Renegade Immortal – Chapter 1135

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1135

Saat dewa kuno raksasa itu membuka matanya, celah spasial yang dialaminya bergetar hebat. Seolah-olah aura yang tak terbayangkan tiba-tiba membanjiri celah spasial, menyebabkannya menjadi tidak stabil. Rasanya seperti bisa terkoyak kapan saja.

Matanya setenang laut mati, mengungkapkan perjalanan waktu. Kulitnya yang kasar seperti bumi dari planet yang kering dan ditinggalkan. Raksasa itu menatap diam-diam ke dalam kehampaan, dan ekspresi raksasa itu berangsur-angsur menjadi ganas.

Ada delapan bintang redup di dahinya, tetapi ketika matanya terbuka dan dia terbangun dari tidurnya yang panjang, sebuah cahaya muncul dari bintang dewa kuno pertama.

Gemuruh gemuruh bergema di seluruh celah spasial. Suara ini jauh lebih kuat daripada guntur, tetapi jika seseorang mendengarkan dengan cermat, mereka akan mendengar bahwa itu adalah suara tulang yang saling bergesekan.

Tubuh itu seukuran beberapa planet budidaya, dan sebuah kultivasi planet itu seperti mainan sebelumnya. Dewa kuno perlahan bangkit. Jarak dewa kuno bergerak hanya untuk bangun akan membutuhkan seorang kultivator yang tidak tahu Spending Bending beberapa jam untuk menyeberang …

Wang Lin menatap dewa kuno raksasa di depannya. Saat dewa kuno bangun, embusan angin bertiup ke arahnya, menyebabkan dia dan semua orang di sekitarnya terdorong mundur. Hanya lelaki tua berpakaian hitam yang menatap ke depan dengan cahaya misterius di matanya.

Dibandingkan dengan dewa kuno, para pembudidaya ini beberapa kali lebih kecil dari semut.

“Aku Kuno Dewa Tuo Sen! ”Sebuah suara yang kuat bergema, dan ruang di sekitarnya mulai retak. Delapan raja Corpse Sekte pucat dan ingin mundur. Namun, jarak apa pun yang mereka pindah tidak ada artinya bagi dewa kuno raksasa itu.

“Ini … Ini dewa …” Ekspresi Master Flamespark menjadi lebih pucat saat dia menatap tubuh besar dewa kuno yang tak terbayangkan. Bahkan dengan tingkat kultivasinya, ia merasakan rasa tidak berdaya.

Wang Lin memiliki tingkat kultivasi terendah. Meskipun dia tidak batuk darah, lebih banyak suara berderak datang dari tubuhnya. Lebih banyak retakan muncul, dan retakan di dadanya menembus tubuhnya. Ekspresinya kosong, jiwa asalnya terluka, dan tubuhnya menunjukkan tanda-tanda kembali ke batu.

Penggarap Nirvana Shatterer juga memasuki pusaran. Berkat tingkat kultivasi mereka, mereka sama sekali tidak terpengaruh oleh hukum waktu, tetapi saat ini seolah-olah pikiran mereka akan runtuh. Suara itu menyebabkan jiwa asal mereka menjadi tidak stabil ketika suara gemuruh bergema di telinga mereka.

Tatapan dewa kuno yang duduk menjadi dingin dan bintang kedua menyala. Jika seseorang melihat lebih dekat, mereka akan melihat bahwa ada sesuatu yang istimewa di dalam bintang yang menyala …

Dia melihat para petani yang melayang di depannya dan mengangkat tangannya untuk memukul mereka seperti manusia akan lakukan ketika dia mencoba mengusir beberapa lalat. Tangannya seukuran planet kultivasi, dan ketika dia memindahkannya, angin yang mereka ciptakan mengandung kekuatan yang mustahil untuk dilawan.

Sepertinya jarak tidak ada artinya bagi dewa kuno. Hanya butuh beberapa saat baginya untuk mengangkat lengan kanannya dan melambaikannya. Namun, untuk semua pembudidaya, tangan menggantikan segalanya dalam pandangan mereka.

Gemuruh, gemuruh, gemuruh, gemuruh!

Sebelum raungan yang memekakkan telinga bahkan memasuki telinga orang, tangan itu sudah dekat. Mustahil untuk menggambarkan kecepatan lengan. Penggarap Nirvana Shatterer di depan tidak bisa melarikan diri sama sekali, jadi dia mengaktifkan kekuatan penuh dan lapisan perlindungan muncul di hadapannya. Kemudian, dalam sekejap puluhan ribu lapisan perlindungan muncul, dia mundur. Dia mencoba untuk mengambil cedera serius untuk melawan tangan berukuran planet kultivasi ini.

Lengan mendekat dan menyentuh lapisan perlindungan di sekitar kultivator. Puluhan ribu lapisan perlindungan sama rapuhnya dengan selembar kertas tipis di hadapan lengan dewa kuno!

Puluhan ribu lapisan perlindungan di sekitar penggarap semuanya runtuh sekaligus. Sebenarnya, ada sedikit waktu antara runtuhnya setiap lapisan, tetapi perbedaannya sangat kecil, tidak ada gunanya. Lengan itu tidak berhenti sama sekali dan hanya disapu.

Kultivator yang telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk akhirnya mencapai tahap awal Nirvana Shatterer mengungkapkan senyum sedih ketika tubuhnya meledak menjadi kabut darah yang berhamburan di lengan dewa kuno.

Jiwa asalnya juga menghilang. Itu berubah menjadi energi asal dan diserap melalui celah pada kulit kasar dewa kuno.

Melihat bahwa dewa kuno tidak akan berhenti, pria tua bermata hitam itu mengungkapkan cahaya aneh. Dia mengambil langkah, dan dia melintasi jarak yang tak terukur dan tiba di depan lengan dewa kuno.

Tubuh lelaki tua itu benar-benar tidak berarti dibandingkan dengan lengan raksasa; dia benar-benar diabaikan. Namun, lelaki tua itu tenang ketika dia mengangkat tangan kanannya dan telapak tangannya menabrak ke depan.

Seolah-olah petir yang tak terhitung jumlahnya meledak di antara lelaki tua itu dan lengan dewa kuno. Petir yang menghancurkan bumi bergema melintasi kehampaan. Lengan yang sepertinya tidak akan berhenti benar-benar berhenti ketika bertabrakan dengan telapak tangan lelaki tua itu!

Pada saat ini, angin akhirnya naik ke lengan dewa kuno dan meniup lelaki tua itu. Angin yang dapat menyebabkan tubuh runtuh dan jiwa asal hancur hanya membuat rambut lelaki tua itu mundur. Satu helai rambut retak dan terlempar ke belakang.

Pakaian hitam lelaki tua itu diterbangkan ke belakang dan suara robekan datang dari lengan bajunya saat tujuh robekan muncul. Bagian bawah jubah berubah menjadi debu …

Telapak tangan kanannya yang bertabrakan dengan lengan dewa kuno bergetar seolah-olah riak bergerak melalui kulitnya. Riak ini menembus lengan kanannya dan lengan kanannya terkoyak beberapa kali sebelum berubah menjadi debu.

Pria tua itu mengangkat kepalanya dan matanya menyala. Kulitnya memerah, tetapi dia menekan darah di tenggorokannya. Dia mengungkapkan senyuman, lalu tangan kirinya dengan cepat menunjuk ke belakang tangan kanannya lima kali!

Ketika jari pertama mendarat, kekuatan yang tak terlihat tampaknya memecahkan celah spasial yang tertutup ini. Energi asal tak berujung datang dari semua arah dalam jarak 5.000 kilometer, memasuki punggung tangan kanannya, dan pergi ke lengan dewa kuno.

Energi asal dalam 5.000 kilometer tidak cukup untuk berurusan dengan dewa kuno . Ketika jari pria tua itu mendarat untuk kedua kalinya, energi asal yang cukup untuk menghancurkan dunia berkumpul membentuk 50.000 kilometer, 500.000 kilometer, 5.000.000 kilometer untuk menciptakan kekuatan yang kuat yang mengalir ke lengan dewa kuno.

Semua ini terjadi dalam sekejap. Itu sangat cepat, para pembudidaya di sekitarnya tidak memiliki kesempatan untuk bereaksi.

Ketika gemuruh yang menggema bergema, lengan dewa kuno secara tak terduga terinjak oleh lelaki tua itu. Tangan lelaki tua itu berpisah dari lengan dewa kuno tetapi meninggalkan jejak tangan hitam yang sangat jelas di atasnya.

“Anda layak menjadi dewa kuno kerajaan bintang-8 yang dikabarkan berada di luar hukum dan hanya pembudidaya Nirvana Void. bisa bertarung. Saya pernah berpartisipasi dalam membunuh dewa kuno bintang-8 biasa, dan perbedaannya seperti surga dan bumi! “

Orang tua itu mundur, dan kemerahan di wajahnya memudar dan digantikan dengan pucat. Namun, matanya bersinar seperti bulan dan penuh dengan niat bertempur.

Setelah mundur tujuh langkah, kepala pria tua itu tersentak dan dia bergegas ke depan. Dia menginjak lengan dewa kuno untuk meminjam kekuatan dan kemudian melompat ke arah wajah Tuo Sen!

Mata Tuo Sen masih dingin, dan dia menunjukkan ekspresi jijik dan kesombongan. Dia dengan ringan mengguncang tangan kanannya dan sidik jari itu runtuh. Lalu gemuruh menggema saat dia perlahan berdiri!

Gerakan ini membuatnya menjulang di atas semua orang, dan kekuatan yang mirip dengan surga ‘mungkin turun pada semua orang. Setelah dua bintang di antara alis Tuo Sen menyala, yang ketiga juga perlahan menyala. Namun, ada sesuatu yang tersembunyi jauh di dalam bintang ketiga ini … tapi itu tidak bisa dilihat atau dirasakan dengan jelas.

Hanya Wang Lin yang menatap Tuo Sen di depannya, terutama pada bintang Tuo Sen yang jauh. Hatinya dipenuhi dengan kejutan karena dia tahu tentang mantra dewa kerajaan kuno bintang-8. Dia hanya tahu nama-nama itu tetapi tidak memiliki ingatan tentang bagaimana menggunakan mantra. “Kuburkan kekosongan untuk menghaluskan bintang-bintang!” “Buang-buang!” Suara berdengung bergema ketika Tuo Sen melambaikan tangannya pada pria tua itu, menyebabkan embusan besar dari angin. Lengannya bergerak secepat Spending Bending dan langsung mendekat pada orang tua itu. Kedua tangannya seperti dua planet budidaya yang menabrak orang tua itu. Wajah orang tua itu memerah sekali lagi dan pakaiannya mengembang. Lengan kirinya dan kanan terentang terbuka dan dia mengaum, menyebabkan energi asal yang tak berujung mengembun di depan lengannya. Gletser tiba-tiba muncul, diikuti oleh lautan api. Kemudian di balik itu adalah gunung yang tak terhitung jumlahnya diikuti oleh guntur yang tak berujung … Mantra yang tak terhitung jumlahnya ini muncul dalam sekejap dan berlapis di atas satu sama lain. Lengan pria tua itu tetap terentang ketika mantra ini membombardir lengan dewa kuno. Pada saat ini, rem spasial bergetar hebat dan raungan menggelegar bergema. Dari kejauhan, sepertinya kembang api yang tak terhitung jumlahnya sedang dinyalakan di lengan Tuo Sen. Namun, mantra ini hanya menyebabkan lengan Tuo Sen berhenti sejenak, tapi ini sudah cukup bagi lelaki tua berpakaian hitam itu untuk keluar dari jangkauan senjata. lengan dan biaya di kepala Tuo Sen. “Tuan Wuji !! Jika Anda masih tidak muncul, jangan salahkan orang tua ini karena tidak menepati janji saya. Apa kamu lupa persetujuan kita !? ”lelaki tua berpakaian hitam itu berteriak ketika dia bergerak.