Renegade Immortal – Chapter 11

shadow

Renegade Immortal – Chapter 11

“Musang?” Wang Lin tertegun. Orang pertama yang dia pikir mungkin cocok dengan deskripsi itu adalah murid kain kuning yang menertawakannya, namun, dia tidak yakin.

“Ah? Apakah kamu tidak melihatnya? Dia adalah orang yang bertanggung jawab untuk mengatur pekerjaan murid. Dia juga seorang murid kehormatan tetapi telah diberi hak untuk memulai kultivasinya. Mengenakan pakaian kuning, dia sama sekali tidak terlihat baik. Kita semua memanggilnya musang. “Zhang Hu menjelaskan sambil minum air.

Wang Lin menggigit ubi, lalu berkata,” Aku tahu siapa itu, aku melihatnya hari ini. Dia mengatakan kepada saya untuk membawa kembali 10 tong air sehari mulai besok atau kalau tidak saya tidak akan mendapatkan makanan. “

Zhang Hu tertegun. Setelah menatap Wang Lin sebentar, dia bertanya, “Saudaraku, apakah kamu menyinggung perasaannya sebelumnya?”

Wang Lin menggelengkan kepalanya dan bertanya, “Kenapa?”

Zhang Hu menunjukkan ekspresi yang menyedihkan pada Wang Lin. “Wang Lin, apakah Anda berpikir bahwa tong-tong itu seperti yang Anda gunakan di rumah? Seperti sebesar ini? “Dia memberi isyarat dengan tangannya

Wang Lin punya firasat buruk dan mengangguk.

Zhang Hu tersenyum pahit. Dia berkata, “Kamu pasti telah menyinggung musang kuning. Tong yang dia bicarakan adalah ukuran ruangan ini, mengisi sepuluh tong … Wang Lin. Aku tidak akan memakan ubi jalar ini, kau menyimpannya. Anda akan beruntung mendapatkan makanan setiap 4 hingga 5 hari. Anda baru di sini, dan semua tempat mencari makan di gunung diambil. Hanya para murid yang lebih tua yang dapat memilih mereka. Besok, aku akan memakan buah-buahan liarku. ”Dia meletakkan sisa ubi jalar di atas meja, menghela nafas, berbaring di tempat tidur, dan tertidur. kemudian dia memikirkan mata orangtuanya yang penuh dengan harapan dan memaksakan amarahnya. Dia berbaring di tempat tidur tertidur penuh amarah.

Hari masih gelap di hari kedua ketika Wang Lin turun dari tempat tidur. Zhang Hu masih mendengkur. Wang Lin mengenakan pakaian abu-abu dan dengan cepat menuju ke tempat ia bertemu musang. Segera setelah dia tiba, matahari muncul dari timur. Pemuda berpakaian kuning membuka pintu dan memberi Wang Lin tatapan aneh. “Setidaknya kamu tepat waktu. Dapatkan ember dan pergi ke timur. Ada mata air di gunung, bawa air dari sana. “

Dia tidak memperhatikan Wang Lin lagi. Dia duduk bersila di tanah dan bernapas perlahan sambil menghadap matahari terbit. Kabut putih yang nyaris tak terlihat datang dari hidungnya, berputar seperti dua naga.

Wang Lin menatapnya dengan iri. Dia kemudian berjalan ke kamar dan melihat sekeliling. Akhirnya, di balik pintu dia melihat 10 tong dan tersenyum pahit saat dia berjalan menuju gerbang timur.

Wang Lin tiba di lokasi setelah berjalan-jalan. Pemandangannya cukup indah dan suara air yang mengalir menenangkan. Itu adalah tempat yang bisa menenangkan hati.

Dia tidak punya waktu untuk menghargai keindahan. Ketika ember sudah penuh, dia mengambilnya dan dengan cepat kembali ke atas gunung.

Wang Lin terus melakukan ini sampai senja. Dia bahkan belum mengisi satu tong. Jika bukan karena kentang manis mengisi perutnya, ia tidak akan memiliki kekuatan untuk melanjutkan. Lengan dan kakinya sakit dan mati rasa. Mereka terluka setiap kali dia pindah.

Wang Lin merenung beberapa saat, lalu membawa setengah ember air ke daerah sepi. Dia melihat sekeliling untuk memastikan tidak ada orang di sekitarnya. Dia menjatuhkan manik-manik batu ke dalam ember dan mengaduknya sedikit. Lalu ia mengambil manik-manik dan minum air. Dia segera merasakan kehangatan di perutnya, dan nyeri otot menghilang.

Meskipun efeknya lebih rendah daripada embun, Wang Lin masih bersemangat. Dia menyentuh dadanya dan menyesuaikan posisi manik. Dia memutuskan untuk tidak memberi tahu siapa pun tentang harta ini.

Setelah dia selesai minum setengah ember air, otot-ototnya tidak lagi sakit dan dia merasa penuh energi. Dia dengan cepat melanjutkan pekerjaannya mengambil air.

Malam itu, dia mencelupkan manik batu ke dalam setengah ember air dan meminumnya. Untuk menghindari kecurigaan, dia kembali dengan ekspresi lelah di wajahnya.

Beberapa saat kemudian, Zhang Hu kembali. Dia masih memakai ekspresi yang terlalu keras di wajahnya. Keduanya berbicara sebentar dan Zhang Hu dengan ragu meminta dua potong ubi jalar. Dia memakannya dan tertidur di tempat tidurnya.

Waktu berlalu dengan cepat, dan dalam sekejap mata, satu bulan telah berlalu sejak Wang Lin menjadi murid Heng Yue Sekte.

Wang Lin mengetahui bahwa pekerjaan Zhang Hu adalah mengumpulkan kayu bakar. Dia harus mengumpulkan cukup kayu bakar sebelum dia bisa makan. Dia telah mengumpulkan kayu bakar selama tiga tahun sejak dia menjadi murid kehormatan dari Heng Yue Sekte. Tiga tahun yang lalu, dia hanya akan makan sekali setiap tiga atau empat hari, tetapi sekarang dia telah mempersingkatnya ke tempat dia bisa makan sekali setiap dua hari.

Menurutnya, para murid kehormatan harus melakukan tugas untuk sepuluh tahun dan dapat makan tiga kali sehari sebelum mereka dapat belajar bahkan kultivasi paling dasar.

Murid batin tidak seperti mereka. Mereka memiliki tuannya sendiri, tidak melakukan pekerjaan rumah, dan memiliki kamar sendiri. Satu-satunya tugas mereka adalah mengolah.

Selain itu, ada seseorang di antara murid dalam dan murid kehormatan, seperti Wang Hao yang menjadi bantuan, tetapi dia pada dasarnya adalah seorang pelayan.

Orang-orang ini tidak perlu melakukan pekerjaan rumah, dan juga berlatih beberapa teknik tingkat rendah. Mereka hanya perlu menyelesaikan pekerjaan yang ditugaskan oleh tuan mereka. Namun, orang-orang ini memiliki bakat yang sangat sedikit dan mereka hanya akan menghabiskan seluruh hidup mereka menjadi penolong. Adapun yang disebut bakat, Wang Lin belajar dari Zhang Hu bahwa itu hanyalah energi spiritual. Setiap orang memilikinya, tetapi dalam jumlah yang bervariasi. Jika seseorang memiliki energi spiritual yang cukup, mereka dapat mempelajari teknik abadi dalam setahun, tetapi jika kurang, itu akan memakan waktu puluhan atau bahkan ratusan tahun. Kehidupan manusia terbatas. Seseorang dengan bakat yang biasa-biasa saja tidak akan pernah mendapatkan apa pun dalam hidupnya. Itulah sebabnya sekte ini menempatkan energi yang begitu besar pada energi spiritual. Bulan ini, ketika Wang Lin mengambil air, ia minum banyak air yang telah direndam oleh manik-manik batu, menyebabkan tubuhnya menjadi lebih kuat. Sebelumnya, dia butuh enam hari untuk mengisi 10 tong, sekarang hanya butuh tiga. Namun, agar orang lain tidak curiga, Wang Lin selalu bangun sebelum matahari terbit dan berjalan santai menuju gunung dengan ember. Sementara yang lain terkejut dia bisa menyelesaikan dalam waktu tiga hari, mereka mengira itu karena dia bangun lebih awal dan tidur larut malam.