Renegade Immortal – Chapter 109 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 109 | Baca Novel Online

Orang itu terkejut. Dia berpikir bahwa Wang Lin tidak mau mengatakan yang sebenarnya, jadi dia tersenyum pahit. Dia menampar tasnya memegang, melemparkan token, berbalik, dan dengan keras berkata, “Sekte Piao Miao melepaskan kesempatan mereka untuk memasuki medan perang asing. Begitu lembah terbuka, kita pergi. ”Dengan itu, dia memimpin sekelompok pembudidaya barat daya dan perlahan menghilang.

Dengan seseorang yang memimpin, sekte yang sudah kehilangan token mereka menjelaskan situasi mereka dan bahkan membuka tas memegang setiap murid. Setelah itu, tiga sekte lagi tersisa.

He Huan Sekte adalah sekte terakhir dengan token. Murid perempuan yang memimpin kelompok tidak menyerahkan token, tetapi melihat sekte yang tersisa lainnya, Wu Feng Valley.

Pemimpin Lembah Wu Feng adalah seorang lelaki tua yang tampak seperti dia dekat sampai mati. Dia sudah berada di tahap Formasi Inti semu dan hanya perlu pergi ke pelatihan pintu tertutup selama beberapa tahun untuk membentuk intinya.

Dia menatap Wang Lin dan menyeringai, “Bayi kecil, lelaki tua ini harus berterima kasih karena telah mengumpulkan semua token ini untuk saya. Tinggalkan token dan Anda bisa enyah. “

Alis pemimpin He Huan Sect mengendur. Setelah membawa ke anggota sekte, mereka semua perlahan mundur.

Tatapan Wang Lin menyapu mereka sebelum mendarat di pria tua sombong itu. Kemudian, tanpa sepatah kata pun, dia menampar tasnya memegang dan sebutir beras cyan muncul di udara.

Jelas dari ekspresi di wajah pria tua itu bahwa dia memandang rendah Wang Lin. Dia merasa bahwa dia bisa membunuh orang-orang sebersih Wang Lin. Di mata ini, Wang Lin pasti menyembunyikan kekuatannya, tetapi paling-paling, itu hanya puncak Yayasan Pendirian tahap akhir. Dia percaya bahwa tingkat kultivasinya sama dengan Wang Lin. Karena dia berada di tingkat kultivasi yang sama dan memegang salah satu harta kunci Lembah Wu Feng, Kipas Api Angin Surgawi, dia tidak ragu bahwa kemenangannya terjamin.

Sekarang melihat bahwa Wang Lin mengeluarkan titik cahaya yang tidak mengesankan, senyum merendahkan muncul di wajahnya. Dia berteriak kepada teman-temannya, “Kalian semua, mendukung dan menyaksikan bagaimana aku menghancurkan bocah sombong ini.”

Dengan itu, dia melambaikan tangannya dan kipas kecil berukuran tiga inci muncul di tangannya. Ada banyak simbol nyala emas pada kipas, membuatnya terlihat sangat cantik.

Ekspresi murid-murid Lembah Wu Feng lainnya berubah ketika mereka mendengar kata-kata pria tua itu dan melihat kipas itu. Mereka tanpa sadar mundur. Beberapa bahkan mundur lebih dari 100 kaki sebelum mereka sedikit rileks.

Wang Lin bergerak dan meraih Li Shan yang tercengang saat dia dengan cepat mundur. Saat dia mundur, dia menggunakan teknik gaya tariknya untuk mengendalikan butiran beras untuk pergi ke orang tua itu.

Wajah orang tua itu dipenuhi dengan jijik. Dia memukul kipas angin dan kipas angin terbuka. Saat kipas terbuka, seberkas cahaya keemasan melesat keluar.

Tiba-tiba, angin aneh muncul dan terbang di sekitar kipas. Kemudian, nyala api keemasan pada kipas angin tampak hidup, langsung memanaskan daerah itu.

Tepat pada saat itu, butiran cyan mengenai tepi luar angin aneh. Detik berikutnya, api keemasan mengelilingi biji-bijian.

Ekspresi Wang Lin normal. Kakinya tidak berhenti ketika dia berpikir di kepalanya, “Meledak!”

Di tengah-tengah angin aneh dan api keemasan, cahaya cyan meledak. Ketika cahaya mencapai puncaknya, ia meledak dengan ledakan dan membentuk cincin cahaya cyan yang mulai menyebar seperti gelombang pasang.

Pemandangan ini seperti 10.000 kuda yang berlari kencang. Dalam sekejap, ia mencakup semuanya dalam jarak lebih dari 300 meter.

Angin biasanya adalah benda yang tidak berwujud, tetapi di bawah kekuatan Ji Realm, angin berubah menjadi potongan-potongan es biru dan jatuh ke tanah. Selanjutnya adalah nyala api keemasan. Nyala api itu bahkan tidak punya waktu untuk keluar sebelum beku. Jika seseorang melihat dari dekat, itu akan terlihat seperti nyala api masih menyala di dalam es.

Adapun harta Wu Feng Valley, Kipas Api Angin Surgawi Petir, itu mempertahankan bentuk terbuka karena tertutup oleh biru ice.

Orang tua Core Formasi semu itu bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi. Wajahnya dipenuhi dengan penghinaan dan kebanggaan ketika es membekukannya.

Di belakangnya ada 17 murid dari Lembah Wu Feng. Bahkan orang-orang yang mundur lebih dari 100 kaki tidak dapat melarikan diri. Mereka semua menjadi patung es.

Dalam radius 300 meter, tidak ada yang tersisa hidup-hidup. Apa pun yang bernafas terbunuh. Ini menjadi area terlarang seumur hidup.

Pikiran Li Shan menjadi kosong ketika dia menatap dengan bingung ke arah pemandangan di depannya. Hatinya terkejut sampai batasnya. Dia membuka mulut, tetapi tidak dapat berbicara. Tatapannya terhadap Wang Lin menjadi jauh lebih terhormat.

Para murid dari He Huan Sekte berhasil melarikan diri karena mereka berjarak 500 meter, tetapi mereka tidak berani bergerak karena tatapan dingin Wang Lin terkunci pada mereka.

Para murid Lembah Wu Feng berubah menjadi patung es sebelum mereka meninggalkan murid-murid He Huan Sekte dalam keadaan kaget. Melihat sepuluh patung es plus, wajah murid perempuan terkemuka itu pucat saat dia mengambil token tanpa ragu-ragu. Setelah dia hati-hati menaruh token di tanah, Wang Lin berteriak, “Ada berapa banyak token yang ada?”

Tubuh murid perempuan itu bergetar. Menekan rasa takutnya, suaranya bergetar ketika dia berkata, “Ada total tujuh.” Ekspresi Wang Lin tetap sama seperti yang dia hitung secara diam-diam. Lembah Wu Feng tidak memiliki tanda dan di tangannya dia punya satu dari Sekte Piao Miao, dua dari Sekte Xuan Dao, dan satu dari sekte He Huan. Totalnya ada empat. Hanya tiga lagi dan dia akan memiliki semuanya. Tetapi token milik sekte mayat menghilang ke dalam formasi bersama dengan tahap akhir Yayasan Pendirian murid. Tidak termasuk satu dari sekte mayat, ada dua lagi. Sebelum memasuki Lembah Jue Ming, dia mendengar dari Yi Zizai bahwa persaingan di lembah adalah untuk mencuri token yang lain. Menurut penjelasan ini dan dari Situ Situ tentang bagaimana memasuki medan perang asing, ia memperoleh pemahaman yang samar tentang segalanya. Dia menoleh ke murid perempuan dan tiba-tiba berkata: “Ada berapa slot yang ada untuk memasuki medan perang asing?” Murid perempuan itu terkejut. Dia ragu-ragu, tetapi setelah melihat tatapan dingin Wang Lin, tubuhnya menggigil dan dia dengan cepat berkata, “Tiga. Hanya ada tiga slot. “Dengan itu, dia takut penjelasannya tidak cukup dan akan membuat Wang Lin marah, jadi dia cepat-cepat menambahkan,” Ada total 7 token, tetapi jika ada lebih dari 3 token yang ada. tidak hancur, Zhao kehilangan kesempatan untuk memasuki medan perang asing. “Wang Lin meliriknya dan murid perempuan itu segera menjadi takut. Dia dengan cemas berkata, “Rekan … rekan kultivator, dari tiga token yang tersisa, saya tahu di mana salah satu dari mereka. Jika kamu membiarkan kami pergi, aku bisa memberitahumu. ”