Renegade Immortal – Chapter 1111 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1111 | Baca Novel Online

Matahari terbit pagi-pagi dan sinar matahari membubarkan kegelapan. Orang-orang yang bekerja lebih awal menyebabkan kota Cloud Mengalir menjadi hidup. Toko-toko dibuka satu per satu, dan jalan makanan di sisi barat dipenuhi dengan orang-orang yang berteriak.

Adonan goreng keluar dari minyak mendidih, roti putih terungkap di keranjang uap, dan tahu dengan camilan lain membuat jalanan ini sangat ramai.

Warung Ceng Shuishan menjual anggur. Meskipun saat itu pagi, anggur keluarga Ceng mereka ringan dan menyegarkan. Meminumnya di pagi hari tidak akan membuat Anda mabuk; alih-alih, itu membuat orang merasa segar, jadi itu cukup populer.

Ceng Shuishan, yang berusia sekitar 50 tahun, berdiri di samping dengan pipa sambil melihat server yang sibuk bekerja. Senyum muncul di wajahnya yang dipenuhi kerutan.

Seorang pria paruh baya yang baru saja membeli sebotol anggur mengguncangnya sebelum mengambil tegukan besar. Dia tersenyum pada Pak Tua Ceng dan berkata, “Paman Ceng, anggurmu tidak sedap dulu. Apakah Anda kehilangan bahan-bahan? “

Mata Pak Tua Ceng melebar ketika ia merokok pipa dan mendengus. “Omong kosong, anggur keluarga Ceng saya …”

Sebelum orang tua Ceng selesai berbicara, pria paruh baya itu tertawa. “Anggur keluarga Ceng Anda telah diturunkan selama ribuan tahun. Dikatakan bahwa itu bahkan menangkap khayalan abadi. Paman Ceng, Anda mengucapkan kata-kata itu hampir setiap hari. Saya masih harus pergi bekerja, jadi saya tidak punya waktu untuk mendengarkan pidato panjang lebar Anda. “Pria paruh baya itu mengambil anggur sambil tersenyum dan pergi.

Pak Tua Ceng mengambil seret besar pipanya dan bergumam, “Apa yang anak nakal ketahui? Anggur keluarga Ceng saya benar-benar diminum oleh benda langit selama lebih dari 60 tahun 1.000 tahun yang lalu! “

Dia masih memiliki beberapa ukiran kayu yang berusia lebih dari 1.000 tahun. Ini adalah ukiran nenek moyang generasi pertama keluarga Ceng di Flowing Cloud City dan abadi yang berwajah buram!

Ada legenda yang diturunkan dari generasi ke generasi dalam keluarga Ceng mereka. Legenda adalah bahwa keluarga Ceng mereka bukan berasal dari Flowing Cloud City, tetapi telah pindah ke sini selama bencana badai salju.

Ada desas-desus bahwa nenek moyang mereka hidup dengan makhluk abadi itu selama lebih dari 60 tahun dan bahwa yang abadi adalah dermawan yang membantu mereka pindah ke sini.

“Leluhur Ceng Daniu hidup sampai usia 137 tahun. Bahkan sebelum kematian, ia masih ingat abadi itu. Cerita ini telah diturunkan dari generasi ke generasi, jadi bagaimana bisa itu palsu? ”Pak Tua Ceng menyipitkan matanya dan mengetuk pipanya di tanah. Dia tampak sangat bangga.

Namun, dia dengan cepat menggosok matanya dan dengan hati-hati memandang ke langit, dan mulutnya melebar.

Langit pada awalnya cerah dan matahari bersinar cerah. Namun, riak besar muncul di langit dan menyapu seluruh langit.

Gemuruh gemuruh bergema, menyebabkan jalan yang ramai segera tenang. Semua orang memandang ke langit, dan kepanikan muncul di mata mereka.

Tak lama setelah itu, ketika riak berlalu, sinar cahaya muncul di langit dan turun seperti meteor!

Sinar ini cahaya dengan mudah menembus atmosfer dan berubah menjadi kultivator.

“Imm … Immortals !!” semua manusia di tanah berseru dan mulai bergetar. Beberapa segera bersembunyi di dalam rumah mereka dan tidak berani keluar.

“Jangan ganggu manusia ini; cepat berkumpul di Laut Setan! ”Sebuah suara memerintah bergema seperti guntur. Pada saat yang sama, para kultivator yang turun tidak berhenti dan dengan cepat terbang ke kejauhan.

Pada saat yang sama, pemandangan yang sama ini muncul di seluruh planet Suzaku. Perubahan yang mengejutkan ini menyebabkan kerajaan fana panik. Semua manusia gemetar dan tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Untungnya, mereka yang abadi tidak membahayakan siapa pun. Saat mereka muncul, mereka terbang.

Para pembudidaya asli di planet Suzaku secara alami melihat ini, tetapi tidak ada dari mereka yang berani terbang dan bertanya. Bahkan mereka yang berada di tahap Formasi Jiwa atau Transformasi Jiwa tidak berani!

Setiap pembudidaya asing yang terbang melintasi langit cukup kuat untuk membuat Anda gemetar. Ada beberapa yang bisa membuat Anda hampir roboh dengan satu tatapan.

Bahkan beberapa pembudidaya Ascendant di planet Suzaku menatap langit dengan kaget!

Ekspresi Zhou Wutai suram. Sangat sedikit pembudidaya yang terbang melintasi langit adalah yang bisa dia tangani. Adapun sisanya, hanya aura mereka cukup untuk membuatnya terkesiap.

Untungnya, meskipun ada banyak kekuatan yang berbeda di antara para pembudidaya ini, tidak ada dari mereka yang mengganggu para pembudidaya asli. Mereka semua menyerbu ke arah Laut Setan.

Seluruh langit ditutupi oleh sinar cahaya, dan sesaat kemudian, bayangan raksasa muncul di langit. Matahari di langit ditutupi oleh bayangan besar. Pada saat ini, seluruh planet ditutupi oleh bayangan.

Bayangan ini adalah istana dari Thunder Celestial Temple. Mereka tidak turun ke planet Suzaku, mereka hanya mengorbitnya. Lagipula, planet Suzaku setengah sia-sia, sehingga tidak tahan terhadap fluktuasi kuat dari istana.

Tak lama setelah bayang-bayang muncul, peti mati mulai turun. Ada peti mati dengan berbagai ukuran, dan mereka dikelilingi oleh banyak pembudidaya.

Ketika orang-orang terbang ke arah Laut Setan, mereka secara alami melihat patung besar di tanah. Ini adalah patung di Cloud Sky Sect.

Seorang pembudidaya arogan dari Allheaven melihat bahwa planet budidaya kecil seperti ini telah berani membangun patung seperti itu. Dia merasa patung ini terlihat familier, tetapi dia tidak terlalu memikirkannya. Dia mendengus dingin dan hendak menghancurkannya saat dia lewat.

Namun, tepat ketika tangan kanannya akan turun, suara feminin datang dari belakangnya.

“Stop!”

Kultivator terkejut ketika dia melihat ke belakang dan berkata, “Xi Zifeng, apa artinya ini?”

Wanita yang berbicara adalah Xi Zifeng. Dia dengan dingin memandang ke penggarap sombong dan dengan tenang berkata, “Lihatlah lebih dekat pada siapa patung ini adalah ukiran!” menatap dan menghela nafas sebelum terbang pergi.

Kultivator yang arogan mengerutkan kening dan dengan hati-hati melihat patung itu. Semakin dia memandangnya, semakin terlihat familier, kemudian matanya terbuka lebar dan dia tersentak. “Ini adalah … Thunder Celestial Xu Mu!”

Meskipun Allheaven telah menghapus hak Wang Lin sebagai Thunder Celestial, pertempuran Wang Lin untuk gelar itu terkenal. Itu bukan sesuatu yang akan dilupakan dalam beberapa ratus tahun mendatang.

Kulit kepala pembudidaya yang sombong ini mati rasa. Dia tahu bahwa nama Tao Xu Mu adalah Tuan Iblis, dan itu bukan sesuatu yang bisa dia lupakan. Dia juga merasa bahwa menghancurkan patung seseorang agak tidak ada gunanya, jadi dia berbalik dan cepat-cepat pergi.

Master Flamespark dan rekannya, bersama dengan orang-orang dari Sekte Corpse, juga memperhatikan hal ini. Setelah pesanan dikirim, tidak ada orang lain yang berani berpikir untuk menghancurkan patung itu.

Sekte Mayat, Allheaven, dan berbagai kekuatan Aliansi semuanya berkumpul di planet Suzaku. Mereka semua dengan cepat berkumpul di Laut Setan berdasarkan informasi yang diberikan kepada mereka! Planet Suzaku tidak terlalu besar, jadi mereka dengan cepat bergegas menuju Lautan Setan.

Sebenarnya, tidak ada pihak yang mengirim banyak pembudidaya ke planet Suzaku. Secara total, ada sekitar 7.000 petani. Mereka adalah gelombang pertama yang memeriksa area tersebut. Bagaimanapun, meskipun kredibilitas informasi Wang Lin tinggi, mereka masih harus memverifikasinya.

Bahkan lebih banyak pembudidaya mengambang di luar planet Suzaku. Mereka semua berada di kelompok mereka sendiri, menunggu berita dari gelombang pertama.

Semua pembatasan yang menghalangi jalan menuju Tanah Dewa Kuno tidak ada artinya di mata para pembudidaya ini. Mereka semua menerobos dan tiba melewati Chaotic Broken Stars di pintu masuk ke Tanah Dewa Kuno.

Raungan ganas keluar dari pintu masuk berbentuk oval ke Tanah Dewa Kuno. Uji coba pertama untuk memasuki Tanah Dewa Kuno adalah jurang gelap yang penuh dengan batu-batu besar yang mengambang. Namun, pada saat ini, semua batu besar runtuh dan sepasang mata ganas menyala. Tempat ini adalah tempat Wang Lin hampir mati dan di mana katak guntur muncul, dan sekarang dipenuhi dengan binatang buas yang tak terhitung jumlahnya. Mereka diam-diam menunggu. Rar keluar dari oval di Laut Setan yang mengarah ke Tanah Dewa Kuno. Para pembudidaya di sekitarnya berhenti sejenak, tetapi mereka tidak berhenti. Mereka semua melangkah ke oval. Ketika para pembudidaya pertama muncul, sinar cahaya merah keluar dari dasar jurang tak berujung. Sama seperti seorang kultivator akan bergerak, kilatan petir merah keluar dari bawah dan mendarat di atasnya. Tubuh orang ini bergetar dan dia mati rasa untuk sesaat. Tepat pada saat ini, lampu merah mendekat. Itu adalah python merah yang panjangnya hampir 10.000 kaki, dan segera melahap pembudidaya. Tindakan ini adalah sinyal untuk memulai pembantaian. Banyak binatang buas menyerbu keluar dan memulai pertempuran hidup dan mati dengan para pembudidaya yang masuk! Pada saat ini, darah jatuh seperti hujan di jurang ini dan membangkitkan sifat buas dari binatang buas. Saat pertempuran berlanjut, fluktuasi energi asal secara bertahap menyebar ke kedalaman jurang yang bahkan belum dieksplorasi oleh Wang Lin. Dua mata merah darah menatap para pembudidaya di atas. Pada saat yang sama, di dalam lautan darah jauh di dalam Tanah Dewa Kuno, Tuo Sen berambut merah sedang duduk di atas pilar. Jarinya meluncur di tanah, membuat suara keras. Dia perlahan mengangkat kepalanya mengungkapkan senyum. Kemudian dia mengangkat tangan kanannya dan tanpa ampun digenggam!