Renegade Immortal – Chapter 110 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 110 | Baca Novel Online

Ekspresi Wang Lin normal ketika dia dengan dingin berkata, “Bicaralah.”

Murid perempuan itu mengepalkan giginya dan dengan cepat berkata, “Itu di tempat berkumpulnya dari Sekte Xuan Dao. Seharusnya masih ada orang yang mengepung tempat itu. Kami terburu-buru mengejar Li Shan, jadi kami tidak repot-repot tinggal di sana, tapi saya yakin mereka punya tanda. ”

Ekspresi Li Shan tiba-tiba berubah, tapi kemudian dia mengeluarkan rasa pahit tersenyum karena tatapan Wang Lin jatuh pada dirinya.

“Ada di tangan tetua Liu Mei …” Dia ingin berbohong, tetapi begitu dia melihat tatapan Wang Lin, dia tidak bisa membantu tetapi mengatakan yang sebenarnya. Dia tidak pernah memiliki perasaan seperti ini, bahkan ketika bertemu leluhur Punnan Zi.

“Penatua Liu Mei?” Wang Lin merenung sedikit. Bayangan seorang wanita muda yang sangat cantik muncul di benaknya. Dia memandang Li Shan dan bertanya, “Dia mencapai tahap Pendirian Yayasan?”

Li Shan mengangguk iri dan berkata, “Leluhur Punnan Zi secara pribadi membantunya mencapai tahap Pendirian Yayasan.”

Wang Lin merenung sedikit dan tidak bisa tidak memikirkan segala sesuatu yang terjadi di Gunung Heng Yue. Adegan orang tuanya muncul di benaknya dan hatinya tidak bisa menahan rasa sakit.

Dia mengulurkan tangan, meraih murid perempuan dan Li Shan saat dia melompat ke udara. Murid perempuan panik dan titik lembab muncul di celananya saat wajahnya menjadi sangat merah.

“Katakan padaku di mana Sekte Xuan Dao berada.” Wang Lin mengerutkan kening saat dia memegang murid perempuan itu sedikit lebih jauh. .

Murid perempuan itu dengan lemah menunjuk ke suatu arah dan Li Shan juga menyerah dan memberikan arah yang lebih rinci. Wang Lin tidak mengatakan sepatah kata pun dan dengan cepat bergerak maju. Setelah beberapa saat, mereka tiba di tempat berkumpulnya Xuan Dao Sekte di bawah bimbingan keduanya.

Tanahnya berantakan total. Sudah jelas bahwa ada pertempuran keras di sini sebelumnya. Setelah Wang Lin tiba, dia melambaikan tangannya dan murid perempuan itu dan Li Shan jatuh ke tanah.

“Kamu bisa pergi.” Wang Lin menatap murid perempuan itu dan berjalan menuju tempat berkumpulnya Xuan Dao Sect.

Murid perempuan dengan hati-hati didukung. Setelah mundur lebih dari 200 meter, dia melompat ke atas pedang terbangnya dan melarikan diri secepat yang dia bisa.

Nada suara Wang Lin terdengar jelas ketika dia berkata, “Li Shan, memanggil orang-orang Xuan Dao Sect. Saya hanya ingin token, bukan untuk membunuh orang. “

dahi Li Shan tertutup keringat saat ia mengeluarkan batu giok dari tasnya memegang dengan senyum pahit. Dia memegangnya di dahinya. Setelah beberapa saat, dia melemparkannya ke depan. Giok itu melesat seperti panah sampai tidak terlihat.

Setelah beberapa saat, cincin cahaya muncul di tanah. Mereka kemudian menjadi pilar cahaya.

Di dalam pilar, ada sepuluh orang duduk bersila di tanah. Di antara mereka ada seorang gadis cantik yang akan membuat jantung siapa pun berdetak lebih cepat. Ekspresinya sungguh-sungguh, tangannya membentuk bentuk vas, dan ada kain lap melayang di atas kepalanya. Kemoceng ini seperti rambut putih saat gelombang cahaya putih menyebar darinya.

Mata Wang Lin bersinar saat dia melihat wajah sepuluh orang ini.

Gadis itu tiba-tiba membukanya mata. Ketika dia melihat Li Shan pada awalnya, dia tidak peduli, tetapi ketika dia melihat Wang Lin di sebelah Li Shan, dia terkejut. Setelah dengan hati-hati melihat Wang Lin, matanya mengungkapkan cahaya aneh. Dia melambaikan tangannya dan kain lap mendarat di tangannya. Pilar cahaya perlahan menghilang.

Di antara 10 orang, ada 30 tahun pemuda yang memandang Wang Lin dengan ekspresi kompleks dan berkata, “Wang … saudara senior Wang, lama tidak ada lihat … “

Orang ini adalah saudara laki-laki Liu Mei, Liu Feng. Wang Lin memindainya dengan perasaan ilahi dan menemukan bahwa ia telah mencapai tahap awal Yayasan Pendirian juga. Namun, energi spiritualnya tidak stabil. Jelas bahwa dia baru saja memasuki tahap Pendirian Yayasan.

Wang Lin menatap mereka dan mendesah saat dia berkata, “Xuan Dao Sekte … lupakan saja. Serahkan token Anda dan saya tidak akan mempersulit kalian. “

Salah satu dari sepuluh murid Xuan Dao Sekte, seorang lelaki tua, berdiri dan menghela nafas. “Sungguh junior yang sombong, meminta kami untuk menyerahkan token kami segera. Liu Fen, apakah kamu kenal dia? “

Liu Feng tersenyum masam dan berkata,” Murid senior, Ma, dia … dia adalah Wang Lin. “

Pria tua bernama Ma terkejut dan kemudian dia mencibir, “Jadi kamu. Tetapi bahkan jika Anda telah mencapai tahap Pendirian Yayasan, Anda tidak memiliki hak untuk menjadi sombong di hadapan kami. Scram! ”Dengan itu, dia melambaikan tangannya dan embusan angin besar bertiup ke arah Wang Lin.

Wang Li bahkan tidak menghindar. Tepat ketika hembusan angin mencapai 5 meter darinya, itu berubah menjadi potongan-potongan es dan jatuh ke tanah. Pada saat yang sama, ada kilatan cahaya hijau dan lelaki tua bernama tubuh Ma itu bergetar ketika sebuah lubang raksasa muncul di dadanya. Kemudian, seluruh tubuhnya membeku dan dia mati.

Wang Lin memiliki perasaan yang kuat bahwa setelah energi spiritualnya berubah, ada niat membunuh yang kuat dalam pikirannya. Dia hampir kehilangan kendali berkali-kali, jadi dia menyerah untuk mengendalikannya.

Pedang itu menyala hijau saat berputar di sekitar Wang Lin dengan ujungnya menunjuk ke Sekte Xuan Dao. Jika seseorang melihat dari dekat ketika pedang itu terbang, itu akan berhenti, tetapi Wang Lin akan dengan cepat memaksanya untuk bergerak lagi.

Ekspresi murid-murid Xuan Dao Sekte sangat berubah dan Liu Feng tercengang ketika hatinya menggigil dan butiran-butiran keringat muncul di dahinya. Dia selalu melihat Wang Lin sebagai tujuannya dan ketika dia mencapai tahap Yayasan Pendirian dengan bantuan Punnan Zi satu tahun yang lalu, dia berpikir bahwa dia telah melampaui Wang Lin. Tetapi melihat itu sekarang, bukan hanya Wang Lin yang telah mencapai Tahap Pendirian Yayasan, tetapi kultivasinya juga sangat aneh. Kakak magang senior, Ma, yang berada di pertengahan Yayasan Foundation, meninggal setelah satu serangan dari Wang Lin. Level kultivasi apa yang telah dicapai Wang Lin? Semakin Liu Feng memikirkannya, semakin takut dia menjadi. Liu Mei tiba-tiba tidak mengungkapkan ekspresi terkejut, tetapi setelah melihat Wang Lin, dia dengan tegas mengambil token dan melemparkannya padanya. Dari awal sampai akhir, dia tidak mengatakan sepatah kata pun, tapi matanya selalu tertuju pada Wang Lin. Setelah menyingkirkan token itu, Wang Lin dengan dingin menatap Liu Mei. Dia kemudian berbalik dan menghilang ke kejauhan. Setelah lama, Liu Mei menarik pandangannya dan menghela nafas. Pesonanya yang tak tertandingi tampaknya tidak berpengaruh di depan Wang Lin. Setelah kembali ke guanya, Wang Lin mengeluarkan lima token. Setelah merenung sebentar, dia menghancurkan empat dari mereka tanpa ragu-ragu dan meletakkan token yang tersisa di tas pegangannya. Dia menggunakan teknik gaya tariknya untuk memindahkan batu untuk memblokir pintu masuk gua. Setelah menyiapkan beberapa formasi pertahanan, ia memulai pelatihan pintu tertutupnya. Ia harus siap sepenuhnya untuk pertempuran dalam dua bulan.