Renegade Immortal – Chapter 1136

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1136

Saat suara ini bergema, cendekiawan paruh baya yang duduk di bintang keempat di kepala Tuo Sen membuka matanya. Matanya dipenuhi dengan kekejaman, tetapi juga mengandung sedikit kepahitan.

“Tuan Lufu, aku tidak melupakan janji kami, tapi aku tidak berdaya. Kamu … pergi dengan cepat … “

Sebuah suara kuno yang dipenuhi dengan kepahitan perlahan menyebar di kehampaan. Namun, bintang keempat mulai bersinar terang dan lebih terang, dan ketika mencapai kecerahan tiga bintang lainnya, suara ini menghilang sepenuhnya.

Tepat pada saat suara itu menghilang, pria tua berkulit hitam Ekspresi berubah sangat. Wang Lin juga kaget, dan dengan pemahamannya tentang dewa kuno, dia samar-samar menebak sesuatu. Tepat pada saat ini, suara Tuan Wuji yang memudar menggema sekali lagi.

Kali ini suaranya sangat marah!

“Pergi cepat!”

Bintang keempat awalnya sangat gelap dan hanya bisa samar-samar terlihat dalam kegelapan ini. Namun, ketika Tuo Sen terbangun, bintang itu tampak hidup kembali dan tidak lagi redup. Itu mulai menyala dan menerangi lingkungan.

Cendekiawan paruh baya yang duduk di sana tampak normal, tetapi jika Anda melihat lebih dekat, Anda akan terkejut menemukan bahwa bagian bawah tubuhnya telah terintegrasi dengan tanah. Mereka terhubung bersama tanpa pemisahan apa pun.

Lampu tidak muncul dari arah acak; dimulai dengan sarjana paruh baya ini sebagai pusatnya. Setiap kali cahaya menjadi lebih cerah, kulit cendekiawan setengah baya akan menjadi lebih pucat dan lebih lemah.

Pada saat ini, area tempat dia berada dalam terang dan mencerahkan seluruh area. Tubuhnya juga layu dalam sekejap mata, dan sekarang dia tampak seperti tengkorak.

Namun, dia tidak mati … Dia tidak akan mati, dia hanya bisa menghabiskan waktu bertahun-tahun di sini … Itu adalah hanya saja dia tidak mau menyerah, dan keengganan ini membawanya ke perjuangan. Ekspresi wajahnya berubah saat dia memaksa kultivasinya untuk aktif dan dia mengaum!

Murid-murid lelaki tua berkulit hitam itu menyusut dan ekspresinya menjadi serius saat dia mundur. Matanya menatap bintang keempat di kepala Tuo Sen. Pada saat itu, dia dengan jelas merasakan suara Tuan Wuji datang dari sana.

Namun, yang aneh adalah ketika lelaki tua dengan akal ilahi hitam itu menyapu, dia tidak menemukan apa pun. Memikirkan kata-kata Tuan Wuji, lelaki tua dalam pikiran hitam itu bergetar dan dia mundur tanpa ragu-ragu.

“Tidak ada yang bisa melarikan diri.” ejekan di dalamnya. Pandangannya memandang semua orang sebagai semut dan sangat sombong!

“Kamu bintang dewa kuno kelima bagiku setelah Tuan Wuji!” Suara Tuo Sen menggema di seluruh dunia, lalu tanpa ampun dia melangkah maju. Namun, pada saat ini, bintang keempatnya bersinar terang!

Cahaya itu sangat berbeda dari tiga bintang lainnya, dan sepertinya akan runtuh. Ini menyebabkan kaki kanan Tuo Sen berhenti sejenak.

Pria tua berkulit hitam itu mundur, tetapi dia berbalik ketika tangan kanannya meraih kekosongan dan pedang yang patah muncul! Itu hanya setengah pedang, tetapi saat itu muncul, tekanan yang tak terbayangkan menyebar.

Pria tua itu menggigit ujung lidahnya dan meludahkan darah pada pedang yang patah. Dia kemudian melemparkannya ke Tuo Sen.

Pedang patah ini bersiul dengan niat membunuh yang mengguncang surga dan energi pedang saat itu berlari keluar. Kaki Tuo Sen berhenti sejenak sebelum melanjutkan, tetapi saat itu bersentuhan dengan pedang yang patah, Tuo Sen mengeluarkan raungan dan darah yang marah muncul.

Pedang yang patah itu tiba-tiba menembus kaki kanan Tuo Sen. Itu membawa kekuatan yang tak tertahankan saat menembus kaki dan menyerang ke arah wajah Tuo Sen.

Mantra pedang yang patah jauh melampaui apa yang bisa dilakukan oleh pembudidaya Nirvana Shatterer. Bahkan para peladang Heaven’s Blight tidak bisa menandingi kecepatan pedang ini.

Semua ini hanya membutuhkan waktu sebentar, dan pedang yang patah menembus kaki kanan Tuo Sen! Dalam kilasan lain, pedang mendekat ke wajah Tuo Sen dan menyerang bintang keempat.

Pada saat ini, cahaya yang datang dari bintang keempat menjadi lebih kuat, seolah-olah Tuan Wuji sedang berjuang untuk melarikan diri. Namun, sama seperti pedang patah mematahkan semua penghalang dan berada dalam 100 kaki dari bintang keempat, bintang ketiga juga bersinar terang. Seseorang tiba-tiba keluar dari bintang ketiga!

Orang ini seperti tengkorak, sehingga mustahil untuk melihat penampilan aslinya, dan seluruh tubuh mereka telanjang. Mereka hanya mengambil satu langkah untuk tiba di sebelah pedang yang patah, dan mereka tanpa ampun mencubitnya!

Sulit untuk menggambarkan keanggunan jepitan itu. Dalam pandangan Wang Lin, keadaan darurat ini sejalan dengan aliran dan mengaktifkan semacam hukum dunia. Itu sepertinya tidak tepat, karena seolah-olah hukum dunia telah berubah karena tindakan orang ini.

Pedang yang patah itu tiba-tiba berhenti dan dua jari muncul di sekitarnya. Tidak peduli seberapa keras pedang itu berjuang, itu tidak bisa lepas dari dua jari.

Namun, pemilik dua jari, pembudidaya seperti kerangka, juga menderita dampak yang kuat. Suara letupan datang dari tubuhnya seolah-olah tubuhnya akan runtuh. Mata gelapnya bersinar terang dan tanda bulan sabit muncul di antara alisnya. Tanda cerah muncul di mata semua orang.

Dengan raungan, tangan kanannya tanpa ampun melemparkan pedang yang patah ke samping, menyebabkannya terbang ke atas!

Setelah melakukan semua ini, dada kerangka itu bergerak naik dan turun dengan cepat saat ia kembali ke bintang ketiga.

Adegan ini menyebabkan wajah Wang Lin menjadi pahit.

Pria tua di mata hitam itu berkedip sekali, lalu dia melambaikan tangan kanannya tanpa ragu-ragu dan pedang yang patah itu menghilang. Dia segera berbalik untuk pergi. Dia sangat cepat dan bahkan memecahkan celah spasial, dan dia akan pergi.

“Kamu tidak bisa melarikan diri!” Mata Tuo Sen mengungkapkan cahaya hantu. Bintang kelima benar-benar gelap, tetapi pada saat ini, ia mulai berputar sendiri karena beberapa mantra yang tidak diketahui. Rotasi mencapai puncaknya, dan dari kejauhan, itu tampak seperti lubang hitam.

Bintang itu terbang dari dahi Tuo Sen dan menuju ke orang tua itu dalam warna hitam.

Namun , saat bintang itu terbang dari kepala Tuo Sen, bintang keempat bersinar terang dan cahaya meledak. Itu melilit bintang kelima yang terbang keluar dan menghalangi jalannya.

“Tuan Lufu, cepat pergi !! Orang tua ini salah, sangat salah. Aku seharusnya tidak mencoba mengingini kekuatan dewa kuno kerajaan untuk menembus tahap awal Nirvana Void, dan sekarang aku berakhir seperti ini … “

Di dalam bintang keempat, Tuan Wuji terbatuk-batuk darah dan tubuhnya bergetar. Dia menggunakan hubungannya dengan dewa kuno untuk menghentikan bintang kelima menyerap Tuan Lufu. Dia tahu bahwa jika Tuan Lufu dilahap, dia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk melarikan diri dalam hidupnya!

Jika dia ingin melarikan diri, maka dia harus mengambil risiko semuanya untuk menyelamatkan Tuan Lufu. Hanya dengan begitu dia memiliki kesempatan untuk selamat di masa depan!

Pria tua berkulit hitam itu tidak ragu-ragu dan melangkah maju. Riak muncul di depannya untuk membentuk pusaran. Tepat pada saat ini, mata Tuo Sen menjadi dingin dan dia mengabaikan fakta bahwa melahap bintang kelimanya dihentikan. Dia mengangkat tangan kanannya dan menarik kembali kekosongan. Petir ungu segera muncul untuk membentuk tombak raksasa seukuran beberapa planet budidaya!

Dewa Bunuh Tombak!

Ini adalah harta dewa kerajaan kuno yang nyata, Dewa Bunuh Tombak!

Memegang tombak ini, Tuo Sen memiliki ekspresi ganas, dan dia tanpa ampun melemparkannya! God Slaying Spear terbang di udara dengan peluit yang menghancurkan bumi. Itu dipenuhi dengan kekuatan dewa kuno saat menerjang orang tua itu hitam!

Terlalu cepat untuk dideteksi oleh mata atau akal ilahi. Retakan spasial muncul di sepanjang ruang yang dilewatinya, membentuk jejak kehancuran.

Pria tua dengan ekspresi hitam itu muram. Bahkan jika dia bisa melangkah ke pusaran, dia masih akan terluka oleh Tombak Pembunuh Dewa. Begitu dia tertunda dan bintang kelima terlepas dari Master Wuji, maka kemungkinan dia akan terjebak di sini!

Namun, dia tidak punya waktu untuk berpikir terlalu banyak. Tangannya membentuk segel dan pedang yang patah muncul di hadapannya sekali lagi. Dia batuk darah dan melambaikan tangannya, lalu pecahan yang pendek menyerang Dewa Tombak Pembunuh.

Wang Lin diam-diam menyaksikan. Dia jelas melihat betapa kuatnya Tuo Sen. Meskipun dia memiliki ingatan tentang seberapa kuat Tu Si, melihatnya secara pribadi berbeda dari ingatan.

Dia menatap Tombak Pembunuh Dewa yang terbang menembus kehampaan. Bagi yang lain, tombak ini mungkin tampak seperti kekuatan surga, seperti itu bisa membunuh semua makhluk, tetapi bagi Wang Lin, itu hanya harta karun!

Pedang yang patah segera bertabrakan dengan Tombak Pembunuh Dewa . Ukuran pedang yang patah tidak bisa dibandingkan dengan Tombak Pembunuh Dewa sama sekali, tetapi auranya hanya sedikit lebih lemah. Meskipun tidak mungkin untuk melihat pedang yang patah, ada gemuruh yang keras dan Dewa Pembunuh Tombak berhenti sejenak.

Gemuruh gemuruh bergema ketika pedang yang patah didorong kembali dan menghilang ke dalam kekosongan. God Slaying Spear bergetar, dan gemuruh gemuruh bergema di dalam tombak sebelum menerjang sekali lagi.

“Aku tidak bisa membiarkan orang tua berpakaian hitam itu dimakan oleh bintang Tuo Sen!” Ini adalah satu-satunya berpikir dalam benak Wang Lin. Saat God Slaying Spear berhenti, dia tidak ragu untuk maju. Kecepatannya mencapai batasnya dan dia tiba di hadapan Dewa Pembunuh Tombak raksasa.

Tindakannya menyebabkan pria tua dengan pupil kulit hitam menyusut, menyebabkan Master Flamespark gemetar, dan menyebabkan delapan raja Corpse Sekte hancur. dipenuhi dengan teror. Wang Lin memejamkan mata, dan saat Dewa Slaying Spear mendekat, tubuhnya runtuh, meninggalkan sepotong jiwa asal. Sebelum dihancurkan, serpihan jiwa asalnya membentuk segel dan mengirimkan perintah pada God Slaying Spear.

“Saya menggunakan keinginan saya untuk menghalangi jalan Anda!”

The God Slaying Spear bergetar sejenak, tapi aura keras tiba-tiba keluar. Ini mewakili kehendak Tuo Sen. Itu bertabrakan dengan jiwa asal rapuh Wang Lin dan menyebabkannya runtuh.

“Aku akan menyelamatkan bintang dewa kuno pertama untukmu!” Ini adalah hal terakhir yang didengar Wang Lin setelah jiwa asalnya dimusnahkan. ..

Obstruksi Wang Lin dan jeda itu memberi orang tua itu cukup waktu untuk memasuki pusaran dan menghilang. Master Flamespark dan delapan raja Corpse Sekte semua bergegas ke pusaran dan menghilang.

Tombak Pembunuh Dewa langsung bertabrakan dengan pusaran dan kekuatan yang kuat bergema melalui pusaran. Master Flamespark baru saja meninggalkan pusaran dan terpengaruh oleh kekuatan ini. Dia batuk darah dan segera terlihat lemas. Kedua kakinya meledak dan bahkan jiwa asalnya menjadi tidak stabil.

Dia tersenyum sedih, dan kebenciannya pada Tuo Sen meningkat pesat. Itu hanya yang kedua dari kebenciannya pada Tuan Zong Xuan! Melihat kekuatan datang sekali lagi, kegilaan memenuhi mata Tuan Flamespark. Dia akan menyerahkan tubuhnya sebagai ganti pelarian jiwa asalnya.

Pria tua berkulit hitam itu muncul di sebelah Master Flamespark. Dia meraih Master Flamespark dan menghilang.

Delapan raja Corpse Sekte akhirnya melarikan diri, tetapi kekuatan yang mengejutkan itu segera tiba. Kedelapan tubuh mereka gemetar dan pingsan dan delapan aura dingin keluar. Namun, sebelum kekuatan yang mengerikan ini, lima dari mereka runtuh.

Tiga sisanya mengeluarkan peti mati ketika mereka bergegas masuk dan mendapatkan tubuh baru untuk melarikan diri. Namun, kekuatan yang mengejutkan itu bergema sekali lagi, menyebabkan tubuh mereka runtuh lagi.

Siklus ini berlanjut. Jarak kurang dari 10.000 kaki ini seperti kiamat bagi mereka. Mereka meninggalkan jejak kabut darah ketika yang lain meninggal.

Dua raja yang tersisa dari Mayat Sekte akan kehilangan akal. Melihat kekuatan mendekat pada mereka sekali lagi, keduanya menjadi putus asa. Pada saat ini, pusaran hitam tiba-tiba muncul di samping mereka dan dua tangan mengulurkan tangan. Lengan-lengan itu meraih mereka berdua dan menariknya ke dalam pusaran.

“Tuan Yang Berdaulat!” Mata mereka dipenuhi dengan ekstasi dan mereka tidak melawan, membiarkan lengan menyeret mereka ke dalam pusaran. Pada saat ini, kekuatan dari God Slaying Spear memasuki pusaran. Ada erangan seseorang yang terluka, tetapi sepertinya mereka masih selamat, dan pusarannya lenyap.

Di bulan di luar planet Suzaku, di dalam gunung yang sangat biasa, Wang Lin membuka matanya. Setelah beberapa saat kebingungan, dia segera berdiri dan melambaikan tangan kanannya untuk menyingkirkan mayat wanita itu. Dia kemudian menghancurkan formasi di tanah dan menghilang menggunakan Spatial Bending.

Ketika dia muncul kembali, dia sudah sangat jauh dari planet Suzaku. Namun, Wang Lin tidak berhenti dan dengan cepat bergerak. Wajahnya pucat dan suram. Dia belum pernah merasa takut sebelumnya, tetapi pikirannya bergetar. Kata-kata Tuo Sen terus bergema di benaknya.

“Aku akan menyelamatkan bintang dewa kuno pertama untukmu!”

“Jika aku menghadapi Tuo Sen, bahkan jika tubuh asliku telah melewati Tiga Percobaan Tujuh Bencana, bahkan jika aku memiliki tombak, aku tidak akan bertahan bahkan dengan pukulan … “Wang Lin mengungkapkan ekspresi pahit. Dia tidak tahu apakah Tuo Sen telah melarikan diri atau tidak, tetapi dia tahu dia tidak bisa tinggal di Alliance Star System. Dia harus pergi sesegera mungkin dan tidak pernah … tidak pernah kembali … Kecuali dia memiliki kekuatan untuk melawan Tuo Sen …

Dia menghilang sekali lagi dengan ekspresi pahit menggunakan Spatial Bending dan muncul di tempat dia meninggalkan rute pelarian untuk dirinya sendiri. Ini adalah planet yang terpencil dan sepi … Dia telah mengatur formasi di sini sebelum bertemu dengan Kaisar Ilahi Naga Azure.