Renegade Immortal – Chapter 1123 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1123 | Baca Novel Online

Ketika Wang Lin memandang pria paruh baya itu, dia hanya bisa melihat bahwa orang ini adalah seorang pembudidaya Nirvana Shatterer. Wang Lin tidak mengatakan apa-apa lagi saat tangan kanannya meraih kehampaan, meraih batu giok, dan melemparkannya.

Ekspresi pria paruh baya itu tenang saat ia meraihnya dan menyebarkan akal ilahi-Nya. Namun, dia terkejut. Dia tiba-tiba tidak dapat melihat isi dari batu giok ini karena tingkat kultivasinya.

Namun, dia dapat melihat bahwa bahan yang terbuat dari batu giok ini tidak sederhana. Isinya jejak api asal. Seiring dengan identitas Wang Lin, batu giok ini tidak sederhana!

“Ini?” Pria itu mengangkat kepalanya dan memandang Wang Lin.

Wang Lin dengan tenang berkata, “Yang lama Vermillion Bird Divine Emperor menemukan rahasia di markas Aliansi sebelum kematian. Dia meminta saya untuk mengirimkannya ke Alam Void Brilliant! “

Pria itu mengangguk dan tahu bahwa masalah ini harus serius. Ekspresinya menjadi lebih bermartabat saat dia menggenggam tangannya dan berkata, “Terima kasih!”

Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan melemparkan tiga jiwa asal ke samping. Mata ketiga jiwa asal semuanya tertutup; mereka jelas dibatasi.

“Sebelumnya, saya tidak punya undangan giok dan tidak sabar untuk masuk karena pentingnya informasi di batu giok, jadi saya harus memaksa masuk.” Saat Wang Lin berbicara, dia meraih batu giok lain dan melemparkannya ke pria paruh baya.

Giok ini berisi adegan. Itu dengan jelas mencatat apa yang terjadi dengan empat penjaga gerbang di luar.

Setengah baya melihatnya dan dengan tenang berkata, “Kami berterima kasih kepada Kaisar Ilahi karena mengajarkan mereka pelajaran atas nama kami. Namun, sebuah pelajaran adalah pelajaran, dan membunuh seseorang dari Realm Void Brilliant saya agak tidak masuk akal. “

Wang Lin dengan tenang berkata,” Hanya kecelakaan. “

Pria itu menatap Wang Lin dan tersenyum. “Hal ini sangat penting. Saya akan meminta Kaisar Ilahi untuk tinggal di Brilliant Void Realm selama beberapa hari. Tunggu sampai aku menyerahkan batu giok … “

Sebelum pria itu selesai berbicara, suara wanita dingin bergema.

” Biarkan dia pergi! “

Saat ini suara ini muncul, semua pembudidaya di sekitarnya menjadi hormat. Bahkan pria berbaju ungu menjadi hormat.

Mu Bingmei muncul di depan semua orang dan menatap Wang Lin dengan ekspresi yang rumit.

Pada saat yang sama, dua sinar cahaya datang dari kejauhan. dan tiba sebelum Wang Lin. Kedua sinar cahaya berubah menjadi Zhou Ru dan Little White. Zhou Ru menjadi lebih bersemangat setelah melihat Wang Lin.

“Paman !! Ini benar-benar Anda !! “Mata Zhou Ru berbalik membaca dan air mata berkumpul.

Melihat Zhou Ru, Wang Lin mengungkapkan senyum dan mengangguk. “Paman ada di sini untuk menjemputmu.”

Zhou Ru sudah dewasa dan menyadari ada sesuatu yang tidak normal, jadi bukan waktunya untuk berbicara. Dia segera tiba di sebelah Wang Lin. Ketika dia melihat rambut putihnya, hatinya terasa sakit.

Wang Lin menatap Mu Bingmei. Dia merenung sedikit dan perlahan berkata, “Aku akan membawa Zhou Ru pergi.”

Mu Bingmei menggigit bibir bawahnya dan dengan lembut berkata, “Kalian semua, pergi.” Para pembudidaya sekitarnya dengan cepat setuju dan menghilang tanpa jejak. Pria berbaju ungu memandang Wang Lin dengan penuh arti dan juga pergi.

Segera, tidak ada pembudidaya lain yang tetap berada di samping Wang Lin, Zhou Ru, dan Mu Bingmei.

Mu Bingmei menghindari tatapan Wang Lin dan memandang Zhou Ru. Dia dengan lembut berkata, “Zhou Ru, setelah kamu pergi, ingatlah untuk berkultivasi setiap hari.”

Zhou Ru menatap Wang Lin dan kemudian pada Mu Bingmei. Pada tahun-tahun ini, ia dapat mengatakan bahwa gurunya sangat baik padanya, terutama ketika gurunya menyelamatkannya. Jika bukan karena gurunya, dia tidak akan bisa bertemu Wang Lin lagi.

Memikirkan perpisahan, suasana hati Zhou Ru turun dan dia mengangguk dan berkata dengan lembut, “Guru, Ru Er mengingat semuanya. Saya tidak akan meninggalkan kultivasi saya. Selain itu, Ru Er dapat kembali kapan saja. “

Mu Bingmei mengungkapkan senyum pahit. Zhou Ru tidak mengerti bahwa begitu dia pergi, dia tidak akan memiliki kesempatan untuk kembali, karena Wang Lin tidak akan mengizinkannya.

“Aku gurumu dan kamu adalah muridku. Karena kamu akan pergi, biarkan Guru memberimu sesuatu. ”Ketika Mu Bingmei berbicara, dia mengambil jepit rambut giok dari rambutnya. Dia memandangnya dengan tatapan yang mengharukan dan kemudian melemparkannya ke Zhou Ru.

“Guru, ini …” Zhou Ru kaget dan tanpa sadar menangkapnya. Dia sepertinya samar-samar ingat bahwa Mu Bingmei mengatakan bahwa jepit rambut ini adalah harta yang sangat kuat dan diturunkan oleh gurunya sendiri.

“Kemarilah, biarkan Guru letakkan di atasmu.” Mata Mu Bingmei mengungkapkan cinta untuk muridnya. Setelah bertahun-tahun bersama, dia mengembangkan perasaan untuk muridnya.

Zhou Ru dengan patuh tiba di sebelah Mu Bingmei. Wang Lin awalnya ingin menghentikannya, tetapi setelah ragu-ragu sebentar, dia tidak berbicara.

Dia menggulung rambut Zhou Ru dan secara pribadi menaruh jepit rambut di rambutnya. Mu Bingmei dengan lembut menyentuh kepala Zhou Ru. Rasa dingin di matanya menghilang dan dia dengan lembut berkata, “Kamu harus ingat bahwa kamu akan selalu menjadi muridku, satu-satunya muridku … The Brilliant Void Realm adalah rumah keduamu. Anda … bisa pergi. “

” Guru! “Air mata jatuh dari mata Zhou Ru. Dia memiliki perasaan yang samar bahwa gurunya dan pamannya saling kenal. Hanya mereka bukan teman, tetapi musuh. Dia takut sekali dia pergi, dia tidak akan pernah melihat gurunya lagi.

Wang Lin mengungkapkan tatapan yang rumit. Dengan kebijaksanaannya, dia bisa melihat bahwa hubungan guru-murid Mu Bingmei dan Zhou Ru tidak palsu, tetapi dia tidak berani percaya begitu mudah. Dia memikirkan domain kejam Liu Mei dan berkata, “Zhou Ru.” Zhou Ru memandang Mu Bingmei ketika dia mundur beberapa langkah dan berlutut. Dia bersujud tiga kali dan berteriak, “Guru, Murid akan pergi.” “Pergi …” Mu Bingmei menggigit bibir bawahnya. Pada saat ini, hatinya terasa sangat sakit, seolah-olah dia kehilangan sesuatu. Dia mengambil beberapa langkah ke belakang, memaksakan senyum, dan mengangguk. Wang Lin membawa Zhou Ru, yang agak tidak mau pergi, ke barisan transfer dan akan pergi. Tepat pada saat ini, Mu Bingmei tampaknya mengumpulkan semua keberaniannya saat dia melihat punggung Wang Lin dan dengan lembut berkata, “Wang Lin, maafkan aku …” Tubuh Wang Lin bergetar. Dia berdiri di dalam formasi tetapi tidak mengaktifkannya untuk waktu yang lama. “Maafkan aku … aku benar-benar … maaf …” Tubuh Mu Bingmei bergetar dan dua aliran air mata jatuh dari matanya saat dia bergumam tanpa henti. bertahun-tahun, rasa sakit di hatinya telah menyiksanya sampai dia hampir pingsan. Setiap malam, dia terbangun dari kultivasinya dan rasa kebingungan yang tidak dapat dijelaskan memenuhi dirinya. “Liu Mei sudah mati. Anda bukan dia. Tidak perlu meminta maaf. “Wang Lin tidak berbalik ketika dia merasakan dadanya. Hatinya terasa sakit saat mengenang saat pertama kali bertemu Wang Ping muncul di benaknya. Bayi itu dipenuhi dengan kebencian yang menatap ayahnya dengan kejam. Itu adalah mimpi buruk yang tidak bisa dilupakan oleh Wang Lin.Liu Mei ingin meninggalkan sosoknya di hati dao Wang Lin Dia telah berhasil, dan bahkan hari ini dia masih berhasil! “Maafkan aku … maafkan aku …” Wajah Mu Bingmei berubah pucat saat air mata mengalir di wajahnya yang cantik. Ketika air matanya jatuh di tanah, mereka sepertinya menghasilkan suara seseorang yang runtuh. Wang Lin diam-diam membuka formasi. Saat suara formasi bergemuruh, cahaya menjadi intens. Tepat pada saat ini, dia tampaknya telah mengambil keputusan. Dia menghentikan formasi dan dengan lembut mengatakan sesuatu, “Kamu benar-benar ingin melihatnya …”