Renegade Immortal – Chapter 111

shadow

Renegade Immortal – Chapter 111

Ada total tujuh token. Wang Lin mendapat dua dari Li Shan, satu dari Sekte Piao Miao, satu dari Sekte He Huan, dan satu dari Sekte Xuan Dao. Secara total, dia punya lima.

Mengabaikan yang merupakan milik Corpse Sekte, masih ada satu yang tersisa.

Wang Lin merenung sejenak. Dia sudah menemukan semua sekte di Lembah Jue Ming, tetapi dia masih belum menemukan token terakhir. Tentu saja, itu tidak mengesampingkan fakta bahwa seseorang dapat menyembunyikannya di suatu tempat. Dia tidak akan repot mencarinya. Lagipula, dia sudah memiliki lima dari tujuh token, yang cukup untuk mengamankan tempatnya di medan perang asing.

Setelah dia berhenti bertanya-tanya tentang token, dia mulai berpikir tentang pertempuran dalam dua bulan. < / p>

Pertama adalah butiran siananya. Dia sudah memulihkan yang dia gunakan sebelumnya dan sekarang memiliki total tiga sekali lagi. Satu adalah biji-bijian tunggal sementara dua lainnya adalah biji-bijian supercharged dari sekering dua biji normal. Dia telah membunuh beberapa orang baru-baru ini, jadi dia masih memiliki banyak hal untuk dilalui.

Setelah mencari waktu yang lama, Wang Lin mengeluarkan manik-manik bundar. Manik ini hanya 1/10 ukuran kepalan tangan. Itu sangat halus, tanpa desain di atasnya, dan ada beberapa celah di sampingnya.

Setelah mengambil manik-manik itu, ia tidak bisa tidak memikirkan lelaki aneh bernama Adai. Ini adalah hadiah pertama yang diberikan Adai padanya. Dia melihat manik saat matanya menyala.

Setelah lama, mulutnya melengkung ke atas saat dia tersenyum dingin. Dia meletakkan manik itu kembali ke dalam tasnya untuk dipegang, menarik napas dalam-dalam, dan mengeluarkan lampu hijau.

Pedang terbang hijau melayang di depannya, tanpa bergerak.

Wang Lin merasa seperti sejak energi spiritualnya berubah, ada sesuatu yang terus-menerus menghalangi kendalinya terhadap pedang terbang. Itu tidak mudah seperti sebelumnya. Meskipun kekuatan pedang terbang telah meningkat pesat, pedang terbang yang tidak dapat dia kendalikan sepenuhnya bukanlah sesuatu yang akan dia izinkan.

Oleh karena itu, Wang Lin memutuskan untuk menggunakan waktu ini untuk memperbaiki pedang terbangnya lagi. p>

Kedua tangannya membentuk segel saat dia mengirimkan energi spiritual untuk mengelilingi pedang terbang. Kemudian, Wang Lin menampar tasnya memegang dan mengambil labu. Pedang terbang itu adalah senjata darahnya yang halus, jadi dia rela mengeluarkan banyak sumber daya untuk itu. Dia mengepalkan giginya dan menuangkan 1/3 cairan yang disimpan di dalam.

Di bawah kendali Wang Lin, cairan roh yang diisi dengan energi Yin melayang di udara dan terkondensasi ke satu tetesan air. Tetesan air melepaskan gelombang energi Yin yang menutupi gua di es.

Wang Lin menunjuk ke tetesan air dan tetesan itu segera bergerak ke arah pedang terbang. Tetesan itu mendarat di ujung pedang dan berguling ke bawah pedang, sampai ujung gagang. Segera, pedang terbang itu menjadi sangat jernih.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Dia menggigit lidahnya dan meludahkan darah. Saat dia meludahkan darah, dia melambaikan tangannya dan darah itu berubah menjadi kabut, yang kemudian menutupi pedang terbang yang ditutupi cairan roh.

Kabut darah perlahan memasuki cairan. Segera, cairan roh yang menutupi pedang terbang itu berwarna merah terang.

Wang Lin menarik napas beberapa saat. Dia memuntahkan lebih banyak darah saat tangannya menciptakan simbol. Setelah setiap simbol dibuat, ia akan melemparkannya ke pedang terbang.

Secara bertahap, semakin banyak simbol muncul, dan setelah beberapa saat, semua darah habis. Wang Lin menatap pedang terbang dan tanpa sepatah kata pun, dia memukul dadanya ketika energi spiritual di tubuhnya melonjak. Dia mendorong dadanya ke dalam dan meludahkan sedikit darah esensinya.

Wajah Wang Lin menjadi pucat, tapi dia tidak ragu saat dia menggambar simbol dengan darah itu.

Semakin banyak simbol yang muncul, bersama dengan bantuan darah esensi, cairan spiritual di sekitar pedang terbang sudah berwarna merah tua dan bahkan berubah menjadi ungu.

Setelah setetes darah terkumpul pada saat terbang pedang, Wang Lin berkonsentrasi dan berteriak, “Kumpulkan!”

Dengan dengung, pedang terbang bergetar hebat dan mulai bergetar lebih cepat dan lebih cepat. Wang Lin tidak panik saat melihat pedang terbang itu. Tangannya terus-menerus membentuk segel.

Tak lama kemudian, energi spiritual yang mengelilingi pedang terbang mulai mendidih dan mengeluarkan asap putih seolah-olah sedang dipanggang. Semakin banyak asap putih muncul, jumlah cairan menurun.

Akhirnya, semua cairan menghilang. Melihat pedang terbang, meskipun masih hijau, ada urat merah di permukaannya dan itu hanya setengah dari ukuran aslinya.

Yang paling mengejutkan Wang Lin adalah bahwa gagang pedang itu hampir sepenuhnya pergi Sebelumnya, rasio gagang pedang adalah 1: 5, tetapi sekarang perbandingannya adalah 1:15. Orang pada dasarnya bisa mengabaikan gagang pada titik ini.

Apa yang Wang Lin tidak tahu adalah bahwa pedang terbang yang telah disempurnakan darahnya perlahan-lahan berkembang.

Begitu evolusi ini mencapai tahap akhir, pedang terbang akan mendapatkan properti Ji Realm dan akan menjadi sangat kuat.

Wang Lin menguji pedang terbang dan menemukan bahwa pedang itu bergerak beberapa kali lebih cepat dari sebelumnya. Ketika dia menggunakan kekuatan penuhnya, itu sangat cepat sehingga dia tidak bisa melacaknya dengan matanya lagi. Menambah kemampuan teleportasi pedang terbang, pedang terbang ini adalah keberadaan yang sangat menakutkan.

Paling tidak, jika seorang pembudidaya Formasi Inti tanpa harta pertahanan aktif harus dihantam oleh pedang, apakah mereka keluar hidup-hidup atau tidak akan menjadi tidak pasti. Ini adalah kekuatan Ji Realm pada harta ajaib. Itu memungkinkan harta sihir untuk menembus batas-batasnya dan mencapai yang ekstrem. Tapi ketika melawan seorang penanam jiwa yang baru lahir, itu masih belum cukup. Bagaimanapun, Wang Lin hanya pada tahap Yayasan Pendirian. Bahkan dengan Ji Realm, dia terlalu lemah. Ji Realm hanya akan menampilkan kekuatan sebenarnya ketika Wang Lin masuk ke tahap Nascent Soul. Saat itulah teror Ji Realm dimulai. Pedang kecil, hijau saat ini bahkan lebih halus. Potongan es biru muncul dan menghilang dari pedang terbang. Itu semua tampak sangat aneh. Wang Lin menelan pedang terbang itu lagi. Matanya berbinar ketika dia menghitung waktu dan mendapati bahwa dia menghabiskan satu bulan memperbaiki pedang. Wang Lin memutuskan untuk menghabiskan bulan yang tersisa berkultivasi di dalam surga memberontak manik. Dia yakin bahwa dia bisa menembus ke tahap pertengahan Pendirian Yayasan pada akhir bulan.