada domain yang sangat aneh di sistem bintang. Itu adalah wilayah tanpa batas dan merupakan salah satu tanah terlarang dari Aliansi Budidaya.

Alasannya aneh adalah bahwa dari kejauhan, itu tampak seperti tanah ilusi. Ada pohon-pohon yang menembus langit dan rumput sejauh mata memandang. Sekilas, itu tampak sangat palsu.

Hutan indah yang seharusnya ada di planet ini melayang di ruang tanpa batas. Itu juga bukan hanya hutan, tapi hutan luas yang sepertinya selalu ada.

Energi kayu yang padat memenuhi domain bintang. Itu membentuk kabut hijau yang menyelimuti domain bintang dan bertahan lama …

Setiap pembudidaya yang mendekat akan menemukan energi asal mereka berhenti, dan beberapa bahkan akan menemukan energi asal mereka menghilang tanpa jejak .

Bahkan Aliansi Budidaya takut tempat ini, jadi mereka menjadikannya zona terlarang.

Hanya beberapa monster tua yang telah ada sejak lama masih memiliki kenangan samar tentang ini. tempat yang dipenuhi kabut hijau. Meskipun ingatannya kabur, mereka tidak lupa.

Ini adalah lokasi Azure Dragon dari Sekte Ilahi Sekte Empat!

Pada saat ini, seseorang perlahan muncul di jarak. Orang ini tampak setengah baya, dan ada sedikit kenangan dan melankolis di matanya. Dia melihat Azure Dragon Divine Sekte dan menghela nafas.

Dia kemudian mengangkat tangan kanannya dan menunjuk ke depan. Bayangan Vermillion Bird muncul dan mengeluarkan tangisan yang menggema di seluruh dunia saat menerjang kabut hijau.

Beberapa saat kemudian, beberapa sosok terbang keluar dari lampu hijau. Tiga orang yang dikenakan semua memiliki rambut putih dan ada jejak waktu di wajah mereka. Di belakang mereka ada enam penatua yang mengikuti mereka dari dekat.

“Salam, Vermillion Bird Divine Emperor.” saat mereka menggenggam tangan mereka.

“The Vermillion Bird kebangkitan telah muncul dan aku harus meminjam harta suci Azure Dragon Divine Sekte Anda. Aku juga membutuhkan kalian semua untuk ikut bersamaku! ”Pria paruh baya itu adalah jiwa asal Kaisar Vermillion Bird Divine. Untuk memastikan tidak ada yang salah dalam perjalanan ini, dia sudah pergi ke Sekte Ilahi Kura-kura Hitam dan Sekte Ilahi Harimau Putih. Sekte Ilahi Naga Azure adalah yang terakhir.

Sembilan orang tua dari Sekte Ilahi Naga Azure saling memandang dan tidak banyak ragu. Salah satu dari tiga tetua di depan mengangguk dengan hormat. “Kami akan mematuhi perintah Kaisar Ilahi Burung Vermillion!”

Adapun apa yang sedang terjadi di Demon Spirit Land, dengan meminjam penghancuran diri dari salah satu dari enam tetua Vermillion Bird Divine Sect, Wang Lin bisa lolos dari All-Seer. Matanya benar-benar merah dan rasa sakit yang hebat menerpa hatinya karena luka-lukanya.

Di kejauhan, lima tetua yang tersisa dari Vermillion Bird Divine Sekte sudah terlambat untuk datang untuk membantu. Lima dari mereka tidak di puncak pembudidaya Nirvana Shatterer; mereka kebanyakan berada di tahap awal dan pertengahan, dan mereka sudah merasa sulit untuk berurusan dengan Setan Kuno Ta Jia. Jika mereka terganggu sejenak, mereka akan terluka parah.

Kelima penatua ini dikelilingi oleh api dan memiliki harta sihir di sekitar mereka. Ini juga bukan harta biasa; mereka semua harta Void disimpan oleh Vermillion Bird Divine Sect selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Meskipun mereka tidak sebagus harta karun Pseudo Nirvana Void, cara mereka berlima menggunakannya dengan nyala api raksasa dan menambahkan pada Flower Imperial Concubine, yang telah memenangkan hal seperti manusia, mereka mampu menghadapi iblis kuno . Namun, ketika iblis kuno menggunakan mantra, jelas mereka berada pada posisi yang kurang menguntungkan.

Ekspresi All-Seer tenang. Setelah merobek tanda dari antara kedua alisnya, dia memiliki aura yang kuat di sekitarnya. Dia perlahan-lahan mendekati Wang Lin.

“Untuk dibunuh olehku saat aku pada mulanya Heaven Blight, kamu bisa tertawa di neraka.” All-Seer berjalan satu langkah dan badai menggema. Bahkan sebelum dia mendekat, badai menyapu Wang Lin. Seolah pisau memotong tubuhnya, menciptakan suara letupan, dan kemudian Wang Lin terlempar ke belakang.

Wang Lin mengeluarkan seteguk darah dan mengungkapkan ekspresi ganas. Selama seluruh kehidupan kultivasinya, jika bukan karena perjuangan dan ketahanannya, dia pasti sudah mati.

Masih ada darah di sudut mulutnya saat dia menampar tasnya, menyebabkan puluhan pedang terbang. muncul. Dengan raungan, dia menunjuk All-Seer dan mereka semua maju. Pada saat yang sama, Wang Lin mengeluarkan kereta perang God Slaying War ketiga!

Ketika kereta perang ketiga muncul, ia berubah menjadi kupu-kupu, dan dengan kepakan sayapnya, hukum muncul.

Ekspresi All-Seer tenang, dan kakinya tidak berhenti sama sekali. Menghadapi puluhan pedang, hanya mulutnya yang bergerak ringan seolah-olah dia mengucapkan mantra.

Lusinan pedang tiba-tiba berhenti di udara dan kemudian ada gemuruh yang menggelegar. Lusinan pedang hancur berkeping-keping, dan potongan-potongan terbang ke Wang Lin,

Saat pecahan itu terbang kembali karena mantra yang tidak diketahui yang dilemparkan oleh All-Seer, mereka membentuk menjadi naga.

Naga ini ditutupi dengan pecahan pisau tajam dan dibebankan langsung ke Wang Lin, tetapi menabrak Wang Lin, tetapi menabrak kupu-kupu.

Kupu-kupu mengepakkan sayapnya dan suara berderak datang dari naga. Suara ini sangat keras; rasanya seperti potongan logam yang tak terhitung jumlahnya saling bergesekan. Hanya sesaat, naga itu hancur sekali lagi menjadi bubuk yang berhamburan oleh angin.

Adegan ini menyebabkan kulit kepala Wang Lin mati rasa. Ini adalah pertama kalinya dia berada dalam situasi di mana dia bahkan tidak tahu mantra apa yang digunakan pihak lain dan dia hampir mati. Jika bukan karena fakta bahwa dia telah menarik Kereta Perang Pembantaian Dewa dengan cukup cepat, dia akan ketahuan tidak siap.

Kupu-kupu itu mengepakkan sayapnya dan angin tak terlihat yang berisi hukum bertiup ke arah All-Seer. Namun, ekspresi All-Seer tidak berubah ketika kupu-kupu muncul; dia hanya melantunkan sekali lagi.

Ledakan yang menghancurkan bumi meledak sebelum kupu-kupu dan lapisan riak menyebar. Hal itu menyebabkan kupu-kupu bergetar dan menunjukkan tanda-tanda kehancuran.

Ekspresi Wang Lin menunjukkan perjuangan yang mendalam ketika tangannya membentuk segel dan dia mengeluarkan seteguk besar darah pada kupu-kupu. Dia kemudian berteriak. “Aktifkan segel ketiga!”

Kupu-kupu bergetar dan mengepakkan sayapnya sekali lagi. Empat kelopak yang tidak lengkap muncul di atas kupu-kupu, dan saat ia mengepakkan sayapnya, keempat kelopak yang tidak lengkap itu melayang ke depan.

All-Seer berseru sedikit ketika dia mengangkat tangan kanannya dan melambaikan tangan.

Sejumlah besar fragmen muncul di kehampaan di depannya seolah-olah dia telah menghancurkan langit dengan lambaian tangannya. Fragmen-fragmen itu semua terbang ke arah Wang Lin.

Kupu-kupu masih memiliki empat kelopak, tetapi mereka tidak punya waktu untuk menampilkan kekuatan mereka yang sebenarnya sebelum fragmen menyapu melewati Wang Lin dan menghilang.

Dan pada saat ini, All-Seer mendekat. Dia memiliki ekspresi tenang ketika dia mengangkat jari telunjuk kanannya dan dengan kejam menunjuk ke alis Wang Lin!

Jika jari ini mendarat, bahkan Tubuh dewa kuno Wang Lin akan segera runtuh dan jiwa asalnya yang melemah akan langsung menghilang. Sejak hari itu, tidak akan ada lagi yang bernama Wang Lin!

Kekuatan All-Seer seperti gunung raksasa yang berdiri di hadapan Wang Lin. Wang Lin secara tidak sadar merasa dia tidak bisa menahan diri, dan bahkan jika dia menolak, dia tidak akan bisa melintasi gunung ini.

Namun, perasaan ini ditekan oleh Wang Lin saat itu muncul!

“Aku tidak mau !!” Suara Wang Lin bergema dengan deru kegilaan. Saat jari All-Seer jatuh, Wang Lin mengeluarkan sarung pedang dari tasnya untuk memegang dan mengulurkannya di depannya.

Dalam sekejap, jari telunjuk All-Seer bertabrakan dengan sarung pedang itu.

Ada suara gemetar surga dan retakan muncul di sarung pedang. Meskipun itu tidak hancur, kekuatan melemparkan Wang Lin ke kejauhan.

Dia batuk seteguk darah. Visi Wang Lin telah kabur dan jiwa asalnya hampir robek. Dia merasa seperti akan berantakan, dan pada saat ini, satu-satunya yang menahannya adalah keengganannya untuk menyerah dan keinginannya untuk menentang surga!

Sang Pelihat berhenti. Meskipun dia terlihat tenang selama serangan itu, kekuatan rebound dari sarung pedang telah mengejutkannya. Niat membunuh melintas di matanya saat dia mengambil langkah dan sepertinya berteleportasi di hadapan Wang Lin.

Dia mengangkat tangan kanannya dan hampir membanting dengan kejam.

Tepat saat ini , niat membunuh yang kuat datang dari dalam «Demon Spirit Land». Tanah meletus dan bayangan yang dipenuhi tato muncul dari bawah bumi.

Bayangan ini bahkan beberapa kali lebih cepat daripada All-Seer. Itu dengan cepat menutup seperti sambaran guntur, dan raungan suram menggema di seluruh dunia.

“Siapa pun yang menyakiti tuanku akan menjadi musuh abadi Ta Shan!”

Saat itu Telapak tangan All-Seer turun, bayangan itu mengeluarkan jimat yang terbuat dari kulit binatang, dan itu terbakar menjadi asap. Asap ini membuat bayangan ini beberapa kali lebih cepat, dan dalam sekejap, dia tiba sebelum Wang Lin untuk memblokir telapak tangan itu.

Gemuruh gemuruh bergema ketika orang yang ditutupi tato mundur dengan Wang Lin di lengannya dan terbatuk. keluar darah. Banyak tato di tubuhnya runtuh, tetapi ia mengungkapkan ekspresi ganas.

Asap di sekitar tubuhnya dengan cepat memasuki tubuhnya untuk menyembuhkannya, dan sebagian dari itu masuk ke tubuh Wang Lin.

>

Tepat saat ini, teriakan sengsara Big Head menggema. Tubuhnya dihancurkan oleh avatar All-Seer dan jiwa asalnya terluka parah. Dia akan dihancurkan oleh avatar All-Seer.

Pada saat ini, Lei Ji yang terluka parah mengeluarkan raungan. Dia sangat dekat, dan dia bergegas keluar sebelum Big Head dan bertabrakan dengan serangan avatar All-Seer.

Boom!

Tubuh Lei Ji runtuh dan jiwa asalnya hampir menghilang. Master Hollow Wind melambaikan lengan bajunya dan mengumpulkan jiwa asal Lei Ji. Namun, harga dadanya tertusuk oleh pedang dari salah satu avatar All-Seer.

Master Hollow Wind batuk darah dan mundur dengan senyum sedih. Dia kemudian mendekati dua saudara Chen yang juga terluka parah.