Renegade Immortal – Chapter 1128 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1128 | Baca Novel Online

Niatnya adalah untuk menyakiti Ji Qiong dan dengan demikian memberikan gelombang kedua pedang kesempatan untuk menyerang. Namun, dia tidak berpikir satu serangan ini akan memotong kepala.

Tidak ada cukup waktu untuk berpikir, jadi dia hanya bisa meraih kepala pria setengah baya yang dia temukan aneh dan melarikan diri. Namun, pada saat ini, langit meledak menjadi api hijau, dan ada fragmen hijau di dalam api!

Fragmen ini seperti sepotong porselen yang telah hancur, tetapi ada kekuatan dari surga datang dari fragmen itu.

Mata Wang Lin menyipit, tapi dia tidak berhenti sama sekali. Dia meraih pecahan itu dan berubah menjadi bayangan saat dia maju,

Pada saat ini, cabang dengan kepala terputus dengan cepat menyusut hingga menghilang menjadi gas hijau. 17 kepala yang tersisa mendongak dan bahkan tubuh kekar pria itu bergetar hebat.

Lalu mengeluarkan raungan yang mengguncang surga. Raungan ini menekan guntur dan menyebar ke segala arah. Seluruh dunia tampak terbalik dan semua pedang yang masuk bergetar.

Saat Ji Qiong meraung, ia keluar. Itu sangat cepat sehingga langsung mendekati Wang Lin. 17 kepala meneriakkan berbagai mantra dan semua berusaha melahap Wang Lin!

Badai segera muncul dan kabut hijau muncul dari udara tipis. Kepala hijau raksasa muncul di depan Ji Qiong. Itu memiliki wajah manusia tetapi ditutupi sisik dan memiliki tatapan kejam. Dari kejauhan, orang bisa tahu bahwa itu sangat besar, tingginya tidak kurang dari 10.000 kaki! Yang aneh adalah ada sidik jari di antara kedua alis kepala ini. Cetakan tangan ini seperti segel, dan melepaskan gas ungu tanpa akhir!

Saat Ji Qiong meraung, kepala aneh itu membuka mulutnya dan mencoba melahap Wang Lin!

Sama seperti kepala raksasa muncul, untaian gas ungu yang tak terhitung jumlahnya muncul di langit dan perlahan-lahan membentuk jejak tangan raksasa. Itu tidak jatuh di kepala tetapi menuju Ji Qiong.

17 kepala Ji Qiong tampak tidak mau dan terus mengaum dalam perlawanan. Tampaknya bahkan dengan risiko menghadapi sidik jari itu, ia masih akan memanggil kepala raksasa itu.

Murid Wang Lin menyusut. Dia merasa ada sesuatu yang salah sebelumnya. Meskipun Ji Qiong ini kuat, itu tidak cocok dengan kekuatan yang dia lihat dalam ingatan Tu Si. Meskipun yang ada di memori Tu Si memiliki 36 kepala, ini sudah memiliki 18 kepala.

Kecurigaan ini muncul di kepalanya, tetapi dia tidak memikirkannya. Saat dia mulai mencurigai sesuatu, Ji Qiong menggunakan mantra yang membuat kulit kepalanya mati rasa. Saat kepala muncul, kultivasi Wang Lin tampaknya berhenti dan dia hampir benar-benar beku.

Sama seperti kepala yang mencoba melahapnya, kekuatan hisap yang kuat muncul di sekitarnya. Itu bukan kekuatan hisap yang bisa dia tahan, dan dengan pembudidayaannya beku, Wang Lin ditarik langsung ke mulut raksasa itu.

Sepertinya mantra yang digunakan oleh kepala dapat melahap dunia. Pedang terbang di gelombang kedua semuanya ditarik.

Jika itu yang terjadi, itu tidak akan menjadi sangat buruk. Apa yang mengejutkan Wang Lin adalah bahwa bahkan dunia gemetar seolah-olah akan dimakan oleh mulut. Dunia terkoyak dan menepi.

“Ada roh dari zaman kuno bernama Ji. Setiap kali ia melahap dunia, ia akan mendapatkan satu kepala! ”Pada saat ini, kalimat ini muncul di kepala Wang Lin. Wajahnya pucat dan tubuhnya bergerak seperti meteor. Dia semakin dekat dan lebih dekat ke mulut itu.

Pada saat krisis ini, Wang Lin berjuang untuk mengangkat tangan kanannya ke alisnya. Suara letupan datang dari lengannya hingga berubah menjadi batu, tapi dia menyentuh titik di antara alisnya.

Dengan ini, seluruh lengan kanan Wang Lin meledak dan batu yang tak terhitung jumlahnya terbang ke mulut. Namun, setelah meminjam ledakan lengan kanan, budidaya beku nya sedikit melonggarkan.

Dalam sekejap, tangan kiri Wang Lin meraih kekosongan dan ruang penyimpanan terbuka. Dia dengan cepat melemparkan pecahan dan pedang besi ke dalam, kemudian kulit binatang terbang keluar dan mendarat di sebelah jimat kuning di dadanya. Kulit binatang itu dibuat oleh Ta Shan menggunakan warisan dari Leluhur Suci Klan Tato. Dengan dua tato kecepatan, kecepatan Wang Lin meningkat ke tingkat yang tak terbayangkan.

Meminjam kecepatan ini, Wang Lin menggertakkan giginya dan berjuang untuk keluar dari pengisapan. Dia merasa seperti menabrak gunung besar. Suara letusan bergema saat ia keluar 100 kaki!

Tepat pada saat ini, kaki kirinya berubah menjadi batu dan runtuh menjadi kerikil yang tersedot.

Ji Qiong meraung tanpa suara. berhenti. Ke-17 kepala itu semuanya dengan ganas menghadap ke cetakan tangan yang mendekat, dan urat-urat di semua kepala membengkak. Tangan raksasa itu melepaskan flash hijau terang dan daya isapnya meningkat!

Kaki kanan Wang Lin tiba-tiba pingsan saat ia berusaha melarikan diri dari kekuatan isap. Tubuhnya tidak bisa lagi lolos setengah langkah dengan peningkatan kekuatan isap, dan dia ditarik kembali ke mulut besar. Wang Lin tersenyum masam saat dia menggerakkan tangan kirinya yang berubah menjadi batu. Dia tidak ragu untuk melepaskan dua hal di peti ini dan menggunakan kultivasinya yang terakhir untuk mengembalikannya ke ruang penyimpanan.

Setelah melakukan semua ini, penglihatannya kabur dan dia dilahap oleh kepala besar seperti semua kata-kata terbang yang tak terhitung jumlahnya.

Kepala berubah menjadi lampu hijau dan kembali ke tubuh Ji Qiong. Pada saat ini, cetakan tangan raksasa berhenti 10 kaki di atas Ji Qiong.

Ke-17 kepala Ji Qiong mendongak dan menunjukkan sedikit rasa takut, tetapi mereka masih meraung. Pada saat ini, sidik jarinya bersinar terang dan cahaya menyelimuti Ji Qiong. Tubuh Ji Qiong berubah transparan dan bagian dalamnya menjadi terlihat.

Jika Wang Lin tidak melahapnya, dia akan jelas melihat bahwa sembilan dari 17 kepala berisi fragmen porselen.

Cahaya ungu perlahan menghilang bersama dengan sidik jari seolah-olah tidak pernah ada di sana.

Hati-hati di mata 17 kepala berangsur-angsur memudar. Pada saat ini, gumpalan daging mulai bergerak di dekat lehernya, dan segera cabang panjang 10 kaki membentang. Ada kepala di ujung cabang!

Kepala itu tampak seperti Wang Lin!

Pada saat ini, di dalam gunung di bulan di luar planet Suzaku, Wang Lin, yang ada di dalam formasi langit, tiba-tiba membuka matanya, dan mereka dipenuhi dengan teror.

“Ji Qiong !!” Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Dia tidak berharap avatar yang dia ciptakan untuk melihat kekuatan Tuo Sen akan mati untuk Ji Qiong bahkan sebelum melihat Tuo Sen.

“Meskipun binatang itu sangat kuat, aku masih bisa mengatasinya dan bahkan memotong dari kepala … Namun, melihatnya sekarang, tampaknya binatang itu tidak menggunakan kekuatan penuhnya. Agaknya, itu takut akan sesuatu … “Wang Lin memikirkan sidik jari ungu yang muncul di kepala yang dipanggil oleh Ji Qiong dan yang muncul di langit setelah kepalanya dipanggil.

apakah itu disegel? Jika menggunakan kekuatan aslinya, itu akan mengaktifkan segel … Kepala itu yang muncul … terlalu mengerikan! Dengan dua tato layu itu, kecepatanku setara dengan kultivator Nirvana Shatterer tahap akhir, tapi aku tidak punya peluang melawan kekuatan isap! ”

Wang Lin diam-diam melihat ke depan dan merenung untuk waktu yang lama. Lalu dia menghela nafas sambil bergumam dengan senyum masam, ” Wang Lin, level kultivasi Anda saat ini tidak ada artinya di dunia ini. Saya masih harus berhati-hati tentang semuanya! “

Wang Lin mengungkapkan kepahitan. Di Demon Spirit Land, dia bertarung dengan Master Void, dia bertarung dengan All-Seer dengan Sundered Night, dia bertarung melawan iblis kuno dengan Dream of Ancient Times, dan kemudian dia menjadi Vermillion Bird Divine Emperor. Setelah itu, ia berhasil menyelamatkan Kaisar Ilahi Azure Naga dan membangunkan Kaisar Langit Qing Lin. Sepanjang jalan, tingkat kultivasi Wang Lin meningkat, dan setelah menjadi Kaisar Ilahi Burung Vermillion, ia mendapat berbagai kekuatan untuk memerangi Tuo Sen.

Semua ini membuatnya jadi dia tidak bisa tidak merasa seolah-olah semuanya berada di bawah kendalinya, dan melawan pembudidaya Nirvana Shatterer tanpa sadar memberinya rasa puas diri. Jika dia masih berhati-hati, dia akan mencoba melarikan diri dari Ji Qiong bukannya mencoba melukainya, dan ini mengakibatkan kematiannya. Kematian avatarnya seperti pukulan tanpa ampun ke pikiran Wang Lin. Itu benar-benar menghancurkan jejak kepuasan dalam hatinya sampai-sampai tidak ada jejaknya. Perasaan kematian pada saat itu sangat nyata, dan itu membuat Wang Lin merasakan kematian untuk yang kedua kalinya. Dengan kepahitan, Wang Lin diam-diam merenung untuk waktu yang lama sebelum menatap lagi dengan tatapan serius. Ada kehati-hatian di matanya saat tangannya membentuk segel dan menunjuk ke alisnya. Sepotong jiwa asalnya pecah. Hanya seperti sebelumnya, ia membentuk avatar lain dengan batu-batu di sekitarnya dan jiwa asalnya memasukinya. Kemudian, dalam sekejap, avatar menghilang dari gunung. “Mantra surgawi Qing Lin membutuhkan terlalu banyak energi asal surga, jadi jika saya membuat terlalu banyak avatar, itu akan mempengaruhi jiwa asal saya. Avatar kedua ini sudah menjadi batasku … “Wang Lin memejamkan mata dan menaruh perhatiannya pada avatar itu. Menggunakan Bending Spatial, Wang Lin tiba di planet Suzaku sekali lagi. Dia tidak ragu untuk pergi ke Tanah Dewa Kuno. Dia mengambil napas dalam-dalam di pintu masuk dan melangkah masuk. Wang Lin bergerak melalui jurang dengan hati-hati ketika dia berada di tahap Formasi Inti, dan dia segera tiba di pusaran ke persidangan pertama. Tangan kanannya mengulurkan tangan dan mengeluarkan pedang terbang. Dia menaruh jejak rasa ilahi di dalam dan pedang terbang terbang ke pusaran. Saat pedang masuk, dia mendeteksi badai pasir.