Renegade Immortal – Chapter 1105 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1105 | Baca Novel Online

Awan retribusi ilahi berkumpul dengan kecepatan tinggi, jauh lebih cepat daripada awan retribusi ilahi sebelumnya yang pernah dihadapi Wang Lin sebelumnya. Dalam sekejap mata, awan menutupi bintang.

Gemuruh gemuruh yang bisa mengguncang seluruh bintang bintang datang dari langit dan seberkas cahaya merah keluar dari pusat awan. Baut penerangan merah ini setebal ember, dan semua puing di jalurnya hancur.

Sejumlah besar keretakan spasial muncul seolah-olah ruang itu sendiri akan hancur.

Ini kilat merah terlalu cepat. Sama seperti baut kilat merah dicetak di mata dua tua-tua dengan warna ungu, itu dibebankan langsung ke Wang Lin.

“Orang ini … Orang ini sebenarnya menggunakan beberapa metode yang tidak diketahui untuk menarik pembalasan ilahi di hadapan kita? “Salah satu tetua berpakaian ungu bergumam pada dirinya sendiri seolah-olah dia tidak bisa percaya apa yang baru saja dilihatnya.

Baut petir merah turun dengan momentum yang mengejutkan, menyebabkan riak muncul, dan mendarat langsung di kepala Wang Lin . Ekspresi Wang Lin tidak berubah sama sekali ketika kilat merah turun. Dia mengangkat tangan kanannya dan meremas tanpa ampun.

Dalam sekejap, kilat mengejutkan runtuh dengan tekanan Wang Lin dan berubah menjadi busur petir yang tak terhitung jumlahnya yang tersebar di sekelilingnya.

Adegan ini menyebabkan dua tua-tua berbaju ungu terkesiap. Mata mereka dipenuhi dengan kejutan dan ketidakpercayaan. Pada saat ini, ketiga pemuda itu tiba dan melihat Wang Lin menghancurkan petir pembalasan ilahi. Kulit kepala mereka kesemutan dan mereka hampir takut karena akalnya.

Salah satu dari mereka mulai bergetar, dan ketakutan di matanya mencapai puncaknya.

Ekspresi Wang Lin masih dingin. Jenis pencahayaan retribusi ilahi ini benar-benar tidak berarti baginya. Dia dengan mudah menghancurkan sambaran petir retribusi dewa, dan dengan lambaian tangan kanannya, petir yang tersebar dengan cepat berkumpul ke arah tangan kanannya.

Dalam sekejap mata, sebuah lampu merah muncul di sekitar Wang Tangan Lin, dan sambaran petir bergerak di dalam cahaya. Saat tatapan dingin Wang Lin menoleh, orang-orang di dalam layar lampu hijau merasa sesuatu yang buruk akan terjadi. Wang Lin melemparkan lampu merah di tangannya ke layar lampu hijau.

Lampu merah berubah menjadi petir merah dan menabrak layar lampu hijau. Layar lampu hijau bergetar hebat, menyebabkan kedua tetua berwarna ungu menjadi pucat.

“Dia … Dia bukan seorang petani biasa !!!”

Kekuatan hijau ini layar cahaya berada di luar harapan Wang Lin; bahkan sambaran petir retribusi dewa tidak cukup untuk mematahkannya.

“Jika satu tidak cukup, maka saya akan menggunakan sepuluh! Jika sepuluh tidak cukup, maka saya akan menggunakan seratus! “Kata Wang Lin sambil membunuh niat memenuhi matanya. Awan retribusi ilahi di atas bergemuruh dan satu sambaran petir merah jatuh.

Itu bukan hanya satu baut; kilat merah seakan menyatu menjadi satu garis. Sebanyak sembilan baut tembakan kilat ilahi pada Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin tetap netral, tapi ada sedikit kegilaan di matanya. Dia tersenyum ketika dia melompat ke udara. Tidak hanya dia tidak menghindar, dia juga menyerang petir pembalasan ilahi.

Pada saat yang sama, sebuah pusaran muncul di antara alis Wang Lin dan arwah naga guntur kuno miliknya terbang keluar dan mengaum di petir pembalasan ilahi.

Deru naga guntur kuno akan membuat semua petir dan pencahayaan patuh! Namun, Wang Lin adalah satu-satunya yang berani mengaum di petir retribusi surgawi.

Sembilan baut petir turun berhenti sebelum raungan dari jiwa asal naga guntur kuno Wang Lin. Dia menyerbu ke tengah sembilan baut kilat dan kilat di mata kirinya menyala. Sembilan baut petir pembalasan ilahi berkumpul di mata kirinya seolah-olah kekuatan pengisap datang darinya.

Gemuruh berlanjut ketika baut petir masuk ke mata kirinya sampai mereka semua terserap. Pada saat ini, kilat memenuhi tubuhnya dan suara letupan bergema. Bahkan ada beberapa kilat di sekujur tubuhnya, membuatnya tampak seperti guntur surgawi!

Wang Lin mengangkat kepalanya ketika ia melihat awan pembalasan ilahi di atasnya dan berteriak, “Apakah ini semua kekuatan yang Anda dapatkan !? ”

Pada saat ini, dia bahkan tidak tahu apa yang mengejutkannya melahap petir retribusi ilahi yang telah dibawa kepada orang-orang di bawah ini. Tiga pemuda itu takut keluar dari pikiran mereka. Mereka tidak akan pernah bermimpi bahwa mereka telah memprovokasi lawan yang begitu menakutkan.

“Memukul … Memakan kilat retribusi ilahi …” Wajah kedua tetua berpakaian ungu menjadi pucat. Pada saat ini, kebanggaan di wajah mereka sudah lama hilang dan mereka memandang Wang Lin dengan kaget dan tidak percaya di mata mereka. Mereka berpikir bahwa pemuda berambut putih ini harus menyembunyikan tingkat kultivasinya.

Ketika mereka melihat Wang Lin melahap sembilan baut petir pembalasan ilahi, keringat dingin muncul di dahi mereka. Salah satu dari mereka berbalik dan meraung, “Cepat, selesaikan formasi, cepat!”

Hampir 100 petani di kejauhan tidak di depan, tetapi mereka masih bisa melihat apa yang terjadi, dan mereka semua kaget. Setelah penatua meraung, mereka tersentak dan dengan cepat mempercepat pembentukan formasi.

Para tetua berwarna ungu juga bergegas kembali. Mereka mengabaikan status mereka sebagai penatua dan juga mulai membantu membangun formasi.

“Cepat, kita harus cepat dan meninggalkan Sistem Bintang Aliansi terkutuk ini. Bagaimana Aliansi Star System dapat memiliki seseorang yang dapat … yang dapat menelan petir pembalasan ilahi ?! “

Awan retribusi ilahi berkumpul sekali lagi dan tekanan kuat muncul. Pada saat ini, sebuah petir ungu setebal 10 kaki turun. Itu sangat kuat sehingga saat itu dibebankan, itu menembus ruang dan memasuki kekosongan. Namun, itu mengalir keluar dari kehampaan tiga inci dari Wang Lin dan menabrak tempat di antara alis Wang Lin.

Wang Lin meraung dan tidak mundur satu langkah pun. Sebagai gantinya, dia membuka lengannya dan meraih petir ungu selebar 10 kaki.

Tidak peduli berapa banyak gemuruh gemuruh bergema, tubuh Wang Lin tidak bergerak. Sejumlah besar petir sisa mengelilingi Wang Lin dan terus muncul.

Ini tidak berakhir di sini. Pembalasan ilahi tampaknya menjadi marah, dan sejumlah besar petir ungu membombardir Wang Lin. Segera, kilat membentuk bola hampir 1.000 kaki sebelum Wang Lin!

Tubuh Wang Lin secara bertahap didorong kembali oleh kilat ini, tapi ada sedikit kegilaan di wajahnya.

< p> Wang Lin meraung. “Sedikit lagi!”

Petir retribusi ilahi di atas bintang membentak suara manusia, dan pada saat ini, sambaran petir tujuh warna turun!

The saat petir tujuh warna muncul, ia terbagi menjadi tujuh baut yang berbeda. Mereka turun ke Wang Lin sambil membawa kekuatan yang tak terbayangkan.

Gemuruh bergema saat Wang Lin terus mundur. Bola petir di depannya telah menjadi lebih dari 1.000 kaki, dan kekuatan di dalamnya tak terbayangkan. Meskipun Wang Lin memiliki perintah atas semua halilintar dan kilat, dia merasa sulit untuk menanggungnya.

Melihat pembalasan ilahi yang tak berujung mulai berputar sekali lagi dan kilatan cahaya tujuh warna muncul, Wang Lin bergerak. Dia tanpa ampun melempar bola petir ini ke bawah ke layar lampu hijau, dan orang-orang di dalam semuanya berteriak kaget!

Bola petir yang berisi petir retribusi ilahi yang tak terukur ini mengandung kekuatan yang menghancurkan surga, dan di bawah Kontrol Wang Lin, menabrak layar lampu hijau. Wajah kedua tetua berwarna ungu menjadi sangat pucat dan murid mereka menyusut.

“Buka formasi !!” salah satu tetua segera meraung. Dia tidak peduli jika formasi itu tidak lengkap.

Namun, tidak ada yang keberatan. Hampir 100 pembudidaya semuanya masuk ke posisi mereka sendiri dan membentuk anjing laut mereka sendiri. Adapun kedua tetua berpakaian ungu, mereka melihat bola petir turun dan duduk. Jiwa asal mereka bergabung dengan layar lampu hijau dalam upaya untuk memperkuatnya.

Hampir pada saat jiwa asal mereka memasuki layar lampu hijau, bola petir menabrak layar lampu hijau. Gemuruh yang menggetarkan gema bergema dan gelombang kejut meledak di seluruh layar lampu hijau.

Petir tanpa henti berventilasi pada layar lampu hijau dan segera menyebabkan lampu hijau redup. Kedua tetua berpakaian ungu segera mengeluarkan darah, dan mata mereka dipenuhi rasa takut. Salah satu tubuh penatua meledak. Jiwa asalnya menyerbu ke arah formasi yang aktif sambil berteriak.

Baut petir yang tak terhitung menembus layar cahaya dan bergerak seperti naga di dalam. Lebih dari selusin pembudidaya yang duduk di sana tersentuh oleh naga-naga yang bergerak itu. Tubuh mereka langsung hangus, dan bahkan jiwa asal mereka tidak lolos dari kematian instan.

Di bawah serangan bola petir, layar lampu hijau tidak dapat menahannya dan hancur menjadi fragmen yang tak terhitung jumlahnya. Dampak yang tak terbayangkan menyebabkan gelombang kejut yang menyebar.

Binatang buas menyadari bahwa ada sesuatu yang salah dan cepat melarikan diri. Itu sangat cepat, jadi tidak perlu khawatir. Namun, semua puing-puing di bidang bintang ini berubah menjadi debu di bawah gelombang kejut ini.

Dalam sekejap mata, puing-puing di bidang bintang menghilang tanpa jejak. Selain dari daerah pusat, tidak ada satu pun puing yang tersisa!

Wang Lin didakwa diisi dengan niat membunuh yang kuat dan kemarahan dari binatang buas yang terluka. Pada saat ini, awan pembalasan ilahi juga bergerak. Ratusan baut petir tujuh warna keluar dari awan dan menembaki Wang Lin.

Setelah kilat tujuh warna, ada lautan api. Ini adalah pertama kalinya pembalasan ilahi seperti api ini turun untuk membakar segala sesuatu di jalannya.

Tepat pada saat ini, formasi yang diciptakan oleh puing-puing akhirnya terbuka. Itu bersinar terang seperti bintang-bintang dan aura yang kuat perlahan menyebar.

Penatua yang terluka serius dalam warna ungu berjuang untuk mengikuti jiwa asal rekannya. Selama mereka berdua bisa memasuki formasi, mereka bisa hidup! Adapun Wang Lin, mereka sudah takut padanya dari lubuk hati mereka.

Melihat formasi telah terbuka, beberapa pembudidaya yang lebih dekat bergegas masuk untuk diteleportasikan. Tapi Wang Lin tidak akan pernah membiarkan orang-orang ini melarikan diri.

Matanya menyala dan gelombang mengerikan berangkat di ruang angkasa. Sebuah kekuatan yang bisa menghancurkan ruang itu sendiri muncul di sekitar Wang Lin. Pada saat ini, ilusi gunung berapi yang tak terhitung jumlahnya muncul dari udara tipis. Gelombang panas menyebar dan raungan gunung berapi yang teredam bisa terdengar. Niat membunuh muncul di mata Wang Lin saat dia dengan lembut berkata, “Gunung Hancur!”