Renegade Immortal – Chapter 1108

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1108

Dari kejauhan, sepertinya Wang Lin dimakan oleh kabut darah, dan semuanya tenang. Nyamuk itu terbang dengan cemas bersama teman-temannya. Itu memandang ke awan retribusi ilahi tetapi tidak berani terlalu dekat, karena retribusi ilahi ini bukanlah sesuatu yang bisa ditahannya sekarang.

Waktu perlahan berlalu. Tepat ketika nyamuk mulai cukup cemas untuk menyerang awan pembalasan ilahi, raungan gemuruh datang dari dalam kabut merah!

Saat kabut merah bergemuruh, ada kilatan guntur, dan lautan api mengamuk. Sosok merah merah keluar dari kabut darah. Itu adalah Wang Lin!

Wajah Wang Lin pucat, tapi ada niat membunuh di dalam ekspresinya yang ganas seperti yang keluar dari kabut merah dan langsung menuju ke awan retribusi ilahi. Dia melintasi celah 10.000 kaki itu dalam sekejap dan menyerbu ke awan retribusi ilahi!

Saat dia memasuki awan retribusi ilahi, dia segera merasakan kekuatan surga. Dia mendorong kedua tangannya ke depan, menyebabkan api dan guntur menyeberang, dan menciptakan aura destruktif yang mengguncang surga.

Gemuruh gemuruh tiba-tiba muncul, dan ketika api dan guntur bertabrakan, pembalasan ilahi yang tak terbatas berawan dengan cepat menyusut.

Api guntur memenuhi seluruh awan retribusi ilahi. Dampak yang kuat menyebabkan awan retribusi ilahi menyusut seperti orang gila, dan auman dari dalam menjadi lebih mengguncang surga.

Dalam sekejap, awan retribusi ilahi mulai runtuh karena gemuruh yang hebat. Seolah-olah ada sepasang tangan raksasa yang merobek awan. Wang Lin jelas merasakan kekuatan sobek yang berusaha merobek tubuhnya menjadi berkeping-keping. Dia baru saja akan keluar ketika murid-muridnya menyusut.

Dia dikelilingi oleh awan, tapi Wang Lin jelas melihat celah spasial 100 kaki tidak jauh darinya!

Kabut tebal keluar dari retakan, seolah retakan ini adalah sumber pembalasan ilahi.

Setelah ragu-ragu sebentar, Wang Lin melihat celah spasial dan menuduhnya. Setelah beberapa saat, dia tiba di sebelahnya. Yang aneh adalah bahwa dia tidak merasakan kekuatan sobek sama sekali saat dekat celah, dan ini membuat Wang Lin lebih berhati-hati.

Mengepalkan giginya, Wang Lin mengirimkan sepotong akal ilahi ke dalam celah itu. Saat indera ilahi-nya masuk, tubuhnya bergetar hebat.

Begitu indera ilahinya memasuki celah, ia melihat dunia baru!

Tempat ini memiliki langit biru dan samudera dan dipenuhi dengan energi spiritual selestial. Tanah itu tak terbatas tanpa ujung yang terlihat, tetapi Wang Lin segera melihat patung raksasa di tanah.

Patung batu raksasa ini adalah dewa kuno! Dewa kuno ini memiliki delapan bintang, dengan dua di antaranya disegel, tetapi dia berdiri di sana tanpa bergerak, seolah-olah dia sudah mati.

Namun, Wang Lin jelas merasakan vitalitas yang kuat datang dari dewa kuno itu.

Jika itu saja, itu tidak akan cukup untuk mengejutkan Wang Lin. Namun, dia tidak hanya melihat satu dewa kuno. Di tanah, ada tidak kurang dari 10 dewa kuno, dan hampir 100 iblis dan iblis kuno juga!

Ada seorang pria muda duduk di atas salah satu iblis kuno. Dia memiliki cermin di tangannya dan mengerutkan kening saat dia menghitung.

“Pintu masuk pembalasan ilahi yang disebut Paman-master Ma seharusnya ada di sini …”

Tepat pada saat ini, pemuda tiba-tiba mengangkat kepalanya dan melihat ke atas. Matanya dipenuhi dengan ekstasi. Dia menatap langit dan rupanya menemukan akal ilahi Wang Lin. Matanya menyala dan sinar cahaya hitam melesat ke langit.

Wang Lin sama sekali tidak ragu untuk memotong sepotong akal ilahi itu. Dia segera bergegas keluar dan menyerbu melalui api dan guntur di dalam awan pembalasan ilahi. Dia melesat keluar dari awan pembalasan ilahi dan menuju binatang buas.

Tepat ketika dia melangkah keluar dari awan pembalasan ilahi, ekspresinya berubah dan dia merasakan jejak indra ilahi hancur. Dia tidak punya waktu untuk berpikir sebelum dia melambaikan tangannya dan meletakkan semua binatang buas di dalam ruang penyimpanan. Dia juga mengambil jimat kuning dari punggung nyamuk buas.

Dia melakukan semua ini tanpa jeda, kemudian dia menempatkan jimat kuning di tubuhnya dan bergerak. Angin puyuh muncul di sekitarnya dan kecepatannya meningkat secara drastis dan dia terbang menjauh.

Tak lama setelah itu, Wang Lin meninggalkan gemuruh di dalam awan pembalasan ilahi. Awan retribusi ilahi terus menyusut sampai mereka sepertinya menghilang.

Namun, jika Anda melihat lebih dekat, Anda akan melihat bahwa awan retribusi ilahi tidak menghilang. Mereka terkondensasi menjadi sinar cahaya hitam kehijauan.

Saat cahaya hitam kehijauan muncul, aura yang bukan milik dunia ini muncul. Isolasi yang dibuat karena pembalasan ilahi segera menghilang.

“… Aku tidak sengaja membantu menghilangkan pembalasan ilahi empat-bentuk yang kuat … Lupakan, aku akhirnya melarikan diri dari tempat sialan itu, jadi itu benar untuk tolong dia. ”Kata-kata yang menyenangkan datang dari cahaya hitam kehijauan, kemudian menghilang tanpa jejak.

Tepat pada saat ini, di wilayah paling barat Aliansi, ada seorang lelaki tua duduk di padang rumput dari planet budidaya yang sangat umum. Dia mengenakan pakaian hitam dan sangat tenang, seolah-olah tidak ada yang bisa mengubah ketenangan itu di dunia.

Jika Wang Lin ada di sini, dia akan segera mengenali pria tua ini sebagai orang yang menghentikan pertempuran antara Qing Shui dan leluhur keluarga Yao di Allheaven!

Matanya tenang saat dia melihat rumput hijau di samping dia. Di bawah tatapannya, rumput mulai tumbuh dengan aneh. Itu berubah dari kuncup menjadi rumput layu dalam sekejap mata, tetapi kemudian segera berubah kembali menjadi kuncup. Siklus ini berlanjut tanpa henti.

Dia mengangkat tangan kanannya dan hendak memetik rumput ketika tangan kanannya tiba-tiba bergetar. Matanya dipenuhi rasa tak percaya.

Jika Tuan Flamespark melihat ekspresi pria tua itu, ia akan sangat terkejut. Orang yang sangat ia hormati selalu tenang dan tidak pernah mengungkapkan ekspresi seperti ini!

Pria tua itu melambaikan lengan bajunya dan tubuhnya berubah transparan sebelum menghilang. Tidak ada yang tahu apa tingkat kultivasinya atau mantra apa yang dia gunakan, tetapi ketika dia muncul, dia berada di tempat Wang Lin mengalami pembalasan ilahi!

Jarak yang dilewatinya terlalu besar; bahkan Bending Spatial tidak dapat bergerak sejauh ini dalam sekali jalan!

Namun, semua ini sangat mudah bagi orang tua itu. Dia mengerutkan kening ketika dia melihat sekeliling sampai tatapannya terkunci pada kekosongan sekitar 1.000 kaki jauhnya.

Di sinilah cahaya hitam kehijauan itu muncul!

“Sepotong aura Alam Surgawi Kuno … “Orang tua itu merenung sedikit sebelum berbalik dan pergi.

Adapun Wang Lin, dia dengan cepat kembali ke daerah yang dikendalikan oleh Empat Divine Sekte, dan baru kemudian dia memperlambat. Dia terus memutar ulang adegan yang baru saja dilihatnya, terutama pemuda yang sangat mengejutkannya.

“Siapa dia …” Mata Wang Lin tampak ketakutan ketika dia melihat langit yang gelap di belakangnya. Dia mengangkat kakinya dan riak muncul sebelum dia menghilang. Ketika dia muncul kembali, dia sudah berada di luar Sekte Ilahi Burung Vermillion.

Dia tidak memasuki medan bintang yang terbakar tetapi memilih planet yang ditinggalkan. Wang Lin mengambil gunung di planet itu dan duduk.

Setelah duduk, dia menghembuskan napas lega, dan semakin dia berpikir, dia merasakan ketakutan yang masih ada. Setelah waktu yang lama, ia menekan berbagai suasana hatinya dan tangan kanannya meraih kekosongan. Sebuah retakan segera muncul dan jiwa asal dari salah satu tetua berwarna ungu muncul di tangannya.

akal ilahi Wang Lin menyebar tanpa ragu-ragu dan menuju ke kepala jiwa asal yang tidak sadar. Segera, sejumlah besar kenangan diekstraksi olehnya.

“Sistem Bintang Laut Angin Alam Langit !!!” Mata Wang Lin berbinar. Setelah merenung sedikit, sedikit kegembiraan muncul di matanya!

“Cloud Sea Star System …” Setelah merenungkan sedikit lebih, Wang Lin sekali lagi menjelajahi kenangan jiwa asal ini untuk mencari jalan menuju Cloud Star Star System. Setelah 15 menit, Wang Lin menarik akal ilahi dan tersenyum. ” Struktur dari Cloud Sea Star System ini sangat berbeda dari Alliance dan Allheaven, dan sangat cocok untuk saya … Juga, Realm Angin Surgawi sebenarnya dipenuhi dengan binatang buas … Saya tidak berpikir bahwa penghalang di sekitar Cloud Sea adalah yang terlemah dari sistem bintang empat. Hanya formasi khusus yang diperlukan untuk menerobos. “Mata Wang Lin menyala ketika dia melihat jiwa asal di tangannya dan dengan hati-hati memasukkannya kembali ke dalam ruang penyimpanan.” Saya dapat menggunakan jiwa asal ini sebagai panduan dengan menggunakan Kakak Senior Mantra Qing Shui. Sekarang saya hanya ketinggalan formasi. Untungnya, bahan-bahan yang diperlukan untuk formasi ini tidak terlalu sulit ditemukan. Saya hanya perlu memahami formasi untuk dapat membentuknya. Jika semua yang saya siapkan untuk Tuo Sen tidak cukup, maka Cloud Sea Star System akan menjadi pilihan terakhir saya! “Wang Lin merenung sedikit sebelum berdiri dan mengambil napas dalam-dalam. Dia melihat Vermillion Bird Divine Sekte dan bergumam, “Baiklah, sekarang aku hanya perlu untuk Kaisar Ilahi lama untuk kembali dengan Rain Celestial Realm Crystal … Allheaven, Sekte Corpse, dan pasukan Aliansi semua menduga bahwa aku mengirim keluar jades jadi saya bisa memancing di antara kekacauan … “Sebenarnya, Anda semua hanya menebak setengahnya. Tujuan saya yang lain adalah untuk mengarahkan Anda semua ke Tanah Dewa Kuno sehingga tidak satupun dari Anda dapat mengacaukan rencana Empat Divine Sekte saya untuk menyelamatkan Kaisar Azure Naga Ilahi di Alam Surga Hujan! “Saya ingin tahu berapa banyak dari Anda yang telah melihat rencanaku! “Wang Lin dipenuhi dengan kebanggaan saat ia bergerak menuju Vermillion Bird Divine Sect. Dia akan bertemu Wang Wei dan Hu Juan, dan juga Setan Kuno Ta Jia, yang disegel oleh harta suci. Pada saat ini, sebuah Hal yang menggetarkan surga terjadi di dalam markas besar Aliansi di area pusat Aliansi. Bahkan formasi di luar berguncang dengan keras, seolah-olah itu akan runtuh! Pada saat yang sama, jauh di dalam medan bintang yang terbakar di atas batu putih tempat Kaisar Ilahi tua duduk, Kaisar Ilahi yang lama tiba-tiba membuka matanya. Namun, segera setelah itu, matanya meledak menjadi genangan darah. “Wang Lin, datang menemui saya segera !! Segera!!”