Renegade Immortal – Chapter 1139 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1139 | Baca Novel Online

Saat Wang Lin perlahan berjalan melewati hutan, ada ular kecil bergerak di dalam lumpur. Dia juga melihat beberapa katak seukuran kepalan melompat di lumpur dan air. Mereka sepertinya menikmati hujan.

Wang Lin merasa semuanya sangat aneh setelah memasuki Laut Awan. Dia tidak tahu di mana dia berada dan mulai merenungkan saat dia berjalan di lumpur.

Dia datang ke sini untuk menghindari Tuo Sen, tetapi dengan kekuatan Tuo Sen, dia dapat dengan mudah memecahkan penghalang antara keduanya sistem bintang. Sepertinya saat itu tiba, tidak akan ada tempat baginya untuk bersembunyi.

“Daripada terus-menerus melarikan diri, aku harus mendirikan pijakan di Laut Awan sesegera mungkin. Setelah tubuh asli saya telah melewati Tiga Cobaan Tujuh Tujuh Percobaan, saya akan memikirkan sebuah jalan untuk masa depan … “Wang Lin menatap pinggang dan bawahnya. Ada sedikit kekhawatiran di matanya.

“Yang paling penting adalah menyatu dengan Laut Awan dengan identitas seorang pembudidaya dari Laut Awan …” Wang Lin menatap hujan yang turun. Seperti salju dari Aliansi yang menyatu dengan hujan, dia harus melakukan ini juga.

Saat bergerak maju, tubuhnya perlahan-lahan menjadi lebih kecil dan rambutnya perlahan berubah hitam. Penampilannya sedikit berubah dan dia tampak seperti sarjana biasa, miskin. Dia berjalan keluar dari hutan hujan.

Musim hujan di benua Mo Luo akan berlanjut selama beberapa bulan. Tidak sampai bumi benar-benar lembab, tulang-tulang manusia mulai terasa sakit, dan semua orang berbau sedikit karat sehingga hujan akhirnya akan berhenti.

Apakah itu para pembudidaya atau manusia, semua orang di benua Mo Luo terbiasa dengan ini. Untuk pembudidaya, mereka akan pergi ke budidaya pintu tertutup selama musim hujan atau meninggalkan benua untuk berburu binatang buas. Kecuali, selama musim hujan ini, hampir semua anggota satu-satunya sekte di benua Mo Luo keluar ke hujan dan menuju ke wilayah utara benua.

Sinar cahaya memenuhi langit dan sepertinya membuka jalan di tengah hujan. Jika seseorang melihat dari tanah, mereka akan melihat pemandangan seperti hujan meteor.

Adapun manusia, kebanyakan mereka berada di samping perapian, menikmati kehangatan rumah mereka. Mereka kadang-kadang melihat ke luar jendela mereka. Itu membosankan tetapi hangat.

Desa Air Utara sama seperti namanya. Itu terletak di bagian utara benua Mo Luo dan berjarak 500 kilometer dari hutan. Orang-orang di desa sebagian besar bertahan hidup dengan bertani, tetapi ada tim pemburu di desa yang berburu di lembah terdekat.

Orang-orang di Desa Air Utara akan mengorganisir sekelompok orang yang berpengalaman setiap musim hujan untuk pergi ke hutan untuk menangkap kodok air. Selama bulan-bulan hujan ini, penduduk desa ini akan pergi empat atau lima kali. Setiap kali mereka kembali, mereka akan membawa karung besar berisi kodok air hidup.

Ketika penduduk desa ini kembali, keluarga mereka semua akan datang menyapa mereka dengan jas hujan. Bahkan anak-anak akan dengan penuh semangat melihat ayah mereka, saudara laki-laki, paman, atau bahkan kakek ketika mereka membawa kembali kantung air kodok. Mereka akan selalu berada dalam suasana hati yang menggembirakan.

Namun, ketika penduduk Desa Air Utara kembali dari hutan kali ini, selain kantung kodok air, mereka juga membawa kembali seseorang. Ini adalah pemuda yang sangat biasa, dan dia terlihat sangat kurus. Dia tampaknya tidak dapat menahan hawa dingin dan mengenakan jas hujan yang diberikan penduduk desa kepadanya. Dia diam-diam berdiri di sana dengan ekspresi aneh. Ada sedikit kemurungan dan kenangan ketika dia diam-diam melihat desa di depannya.

“Adik Ceng, ini adalah Desa Air Utara kami. Anda dapat tinggal di sini selama periode waktu hingga musim hujan berlalu. Lalu kamu bisa mengikuti di sepanjang jalan gunung ke Spring City. “Seorang pria kekar dalam jas hujan melewati karung kodok air kepada orang lain dan tersenyum pada Wang Lin.

Wang Lin mengungkapkan senyum ketika dia menggenggam tangannya. tangan dan mengucapkan terima kasih.

Pria kekar melambaikan tangannya dan tersenyum. “Saya tidak pernah sekolah dan tidak pernah belajar sopan santun. Karena kita bertemu di jalan, kita adalah teman, jadi tidak perlu bagi Brother untuk bersikap sopan. Hujan ini deras, begitu cepat masuk ke dalam rumah. Ibu dari anak saya, dengan cepat merapikan ruang belakang dan membiarkan Brother Ceng tinggal di sana. “

Wanita yang mengenakan jas hujan di sebelah pria itu memandang Wang Lin dan tersenyum. Dia tidak bertanya kepada suaminya siapa orang ini dan segera kembali ke rumah. Setelah merapikan ruang belakang, dia juga membawa seperangkat tempat tidur yang bersih.

Pria kekar ini memiliki banyak gengsi di desa, sehingga banyak tetangga datang pada malam hari. Mereka secara alami minum banyak anggur. Wang Lin duduk di samping dan memegang semangkuk anggur. Dia menatap manusia dengan senyum saat dia minum, dan hatinya tenang.

Setelah minum, semua pria kekar semua tertawa keras. Salah satu pria yang berusia lebih dari 40 tahun membawa semangkuk anggur ke Wang Lin dan berkata, “Brother Ceng, saudara ketiga keluarga kami mengatakan bahwa jika bukan karena Anda, dia tidak akan selamat dari gigitan ular itu. Orang tua ini tidak akan melupakan rahmatmu yang menyelamatkan hidup! “Setelah berbicara, dia meminum seluruh mangkuk anggur.

Wang Lin tersenyum, lalu dia mengambil kendi anggur di atas meja dan mengambil tegukan besar sebelum menyeka mulutnya dan berkata, “Anggur ini tidak cukup kuat.” ketika mereka melihat ini. Tuan rumah yang membiarkan Wang Lin tinggal di ruang belakang tertawa. “Wanita, pergi membawa tiga kendi anggur Desa Air Utara. Saya ingin memberi tahu Brother Ceng bahwa kami memiliki anggur yang kuat! “

Istri pria kekar menggelengkan kepalanya dan pergi ke rumah. Dua junior lagi mengikuti, dan segera, tiga kendi anggur dikeluarkan.

Waktu perlahan berlalu seperti ini, dan dalam sekejap, satu bulan berlalu. Musim hujan belum berakhir, tetapi hujan sudah berkurang. Bahkan ada hari-hari di mana matahari akan muncul sebentar dan hujan akan berhenti.

Wang Lin sangat populer di desa. Semua orang tampaknya menerima tetangga yang sangat pendiam ini yang sangat pandai minum. Penduduk desa juga menerimanya sebagai dokter. Banyak tetua dan penduduk desa dengan penyakit keras kepala menyaksikan keterampilan medis Wang Lin.

Mereka juga menerima ukiran kayu yang sangat indah. Wang Lin adalah seorang tukang kayu di atas menjadi seorang dokter.

Jika waktu terus berlalu dan dia bisa melupakan krisis dengan Tuo Sen, lupakan hidup dan mati seorang petani, lupakan skema kehidupan, lalu inilah kehidupan yang dinanti-nantikan Wang Lin.

Dia menyukai kehidupan yang damai ini dan menikmati kehidupan desa yang penuh kegembiraan. Namun, Wang Lin tahu bahwa kehidupan seperti ini seperti matahari singkat selama musim hujan ini – itu akan segera menghilang.

Para pembudidaya Sekte Asal tiba di bagian utara benua Mo Luo . Mereka mencari dan mencari lagi manusia yang memenuhi syarat untuk diolah. Ada yang muda dan ada yang setengah baya. Adapun para tetua berambut putih, mereka juga melihat mereka, tetapi kebanyakan tidak memenuhi syarat. Bahkan mereka yang tidak akan dapat mencapai hasil apa pun sebelum kematian mereka.

Pada hari ini, seorang pembudidaya tiba di Desa Air Utara. Kultivator ini terlihat berusia tidak lebih dari 20 tahun, tetapi ia berada pada tahap Foundation Foundation. Pada usianya, dengan tingkat kultivasinya, ia dapat dianggap sebagai pemimpin di antara generasi yang lebih muda.

Ekspresi pembudidaya ini dingin, jadi ia langsung menakuti penduduk desa. Mereka semua keluar dari rumah mereka dan gemetar dalam hujan. Orang-orang di benua Mo Luo semua tahu tentang pembudidaya. Mereka juga mengerti bahwa jika pembudidaya ini menjadi marah, hanya perlu beberapa saat bagi orang ini untuk membantai mereka semua.

Zhao Yu mengerutkan kening saat dia melihat semua manusia di desa. Hujan turun tiga inci darinya, menjaga bajunya tetap bersih.

Penduduk desa basah kuyup oleh hujan ketika hawa dingin yang menusuk menyerbu tubuh mereka. Orang dewasa baik-baik saja, tetapi anak-anak gemetar karena kedinginan dan memeluk orang tua mereka. Mereka sudah berdiri di sini selama hampir 15 menit, tetapi pembudidaya masih belum berbicara. “Aku … Abadi, hujan dingin dan anak-anak lemah. Mereka tidak tahan lagi. Bagaimana dengan … “Pria kekar yang membawa Wang Lin mulai berbicara. Anak perempuan kecilnya sudah pucat. Namun, sebelum dia bisa selesai berbicara, tatapan dingin Zhao Yu melintas dan memaksa pria kekar itu menelan kata-katanya. Zhao Yu mengeluarkan dengusan dingin dan dengan dingin berkata, “Jika mereka bahkan tidak bisa tahan hujan, bagaimana mereka bisa menjadi pembudidaya? ”dengusan dinginnya mengandung jejak kultivasinya, dan ketika bergema di telinga penduduk desa, wajah penduduk desa menjadi pucat. Ketika Wang Lin berdiri di antara kerumunan, ekspresinya menjadi suram. Dia berjalan keluar dari kerumunan dan berjalan menuju Zhao Yu.Zhao Yu terkejut dan hampir berteriak, tetapi kemudian matanya penuh dengan kebingungan. Tatapannya bergerak dari Wang Lin ke penduduk desa, lalu dia dengan tenang berkata, “Kalian semua, kembali.” Penduduk desa terkejut. Mereka dengan cepat mengambil anak-anak mereka dan bergegas kembali ke dalam. Mereka tidak menyadari bahwa ketika mereka tersebar, Wang Lin melambaikan tangan kanannya. Gelombang panas yang tak terlihat mengalir ke seluruh tubuh penduduk desa dan mengusir hawa dingin. Pada malam hujan, Wang Lin berjalan ke depan dan Zhao Yu berjalan di belakang. Dia tidak lagi bingung, tetapi seolah-olah dia telah kehilangan jiwanya. Tindakan dari Sekte Asal berlangsung hampir sebulan, dan mereka mengumpulkan 31 manusia dari bagian utara benua Mo Luo. Di antara mereka, 17 adalah remaja dan sisanya adalah pemuda. Mereka semua dikirim ke Sekte Asal dan menetap di lembah raksasa. Empat tua-tua dari Sekte Asal menempatkan sangat penting pada 31 orang, dan mereka dibagi di antara empat tetua. Di antara tujuh orang yang dipilih oleh satu-satunya penatua perempuan, Lu Yanfei, ada seorang pemuda bernama Ceng Niu dari Desa Air Utara.