Renegade Immortal – Chapter 1130 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1130 | Baca Novel Online

Saat tawa Tuo Sen menggema, seluruh dunia berubah warna. Lautan darah yang tak berujung mulai mengamuk dan melepaskan raungan kemarahan.

Rambut merah Tuo Sen mengalir saat ia merobek langit sekali lagi dengan senyum ganas. Retakan di langit terbuka lebar, membuatnya beberapa kali lebih besar. Dari pandangan sekilas, tampaknya melintasi seluruh langit.

Ini seperti sepotong kain yang robek di tengah dan dibagi menjadi dua bagian!

Saat ini, pembudidaya di lautan darah dibebankan ke langit! Di bawah perintah Tuo Sen, mereka pergi ke celah dan memasuki kekosongan.

Tangan kanan Tuo Sen meraih ke belakang dan lautan darah mengeluarkan raungan yang menggetarkan surga. Seolah-olah kekuatan yang tak terbayangkan telah muncul, dan lautan darah yang tak berujung naik ke udara dan melesat menuju celah di langit.

Saat darah laut bergerak, itu berubah menjadi naga darah purba besar yang cukup besar untuk menutupi langit. Itu mengalir ke celah dengan para penggarap kuno.

Ketika sejumlah besar penggarap kuno mengisi ke dalam kekosongan, mandi darah dimulai!

Semua ini karena satu hal Tuo Sen berkata ketika mereka berjalan keluar dari celah!

“Saya ingin Tanah Dewa Kuno ini dipenuhi dengan aroma darah!”

Tidak satu pun dari para pembudidaya kuno ini yang lemah , tetapi mereka semua memiliki segel Tuo Sen di dalam mereka, sehingga mereka tidak bisa menampilkan kekuatan penuh mereka. Bagaimanapun, Tuo Sen memiliki banyak segel yang perlu ditransfer ke para pembudidaya ini. Seringkali, beberapa pembudidaya diperlukan untuk satu segel, dan tidak banyak yang bisa menahan satu segel sendiri.

Namun, dalam 1.000 tahun terakhir ini, segel terus melemah. Tuo Sen pulih lebih cepat dan lebih cepat, jadi segel di tubuhnya telah melemah. Bersamaan dengan itu, segel yang dia tempatkan pada penggarap kuno juga melemah. Akibatnya, mereka jauh lebih kuat daripada saat pertama kali Wang Lin datang ke sini.

Kekosongan dipenuhi dengan bayangan merah. Para pembudidaya kuno yang keluar dari lautan darah seperti naga yang keluar dari laut. Mata mereka dipenuhi haus darah dan ketenangan mutlak. Mereka memulai pembantaian di kehampaan sesuai dengan perintah Tuo Sen.

Selama mereka bertemu dengan seorang pembudidaya, tidak peduli dari mana mereka berasal, mereka semua adalah mangsa bagi para petani kuno berjubah merah! Jika hanya mereka, tidak mungkin untuk memulai pertumpahan darah di kehampaan yang diisi oleh para pembudidaya. Namun, naga darah itu memiliki mantra yang menghancurkan bumi, dan kemunculannya menyebabkan kekosongan diisi dengan tekanan tanpa batas.

Tubuh besar naga darah memiliki panjang 100.000 kaki dan itu sangat megah. Jika seseorang terlalu dekat, mereka akan gemetar hanya dengan melihatnya. Penggarap seperti semut di sana!

Saat naga darah meraung, ia bergerak melalui kekosongan. Setiap kali bergerak, cahaya darah akan berkedip dan menerangi kekosongan saat dentuman sonik bergema. Itu tidak perlu menggunakan mantra apa pun, karena bergerak dengan kecepatan yang tak terbayangkan dan semua pembudidaya sebelum itu hanya akan mati.

Pada saat ini, sekelompok pembudidaya Mayat Sekte mengepung jubah merah penanam kuno ketika lampu merah mengerikan muncul di kejauhan.

Sebelum ada yang bisa bereaksi, embusan angin menyebabkan para penanam ini menjadi tidak stabil dan terhuyung mundur beberapa langkah. Pada saat ini, kepala naga merah raksasa muncul di cakrawala. Tidak ada yang bisa melihat wajahnya dengan jelas, karena itu terlalu cepat!

Saat murid-murid pembudidaya ini menyusut, kepala raksasa itu tiba. Para pembudidaya di depan bahkan tidak bisa menghindar sebelum kepala naga menabrak mereka.

Mereka tiba-tiba merasa seperti dihantam oleh planet budidaya, dan tubuh mereka meledak dengan ledakan ke tumpukan daging. Kemudian mereka meledak sekali lagi menjadi kabut darah!

Bahkan jiwa asal mereka tidak dapat melarikan diri sama sekali dan ditarik ke naga darah melalui kekuatan misterius.

Sisanya pembudidaya hendak menghindar, tetapi cahaya darah memenuhi visi mereka. Kepala naga raksasa tersapu oleh mereka, dan pada saat yang sama, tubuh raksasa naga itu muncul di depan mata semua pembudidaya.

Ini adalah hal terakhir yang mereka lihat dalam hidup mereka …. Tubuh naga disapu, semua pembudidaya di daerah itu mati …

Meskipun semua ini terdengar lambat, hanya butuh tiga napas waktu!

Ledakan sonik yang tertinggal di belakang naga itu baru tiba setelah daerah ini dipenuhi kabut darah.

Bukan hanya para pembudidaya Sekte Mayat; tidak ada pembudidaya yang bertemu naga darah yang selamat. Tubuh mereka semua runtuh, dan jiwa asal mereka diserap oleh naga darah.

Naga darah menyapu tepi kekosongan dengan kecepatan yang tak terbayangkan. Lebih dari 1.000 petani telah mati karenanya. Tubuhnya lebih dari 100.000 kaki dan mengeluarkan tekanan yang mengejutkan.

Dia merenung sedikit sebelum mengeluarkan suara gemuruh dan menyerbu ke area dalam. Itu sangat cepat, Anda hanya bisa melihat kilatan cahaya darah, tetapi tidak mungkin untuk melihat dengan jelas naga itu.

Jauh di dalam kehampaan, delapan raja dari Mayat Sekte terbang melalui kehampaan sebagai delapan sinar cahaya. Mereka mengejar empat penggarap kuno. Tidak peduli seberapa keras mereka berusaha melarikan diri, mereka tidak dapat melarikan diri dari pengejaran delapan orang ini.

Delapan raja Corpse Sekte semua terlihat dari berbagai usia, tetapi tanpa kecuali, mereka semua memiliki ekspresi dingin dan wajah mereka pucat pasi, seolah-olah mereka adalah orang mati.

Namun, kekuatan yang mereka miliki terungkap adalah surga yang mengguncang! Sepanjang jalan, delapan dari mereka tidak terpisah; setiap kali mereka bertemu pembudidaya kuno, pembudidaya kuno segera disegel dan ditangkap oleh delapan dari mereka. Saat ini, empat pembudidaya kuno yang melarikan diri tidak berjalan lama sebelum tubuh mereka mulai bergerak dan melambat.

Pada akhirnya, salah satu dari delapan raja melambaikan lengan baju mereka dan hendak mengumpulkan keempat pembudidaya kuno ini.

Namun, pada saat ini, lampu merah darah menutupi kekosongan. Ekspresi mereka segera berubah dan mereka mendongak. Dengan tingkat kultivasi mereka, mereka secara alami melihat naga darah raksasa datang ke arah mereka.

Naga darah ini terlalu besar, bahkan untuk delapan orang ini, dan murid-murid mereka menyusut ketika mereka melihatnya.

< p> Seorang lelaki tua berambut ungu dengan cepat berteriak, “Tetapkan Formasi Mayat Keempat!”

Mereka delapan tidak ragu untuk turun dan membentuk segel. Delapan dari mereka bergerak pada saat yang sama dan energi dingin tiba-tiba muncul. Energi dingin ini meningkat seperti orang gila dan dengan cepat membentuk sepotong es hitam.

Kristal es itu tumbuh dan tumbuh, dan dalam sekejap mata, ia berubah menjadi raksasa es setinggi lebih dari 1.000 kaki! Saat raksasa itu terbentuk, delapan orang di dalam perut tiba-tiba bergerak!

Satu orang tetap di perut, satu pergi ke lengan kiri, satu pergi ke lengan kanan, dua pergi ke kaki, satu pergi ke dada, dan dua terakhir pergi ke kepala untuk menjadi mata raksasa!

Saat ini, mata raksasa melepaskan cahaya hantu seolah-olah telah terbangun. Kekuatan tak terlukiskan meletus dari raksasa ini!

Pada saat ini, naga darah bersiul melalui kekosongan dan menabrak langsung ke raksasa es!

Gemuruh, gemuruh, gemuruh!

Suara gemetar menggema dengan tempat ini sebagai pusat dan mengejutkan semua pembudidaya di sini. Pada saat ini, semua pembudidaya di dalam kehampaan merasakan getaran ini dan memandang dengan tatapan ketakutan!

Naga darah dan raksasa es itu bertabrakan. Raksasa es itu membuka lengannya dan memegang mulut naga itu. Raksasa es itu dipaksa mundur lebih dari 10.000 kaki!

Suara letusan bergema dan sejumlah besar retakan muncul pada raksasa es itu. Dua orang di lengan batuk darah, tetapi ekspresi mereka menjadi lebih ganas.

Mengaum, kaki kanan raksasa es itu mundur selangkah dan sejumlah besar es jatuh. Namun, kaki itu tidak roboh; itu benar-benar menghentikan naga mendorongnya kembali.

Saat ketika delapan orang di dalam membentuk segel dan mengeluarkan raungan, kekuatan yang kuat keluar dari raksasa es. Raksasa es itu meraih kepala naga dan tanpa ampun melemparkannya ke samping! Naga darah itu mengeluarkan raungan segera setelah dilempar. Namun, naga itu tidak berhenti; ia menyapu ekornya lurus ke raksasa es. Gemuruh gemuruh menggema sekali lagi dan bahkan lebih banyak retakan muncul di raksasa es. Naga darah melambaikan kepalanya. Bahkan pada jarak sedekat itu, ia masih bisa mencapai kecepatan yang sama seperti sebelumnya. Itu dibebankan dan menabrak raksasa es. Gemuruh yang menggetarkan surga berlanjut dan bahkan lebih banyak es jatuh. Ekspresi delapan orang di dalam menjadi lebih suram. Tepat pada saat ini, mata orang tua di perut melepaskan cahaya hantu dan dia berteriak, “Atur Formasi Mayat Ketiga! Suaranya bergema di dalam raksasa es dan masuk telinga tujuh pembudidaya yang tersisa. Tepat pada saat ini, naga darah menabrak raksasa es lagi dan raksasa es terbang kembali seperti layang-layang dengan tali putus. Kepala naga itu berantakan; sudah jelas bahwa tabrakan terus menerus ini sulit bahkan untuk ditanggung. Namun, mata naga ganas itu berwarna merah dan sekali lagi menerjang. Seolah-olah itu tidak akan menyerah sampai raksasa es ini runtuh! Raksasa es yang dilemparkan kembali melipat lengannya dan meringkuk lututnya sehingga seluruh tubuhnya seperti bola. Es dengan cepat menyatu, dan hanya butuh sesaat untuk mengubah dari Formasi Mayat Keempat menjadi Formasi Mayat Ketiga! Apa yang muncul sebelum naga darah bukan lagi raksasa es tetapi bola es raksasa. Apa yang menakutkan adalah tepi tajam yang tak terhitung jumlahnya yang muncul di bola es. Mereka mengeluarkan cahaya biru gelap dan tampaknya mengandung racun yang kuat! Pada saat ini, Wang Lin memiliki ekspresi suram saat ia bergerak melalui kekosongan. Ada tiga pembudidaya kuno berwarna merah dengan tatapan dingin mengejarnya.