Renegade Immortal – Chapter 1138 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1138 | Baca Novel Online

Ada pegunungan di timur hutan di benua Mo Luo. Barisan gunung ini sangat aneh. Itu tidak berputar seperti naga, tetapi membentuk lingkaran.

Ada baskom raksasa di pegunungan melingkar ini.

Baskom itu dipenuhi dengan paviliun, dan lampu mereka menyala malam. Namun, ada perasaan sedih di baskom. Bahkan hujan tidak bisa menekan kesedihan, dan bahkan petir di langit tidak dapat membuat kesedihan menghilang sedikit pun.

Ada delapan pilar besar setinggi 100 kaki yang tersebar di sekitar gunung di luar gunung. baskom. Kedelapan pilar itu semua jarak yang sama terpisah satu sama lain tanpa perbedaan sedikit pun. Mereka tampaknya tumbuh dari gunung dan menembus ke langit.

Sekitar 100.000 kaki di udara, delapan pilar dikumpulkan dengan kuil Taoisme yang besar. Dari kejauhan, sepertinya kuil Taoisme didukung oleh delapan pilar dan melayang di udara.

Selain terlihat megah, kuil Taoisme ini sangat biasa. Itu aneh tetapi juga memberikan tekanan kuat yang menyelimuti bumi. Pada saat ini, saat hujan turun dengan cepat, lonceng bergema melintasi pegunungan.

Suara lonceng itu megah saat memecahkan hujan dan menggantikan guntur. Namun, hal itu tampaknya menyebabkan kesedihan di bawah menjadi lebih kuat, dan bahkan ada suara tangisan yang samar.

Kultivator yang tak terhitung jumlahnya berjalan keluar dari paviliun di dalam lembah. Ada pria, wanita, dan anak-anak di antara mereka, dan mereka semua mengenakan jubah Taoisme. Mereka membiarkan hujan turun di tubuh mereka dan membasahi rambut mereka. Mereka tidak menggunakan mantra apa pun dan memandang sedih ke kuil Taois saat hujan turun di wajah mereka. Hujan bercampur dengan air mata yang jatuh di pipi mereka.

Seorang lelaki tua mengenakan jubah Tao duduk di kuil Tao di atas baskom. Dia terlihat sangat baik, tetapi wajahnya pucat. Dia diam-diam duduk di sana, dan ekspresinya tenang.

Ada empat orang yang berlutut di depannya. Di antara empat, ada tiga pria dan satu wanita. Selain satu pria dan wanita paruh baya, dua pria lainnya sama-sama pria tua.

Mereka berlutut di sana dengan ekspresi sedih, tetapi tidak ada kekurangan rasa hormat di wajah mereka. Wanita itu, yang sangat cantik, menggigit bibir bawahnya dan air mata jatuh dari sudut matanya, membasahi lantai.

Mata pria tua itu dipenuhi dengan kebaikan. Ada juga keengganan di matanya ketika dia perlahan berkata, “Umur guru>

” Guru! “Bahkan lebih banyak air mata mengalir dari mata wanita itu. Dia memandang lelaki tua itu dan kenangan melintas di benaknya.

Tiga yang tersisa tampak semakin sedih.

“Sayangnya, saya tidak bisa menembus ke tahap Nirvana Shatterer. Kalau tidak, selama perjalanan ke Spirit Sekte Sekte peringkat 8, aku tidak akan kehilangan semua vitalitasku oleh seseorang dari sekte utama dan berakhir seperti ini. ”Pria tua itu menggelengkan kepalanya. Ada keengganan di matanya, tetapi bahkan lebih tak berdaya. Sistem Star Alliance. Ketika mereka gagal untuk kembali, mengapa sekte utama menempatkan kemarahan mereka pada kita? “

Orang tua itu merenung. Wajahnya menjadi lebih pucat dan aura kematian terpancar dari tubuhnya. Dia perlahan berkata, “Sekte utama pasti punya alasan untuk ini. Jangan mencoba memahami alasan mereka … Jika Anda tidak puas, maka bawalah Sekte Asal saya dari tempat terakhir dalam kompetisi yang diadakan oleh sekte utama dalam 100 tahun. Lalu gurumu bisa tertawa riang di akhirat. ”

Keempat diam-diam merenung. Ada sedikit kepahitan dalam kesedihan mereka. Persaingan sekte yang terjadi setiap 1.000 tahun adalah peristiwa besar di Laut Awan. Semua sekte di Laut Awan akan berpartisipasi, tetapi dalam kompetisi ini, mereka selalu kembali yang terakhir dan tidak pernah bisa melambung.

Aura kematian pada orang tua itu menjadi lebih kuat. Dia mengambil napas dalam-dalam dan melihat hujan di luar kuil saat dia mengangkat tangan kanannya yang kering. Beberapa bulan yang lalu, tangannya tidak seperti ini, tetapi pada saat ini, seolah-olah semua darah dan daging telah terkuras. Itu seperti tangan kerangka.

Melihat tangan pria tua itu, bahkan lebih banyak air mata keluar dari mata wanita itu. Tiga yang tersisa mengepalkan tangan mereka. Mereka hampir mematahkan rahang mereka dari mengepalkan giginya terlalu keras.

Pria tua itu tidak melihat tangan kanannya dan melambaikan kekosongan. Retak spasial ke ruang penyimpanan muncul. Retakan ini berwarna ungu, dan saat itu muncul, aura mengerikan keluar.

Tak lama kemudian, seekor ular sanca raksasa berwarna ungu gelap perlahan-lahan menjulurkan kepalanya. Kepala ular sanca ini berukuran puluhan kaki. Saat itu muncul, tekanan memenuhi kuil Taoisme.

Namun, python ini tampak lelah, dan kepala yang keluar melingkari orang tua itu. Ada kesedihan dan keengganan di matanya saat lidahnya menyentuh pria tua itu.

“Setelah aku mati, peringkat 5 Purple Eyed Python ini akan menjadi Sekte Binatang Sekte Origin Sekte milikku. Kalian semua … perlakukan dengan baik … “Wajah lelaki tua itu tidak lagi pucat dan bahkan merah; dia terlihat lebih energik. Namun, ini hanyalah angin terakhirnya; ajalnya sudah dekat.

“Sekarang biarkan Guru menggunakan yang terakhir dari vitalitasku untuk menggunakan Mantra Roh Kemurahan Hati yang Besar dan menemukan anak mitra roh untuk Sekte Asalku … Kalau dipikir-pikir, aku dipilih oleh guruku seperti ini. Pada waktu itu, saya hanya seorang pemuda desa. “Pria tua itu menunjukkan senyum nostalgia ketika tangannya membentuk segel dan dia menutup matanya.

Mereka berempat dengan sedih melihat pria tua itu di hadapan mereka. Mereka tahu bahwa semua pemimpin sekte di masa lalu yang tidak mati di luar telah menggunakan vitalitas terakhir mereka untuk menggunakan Mantra Roh Pemurah Hebat. Seharusnya menemukan seseorang di benua Mo Luo yang akan sangat membantu bagi Sekte Asal di masa depan.

Mantra ini sangat misterius, dan tidak ada yang bisa menjelaskan cara kerjanya dengan jelas. Bahkan lelaki tua dalam jubah Taoisme memahaminya dengan jelas. Dia hanya tahu bahwa Mantra Roh Beneficence Hebat ini telah diturunkan sejak lama.

Mantra ini tidak akan selalu berhasil. Sebenarnya, selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, setiap kali pemimpin sekte Origin Sekte akan mati, mereka akan menggunakan mantra ini. Selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, itu hanya berhasil dua kali … Sisanya semua gagal, menunjukkan bahwa tidak ada satu pun yang cocok di benua Mo Luo.

Orang tua dalam jejak terakhir vitalitas dan energi asal jubah daoist dalam jubah dibakar. Api biru muncul di sekitar tubuhnya dan kemudian secara bertahap dia menghilang di depan keempat muridnya.

Selama ini, indera ilahi-Nya sangat kosong, seolah-olah dia telah menyentuh beberapa hukum. Perasaan ilahi-Nya menyelimuti seluruh benua, mencari anak mitra roh.

Dia mencari lagi dan lagi, tetapi dia tidak menemukan tanda-tanda anak mitra roh. Orang tua dalam jubah Tao mengeluarkan tanda ketika dia tahu Mantra Roh Kebaikan Yang Besar tidak berhasil …

Pada saat ini, di dalam kuil daoist di bawah nyala api biru, hanya kepalanya tetap. Dia hampir sepenuhnya menghilang.

Namun, pada saat ini, perasaan ilahi-Nya memperhatikan cahaya yang datang dari hujan di bagian utara benua Mo Luo. Alasan dia memperhatikan hutan itu adalah karena di situlah pintu gerbang ke Alliance Star System berada.

Dia jelas melihat transfer itu menyala, dan pada saat yang sama, sosok putih perlahan berjalan di luar. Rambut putihnya mengalir di malam yang gelap, dan bahkan hujan pun tampak bergetar. Yang lebih aneh lagi adalah bahwa gemuruh petir tampaknya takut pada orang ini dan tiba-tiba bubar.

“Ini … Dia ….” Pikiran orang tua dalam jubah Taoisme gemetar hebat. Pikirannya belum pernah sejernih itu, dan saat dia melihat pemuda berbaju putih, dia memiliki tebakan yang menakutkan.

Orang ini bukan seorang kultivator dari Laut Awan!

Tepat pada saat ini, pemuda kulit putih dengan dingin menatap langit. Tatapan ini menyebabkan guntur bergerak dan dengan cepat mundur. Lelaki tua berjubah Tao itu kaget, dan tatapan pemuda berbaju putih menyebabkan pikirannya terguncang. Karena menggunakan Mantra Roh Beneficence Hebat, ia tampaknya telah menyatu dengan jenis hukum khusus, yang memungkinkannya untuk melihat dengan jelas jiwa-jiwa dendam yang tak terhitung jumlahnya di sekitar pemuda berkulit putih. Ada terlalu banyak jiwa yang membenci untuk dihitung, dan itu adalah pemandangan yang mengejutkan untuk dilihat. Mereka semua menatap dengan ganas ke arah pemuda berkulit putih, tapi tidak ada yang berani mendekat.

Ini semua adalah orang yang telah mati oleh tangan Wang Lin!

Rasa ekstrem bahaya tiba-tiba memenuhi benaknya dan dia dengan panik mencoba memulihkan akal ilahi-Nya. Dia harus memberi tahu murid-muridnya tentang berita ini sesegera mungkin. Dia harus membiarkan murid-muridnya melarikan diri dan melaporkan berita ini ke sekte utama!

Di dalam kuil Taoisme, pria tua yang hampir terbakar karena keberadaan itu tiba-tiba membuka matanya! Tindakan ini menyebabkan empat orang sebelum dia mendongak.

“Wilayah utara …” Dia hanya bisa mengucapkan dua kata ini, karena hidupnya telah berakhir. Jiwa asalnya runtuh dan akal ilahi-Nya lenyap. Semua jejak keberadaannya dihapus dari dunia.

Pria tua itu dipenuhi dengan keengganan dan berjuang untuk berteriak dua kata lagi sebelum dia menghilang dari dunia.

“Rambut putih … ”

Mereka berempat menatap lurus ke depan ketika guru mereka meninggal. Keempat kata yang ditinggalkan guru mereka mengejutkan mereka, tetapi mereka tidak tahu mengapa wajah guru mereka dipenuhi dengan kejutan.

Di Sekte Asal, bel bergema dan dan baskom dipenuhi dengan tangisan. Saat bel bergema, ada kesedihan, keengganan, kebingungan, dan kepanikan …

“Semua murid dari Sekte Asal, pergi ke bagian utara benua Mo Luo dan mencari siapa pun yang memiliki kualifikasi untuk berkultivasi, berapapun usianya, terutama jika mereka memiliki … rambut putih! “

Di bagian utara benua Mo Luo, Wang Lin menarik pandangannya dari langit. Hujan turun dan mendaratkan tubuhnya. Air mencairkan salju yang dimilikinya dari Aliansi dan perlahan-lahan mengalir pakaiannya. Lalu Wang Lin perlahan bergerak maju di tanah asing ini …

Salju dari Aliansi dan hujan dari Laut Awan. Pada saat ini, tidak ada cara untuk membedakan mereka …

“Ketika saya pergi, salju mengirim saya, dan ketika saya tiba, hujan menyambut saya … Itu tidak buruk.” Wang mengambil menghirup udara dalam-dalam di Laut Awan dan kemudian berjalan ke kedalaman hutan.